Be Mine Lover Please - Bab 205 Nikita Terbuat Dari Air, Kamu Terbuat Dari Semen

Dalam ruang kerja tersebut, Leonard Li dan Kakek berdiri berhadapan. Melihat lelaki tua dengan cambang putih di sisi yang berlawanan, hati Leonard Li berkedip dengan aneh, tetapi dia masih terlihat dingin.

Melihatnya, Leonard Li berkata dengan hampa: "Anakku tidak membutuhkan hadiah untuk pertemuan itu. Anakku, tidak butuh saham Grup Qicheng."

Mendengar ini, Kakek perlahan berbalik, menatapnya, dan berkata dengan lemah: "Leonard, aku tahu, kamu memiliki dendam terhadapku di hatimu. Grup Qicheng pada akhirnya akan diserahkan kepadamu dan Herry."

Tadi, ketika Kakek mengatakan ini, Leonard Li sudah mengerti tujuannya. "Aku tidak membutuhkannya, serahkan pada kakak dan kakak pertama saja." Leonard Li berkata dengan tenang, "pernahkah kamu memikirkannya, jika kakak pertama tahu, bagaimana perasaannya?"

Benda ini kelihatannya bagus, tetapi Leonard Li tahu bahwa itu mungkin akan membuat John Ye merasa tidak nyaman. Jika ini menyebabkan kerugian bagi Nikita Su, Leonard Li pasti tidak akan setuju.

"Sejak aku mengganti nama perusahaan, aku berniat menyerahkan perusahaan kepada kalian. Sedangkan untuk kakak tertua kalian, dia tidak memiliki kemampuan untuk mengelola. Kemudian aku akan memberinya 10% saham, yang bisa dianggap meninggalkan sesuatu untuknya. "Kakek berkata perlahan.

Sebenarnya, Leonard Li mendirikan Perusahaan Li sejak awal, Kakek berencana untuk membiarkan dia membantu Herry Ye. Dengan cara ini, Grup Qicheng bisa menjadi lebih kuat. “Ambil kembali bagianku, aku tidak membutuhkannya.” Leonard Li dengan tegas menolak.

Melihat sikapnya, Kakek berkata dengan ketidakpuasan: “Kamu ingin menjaga jarak denganku? Kali ini aku sudah memutuskan. Aku akan memberikan bagian ini kepada cucuku, bukan kamu.” Bicara tentang keras kepala, Leonard Li Kakek sepenuhnya bersifat genetik.

Melihat ekspresinya, Leonard Li berbalik dan berkata dengan muram, "Kalau begitu sebaiknya kamu jamin Nikita bisa melahirkan dengan lancar. Kalau ada yang diam-diam memanipulasi, jangan salahkan aku karena tidak memikirkan ayah dan serta persaudaraan." Mengikuti kalimat ini, Leonard Li berjalan menuju pintu.

Ketika dia berjalan ke pintu, Kakek menghentikannya: "Tunggu, apakah kamu khawatir kakakmu akan merugikan anakmu?"

Sambil memegang gagang pintu di tangannya, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Aku menyebutkan kepada kamu tiga tahun lalu. aku selalu curiga bahwa kecelakaan ibu aku adalah ulah seseorang, dan kemungkinan besar seseorang dari Keluarga Ye. Jika aku menemukan bukti ..."

Leonard Li tidak selesai berbicara, membuka pintu dan berjalan keluar dengan tenang. Kakek mendengarkan suara pintu, dan keraguan melintas di matanya: "Kematian Morin Qing, apakah benar seseorang yang mencelakainya?"

Di ruang tengah, Nikita Su sedang mengobrol dengan Nyonya Muda Ye. Melihatnya turun, Nyonya Muda Ye berkata sambil tersenyum: "Leonard, Aldo akan keluar dari rumah sakit beberapa hari lagi. Dia bisa siuman kali ini, terima kasih kepada Nikita, aku ingin mengajak kamu dan Nikita makan bersama."

Leonard Li datang ke sisi Nikita Su dan menolak dengan dingin: "Aldo adalah keponakan kami. Ini sudah seharusnya dilakukan. Tidak, terima kasih. Nikita harus memperhatikan makan akhir-akhir ini dan mencoba untuk tidak makan di luar. Nikita, sudah larut, saatnya untuk kembali. "

Mengangguk, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: “Ya, baiklah, ayo pergi, Nyonya Muda Ye selamat tinggal.” Setelah itu, Nikita Su dan Leonard Li pergi bersama.

Melihat punggung mereka, mata Nyonya Muda Ye berkedip dingin. Bangun dan naik ke atas.

Dalam perjalanan pulang, Leonard Li memandang ke luar jendela dengan dingin. Melihat hal itu, Nikita Su bertanya dengan prihatin: "Ada apa, suasana hatimu sepertinya sedang tidak baik."

Menarik pandangannya, Leonard Li membelai kepalanya dan menjawab dengan acuh tak acuh: "Bukan apa-apa, hanya kepikiran masalah ibu."

Ngomong-ngomong tentang ini, Nikita Su tidak bisa menahan pikiran untuk dikunci di ruang bawah tanah. “Aku mendengar seseorang berbicara di luar hari itu tentang kematian orang di Keluarga Ye. Aku tidak yakin, orang itu mengatakan itu ibumu,” kata Nikita Su jujur.

“Apa katamu?” Leonard Li bertanya dengan cepat. Nikita Su berpikir dengan hati-hati, dan memberi tahu Leonard Li apa yang didengarnya hari itu. Leonard Li mendengarkan dengan seksama, sedikit mengernyit. Sepertinya tebakannya tidak salah. Namun, tidak ada bukti di tangannya.

Di rumah, Nikita Su diberitahu untuk tidak pergi berdua dengan Nyonya Muda Ye di masa depan. Meskipun dia tidak tahu mengapa dia bertanya demikian, dia tetap setuju.

Keesokan harinya, setelah selesai bekerja, Nikita Su dan Leonard Li datang ke rumah Fu untuk makan malam. Setelah Henny An tahu dia hamil, dia terus berteriak bahwa dia harus makan. Karenanya, Leonard Li dengan enggan membawa Nikita Su bersamanya. Adapun mengapa enggan ...

Di ruang tengah, Henny An dan Nikita Su berpelukan erat dan melambung sambil berkata, "Nikita, menurutmu kita berdua sudah terlalu berjodoh, kita hamil dalam waktu dekat"

Melihat Henny An yang aktif menarik Nikita Su dan melompat, Leonard Li melangkah maju dan langsung memisahkan mereka berdua sambil mengerutkan kening: "Nikita hamil dan tidak bisa melompat terlalu banyak."

Mendengar ini, Henny An berkata dengan nada tidak setuju: "Aku juga hamil, mengapa Calvin Fu tidak mengatakannya?"

Dengan Nikita Su di pelukannya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Bahannya berbeda."

Mendengar jawaban tersebut, Henny An bingung dan bertanya dengan rasa ingin tahu: "Apa maksudmu?"

“Nikita terbuat dari air, kamu terbuat dari semen.” Leonard Li memberikan jawaban tersebut dengan tenang.

Butuh waktu lama bagi Henny An untuk bereaksi dan berteriak keras, "Calvin Fu, ada yang menindas istrimu !!"

Calvin Fu datang ke sisi Leonard Li dan menyeringai, "Apakah ada? Hanya mengatakan fakta."

Melihat komunikasi mereka, Nikita Su menutup mulutnya dan tertawa kecil. Tidak menemukan bahwa Leonard Li masih memiliki sisi lucu ini. Usai bercakap-cakap sebentar, Henny An berkata dengan semangat: "Nikita, ayo kita tunangkan bayi ini. Kalau laki-laki dan perempuan, kita akan jadi mertua. Hebat sekali, tidak ada masalah dengan ibu mertua dan menantu."

Saat Nikita Su hendak setuju, dia mendengar Leonard Li berbicara dengan tenang: "Aku menolak."

Ya? Calvin Fu mengangkat alisnya: "Kakak kedua, apakah kamu tidak menyukai anakku?"

Membawa segelas air untuk Nikita Su, Leonard Li berkata dengan santai: "Kalau itu anak laki-laki, tidak masalah. Jika putri, tidak bisa."

Setelah berkedip, Nikita Su bertanya dengan heran: "Kenapa? Cowok dan cewek, bukankah mereka semua sama?"

Dengan lengan melingkari pinggangnya, Leonard Li menjelaskan dengan tenang: "Jika anak laki-laki kita seperti Calvin, tenang dan menjanjikan. Menikahi dengan putri kita, bisa dipaksakan. Tapi kalau anak perempuan dia seperti Henny, akan menguras harta anak kita."

Sambil menyeringai, Nikita Su menatapnya tak percaya. Tanpa diduga, itu akan menjadi alasan seperti itu. Melihat Nikita Su tidak mempercayainya, Leonard Li menunjuk ke Calvin Fu dan berkata dengan serius, "Apa tidak lihat muka bos lesu? Kesehatannya menurun."

Mendengarkan Leonard Li bersenang-senang di sana, Calvin Fu menjawab dengan enggan: "Sepertinya kami menginginkan putri kalian, tetapi putranya tidak akan mempertimbangkannya."

"Lalu kenapa ini? Di mana lagi bisa mencari laki-laki seperti Paman yang tampan, berkemampuan kuat, dan baik terhadap istri. Anak perempuan aku akan mencari yang seperti Paman di masa depan."

Mendengar ini, Calvin Fu mengangkat alisnya dan berkata sambil tersenyum: "Apa kamu tidak melihat Leonard sudah menjadi budak istri? Tidak baik, tidak baik."

Beberapa orang mengobrol dengan gembira di sana. Nikita Su selalu memiliki senyum cerah di wajahnya, dia menyukai suasana ini.

Usai makan malam dan mengobrol hingga larut malam, Nikita Su dengan enggan berpamitan dengan Henny An. Kembali ke rumah, Nikita Su baru saja akan berbaring di tempat tidur, hanya untuk melihat Leonard Li bangun dan berjalan menuju ruang tamu.

Melihat ini, Nikita Su mengikutinya dengan heran. Melihat banyak barang bayi di dalam kamar, Leonard Li melepas jasnya, menggulung lengan bajunya dan sibuk merapikannya di sana. “Ini kamar bayi?” Nikita Su bertanya dengan heran.

Leonard Li tidak menjawab, dia masih di sana dengan cepat menyortir. Di kamar bayi yang besar, ada tempat tidur bayi di tengahnya. Mainan di samping tempat tidur yang dibeli sebelumnya, dan mainan kecil itu berputar di sana. Nikita Su menekan tombol itu dengan rasa ingin tahu, dan musik lembut terdengar.

Sebuah lemari pakaian yang penuh kekanak-kanakan, berisi segala macam pakaian anak-anak, baik pria maupun wanita. Karpet crawl yang besar membuat seluruh lantai empuk sehingga tidak sakit saat jatuh.

Dinding rumah, entah kapan, dicat dengan warna-warna hangat. Sentuhan kehangatan terbukti dengan sendirinya. Kamar yang awalnya berantakan secara bertahap menjadi lebih baik setelah kerja keras Leonard Li.

Nikita Su mengeluarkan tisu dan menyeka keringat di dahinya. “Apa sudah hampir siap?” Nikita Su bertanya lirih.

Leonard Li mengangkat kepalanya, sudut bibirnya melengkung: "Segera selesai."

Setelah sepuluh menit, kamar bayi akhirnya bersih. Leonard Li mendatanginya dan berkata sambil tersenyum: "Bagaimana menurutmu?"

Mengangguk, Nikita Su mengacungkan jempol: "Bagus sekali, sangat cantik."

Nikita Su berjalan perlahan, membayangkan anaknya bermain di sini, rasa bahagia memenuhi hatinya. Berbalik sambil memegangi pinggangnya dengan kedua tangan, Nikita Su mengangkat kepalanya: "Kamu pasti menantikan kedatangan mereka kan?"

Mengelus kepalanya dan merapikan rambutnya, Leonard Li menjawab: "Ya, aku berharap itu anak perempuan, mirip seperti kamu. aku akan menjadikannya wanita paling bahagia kedua di dunia."

Dia sangat menantikannya sebelum dia lahir, Dia percaya bahwa Leonard Li akan lebih menyukainya setelah bayinya lahir. “Siapa kebahagiaan pertama?” Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu.

Mengangguk di hidungnya, Leonard Li tersenyum ringan: "Bodoh, tentu saja itu kamu."

Sambil tersenyum gembira, Nikita Su berbalik dan mendorongnya keluar: "Tubuhku berkeringat semua, cepat pergi mandi."

Leonard Li tersenyum tipis. Di kamar mandi, Leonard Li meraih tangannya dan menariknya ke dalam pelukannya. Menempatkan tangannya di pinggangnya, Leonard Li menundukkan kepalanya: "Mandi denganku, Ya?"

Nikita Su tersipu dan berkata dengan malu-malu: "Aku tidak mau, bagaimana kalau dimakan?"

“Ya, kamu harus memakannya lagi.” Leonard Li berkata dengan senyum ringan, “Aku telah menahannya begitu lama. Malam ini adalah sebuah kemakmuran.”

Nikita Su belum menolak, Leonard Li telah membungkuk, menggendongnya, dan dengan lembut menempatkannya di bak mandi. Melepas kemejanya dengan rapi, Leonard Li duduk di depannya.

Novel Terkait

Cinta Yang Terlarang

Cinta Yang Terlarang

Minnie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu
Lelaki Greget

Lelaki Greget

Rudy Gold
Pertikaian
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
3 tahun yang lalu
The Revival of the King

The Revival of the King

Shinta
Peperangan
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu