Be Mine Lover Please - Bab 191 Batas Kesabaranmu... Adalah Alvina Mu

Pagi-pagi, Nikita Su mendaki bersama rekan-rekannya, berdiri di puncak gunung, menghadap pegunungan, Nikita Su memejamkan mata dan merasakan angin gunung yang datang meniup rambut panjangnya.

Melihat semuanya, itu semua di bawah kakiku sendiri. Melihat hutan maple di kaki gunung, Nikita Su memperhatikan dengan tenang. “Pemandangan yang sangat indah, aku sangat ingin menikmatinya dengan seseorang yang kusuka,” kata Shusu dengan emosi.

Nikita Su mengangguk dan berkata setuju: “Ya, pemandangan begitu indah, sangat ingin nikmati bersama orang yang paling dicintai.” Sayangnya, Leonard Li berada di Kota A yang jauh saat ini.

Dengan kedua tangan terkepal dan dipegang di depannya, Melisa berkata dengan iri: "Aku sangat berharap bisa seperti kakak Nikita, bertemu seseorang yang sangat mencintai diriku. Dan lagi, dia orang yang baik."

"Sayangnya, tidak semua gadis seberuntung Nikita bertemu dengan pria sempurna seperti Direktur Li, ” kata seorang rekan wanita dengan bercanda.

Dengan rona merah di pipinya, Nikita Su tersenyum dan berkata, “Ya, aku tidak menyangka aku bisa bertemu dengannya.” Bertemu Leonard Li adalah ketidakdugaan terindah dalam hidup Nikita Su.

Turun dari gunung, Nikita Su berbincang dengan rekan-rekannya di sepanjang jalan. Sedikit lelah, Nikita Su dan beberapa rekan wanita beristirahat di pendopo di pegunungan.

Duduk mundur, menopang dagunya dengan satu tangan, menatap langit biru dengan awan putih mengambang di dalamnya. Mungkin setelah bersama cukup lama, Leonard Li telah menjadi bagian dari hidupnya. Berkali-kali, selalu memikirkannya secara tidak sengaja.

Telepon berdering, Nikita Su mengeluarkan ponselnya dengan rasa ingin tahu, melihat ke nama, dan menekan untuk menyambung: "Ada apa?"

Di telepon, Leonard Li bersuara berat: "Dimana?"

Bersandar di pilar, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: "Aku sedikit lelah setelah mendaki gunung, jadi istirahat sebentar dengan rekan kerja."

“Apakah kamu merindukanku?” Leonard Li bertanya dengan tenang.

Rekan kerjanya memandangnya dengan tatapan yang ambigu, setelah melihat ini, Nikita Su ingin mengelak, tetapi menemukan bahwa hampir semua rekannya mendengarkannya dengan jelas di sebelahnya. “Ya.” Kata Nikita Su Ya pelan, dan rekan-rekannya mencibir.

“Mau bertemu denganku?” Suara Leonard Li teringat lagi.

Mendengar hal itu, Nikita Su berkata dengan bercanda: "Kalau aku bilang aku ingin bertemu denganmu, bisakah kamu langsung datang?"

Suara akhir belum keluar, dan suara rekan yang luar biasa terdengar di sekitar. Nikita Su menoleh dengan rasa ingin tahu, dan ketika dia melihat pria jangkung itu berjalan ke arahnya, mata Nikita Su membelalak karena terkejut.

Perlahan berdiri dan melihat pria yang berdiri di depannya dengan ponsel di tangannya. Untuk waktu yang lama, tetapi suaranya sendiri lama tidak keluar. “Aku di sini,” Leonard Li menatap matanya dan berkata dengan senyum tipis.

Awalnya dia hanya berkata dengan santai, tapi dia tidak menyangka dia benar-benar muncul. Kehangatan mengalir di hatinya. Tak bisa menahan kegembiraan, Nikita Su melangkah maju. Berdiri berjinjit dan peluk lehernya.

Leonard Li tersenyum, mengangkat tangannya, dan memeluk punggungnya. “Kenapa kamu disini?” Nikita Su bertanya tak percaya.

“Aku datang kemari karna merindukanmu.” Leonard Li menekan bagian belakang kepalanya dengan sedikit senyum di wajahnya.

Pipi Nikita Su memerah saat mendengarnya mengucapkan kata-kata cinta di depan semua orang. Memeluknya dengan erat, jantung Nikita Su berdebar kencang.

Karena kedatangan Leonard Li yang tiba-tiba, Nikita Su kembali ke puncak gunung. Sambil memegang tangannya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Aku baru saja berpikir, jika kamu bisa datang, betapa menyenangkannya itu. Aku tidak menyangka kamu akan benar-benar muncul. Indah sekali di sini, bukan?"

Membelai kepalanya, Leonard Li memiliki senyuman di matanya: “Tidak secantik dirimu.” Di matanya, Nikita Su adalah pemandangan yang paling indah.

Sambil memukul dadanya, Nikita Su berkata dengan suara kesal: "Gombal."

Dengan tawa kecil, Leonard Li memeluknya. Keduanya memandang ke langit yang jauh bersama-sama, bibirnya jatuh ke rambutnya.

“Nikita, aku tidak pernah tahu, suatu hari, aku akan merindukan seseorang seperti ini,” kata Leonard Li dengan suara berat. Dia tidak pernah berpikir bahwa suatu hari, dia akan sangat mencintai seseorang.

Hatinya telah dihangatkan olehnya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: “Ya, aku tahu.” Perasaannya tidak akan salah. Nikita Su percaya bahwa dialah satu-satunya yang ada di hatinya. Untungnya, dia tidak terprovokasi oleh Albert Qiu dan Dante Shen.

Setelah menikmati pemandangan, Nikita Su dan Leonard Li berjalan menuruni gunung bersama. Setelah berjalan sebentar, Leonard Li berhenti tiba-tiba. Nikita Su menatapnya dengan bingung dan bertanya dengan rasa ingin tahu: "Ada apa?"

“Aku akan menggendongmu,” kata Leonard Li dengan tenang.

Melihatnya dengan heran, Nikita Su hendak menolak, tetapi melihat Leonard Li meraih tangannya dan membiarkannya bersandar di punggungnya. Melihat hal tersebut, Nikita Su ragu sejenak sebelum perlahan memeluk lehernya.

Tidak mudah untuk berjalan menuruni gunung, Leonard Li menggendongnya, tubuhnya sedikit condong secara alami. “Lebih baik kamu turunkan aku saja.” Kata Nikita Su cemas.

Memalingkan kepalanya, Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh: "Di depanku, kalau lelah, tidak perlu menyembunyikannya."

Membuka matanya karena terkejut, mata Nikita Su berkedip dengan keheranan. Dia sangat lelah, kakinya sedikit sakit, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Di luar dugaan, dia masih mengetahuinya dengan cermat.

Bersandar di punggungnya, mengamati langkah kakinya yang terus berjalan, Nikita Su mengingatkannya: "Ingatlah untuk memberi tahuku ketika kamu lelah. Ngomong-ngomong, kamu ke sini begitu saja, bagaimana dengan urusan perusahaan?"

“Aku sudah menjelaskannya kepada mereka.” Leonard Li menjawab dengan tenang. Tadi malam, Nikita Su secara tidak sengaja mengungkapkan kalau Albert Qiu dan Dante Shen sama-sama ada di sini saat dia dalam keadaan setengah tidur. Khawatir dia mungkin mengalami kecelakaan, Leonard Li segera menangani masalah di tangannya dan terbang dalam semalam.

Mendengar ucapannya, Nikita Su merasa lega. Sepanjang jalan, Nikita Su mengobrol dengan riang, dengan senyum lembut di wajahnya.

Akhirnya di kaki gunung, Nikita Su pergi bergabung dengan rombongan besar. Semua orang tidak terkejut dengan penampilan Leonard Li. “Kak Nikita, hari ini kamu ingin main sendiri dengan Direktur Li?” Tanya Melisa penasaran.

Nikita Su menoleh dan bertanya pada Leonard Li apa maksudnya, hanya untuk melihatnya menjawab seperti biasa: "Ayo pergi bersama."

Melihatnya dengan heran, semua orang tidak menyangka bahwa dia akan menjawaban begitu. Leonard Li tidak pernah menjadi CEO yang mudah didekati, tapi sekarang ... semua orang memperhatikan Nikita Su, bahkan lebih iri padanya.

Dengan ditemani Leonard Li, Nikita Su merasa perjalanan ini menjadi lebih menarik. Ambil ponsel dan mengambil foto cantik bersama Nikita Su. Dia bukan tipe orang yang suka berkomunikasi, tapi untuk rekan Nikita Su, dia akan mencoba mengucapkan sepatah kata.

Di restoran, Leonard Li dan Nikita Su sedang duduk bersama. "Hari ini aku yang traktir," kata Leonard Li dengan singkat.

Sebelum kata-kata selesai, semua orang berkata dengan semangat: “Direktur Li traktir, kalian tidak perlu sungkan.” Bagaimanapun, bagi mereka, ini adalah kesempatan sekali seumur hidup. Bahkan jika mengatakan ini keluar, itu adalah hal yang membanggakan.

Nikita Su meminum anggur, dan melihat penampilannya yang sedikit mabuk, mata Leonard Li selalu menyayanginya. Saat makan malam, Nikita Su dan Melisa pergi ke kamar mandi bersama. Leonard Li kebetulan memiliki sesuatu masalah dan berjalan di belakang mereka dengan ponselnya.

Leonard Li sedang berbicara dengan orang di telepon, dan orang di depan tiba-tiba bergerak ke tanah. Setelah melihat ini, Leonard Li meraih lengannya dengan cepat. Pria itu ditarik ke atas dan secara refleks bersandar ke arah Leonard Li.

Melihat Melisa, Leonard Li mengerutkan kening dan melepaskannya. Tadi, dia salah mengira itu Nikita Su ... Melisa membuka matanya karena terkejut, saat itu dia begitu dekat dengan Leonard Li hingga bisa mencium baunya.

“Melisa, kamu baik-baik saja?” Tanya Nikita Su prihatin.

Melihat sosok yang jauh, Melisa kehilangan kesadaran sesaat. “Kak Nikita, aku baik-baik saja,” jawab Melisa sambil tersenyum.

Mendengar itu, Nikita Su tersenyum lega: "Itu bagus, aku baru saja melihat wajahmu begitu merah, kupikir kamu terlalu banyak minum."

Melisa tidak berbicara, dia hanya merasakan jantungnya berdetak kencang. Menatap lengannya, sepertinya ada suhu Leonard Li. Semakin dia memikirkannya, Melisa menyadari bahwa jantungnya berdebar semakin kencang.

Sambil menggelengkan kepalanya, Melisa berkata pada dirinya sendiri: “Jangan dipikirkan.” Dengan itu, dia pergi bersama Nikita Su.

Leonard Li menangani tugas resminya, menyimpan teleponnya, dan kebetulan melihat Dante Shen dan Albert Qiu muncul bersama. Melihat mereka, Leonard Li tanpa ekspresi: "Jangan sentuh dia."

Dante Shen tersenyum, merentangkan tangannya, dan berkata, "Sepertinya Nikita Su memang kelemahanmu. Kamu bisa meletakkan segalanya untuk menemaninya, Leonard Li, kupikir tidak akan ada wanita di dunia ini yang bisa membuatmu tidak pedulikan apapun. "

“Kamu berani menyentuhnya, aku akan memburumu di setiap sudut dunia,” kata Leonard Li dengan wajah cemberut.

Datang di depannya, Albert Qiu berkata dengan tenang: "Jangan khawatir, aku tidak akan menganggu Nikita. Pertemuan ini hanya kebetulan, kamu tidak perlu khawatir tentang itu." Setelah berbicara, Albert Qiu berjalan melewatinya.

Dante Shen menatapnya dengan kebencian di matanya: "Leonard Li, apakah kamu tidak memikirkannya ketika kamu melihat pemandangan yang begitu indah? Dia selalu menyukai daun maple dan ingin datang ke sini untuk melihatnya. Kamu benar-benar gagal sebagai suaminya."

Leonard Li diam, dia tidak memikirkan ini. Wanita yang tidak dia cintai, dia tidak menghabiskan waktu untuk memikirkan hal ini. Dia merasa bersalah pada Herni Yue. "Tidak peduli bagaimana kamu berurusan denganku, aku akan temani sampai akhir. Nikita adalah batas kesabaranku," kata Leonard Li acuh tak acuh.

Dante Shen tidak menjawab, tapi mencibir: "Batas kesabaranmu? Aku pikir batas kesabaranmu... adalah Alvina Mu."

Setelah mendengar ini, Leonard Li mengerutkan kening dan matanya menyipit. “Kamu mungkin tidak menyebut Alvina Mu kepada Nikita Su? Kamu tidak jujur ​​pada Nikita Su, kan?” Kata Dante Shen santai.

“Dante Shen, lebih baik cukup sampai disitu.” Leonard Li menatapnya dengan suara dingin.

Sambil mengangkat bahu, Dante Shen tersenyum: "Jangan khawatir, aku tidak akan memprovokasimu untuk saat ini. Tapi aku penasaran, jika Nikita Su tahu ada wanita lain di sisimu, betapa menariknya itu."

“Aku tidak ada hubungannya dengan dia,” kata Leonard Li dengan tenang.

Mendengar jawabannya, Dante Shen tersenyum dan bertanya, “Benarkah? Aku tidak tahu apakah Nikita Su berpikir seperti itu.” Dengan tersisa kalimat ini, Dante Shen pergi dengan bahagia.

Memikirkan Alvina Mu, Leonard Li mengerutkan kening. Melihat wanita itu berjalan ke arahnya perlahan, Leonard Li merasa tidak nyaman di dalam hatinya. "Leonard ..." Saat Nikita Su berbicara, ditarik Leonard Li ke dalam pelukannya dan memeluknya erat-erat.

“Nikita, berjanjilah kepadaku bahwa kamu tidak boleh meninggalkanku.” Leonard Li berkata dengan serak, suaranya ... sepertinya bercampur dengan secercah kecemasan.

Novel Terkait

Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
3 tahun yang lalu
Love And Pain, Me And Her

Love And Pain, Me And Her

Judika Denada
Karir
2 tahun yang lalu
Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Summer
Romantis
3 tahun yang lalu
Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
2 tahun yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu