Be Mine Lover Please - Bab 71 Masalah Diluar Dugaan

Hubungan baru pun dimulai, namun Nikita Su mengetahui, masalah antara dirinya dan Aldo Ye masih menunggu untuk diselesaikan. Sidang akan diadakan dalam beberapa hari, tapi dia masih belum tahu tentang gugatan ini.

Proyek Taman Mutiara sudah hampir selesai, dalam waktu setengah bulan sudah bisa dinyatakan tuntas. Hanya di saat-saat terakhir ini, ada yang tidak beres lagi.

Di perusahaan, Nikita Su duduk di kantor dengan senyum di wajahnya, jarang mengobrol dengan semua orang di sana. "Kak Nikita, kamu akan pergi ke United States untuk studi lebih lanjut bulan depan, aku sangat iri padamu, sangat bagus jika kamu bisa mengajakku bersamamu," kata Melisa dengan iri.

Menatapnya sambil tersenyum, Nikita Su berkata dengan semangat: "Aku yakin tidak akan lama lagi kamu bisa pergi dengan kemampuan sendiri, aku memiliki kepercayaan padamu."

Mengangguk dengan gembira, Melisa menjawab dengan bangga dalam sekejap: "Aku akan, Kak Nikita, aku tidak akan mengecewakanmu."

“Nikita, ada pesta minggu ini di perusahaan, kalau tidak, kamu bawa suami kamu bersama? Bagaimanapun, seseorang adalah CEO, mari kita berteman.” Seorang rekan berkata sambil tersenyum, tidak dapat mengatakan apakah dia ramah.

Nikita Su tertegun selama dua detik, lalu dengan bijaksana menjawab: "Aku khawatir ini agak sulit, hubungan aku dengannya agak kaku sekarang, apalagi, kami akan bercerai."

Semua orang menatapnya dengan heran, dengan keterkejutan di mata mereka. Pada saat ini, Karina berkata dengan jijik: "Sepertinya aku lelah denganmu, Nikita Su, karena kamu mendapat banyak uang, bahkan jika dia terganggu, kamu harus menanggung kesepian. Sekarang bagus, menjadi wanita kaya yang ditinggalkan. "

Seorang rekan kerja menekan pinggangnya dan memberi isyarat agar dia diam. Karina memelototi satu sama lain dengan penghinaan di matanya: "Bukankah begitu? Aku hanya mengatakan apa yang dipikirkan semua orang, sehingga beberapa orang dapat memahami kata malu."

Mendengarkannya dengan terus terang mengungkapkan ironi kepadanya, Nikita Su selalu memiliki senyum lembut di wajahnya: "Aku lebih suka menjadi wanita kaya yang ditinggalkan, dan aku tidak ingin suami aku menghabiskan waktu dan minum. Selain itu, aku juga bisa menghidupi diri sendiri, tidak perlu terikat pada seorang pria. "

Selama bertahun-tahun, secara finansial, dia tidak bergantung pada Aldo Ye atau keluarganya, tetapi dia masih bisa hidup dengan baik. Secara emosional, dia tidak memberikan cinta yang diinginkannya. Bagaimana kondisi hidupnya berbeda dengan perceraian?

Melisa bertepuk tangan dan berkata setuju: "Bagus yang dikatakan Kak Nikita, kita tidak membutuhkan pria untuk hidup, jadi mengapa repot-repot bertahan dengan pria di luar. Kak Karina, kamu ingin menemukan seseorang uang besar bisa menahan paha? Tapi kudengar mata orang kaya tinggi. "

Karina menyilangkan alisnya dan menatap Melisa dengan marah di matanya: "Kamu ..."

Saat Nikita Su hendak berbicara, tiba-tiba dua petugas polisi berjalan keluar. Setelah berjalan ke kantor dan berpatroli selama seminggu, matanya tertuju pada Nikita Su: "Apakah Nona Nikita Su? Menurut laporan, Nona Su dicurigai bocor, tolong kerja sama atas investigasi kami."

Bocor? Melihat mereka dengan curiga, Nikita Su bertanya dengan tidak mengerti: "Polisi, bisakah kamu berkata lebih spesifik? Aku tidak membocorkan rahasia atau semacamnya, apakah ada kesalahpahaman?"

Menurut laporan tersebut, rancangan gambar desain Taman Mutiara yang dirancang Nona Noikita Su diberikan kepada perusahaan lain, melanggar kontrak. Selain itu, proyek yang terakhir tersebut rusak karena gambar desain tersebut. Tolong Nona Su kembali bersama kami untuk menyelidiki. "

Mendengar sedikit bingung, Nikita Su berdiri dan menjawab sambil tersenyum: “Oke, aku bersedia diselidiki, ayo pergi.” Kemudian, Nikita Su mengambil telepon dan pergi dengan polisi.

Melihat ini, Melisa berkata dengan cemas, "Mengapa Kak Nikita dibawa pergi? Apa yang harus dilakukan selanjutnya?"

Saat datang ke rumah sakit, teliti bekerjasama dengan polisi untuk memberikan pengakuan, Nikita Su tetap tenang. Ketika dia melihat dua rancangan yang hampir identik, matanya penuh dengan keterkejutan.

“Bukankah ini gambar desain milikku?” Nikita Su memandang gambar desain di tangan polisi itu dengan heran, matanya penuh dengan keterkejutan.

Polisi menempatkan gambar desain di depannya dan melanjutkan: "Gambar desain ini diberikan oleh perusahaan saat kecelakaan. Menurut desainer mereka, seorang desainer bernama Nikita Su menjualnya kembali dengan harga tinggi."

Sebelum kata-katanya selesai, Nikita Su berkata dengan cemas: "Tapi aku tidak pernah melakukan ini, Tuan Polisi, tolong keluarkan orang itu, aku ingin menghadapinya, tidak bisa hanya memfitnah orang."

Polisi mengeluarkan pengakuan desainer, berkata dengan ringan: "Desainer baru saja menghubungi pihak lain melalui telepon, tidak pernah benar-benar bertemu. Nona Nikita Su, gambar desain ini, selain kamu, masih ada yang lain yang memilikinya?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su menjawab dengan jujur: "Hanya aku yang punya aslinya. Tapi aku benar-benar tidak tahu apa yang sedang terjadi. Tuan Polisi, tolong percayalah."

Menatapnya dengan nada meminta maaf, Leonard Li menjawab dengan sopan: "Nona Su, maaf, berdasarkan bukti saat ini, kamu menjual lagi karya seni desain yang dirancang untuk Perusahaan Li kepada orang lain, sudah melanggar kontrak terkait dan menyebabkan kecelakaan karena gambar desain, jika terbukti menjadi tanggung jawab kamu, kamu juga akan bertanggung jawab atas hukum. "

Mendengarkan polisi berbicara di sana dengan hampa, mata Nikita Su penuh dengan keterkejutan. Apa yang terjadi saat ini benar-benar di luar jangkauan pemikirannya.

“Nona Su, harap tetap di kantor polisi untuk saat ini, masih ada beberapa hal yang perlu diajak bekerja sama dengan Nona Su.” Dua petugas polisi datang di belakangnya dan membawanya pergi dengan isyarat.

Tepat ketika dia tidak tahu harus berbuat apa, Leonard Li muncul. Melihatnya, mata Nikita Su berbinar: "Leonard Li!"

Dia berjalan mantap ke sampingnya dan menepuk bahunya: "Aku akan menyelesaikannya."

Ketika polisi melihat Leonard Li, mereka semua berbicara dengan hormat: "Tuan Pimpinan, Nona Su..."

Mengulurkan tangan untuk menghentikan apa yang belum mereka katakan, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Aku tahu tentang ini, aku akan membiarkan sekretaris bernegosiasi dengan kantor polisi nanti. Aku akan membawa Nikita pergi, aku percaya dia dan masalah ini tidak ada hubungannya. "

Melihat Leonard Li berbicara, polisi saling memandang, lalu mengangguk dan setuju: "Baiklah, Nona Su, jika ada sesuatu nanti, kami akan menelepon kamu."

Nikita Su bersenandung, sambil berjalan di belakang Leonard Li, perlahan meninggalkan kantor polisi. Sambil berdiri di depan pintu, Nikita Su berkata dengan lembut: "Masalah ini benar-benar tidak ada hubungannya dengan aku, aku tidak tahu bagaimana gambar desain aku ada pada orang lain."

Berhenti, Leonard Li kembali menatapnya. Dengan telapak tangan di atas kepalanya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Ya, aku percaya kamu."

Dia mengangkat kepalanya karena terkejut dan bertemu dengan tatapan acuh tak acuh. Nikita Su tidak berbicara, tetapi arus hangat mengalir di dalam hatinya: "Apakah kamu bersedia mempercayai aku?"

Sambil meremas pipinya, Leonard Li bersenandung, "Aku tahu, kamu tidak akan melakukan hal seperti itu."

Untuk beberapa saat, Nikita Su tidak tahu seperti apa. Aldo Ye selalu bertindak sesuai dengan idenya sendiri ketika menghadapi banyak hal, dan tidak memiliki kepercayaan dasar padanya. Dan dia tidak bergaul dengan Leonard Li untuk waktu yang lama, tetapi dia tidak pelit dengan kepercayaannya.

Dengan mata bergerak berbinar-binar, Nikita Su mengucapkan terima kasih: "Terima kasih dan percayalah. Sekarang aku hanya berharap polisi bisa menyelidiki masalah ini dengan jelas.

Menarik tangannya, Leonard Li tidak berkata apa-apa, membawanya ke tempat parkir. Melihat samping wajahnya, Nikita Su tersenyum lembut.

Yang dikejar Taman Mutiara adalah konsep desain yang unik, siapapun itu tidak suka rumahnya didekorasi sama persis dengan yang lain. Saat berita ini dirilis, banyak pemilik yang telah memesan rumah tidak puas dan bernegosiasi dengan Perusahaan Li.

Nikita Su tinggal di rumah, memikirkan Leonard Li sebelum pergi untuk menangani urusan resmi, dia menyalahkan dirinya sendiri. Ada dua salinan gambar desain yang hampir identik di tangan, tidak ada perbedaan.

Mengetuk desktop dengan satu tangan, Nikita Su bertanya pada dirinya sendiri dengan suara rendah: "Gambar desain asli ini selalu ada di tangan aku. Perusahaan juga hanya aku, Direktur Wu, dan Leonard Li yang menyentuh gambar desain. Bagaimana desain ini bocor? "

Memegang rambutnya dengan kesal, matanya penuh dengan sifat lekas marah. Di selarut ini, Nikita Su sungkan menelepon Henny An agar tidak malu lagi. Tetapi selain dia, dia tidak dapat menemukan siapa pun yang dapat diajak bicara dan membicarakan masalahnya. Memikirkan hal ini, merasa sangat sedih.

Mengambil kunci, Nikita Su berjalan ke bawah, bersiap untuk berjalan-jalan. Berjalan keluar dari Jingyuan, Nikita Su berdiri di tempat, memikirkan ke mana harus pergi.

“Nikita.” Suara seorang pria terdengar, Nikita Su menoleh dengan rasa ingin tahu dan menatap Marcus Gu yang tidak jauh darinya.

Berbalik, Nikita Su tersenyum dan menatapnya: "Tuan Gu, kebetulan sekali bertemu kamu di sini."

Datang kepadanya, Marcus Gu tersenyum dan berkata, "Tidak kebetulan, aku datang mencari kamu karena sesuatu. Ada lebih banyak tuntutan hukum baru-baru ini, selalu tidak dapat meluangkan waktu. Jadi aku berencana untuk bertemu dengan kamu malam ini, mempersiapkan poin-poin yang diangkat oleh asosiasi pengacara lawan di pengadilan. "

Coba pikirkan, setiap pengacara akan memilah semua persiapan sebelum sidang. “Baiklah, baiklah, ayo kita pergi ke kedai teh di depan untuk rapat.” Nikita Su menunjuk ke kedai teh di depan dan berkata.

Marcus Gu mengangguk dan setuju, keduanya menuju ke kedai teh bersama. Memilih tempat duduk di dekat jendela, Marcus Gu menyerahkan dokumen di tangannya: "Kamu harus memikirkan bagaimana menjawab beberapa pertanyaan di atas. Untuk menang, pengacara di sisi lain dapat menangkap beberapa detail yang tidak pasti, kamu harus siap.

Melihat teks itu, Nikita Su dengan cepat memindainya. “Baiklah, bagus. Tuan Gu, sekarang, bagaimana peluang menang sekarang?” Nikita Su bertanya prihatin.

Melipat tangan di hadapannya, Marcus Gu berpikir sejenak dan menjawab dengan jujur: "Berita yang muncul tempo hari itu sedikit merugikanmu. Kamu mengatakan bahwa suami istri tidak berhubungan seks selama bertahun-tahun, tetapi tidak ada bukti nyata. Dan wanita yang pernah berselingkuh dengan Tuan Ye tidak akan berdiri untuk bersaksi untuk kita ... "

Nikita Su menunduk dan terdiam. Dia bukan perawan, tidak ada cara untuk pergi ke rumah sakit untuk membuktikan bahwa dia tidak pernah berhubungan seks. Dan dalam berita itu, itu dia lagi. “Sebenarnya yang diberitakan adalah adikku,” kata Nikita Su pelan.

Marcus Gu tercengang sejenak, kesedihan melintas di matanya, tetapi masih berkata: "Nikita, situasinya tidak baik untuk kita. Jika kamu bisa mendapatkan bukti bahwa adik perempuan kamu dan Tuan Ye bersama, masalahnya akan terpecahkan."

Dengan senyuman kecil di bibirnya, Nikita Su berkata dengan lembut: "Itu masih mungkin. Aku mengkhianati pernikahan dan memiliki hubungan. Oleh karena itu, aku akan keluar rumah."

Melihatnya dengan heran, pikiran Marcus Gu secara naluriah menunjukkan adegan Nikita Su dan Leonard Li bersama tempo hari.

Novel Terkait

Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu
Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Summer
Romantis
3 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
2 tahun yang lalu
Asisten Wanita Ndeso

Asisten Wanita Ndeso

Audy Marshanda
CEO
2 tahun yang lalu
Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Jiang Muyan
Percintaan
2 tahun yang lalu
 Istri Pengkhianat

Istri Pengkhianat

Subardi
18+
2 tahun yang lalu
Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu