Be Mine Lover Please - Bab 221 Bunga Halaman Belakang

Setelah keluar dari rumah sakit, Leonard Li harus pergi ke perusahaan untuk menangani berbagai hal. Hari ini, untuk menemaninya pemeriksaan, dia secara khusus memindahkan semuanya ke belakang. Karenanya, hati Nikita Su masih sedikit tersentuh.

Di lantai bawah dari perusahaan Perusahaan Li, Leonard Li memandang Nikita Su dan berkata dengan tenang: "Kembalilah dan istirahat, jangan keluar."

Bibir Nikita Su melengkung dan berkata sambil tersenyum: "Jangan khawatir, aku tidak akan keluar. Aku sedikit lelah setelah melakukan begitu banyak tes hari ini. Aku mungkin akan tidur nyenyak di rumah dan menunggu Kamu kembali." Berpikir akan bertemu dengan Alvina Mu, Nikita Su sedikit tidak senang.

Membelai kepalanya, Leonard Li menjawab 'ya' dengan suara berat. Setelah mencium pipinya, Leonard Li keluar dari mobil dan berjalan menuju perusahaan. Melihat punggungnya pergi, Nikita Su memiliki senyum tipis di wajahnya.

Melihatnya pergi, Nikita Su membiarkan Supir Li menyetir dan membawanya pulang. Sesampainya di rumah Li, Nikita Su berjalan perlahan menuju rumah tersebut. Kembali ke kamar tidur, Nikita Su menggeliat, siap untuk tidur di kamar.

“Aneh, kenapa tidak melihat Alvina Mu?” Nikita Su bertanya dengan bingung.

Tanpa pikir panjang, Nikita Su terbaring di tempat tidur untuk tidur. Setelah tidur sebentar, Nikita Su bangun kembali. Sedikit haus dan turun untuk minum air. “Di mana Alvina Mu?” Nikita Su bertanya kepada pelayan itu dengan santai.

Pelayan itu menghentikan langkahnya yang sibuk dan menjawab sambil tersenyum: "Nona Alvina * sedang merangkai bunga di halaman."

Bunga-bunga di halaman belakang? Nikita Su berdiri dengan rasa ingin tahu dan berjalan menuju halaman belakang. Dia tidak tahu apa yang Alvina Mu pikirkan. Berjalan perlahan ke dalam, dia melihat dari kejauhan bahwa Alvina Mu dengan hati-hati memotong bunga bunga manjusawa.

Melihatnya, Alvina Mu berhenti dan berjalan ke arahnya sambil tersenyum: "Nikita, kamu sudah kembali, apakah janinnya sehat?"

Menghadapi keramahannya, Nikita Su selalu merasa bahwa di balik senyumnya, pasti ada wajah yang penuh kebencian. Toh Nikita Su tak pernah merasa Alvina Mu adalah orang yang baik. "Ya, alangkah baiknya memiliki perawatan yang cermat dari Leonard," kata Nikita Su sambil tersenyum.

Mengangguk setuju, Alvina Mu berkata sambil tersenyum: "Ya, kakak ipar selalu menjadi pria yang baik dan hati-hati. Saat kakakku masih hidup, dia juga merawat kakakku dengan baik. Sebelum kematiannya, meski kakakku harus menahan rasa sakit, tapi dia pergi dengan damai. "

Mendengarkannya, Nikita Su tersenyum tipis. Dia tidak tahu banyak tentang Herni Yue, jadi dia tidak bisa berkomentar. Jangan sampai ditertawakan karena salah paham.

Berbalik, ketika Nikita Su hendak pergi, Alvina Mu tiba-tiba berkata: "Kakak ipar benar-benar baik, bunga manjusawa di sini sangat indah. Roh kakakku ada di surga, seharusnya bisa tenang."

Kakinya terdiam di tempat tetapi Nikita Su berbalik perlahan. Melihat Bunga manjusawa di taman, alisnya mengerutkan kening. Mata sedikit menyipit, dan mata Nikita Su bersinar dengan senyuman: "Ternyata Nona Herni * dulu menyukai bunga manjusawa, bunga yang sangat istimewa."

Mendengar ini, Alvina Mu menatapnya dengan takjub: "Apa Nikita tidak tahu? Apa kakak ipar tidak memberitahu Kamu?"

“Itu hanya tentang Nona Herni *, tidak perlu dijelaskan.” Nikita Su berkata dengan enteng, “Nona Alvina * mati demi Leonard. Bisa dimaklumi jika menanam bunga untuk mengenang dia.”

Alvina Mu ragu-ragu, lalu berkata: "Kakak aku tidak menyukai bunga manjusawa, terutama karena bunga manjusawa memiliki arti lain. Nikita seharusnya pernah mendengar, Bunga manjusawa , bunga manjusawa yang mekar di alam baka, yang mekar di Jalan dunia arwah yang akan membangkitkan ingatan orang mati. "

Nikita Su secara alami mengetahui hal ini, tapi yang dia tidak ketahui adalah hubungan antara Bunga manjusawa dan Herni Yue ini. "Ketika kakakku meninggal, dia memberi tahu kakak ipar bahwa dia tidak bisa melepaskan kakak ipar. Dia berkata bahwa dia tidak mau minum sup lupa dan berjalan di Jembatan akhiran. Dia berkata bahwa dia ingin mengunjungi kakak ipar melalui bunga-bunga ini."

Mata Nikita Su terbuka, matanya dipenuhi syok. Ia pernah mengira bahwa para Bunga manjusawa ini ada hubungannya dengan Herni Yue. Tapi tidak menyangka ada cerita seperti itu di baliknya. Melihat kebungkamannya, Alvina Mu melanjutkan: "kakakku juga mengatakan, berharap kakak ipar akan menyimpan Bunga manjusawa ini selamanya. Dengan cara ini, setiap kali kakak ipar melihat Bunga manjusawa, dia akan memikirkan kakakku."

Memalingkan kepalanya untuk melihat ke bunga manjusawa yang penuh di halaman, hati Nikita Su tiba-tiba terasa tidak nyaman. Ternyata dia menanam bunga manjusawa untuk merindukan Herni Yue. Melihat bunga manjusawa terlihat sangat baik, dia pasti merindukan Herni Yue, bukan? Berpikir seperti ini, merasa seperti dipukul oleh seseorang.

Melihat perubahan ekspresinya, Alvina Mu berkata dengan nostalgia: “Aku sangat merindukan hari-hari sebelumnya. Saat kakakku masih hidup, hubungan dengan kakak ipar sangat baik. Aku selalu merasa bahwa mereka adalah pasangan dewa. Tak disangka, kakakku pergi seperti ini. ... Untunglah, aku tahu bahwa kakak ipar tidak akan pernah melupakan kakakku dalam hidup ini. "

Nikita Su terdiam lama. Menjawab dengan suara berat: "Leonard adalah orang yang penyayang dan baik. Nona Herni * baik padanya, dan mengingatnya itu normal."

“Nikita kakak ipar juga sangat baik padamu. Tapi kamu tidak boleh menyuruh kakak ipar untuk membuang bunga ini. Jika tidak, kakak ipar mungkin akan marah. Kakak ipar akan selalu menjaga barang-barang milik kakakku" Alvina Mu dengan ramah mengingatkan.

Mengingatnya sekali, dia dan Leonard Li berselisih tentang bunga manjusawa ini. Dia masih ingat ekspresinya sedang marah. Baru kemudian dia berpikir bahwa Leonard Li hanya mencoba mendorongnya menjauh, tidak ada hubungannya dengan bunga itu. Saat ini, apakah benar-benar tidak ada hubungan sama sekali?

Menarik napas dalam-dalam, mata Nikita Su bersinar dengan kepahitan. Namun, dia tidak ingin membuatnya malu dan dimata-matai oleh wanita lain. “Terima kasih sudah mengingatkan.” Nikita Su berkata dengan dingin, lalu berbalik dan berjalan menuju halaman depan.

Melihat punggungnya, mata Alvina Mu menyipit, dan sudut bibirnya menekuk: “Nikita Su, aku sangat menantikan permintaan kamu ke kakak iparnya.” Dia tahu bahwa Leonard Li pasti tidak akan menyetujui permintaannya, karena ...

Kembali ke kamar, Nikita Su duduk di sana dengan tenang, menatap kosong ke suatu tempat. Semakin memikirkannya, semakin merasa berantakan hatinya. Dia tidak menyangka bahwa bunga di halaman belakang akan menjadi begitu penting. Kepahitan bersinar di matanya, dan Nikita Su tertawa mengejek.

Berbaring di tempat tidur, memikirkan semua yang dia dan Leonard Li alami, Nikita Su tiba-tiba ingin mencobanya. Setidaknya dia ingin tahu siapa yang lebih penting antara dirinya dan almarhum Herni Yue. Meskipun perbandingan ini agak kurang kerjaan.

Waktu tunggu lama, dan Nikita Su tidak bisa menunggu lebih lama lagi, maka dia pergi ke Perusahaan Li. Dia baru saja berjalan ke bawah dan bertemu Alvina Mu lagi. “Nikita, aku membuat masakan favorit kamu, ayo coba.” Ucap Alvina Mu antusias.

Ahli gizi itu melangkah maju dan berkata sambil tersenyum: “Nyonya, saatnya makan asam folat.” Dengan itu, ahli gizi membawa sekotak asam folat. Asam folat perlu ditambahkan pada tahap awal kehamilan untuk mencegah malformasi janin. Nikita Su mengambilnya dan makan dengan tenang.

Sambil mendekat, Nikita Su berkata dengan enteng: “Terima kasih, aku mau keluar, kamu bisa makan sendiri.” Lalu Nikita Su dengan tenang berjalan melewatinya.

Melihat mukanya, Alvina Mu berkata dengan ramah: "Nikita, jika kamu sedang tidak nafsu makan, kamu bisa memberi tahu aku apa yang ingin kamu makan. kakak ipar memuji keterampilan memasakku, dan kakakku juga suka makan memasakanku. Kamu seharusnya juga akan menyukainya. "

Sambil ganti sepatu disana, Nikita Su dengan tenang menjawab: “Lidah wanita hamil sedikit pemilih, aku tidak ingin terlalu mengganggumu.” Kemudian Nikita Su berbalik.

Melihat pergi, Alvina Mu tersenyum puas dan berjalan ke atas dengan santai. Selanjutnya, dia harus mencari cara untuk melanjutkan.

Meninggalkan rumah, Nikita Su langsung mendatangi Perusahaan Li. Naik ke atas dengan perasaan gugup, Nikita Su tidak tahu bagaimana cara terbaik berbicara nanti.

Girno Chen melihatnya dan bertanya dengan heran: "Nyonya, kenapa kamu datang?"

Dengan senyuman biasa, Nikita Su berkata dengan ramah: "Aku bosan di rumah, jadi berpikir untuk datang ke Leonard. Apakah dia sibuk? Apakah itu akan menganggu pekerjaannya?"

“CEO sedang rapat. Diperkirakan akan memakan waktu lebih dari setengah jam. Hari ini CEO punya banyak pekerjaan. Setelah pertemuan ini akan diadakan video konferensi. Nyonya, kamu silahkan tunggu di sini, aku akan memberitahu CEO bahwa Kamu ada di sini.” Girno Chen mengatakan sambil tersenyum, dan berjalan menuju ruang pertemuan.

Mendengar hal tersebut, Nikita Su langsung menghentikannya: "Tidak, Leonard sedang sibuk, aku akan tunggu saja dia selesaikan tugasnya, Kamu tidak perlu memberitahunya aku ada di sini, aku akan istirahat di ruang tunggu. Setelah dia selesai, belum terlambat untuk memberitahunya, lagipula aku mencarinya bukan karna urusan penting. "

Mendengar Nikita Su mengatakan ini, Girno Chen mengangguk dan setuju: "Ya, baiklah."

Nikita Su mendorong pintu kantor CEO dan kemudian berjalan ke ruang tunggu. Berbaring di tempat tidur dengan tangan di luar selimut, Nikita Su menunggu dengan tenang. Entah berapa lama, sosok Leonard Li muncul.

Nikita Su duduk dan memandang pria yang sudah duduk di sisi ranjang. “Saat datang, bahkan tidak memberitahuku.” Leonard Liberbicara dengan suara berat.

Bibirnya menekuk, dan Nikita Su menjawab dengan lembut, “Aku hanya tidak ingin mengganggu pekerjaan kamu, apa kamu lelah hari ini?” Sambil mengobrol santai, Nikita Su bertanya-tanya bagaimana cara mengangkat topik bunga itu.

Di kantor, Nikita Su sedang duduk di sofa, meminum air hangat dan berpikir dengan serius. Setelah sekian lama, Nikita Su akhirnya berpura-pura berbicara dengan tenang: "Leonard."

Leonard Li duduk di hadapannya dan menatapnya sambil tersenyum: "Ada apa?"

Merasakan panasnya air, Nikita Su menjilat lidahnya, lalu berpura-pura berkata dengan santai: "Pekarangan belakang ditanami bunga manjusawa. Sekarang musim ini tinggal daun-daun saja. Kelihatannya tidak cantik. Jadi, aku ingin memasang pekarangan belakang. Bisa ganti bunganya dengan bunga lain, seperti bunga blue enchantress yang aku suka? "

Nikita Su merasa gugup saat mengatakan ini. Dia tidak tahu bagaimana Leonard Li akan menjawab. Melihat ekspresinya, hati Nikita Su tegang.

Leonard Li tidak menyangka bahwa dia akan menyebut bunga manjusawa itu, secara naluriah mengerutkan kening. Melihatnya dengan penampilan yang sungguh-sungguh, Leonard Li diam. Setelah sekian lama, Leonard Li akhirnya perlahan membuka bibirnya ...

Novel Terkait

Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Siswi Yang Lembut

Siswi Yang Lembut

Purn. Kenzi Kusyadi
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
The Sixth Sense

The Sixth Sense

Alexander
Adventure
2 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Jalan Kembali Hidupku

Jalan Kembali Hidupku

Devan Hardi
Cerpen
2 tahun yang lalu
Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu