Be Mine Lover Please - Bab 70 Aku Hanya Khawatir Kamu Mundur

Jika keputusan ini salah, dia bersedia menerimanya. Dia yang tidak berani, ingin menjadi berani kali ini. Meski ditakdirkan untuk terluka, tapi ingin mencobanya sekali.

Melihat wajahnya dan menyaksikan orang yang tak ada habisnya berjalan di belakangnya, jantung Nikita Su berdebar kencang. Memegang rok dengan kedua tangan, di bawah tatapannya, rona merah muncul di pipinya.

Memejamkan mata, menarik napas dalam-dalam, akhirnya, Nikita Su akhirnya memberanikan diri, berpura-pura tenang, dan berkata: "Kamu bilang akan menjagaku beberapa hari lalu, apakah masih berlaku?"

Setelah mengatakan hal tersebut, Nikita Su memejamkan mata dan tidak berani menatap wajahnya, jangan sampai ditolak. Leonard Li tercengang sejenak, lalu bibirnya sedikit melengkung: "Yah, itu selalu berlaku."

Mendengar jawabannya, hati yang merasa tergantung akhirnya lepas, Nikita Su perlahan membuka matanya. Alisnya bengkok, dan senyum cerah merekah: "Sekarang, ayo kita berkencan."

Menatap matanya, Leonard Li tiba-tiba berkata, "Tidak."

Ha? Apa maksudnya? Berkedip, Nikita Su menatapnya dengan tatapan kosong. Ingin merawatnya, tapi menolak berkencan, berani membodohinya? Saat Nikita Su hendak berbicara, dia melihat Leonard Li melangkah maju untuk menghilangkan jarak terakhir di antara mereka. "Menurutku, yang seharusnya berkata berkencan itu aku."

Saat itulah Nikita Su bereaksi, matanya penuh dengan senyuman. Mengangguk penuh semangat, dia tersenyum dan menatapnya: "Ya."

Leonard Li menundukkan kepalanya, menangkupkan kedua tangannya di wajah, dan memberikan ciuman langsung di bibirnya. Tidak ada terlalu banyak nostalgia, hanya ciuman sebagai tanda jadi: "Ini cap."

Jantung berdebar, dia tidak tahu apakah keputusannya benar. Dia hanya ingin mengikuti kata hatinya dan mendengarkan keputusannya. Berbalik, dia mengulurkan tangannya dan meletakkannya di sampingnya. Melihat hal tersebut, Nikita Su menjawab, memegangi tangannya sambil tersenyum, dan pergi bersama di dalam mobil.

Tidak jauh dari situ, Kakek Ye * melihat gambar ini dan mengerutkan kening, "Pergilah."

Di rumah sakit, Aldo Ye akhirnya hendak dipulangkan, namun Nikita Su tidak terlihat di sampingnya. Memikirkan kejadian pada hari itu, Aldo Ye menyesal. Saat itu ia begitu gegabah hingga melukai Nikita Su.

Kemarin, dia telah menjelaskan bahwa kejadian hari itu memang direncakan orang lain, dan ruangan sudah dirancang. Meskipun tidak bisa melihatnya, Leonard Li dan Nikita Su bertekad untuk tidak tidur, ia harus mempercayainya.

Semakin memikirkannya, semakin menyesalinya. Kini, Nikita Su membencinya. Saat sedang kesal, Jeanie Su mendatanginya dan berkata dengan senyum lebar: "Aldo, aku tahu kamu akan keluar rumah sakiy hari ini, jadi aku datang menjemputmu."

Saat berbicara, Jeanie Su meraih lengannya dengan penuh kasih sayang. Sambil membuang tangannya tanpa ampun, Aldo Ye berkata dengan ekspresi jijik: "Pergi, aku sedang jengkel."

Melihat penampilannya yang tidak sabar, Jeanie Su berkata dengan aneh: "Aldo, apakah kamu masih memikirkan Nikita Su? Dia sudah mengkhianatimu, tidur dengan Pamanmu, dan masih bertanya-tanya apa yang dia sedang lakukan? Di dunia ini, Hanya aku yang benar-benar mencintaimu. "

Melihat dia seperti akan menempel dirinya lagi, Aldo Ye langsung meraih pergelangan tangannya dan terus meningkatkan kekuatannya, seolah ingin meremukkan tulangnya: "Jangan kira aku tidak tahu trik yang kamu lakukan, Jeanie Su. Jika Nikita benar-benar tidur dengan Paman hari itu, aku juga tidak akan menikahimu. "

Mendengarkan kata-katanya yang tidak berperasaan, Jeanie Su berkata dengan marah, "Bahkan jika kamu bersikeras untuk tidak bercerai, menurutmu dia akan menghargainya? Aldo, jangan menipu dirimu sendiri, dia tidak mencintaimu lagi."

Sebelum suara penutup keluar, Aldo Ye langsung mencengkeram lehernya. Kemarahan melintas di matanya, dan dia mengertakkan gigi dan berkata, "Jika bukan karena kamu, Nikita telah berjanji untuk tidak menceraikanku. Jeanie Su, kamu benar-benar pantas mati."

Berjuang dalam rasa sakit, pegang tangannya dengan kuat dengan kedua tangan, mencoba melepaskan diri, tetapi hanya bisa merasakan napasnya menjadi semakin sulit. Melihat bahwa dia akan mati di tangannya hari ini, untungnya perawat yang lewat menghentikannya: "Tuan, tolong lepaskan, ini rumah sakit!"

Dengan mendengus dingin, Aldo Ye langsung melemparkannya ke tanah dan berkata dengan peringatan: "Jeanie Su, jika kamu ingin hidup, gugurkan anak itu dengan patuh. Jika tidak, aku bisa melakukan apa saja untuk merebut kembali Nikita. "

Meninggalkan kata-kata yang mengancam ini, Aldo Ye pergi tanpa menoleh ke belakang. Jeanie Su duduk di tanah, batuk terus-menerus, napasnya menjadi nyeri. "Mau mencampakkanku? Jangan pikirkan itu! Biarpun kamu melakukan hal kejam, aku juga ingin jadi istrimu!"

Di sebuah snack street, Nikita Su meletakkan tangannya di dagunya dan memandang pria yang duduk di seberangnya sambil tersenyum. “Rasanya benar-benar berbeda,” kata Nikita Su tiba-tiba.

Hm? Melihatnya dengan curiga, wajah Leonard Li bingung.

“Kalau sebelumnya kita berinteraksi dengan Aldo, biasanya kita hanya pergi ke restoran kelas atas seperti itu. Katanya itu pantas dengan identitasnya. Tapi, aku dan Henny suka snack street semacam ini. Meski tidak besar, tapi rasanya enak.” Nikita Su menjelaskan.

Pada saat itu, karena cintanya pada Aldo Ye, dia bisa menerima kesukaannya. Bahkan jika tidak menyukainya, tetap akan menemani sesuai permintaannya. Sekarang, dia akhirnya bisa makan apapun yang dia suka.

Mendengarkan jawabannya, Leonard Li menjawab dengan tenang: “Yah, dia tumbuh dari keluarga kaya.” Namun, dia telah mengalami pengalaman itu dan tapi sudah lama tidak lagi memiliki rasa seperti tuan muda yang kaya lagi.

Mengangguk setuju, Nikita Su berkata dengan emosi: "Tapi dulu aku menyukainya. Sekarang, aku tidak bisa menemukan perasaan aslinya."

Melihat ekspresinya, Leonard Li berkata dengan sedikit ketidakpuasan: "Berbicara tentang pria lain di depan pacarmu? Nikita, apakah kamu tidak takut aku akan cemburu?"

Mendengar hal tersebut, Nikita Su baru teringat bahwa hubungan mereka menjadi berbeda, kelak tidak perlu bersembunyi karna takut ketahuan ketika berciuman. Meski sekarang dia belum bercerai. “Oke, aku tidak akan menyebutkannya.” Nikita Su berkata sambil terkekeh, “Aku tidak menyangka, kamu juga bisa cemburu.”

Leonard Li tidak menjawab, dengan sedikit senyum di matanya. Pria akan cemburu saat menghadapi orang yang disukainya. Setelah beberapa saat, mereka berdua menundukkan kepala dan makan dengan serius.

Makan sambil berbicara, perasaan itu entah kenapa enak. Setelah makan makanan enak, Leonard Li mengantar Nikita Su kembali ke Jingyuan. Kali ini, dia tidak lagi memandangnya dari kejauhan, tetapi berjalan tepat di sampingnya dan menemani dia ke atas.

Mendekati gedung, Nikita Su menoleh dan menatapnya di sebelahnya: "Apakah kamu benar-benar menyesal menyukaiku? Bagaimanapun, identitasku ada di sana. Saat kamu tinggal bersamaku, kamu akan menderita banyak rumor."

Di lift, menatap matanya: “Aku hanya khawatir kamu mundur.” Setelah menunggu begitu lama, akhirnya dia memeluknya lagi. Leonard Li berharap ini adalah awal dari kebersamaan mereka.

Dengan senyuman di bibirnya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Tidak akan, baik itu benar atau salah, aku sudah memutuskan untuk menerima perasaanmu. Apa yang terjadi di masa depan, akan mengetahuinya nanti."

Selalu ada satu hal di hatinya, dan dia tidak membicarakannya. Dia tidak yakin, jika Nikita Su tahu, apakah dia akan tetap menerimanya. “Nikita, jika suatu saat kamu tenang, dan ternyata aku pernah menyakitimu, apa yang akan kamu lakukan?” Kata Leonard Li dengan santai.

Melihatnya dengan bingung, Nikita Su berkedip: "Itu tergantung pada tingkat sakitnya."

Setelah mendengar ini, Leonard Li terdiam. Jika memungkinkan, lebih suka tidak pernah menyebutkannya. Mungkin dengan cara ini, keduanya bisa berjalan lebih lama. “Ya,” Leonard Li menanggapi dengan acuh tak acuh.

Saat berjalan menuju pintu apartemen, Nikita Su menyadari bahwa jalannya sangat pendek. Berpaling untuk melihatnya, Nikita Su tersenyum dan berkata: "Kalau begitu aku akan kembali dulu dan hati-hati di jalan."

Memeluknya dengan tangan terbuka, tanpa berbicara, Leonard Li langsung mencium bibirnya. Nikita Su mengangkat kepalanya karena terkejut, tapi tidak mendorongnya. Tutup mata kamu dan rasakan antusiasmenya secara perlahan.

Dia telah menciumnya berkali-kali sebelumnya, dan dia terbiasa dengan sentuhannya. Dengan senyuman di bibirnya, Nikita Su menanggapi ciumannya dengan canggung. Hingga nafasnya menjadi berantakan, Nikita Su berinisiatif untuk pergi.

Melihat wajahnya yang memerah, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Selamat malam."

Nikita Su tersipu malu-malu dan menjawab dengan lembut, lalu membuka pintu dan berjalan masuk. Melihatnya memasuki rumah, Leonard Li pergi.

Kembali ke rumah, melihat ke ruangan yang sepi, Nikita Su tidak tahu menjelaskannya. Berbaring di atas tempat tidur, Nikita Su tersenyum dan memanggil Henny An. "Hei, Henny, biarkan aku memberitahumu sesuatu ..." kata Nikita Su riang sesaat setelah panggilan tersambung.

Di telepon, aura Henny An sedikit tidak stabil: "Ya, kabar apa?"

Mendengar suara aneh itu, Nikita Su bertanya prihatin, "Henny, ada apa denganmu, kamu sakit? Kenapa kamu merasa lemas?"

Suara Calvin Fu sepertinya terdengar samar, tetapi dia tidak benar-benar mendengarnya. Henny An tersenyum dan berkata, "Tidak, baik-baik saja, ada apa?"

"Aku setuju untuk berkencan dengan Leonard Li. Aku tidak tahu apakah melakukan ini benar, tapi aku tidak ingin mengecewakannya. Henny, menurutmu apa aku melakukan ini dengan benar?"

Sebelum kata-kata itu selesai, Henny An berkata dengan penuh semangat: "Tentu saja, Paman adalah orang baik, aku hampir menyukainya. Nikita, izinkan aku memberi tahu kamu ... Ah, Calvin Fu, aku sedang bicarakan di telepon, apa yang kamu lakukan ... um ..."

Segera setelah itu, terdengar bunyi bip dari telepon. Melihat telepon dengan wajah bingung, Nikita Su terpana lama sekali: "Apa mungkin aku ... mengganggu kegiatan mereka?"

Membayangkan adegan Calvin Fu dan Henny An berhubungan seks, Nikita Su merasa kesal. Sepertinya saat menelepon Henny An di masa mendatang, kamu harus terlebih dahulu memastikan apa yang dia lakukan. Namun, ia merasa lega saat Henny An setuju dengan keputusannya tersebut.

Jika hanya ada satu orang di dunia ini yang benar-benar peduli padanya dan tidak akan pernah mengkhianatinya, itu adalah Henny An. Di dunia mereka, satu sama lain adalah orang yang paling penting.

Di sisi lain, Henny An tertekan di tempat tidur, memperhatikan seseorang bekerja keras padanya. “Kamu baru saja mengatakan bahwa kamu menyukai Leonard, bukan?” Calvin Fu merendahkan suaranya, nyala api berbahaya di matanya.

Haha dengan canggung, Henny An berkata sambil tersenyum: "Adakah? Aku tidak bermaksud begitu, bagaimana aku bisa menyukai Paman, itu milik Nikita."

Calvin Fu mendorong ke depan dengan penuh semangat, dan Henny An berseru: "Calvin Fu, tidak bisakah kamu bersikap lembut? Mengapa kamu begitu kasar ..."

Rambut depan menutupi salah satu matanya, Calvin Fu berkata dengan dingin: “Sepertinya aku ingin memberimu pelajaran yang baik. Wanita ku, dalam hati dan matanay, hanya boleh ada aku.” Saat berbicara, Calvin Fu meningkatkan tenaga kudanya, menyebabkan Henny An gemetar.

“Untungnya, dia tidak tahu bahwa aku menyukai John Fu, kalau tidak…” Henny An diam-diam berterima kasih, tetapi tidak tahu bahwa seseorang telah mengetahuinya.

Novel Terkait

My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
2 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu