Be Mine Lover Please - Bab 62 Berbagi Ranjang Yang Sama

Ini adalah rahasia Nikita Su dan jarang dibicarakan. Alasan malang pernikahannya dengan Aldo Ye juga karena insiden ini. Oleh karena itu, ketika Leonard Li menyatakan cinta kepadanya, dia memilih untuk menceritakan rahasia kecil ini, jika dia akan menyerah karena alasan itu...

Memperhatikan ketakutannya, mata Leonard Li berkedip dengan cepat. Sepertinya insiden itu sangat menyakitinya. Tanpa memikirkannya, Leonard Li melangkah maju, memeluknya langsung, dan menempelkan kepalanya ke dadanya.

Melihat tindakannya dengan terkejut, mata Nikita Su berkedip, dan ragu-ragu: "Leonard Li, kamu ..."

Memegangnya, merasakan kecemasannya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Aku tidak keberatan."

Empat kata sederhana itu terdengar berat di telinga Nikita Su. Bulu mata terus bergetar, dan napas berangsur-angsur cepat: "Kamu tidak keberatan? Kenapa? Kalian para pria, tidakkah paling membenci wanita seperti ini?"

Mungkin mereka bisa menerima tidur, tapi tidak mudah untuk menerima kehamilan dan punya anak. Awalnya, Aldo Ye membencinya karena alasan ini. Dan sekarang, dia mengatakan padanya, dia tidak keberatan? Ini……

“Yang inginkan adalah kamu saat ini dan masa depan, bukan masa lalu.” Leonard Li menjawab dengan kasihan. Lebih jauh, masa lalunya juga miliknya. Hanya saja, dia tidak bisa memberitahunya untuk sementara. Jika tidak, dia mungkin akan kehilangannya.

Nikita Su sangat terkejut hingga dia tidak bisa berbicara, dadanya bergelombang. Setelah beberapa lama, dia baru berkata, “Terima kasih.” Dia pikir dia akan disingkirkan oleh semua orang. Menutup matanya dan bersandar dengan tenang di pelukannya, napas Nikita Su berangsur pulih.

Karena Jeanie Su, suasana hati Nikita Su masih terpengaruh. Ketika mobil menuju rumah Li, Nikita Su bertanya dengan heran: "Bukankah kamu bilang akan membawaku pulang?"

Memalingkan kepalanya untuk melihatnya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Aku tidak janji."

Sudut mulutnya bergerak-gerak, dan Nikita Su teringat bahwa dia baru saja diam. Tapi dia menganggap diam sebagai setuju. “Aku ingin pulang!” Kata Nikita Su dengan tegas. Meski dia sudah menyatakan cinta, tapi dia tidak menerimanya. Oleh karena itu, keduanya masih paman dan keponakan.

Leonard Li tidak menjawab dan turun dari mobil lebih dulu. Kemudian dia membungkuk, dengan tangan, langsung mengangkatnya, dan berjalan langsung ke vila. Melihat ini, Nikita Su terus meronta: "Leonard Li, biarkan aku turun !!"

Seolah-olah dia tidak mendengarnya, dia masih berjalan dengan caranya sendiri, membiarkannya berteriak. Ketika dia datang ke kamar tamu, dia meletakkannya dengan lembut di tempat tidur. Leonard Li menatapnya: "Pergi mandi dan tinggallah di sini malam ini. Kalau tidak, aku tidak keberatan tidur denganmu lagi."

Mendengarkan ancamannya, Nikita Su dengan cepat memeluk lengannya dan menatap: "Kamu mesum."

Sudut bibirnya melengkung, mata Leonard Li tersenyum: “Jika kamu tidak pergi, aku tidak keberatan menunjukkanmu meseumku sekarang.” Kemudian, Leonard Li perlahan mencondongkan tubuh ke arahnya.

Melihat bahwa ia akan menciumnya, Nikita Su meluncur ke belakang, berguling, dan berlari menuju kamar mandi dengan kecepatan tercepat. Melihat punggungnya dengan puas, Leonard Li senyum di matanya.

Di kamar mandi, dia berendam di bak mandi, Nikita Su menatap kosong ke langit-langit. Setelah serangkaian hal ini, dia tahu bahwa dia sudah tergoda oleh Leonard Li. Namun, dia masih tidak bisa menerimanya dengan berani. Ditambah lagi, pernikahannya dengan Aldo Ye belum berakhir.

Bersandar di tepi bak mandi, Nikita Su menghela nafas pelan, bersiap untuk menaruh semua perasaan tentang dirinya di dalam hatinya. Ada susra telepon di luar, dan Nikita Su sadar, dia tinggal di kamar mandi terlalu lama.

Melihat jubah mandi di rak, Nikita Su ragu-ragu dan mengambilnya dan membungkusnya di sekitar dirinya. Berjalan keluar dari kamar mandi, mengangkat telepon, melihat nama di atasnya, tetapi tidak bisa menekannya untuk waktu yang lama.

Tepat ketika dia tertegun, lengan ramping tiba-tiba melewatinya, langsung mengangkat telepon, dan menekan untuk menolaknya. Detik berikutnya, cukup matikan telepon dan buang ke samping.

Nikita Su mengangkat kepalanya dengan panik dan menatap matanya: "Apa yang kamu lakukan?"

Menopang tepi tempat tidur dengan kedua tangan, memenjarakannya dalam pelukannya: "Berhati lembut, masih ingin menunggu dia kembali?"

Mendengar itu, bibir Nikita Su menjadi getir: “Aku tidak seburuk itu.” Masalahnya sudah selesai, dan dia dan Aldo Ye tidak ada jalan untuk kembali.

Puas melepaskannya, Leonard Li berdiri. Datang ke jendela, amati pemandangan malam di luar. Nikita Su duduk di ujung tempat tidur, menatap punggungnya dengan bingung.

Tidah tahu kapan, dia tiba-tiba menoleh, dan mata keduanya bertemu langsung di udara. Kebingungan di matanya secara tidak sengaja terbentur olehnya. Nikita Su dengan cepat memalingkan muka, tidak berani menatapnya.

Dengan satu tangan di saku celananya, Leonard Li berjalan ke arahnya dengan mantap. Berlutut, suaranya menyenangkan tanpa bisa dijelaskan: "Jika kamu ingin menangis, menangislah, tidak ada yang akan menertawakanmu."

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su melihat ke langit-langit dan berkata dengan lemah: “Aku sudah terlalu banyak meneteskan air mata untuknya, dan aku tidak ingin menangis lagi.” Pertemuan dengan Aldo Ye itu indah, tapi tetap bersama adalah dukungan keras seseorang.

Telapak tangan jatuh di pipinya, Leonard Li menerapkan sedikit kekuatan, dan tatapan Nikita Su bertemu dengannya. Melihatnya, Leonard Li tiba-tiba membungkuk dan mencium bibirnya. Nikita Su memandangnya dengan panik dan ingin menolak, namun tangannya langsung digenggam olehnya.

Tidak hanya menginginkan sentuhan sederhana, Leonard Li biasanya membuka giginya dan mengikatkan lidahnya. Tubuh mengeras, perlahan menekannya di tempat tidur. Entah kapan, dengan jari-jarinya yang saling bertautan, Leonard Li berbaring di atas tubuhnya dan terus berciuman.

Otak Nikita Su berdengung, dan kepanikan di hatinya berangsur-angsur menghilang dalam godaan lembutnya. Merasakan kelembutannya, Nikita Su berangsur-angsur tersesat di dunia yang dibangun untuknya.

Ada semacam emosi yang tidak bisa ditahan. Bibir jatuh di lehernya dan mencium lembut, membawa kesemutan. Dia tidak membekas, hanya mencium kulitnya. Menarik kerahnya, bibirnya jatuh ke kue putih itu. Tenggorokannya menegang, mukanya langsung memerah.

Orang bijak yang telah hilang entah kemana akhirnya kembali, panas dingin. Dia menekan kepalanya yang terkubur di depan dadanya dengan kedua tangan, dan ada kepanikan dalam suaranya: "Tidak."

Perlahan mengangkat kepalanya, menghadap matanya yang gelisah, Leonard Li terkekeh dengan suara rendah: "Aku tidak akan melewati batas itu."

Tanpa alasan, dia percaya apa yang dia katakan. Dia tidak melanjutkan, dia khawatir dia akan kehilangan kendali dan menyakitinya. Berbaring di sampingnya, lengan Leonard Li menyilangkan pinggangnya, suaranya parau, menekan keinginan untuk meledak: "Tidur bersama."

Menegang tubuhnya, Nikita Su menoleh untuk melihat pria di sampingnya. Jantungnya terus berdebar kencang, Nikita Su tersipu: "Tidak, aku tidak ingin dimakan olehmu di tengah malam."

Leonard Li menyandarkan kepalanya ke tubuhnya, dan nafas hangat menghembus ke wajahnya, membuat wajahnya semakin merah: "Kamu bisa menolak, tapi harga penolakan sekarang sedang dimakan olehku."

Mendengar hal itu, Nikita Su merangkul dadanya dan mengeluarkan tubuhnya. Leonard Li tidak berhenti sampai dia akan jatuh dari tempat tidur, dan dia menariknya dengan tangan yang besar, dan seseorang jatuh ke pelukannya lagi.

Jika dia mau, dia tidak bisa bersembunyi. Setelah bergumul dengan pikirannya untuk waktu yang lama, Nikita Su berkata dengan kompromi, "Baiklah."

Puas dengan sudut mulutnya, Leonard Li berkata dengan suara rendah: “Sudah larut, pergi tidur.” Dia menutup matanya saat berkata.

Dia menatapnya diam-diam, dan kemudian perlahan menutup matanya ketika dia yakin dia tidak bergerak. Terlalu banyak hal yang terjadi hari ini dan Nikita Su lelah. Segera, dia tertidur.

Bangun di tengah malam, Nikita Su menyadari bahwa lengannya digunakan sebagai bantal dan ia sedang bertumpu di atasnya. Dan dia dan Leonard Li berbaring sebelahan, dia bersarang di pelukannya.

Dengan sinar bulan yang bersinar dari luar jendela, Nikita Su bisa melihat wajah tidurnya yang damai. Dia bernapas dengan teratur, memejamkan mata dan mendengarkan dengan cermat, seolah dia masih bisa mendengar detak jantungnya.

Seperti yang dia janjikan, dia tidak menyentuhnya, dan Nikita Su bersyukur. Tidak semua pria bisa menahan ini. Setidaknya, Aldo Ye tidak pernah bisa melakukannya.

Adegan Jeanie Su dan Aldo Ye membalik-balik di atas tempat tidur muncul di depan matanya, dan Nikita Su menghela napas pelan. Disakiti oleh orang terdekatnya memang tidak mudah dilupakan.

Tak mau terus memikirkan hal itu, Nikita Su memejamkan mata dan bersiap untuk kembali tertidur. Apakah pelukannya membuatnya terasa hangat? Setelah beberapa saat, Nikita Su tertidur lelap.

Saat Nikita Su bangun keesokan harinya dan membuka matanya, wajahnya mulai terlihat. Untuk sesaat, hatinya tergerak lagi. Rona merah menyelimuti pipinya, dan suara Nikita Su tak bisa menahan kehangatan pagi: "Pagi."

Tangan yang tergeletak di pinggangnya terasa keras, dan jarak antara Nikita Su dan dirinya langsung menyempit. Menundukkan kepalanya dan mencium bibirnya: "Pagi."

Dengan malu-malu, Nikita Su segera duduk dari ranjang. Sambil menunjuk ke kamar mandi dengan canggung, dia dengan cepat berkata: “Aku akan mandi dulu.” Setelah itu, Nikita Su dengan cepat bangun dari tempat tidur dan berlari menuju kamar mandi.

Mengetahui bahwa dia pemalu, Leonard Li memiliki senyum di matanya. Dia menggerakkan lengannya yang mati rasa, mengangkat selimutnya, dan berjalan ke kamarnya dengan tenang.

Menunggu keduanya siap-siap, sudah sepuluh menit kemudian. Di meja, melihat sarapan yang banyak macam, Nikita Su tersenyum: “Kalau begitu aku akan makan dulu.” Setelah berbicara, Nikita Su menundukkan kepalanya dan mulai makan. Sarapan hari ini adalah favoritnya.

Leonard Li duduk di seberangnya dan merasa lega melihat dia memiliki nafsu makan yang baik. Jika menyukai orang dan ingin mengetahui kesukaan orang itu, maka tidaklah sulit.

Setelah sarapan, keduanya meninggalkan vila bersama. Duduk di kursi belakang, menyaksikan pemandangan di luar jendela yang terus berubah. Keduanya tetap diam, tetapi mereka tidak merasa malu atau canggung.

Mobil berhenti di dekat Perusahaan Yitian. Nikita Su menoleh ke arahnya dengan senyum tulus di wajahnya: "Tadi malam, terima kasih telah menemaniku."

Meremas pipinya, dia selalu tidak sedingin itu saat menghadapinya. “Hmm.” Menekan bagian belakang kepalanya, Leonard Li menundukkan kepalanya dan mencium bibirnya.

Pipinya merona, tapi dia tidak mengelak. Baru setelah bibirnya pergi, Nikita Su tersenyum tipis: “Aku akan bekerja, selamat tinggal.” Maafkan, Nikita Su menarik pintu mobil dan berjalan keluar.

Setelah melihat dia telah memasuki gedung dengan selamat, Leonard Li mengalihkan pandangannya: "Dalam sepuluh menit, cepat pergi ke perusahaan."

Supir Wang ingin menangis tanpa mengeluarkan air mata, dan setiap kali dia mengirim Nikita Su dengan baik, itu berarti dia harus mengemudi dengan cepat. Dengan teriakan, mobil Bugatti Veyron berlari kencang di jalan secepat mungkin.

Novel Terkait

My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu
My Cute Wife

My Cute Wife

Dessy
Percintaan
2 tahun yang lalu
A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Eternal Love

Eternal Love

Regina Wang
CEO
2 tahun yang lalu