Be Mine Lover Please - Bab 212 Kamu Adalah Wanitaku, Aku Lebih Peduli Kamu

Sekarang setelah mengetahui alasannya, Nikita Su ingin menjadi wanita yang berpikiran terbuka. Karena dia tahu bahwa perasaan Leonard Li terhadap Alvina Mu bukan suka.

Di malam hari, seperti yang dipikirkan Nikita Su, Alvina Mu kembali bermimpi buruk. Kali ini, Leonard Li masih di sisinya seperti tadi malam. Hanya saja malam ini sedikit berbeda.

Di kursi dalam rumah, Nikita Su duduk di sana sambil tersenyum, menyaksikan Alvina Mu menggenggam tangan Leonard Li. Leonard Li menegang pinggangnya, matanya tertuju pada Nikita Su.

Alvina Mu di tempat tidur tiba-tiba memeluk Leonard Li dengan erat ketakutan, melihat ini, mata Nikita Su sedikit menyipit. "Kakak ipar, aku sangat takut, aku sangat takut ... peluk aku, peluk aku ..." kata Alvina Mu ketakutan.

Jika itu biasanya, Leonard Li mungkin akan memeluk punggungnya untuk menstabilkan emosinya, tapi sekarang berbeda, Nikita Su duduk di sana, Leonard Li tidak bisa menahan perasaan ingin duduk di atas peniti dan jarum.

Dengan kebencian di mata Alvina Mu, dimana Nikita Su tidak bisa melihat, amarahnya terungkap. Hanya saja dia harus berpura-pura, ini mereknya yang paling menguntungkan. Penyakitnya tidak akan pernah sembuh.

Leonard Li menenangkan dengan suara rendah: “Alvina Mu, tidak apa-apa, semuanya sudah berakhir.” Duduk tegak di sana, Leonard Li tidak mengangkat tangannya.

Puas dengan reaksinya, mata Nikita Su berbinar sambil tersenyum. Melihat waktu, Nikita Su hanya bisa menguap. Setelah melihat ini, Leonard Li berkata dengan sedih: "Nikita, kamu pergi tidur dulu."

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su tersenyum dan menjawab: "Karena itu adalah tanggung jawabmu untuk menjaga Alvina Mu, maka aku adalah istrimu, tentu saja aku harus menjaganya. Meskipun aku tidak berguna di sini, setidaknya aku bisa menemani kalian. "

Alvina Mu menggelitik giginya dengan kebencian, dia ada di sini, Leonard Li menolak untuk memeluk. Sekalipun marah, hanya bisa menahannya. Meninggalkan perlahan dari pelukannya, mata Alvina Mu berkaca-kaca: “Kakak ipar, aku baik-baik saja, Nikita adalah wanita hamil, kembalilah dan istirahat.” Setelah berbicara, tubuhnya gemetar.

Melihat perhatiannya, Leonard Li bersenandung, "Bisakah kamu?"

Alvina Mu mengangguk dan berkata sambil tersenyum: "Sudah lebih baik dari sebelumnya, kakak ipar, selamat malam."

Leonard Li terdiam, berdiri, mendatangi Nikita Su, mengulurkan tangannya. Nikita Su tersenyum dan meletakkan tangannya di atas telapak tangannya. Melihat Leonard Li memegangi pinggang Nikita Su dan pergi, mata Alvina Mu penuh dengan cemburu.

Sambil berjalan keluar dari kamar tamu, Nikita Su bersandar padanya dengan lembut dan berkata dengan mengantuk: "Aku benar-benar ingin tidur."

Leonard Li membungkuk untuk menggendongnya, kembali ke kamar tidur, dengan lembut membaringkannya di tempat tidur. Sambil meremas pipinya, Leonard Li berkata dengan nada mencela: "Apakah kamu tidak tahu bahwa kamu seorang wanita hamil? Pergi tidur lebih awal jika mengantuk."

Sambil memegangi lehernya dengan kedua tangan, Nikita Su berkata dengan bangga: "Jika aku tidak ada di sana, kamu dan Alvina Mu akan berbagi ranjang yang sama malam ini."

Melepas mantelnya, berbaring di sampingnya, memeluknya di pelukannya, Leonard Li dengan enggan berkata: "Bodoh, aku tidak akan melakukannya. Bahkan jika aku merawatnya, aku memiliki batas."

Mengangkat alisnya, Nikita Su menjelaskan bahwa dia tidak mempercayainya: "Alvina Mu benar-benar tidak murni dengan pergerakan kamu. Apakah kamu tidak benar-benar melihat perasaannya terhadap kamu?"

Leonard Li mengerutkan kening, berkata dengan suara rendah: “Tidak peduli apa perasaannya padaku, itu tidak akan mempengaruhi perasaanku padanya.” Di mata Leonard Li, Alvina Mu hanyalah seorang adik perempuan, tidak lebih.

Sambil bersenandung lembut, Nikita Su memejamkan mata mengantuk. Mungkin sangat lelah, Nikita Su segera tertidur. Leonard Li menatap wajah tidurnya yang damai, dalam diam dengan linglung. Terkadang, dia sangat berharap mereka bisa membiarkan waktu berhenti.

Di kantor CEO Perusahaan Fu, Leonard Li terlambat. Melihatnya, Calvin Fu berkata dengan bercanda: "Baru-baru ini sibuk berurusan dengan Nikita dan Alvina Mu?"

Duduk di hadapannya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Yah, Nikita tidak menyukai Alvina Mu lebih dari yang aku kira."

Mengangkat bahu, Calvin Fu berkata sambil terkekeh: "Leonard, kamu harus menangani masalah ini dengan benar. Jika tidak, Nikita mungkin terluka. Lagi pula, tidak ada yang ingin disamping suaminya sendiri ada wanita lain."

Calvin Fu tahu segala masalah tentang dia, secara alami tahu bahwa dia tidak punya perasaan lain untuk Alvina Mu. Namun meski begitu, keberadaan Alvina Mu berbahaya bagi Leonard Li. “Yah, aku tahu,” kata Leonard Li dengan tenang.

Melihat wajahnya yang lelah, Calvin Fu berkata dengan bercanda, "Sudah terlambat untuk tidur dengan Nikita? Nikita sedang hamil, dan cukup sudah."

Sambil menggosok pelipisnya, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Aku telah bersama Alvina Mu dua malam ini."

Mendengar ini sambil merengut, Calvin Fu mengingatkan: "Leonard, aku tahu kamu memiliki rasa tanggung jawab yang kuat, dan kamu merasa sangat bersalah untuk Alvina Mu. Tapi kamu terus seperti ini ..." Calvin Fu tidak melanjutkan, tetapi Leonard Li mengerti apa yang dia maksud.

Dengan tangan disilangkan di depannya, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Menurut pendapat aku, tanggung jawab dan cinta bisa hidup berdampingan. Alvina Mu sendirian sekarang, aku tidak bisa mengabaikannya."

Mendengar jawabannya, Calvin Fu mengulurkan telapak tangannya: "Kalau begitu pikirkan sendiri, katakan padaku, ada masalah apa mencari aku hari ini?"

Setelah memikirkannya, Leonard Li bertanya dengan sedikit malu-malu: "Suasana hati Nikita tidak bagus akhir-akhir ini, apa yang bisa aku lakukan untuk membuatnya bahagia?"

Melihat ekspresinya, Calvin Fu berkata dengan sempit: "Aku tidak menyangka bahwa kamu, Leonard Li, ada hari ingin membujuk seorang wanita."

Leonard Li mengangkat alisnya, berkata dengan tenang, "Jika itu dia, tentu saja."

Siang hari, saat Nikita Su sedang bekerja di sana, tiba-tiba dijemput oleh Supir Li. Sebelum dia sempat bereaksi, dibawa langsung ke pesawat oleh seseorang. Melihat ini, pikiran Nikita Su sudah tercengang. “Kamu akan membawaku kemana?” Nikita Su bertanya dengan bingung.

Leonard Li memeluknya, mencium pipinya, dan berkata dengan senyum rendah, "Kamu akan tahu sebentar lagi."

Ketika pesawat mendarat, Leonard Li yang telah menunggu di sana mengangkat jaketnya. Leonard Li secara pribadi memakainya dan mengeretnya. Kemudian, sambil memegang tangannya, keluar dari bandara bersama-sama.

Itu adalah setengah jam perjalanan lagi, Leonard Li sampai di tempat kosong. Melihat sekeliling, penuh dengan salju putih. Mata Nikita Su membelalak kaget, penuh syok.

Berdiri di puncak gunung, seluruh dunia terbungkus perak, memperlihatkan warna-warna murni. Lapisan puncak gunung, di bawah lapisan salju putih, menampakkan pesona yang berbeda. Di dunia yang luas, langit dan bumi seakan-akan menyatu.

Dia bernapas, melihat lapisan asap menyembur dari mulutnya. Nikita Su berbalik dan memandang pria di sebelahnya sambil tersenyum: "Leonard, tempat ini sangat indah, kenapa tiba-tiba kamu berpikir untuk membawaku ke sini?"

Mengambil topi mewah yang selalu ada di tangannya dan memakainya agar dia tidak kedinginan, tergores hidungnya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Bawa kamu untuk rileks."

Nikita Su sedikit mengangkat bibirnya, dengan senyum cerah di wajahnya: "Seharusnya untuk Alvina Mu?"

Leonard Li mendengung pelan, "Jangan marah lagi, oke?"

Beralih melihat pemandangan indah di hadapannya, Nikita Su memejamkan mata, mengusap tangannya agar tetap hangat. Untuk waktu yang lama, Nikita Su membuka matanya dan berkata sambil tersenyum: "Baiklah, aku bisa mempertimbangkan, selama kamu tidak terlalu mengabaikan perasaan aku."

Memeluknya dari belakang, Leonard Li berkata dengan lembut, "Yah, aku tahu. Kamu adalah wanitaku, tentu saja aku lebih peduli padamu."

Sudut bibirnya tersenyum tanpa sadar, dan Nikita Su perlahan bersandar padanya dan berkata sambil tersenyum manis: "Yah, tidak apa-apa."

Menikmati pemandangan indah di depan dengan tenang, Nikita Su melupakan semua kekhawatirannya. Dia menyukai pemandangan yang indah dan lebih suka menikmati pemandangan dengan orang-orang di sekitarnya. Membuka tangannya, merasakan seluruh dunia, Nikita Su tersenyum puas.

Bersamaan turun gunung, Leonard Li meraih tangan Nikita Su. Berjalan perlahan, Nikita Su tiba-tiba memikirkan sebuah pertanyaan: "Leonard, menurutmu apakah Nona Murong dan Alvina Mu mirip?"

Leonard Li hanya menanggapi sejenak, yang dianggap sebagai tanggapan. Mendengar itu, Leonard Li memikirkannya dan melanjutkan: "Apakah kamu akan menganggap Alvina Mu sebagai mantan istri kamu? Bahkan jika itu hanya sekali."

Dia ingat bahwa Alvina Mu pernah berkata bahwa Leonard Li dan Herni Yue rukun. Akankah, sebenarnya dia pernah mencintai Herni Yue. Jadi sesekali, apakah kamu akan menganggap Alvina Mu sebagai dia?

Leonard Li tidak memperhatikan perubahan ekspresinya, berkata dengan tenang: “Yah, pada awalnya, setelah Herni Yue meninggal, ketika dia melihat Alvina Mu, dia merasa bahwa dia masih hidup. Tapi setelah Alvina Mu kecelakaan, tidak ada lagi pemikiran itu , karena Dante Shen tidak akan menyakiti Herni Yue. "

Mendengar penjelasannya, Nikita Su menjawab oh. Memikirkan dua malam itu, Nikita Su tidak bisa menahan bertanya-tanya apakah mereka akan melakukan sesuatu yang intim ketika dia pergi? Sambil menggelengkan kepalanya kuat-kuat, Nikita Su tak mau memikirkannya. Semakin banyak memikirkannya, semakin tidak ada keuntungan bagi diri sendiri.

Mereka tidak langsung pulang, keduanya makan langsung secara lokal, melihat makanan dengan ciri khas lokalnya, Nikita Su makan dengan gembira. Saat mereka mengobrol, telepon Leonard Li bergetar.

Leonard Li melirik layar dan menekan untuk menyalakan: "Ada apa?"

Di telepon, suara renyah Alvina Mu langsung dikirimkan ke telinga Nikita Su: "Kakak ipar, kira-kira jam berapa akan kembali untuk makan malam? Dengan begini aku bisa mengatur waktu agar kamu bisa makan hangat makanan. "

Suaranya lembut, seperti istri menunggu suaminya pulang… Nah, memikirkan hal ini, Nikita Su secara naluriah mengerutkan kening. Kemudian dia menunduk dan makan dengan cepat.

“Tidak perlu, Nikita dan aku sedang makan di luar,” kata Leonard Li dengan tenang.

Mendengar itu, Alvina Mu berkata dengan ramah: "Nikita sedang hamil, makan di luar tidak bersih. Jika dia tidak menyukai apa yang aku masak, aku akan membiarkan pelayan memasak untuknya, aku akan memasaknya untuk kamu, oke?"

Leonard Li melihat Nikita Su menunduk makan, memegang telapak tangannya yang kecil dengan tangan yang bebas: "Tidak perlu, aku membawa Nikita liburan. Kami tidak berada di Kota A. Kamu bisa makan dulu, tanpa menunggu kami. "

Setelah mengatakan ini, Leonard Li mengakhiri panggilannya. Nikita Su memiliki senyum di matanya, menatapnya dengan puas. Saat ini, mereka tidak tahu apa yang akan menunggu mereka.

Novel Terkait

After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
3 tahun yang lalu
Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku CEO Misterius

Ternyata Suamiku CEO Misterius

Vinta
Bodoh
2 tahun yang lalu
Pengantin Baruku

Pengantin Baruku

Febi
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu