Be Mine Lover Please - Bab 25 Menyukaimu

Setelah menyelesaikan prosedur pemulangan, Nikita Su dan Leonard Li meninggalkan rumah sakit bersama-sama. Mengingat waktu yang ditentukan oleh Leonard Li sudah hampir dekat, dia pun ingin pergi melihat-lihat ke lokasi konstruksi lagi. Dia baru saja mulai melangkah ketika ditangkap oleh seseorang.

Leonard Li mengerutkan kening dan memandangi wanita di sampingnya: "Kemana?"

Tidak berani menatapnya, menundukkan kepalanya, Nikita Su berbisik: "Ada yang masih harus kulakukan. Aku harus pergi ke lokasi konstruksi."

“Dokter memintamu untuk lebih banyak beristirahat,” kata Leonard Li tanpa ekspresi dan terlihat agak marah. Apakah wanita ini tahu bahwa dia adalah seorang pasien?

Melepaskan tangannya darinya, Nikita Su tersenyum dan menjawab: "Aku sudah menetap lama di rumah sakit, aku pasti baik-baik saja. Paman, terima kasih karena sudah menemaniku tadi malam." Nikita Su buru-buru kabur.

Tiba-tiba, tubuhnya melompat ke udara dengan kaki yang menendang di udara. Nikita Su berteriak kaget, "Paman, apa yang kamu lakukan... turunkan aku!"

Leonard Li tidak berbicara dan langsung membawanya menuju ke mobil Bugatti Veyron. Melihat ini, tuan Wang dengan cepat membukakan pintu mobil. Leonard Li membungkuk dan memasukkan wanita itu langsung ke dalam mobil.

Begitu Nikita Su terbebas, dia meraih pintu mobil dan hendak keluar, tetapi dia langsung dikelilingi olehnya. “Pergi ke Jingyuan,” kata Leonard Li dengan wajah cemberut.

Memutar tubuhnya dengan penuh semangat, Nikita Su menatap dan memandangi Leonard Li dengan tidak puas. Sementara itu, Leonard Li memandangnya dengan acuh tak acuh dan tidak menghiraukan perlawanannya. Mobil itu melaju jauh menuju Jingyuan, lalu mereka berdua seperti membeku di sana.

Mobil itu akhirnya berhenti dengan mantap. Ketika Nikita Su baru saja membuka pintu, Leonard Li sudah langsung menggendongnya. “Leonard!” Nikita Su memanggil namanya dengan marah.

Leonard Li menatapnya dengan tenang dan dengan ramah mengingatkan: "Jika kamu ingin dilihat oleh semua orang, kamu bisa berteriak lebih keras."

Mendengar itu, Nikita Su baru menyadari bahwa ada banyak sekali mata di sekitar mereka yang tertuju pada mereka. Tanpa berpikir panjang, Nikita Su dengan cepat menundukkan kepalanya agar tidak ada yang melihat wajahnya.

Masuk ke apartemen, mengambil kunci dari dalam tasnya, dan membuka pintunya. Ketika memasuki rumah, Leonard Li baru menurunkannya. Begitu dia terbebas, Nikita Su mengangkat tangannya dan berseru tidak puas: "Leonard, apa yang sebenarnya ingin kamu lakukan!"

Melihat penampilannya yang emosi, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Membiarkanmu beristirahat."

Seolah-olah ingin sengaja memarahinya, Nikita Su membungkuk untuk membereskan kamar dan berkata, “Aku dalam keadaan sehat dan aku tidak perlu beristirahat.” Selama pembicaraan, meja kopi yang berantakan itu telah dibersihkan.

Leonard Li melangkah maju, meraih majalah di tangannya, dan memerintahkan, "Duduklah dengan patuh, atau aku akan segera menciummu."

Nikita Su memandanginya dengan marah, tetapi hanya sekedar menatap. Leonard Li meliriknya sekilas dan dengan tenang membersihkan ruang tamu yang berantakan. Melihat bola kertas yang sembarangan dibuang ke lantai, Leonard Li dengan tenang berjongkok, mengambilnya, dan kemudian melemparkannya ke tempat sampah satu per satu.

Mendengar suara di ruang tamu, Henny An keluar dari dalam kamarnya. Ketika dia melihat pemandangan di depannya itu, dia dengan bodohnya lupa untuk bereaksi. Leonard Li mengangkat kepalanya dan menatapnya, tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Setelah merapikan ruang tamu, Leonard Li memandangi Nikita Su: "Istirahatlah dengan baik."

Ketika Leonard Li hendak pergi, dia mendengar suara Henny An: “Itu, bisakah kamu membantu kami untuk membuang sampah?” Setelah berbicara, Henny An menyeringai canggung.

Dengan samar mengiyakan, Leonard Li mengambil kantong sampah itu dan berjalan ke lorong. Sampai disaat pintu ditutup, Nikita Su masih tampak marah.

Henny An bergegas maju dan berkata dengan gembira, "Nikita, siapakah pria tampan tadi? Dia tampan sekali, juga terlihat hebat, dan dia masih bersedia membantu kita membersihkan rumah!"

Sambil meliriknya, Nikita Su berkata dengan depresi: "Dia adalah paman Aldo."

Henny An melihat ke pintu dengan tatapan bodoh: "Ternyata dia adalah direktur perusahaan Li yang dikabarkan itu. Dia benar-benar perwakilan luar biasa dari seorang pria yang berguna di rumah."

Setelah beberapa kali tertawa canggung, mulut Nikita Su bergerak beberapa kali. "Ngomong-ngomong, kenapa kalian berdua bisa pulang bersama? Apakah kalian berdua..." Henny An menatapnya dengan ambigu sambil tersenyum.

Karena terus ditatap secara tidak wajar olehnya, Nikita Su terbatuk sedikit dan menjelaskan: "Dia hanyalah pamanku yang kebetulan mengantarku pulang karena sejalan."

Jelas-jelas tidak mempercayai penjelasannya, Henny An berkata sambil tersenyum, "Sekarang baru jam delapan pagi, lantas kalian sudah bertemu pagi-pagi sekali? Lagipula, dia adalah paman Aldo Ye dan bukanlah pamanmu. Dan kulihat-lihat, sepertinya dia tertarik padamu."

Suhu di pipinya meningkat tanpa disadari. Nikita Su berdiri dengan cepat untuk menghindari tatapannya: "Aku tidak sedang membicarakanmu, aku mau mengganti pakaianku dan pergi bekerja."

Melihatnya pergi dengan malu-malu, Henny An tersenyum lebih cemerlang dan berteriak padanya dengan ambigu: "Malu-malu karena perkataanku ya..."

Datang ke perusahaan, Nikita Su pun mulai mendesain gambar. Bagaimanapun, dia tidak ingin melewatkan kesempatan ini. Setelah waktu satu pagi, rancangan desainnya akhirnya selesai.

Direktur Wu melihat desain gambar tersebut dan berkata dengan puas: "Nikita, kamu memang memiliki bakat dalam hal desain. Desain ini terasa hangat. Namun untuk menang, kita masih perlu mencari tahu tentang lawan kita. Ini untukmu, pergi lihatlah jika tidak sibuk."

Setelah menerima barang yang diberikan direktur Wu, hanya melihat bahwa itu adalah tiket pameran desain Winny Li. Mengangguk ke arahnya, Nikita Su tersenyum dan berkata: "Ya, direktur Wu, aku akan pergi mengamatinya siang ini."

“Tahukah kamu mengapa aku bisa menyerahkan proyek ini kepadamu?” Direktur Wu bertanya dengan santai.

Sambil menggelengkan kepala, Nikita Su tidak mengerti. Perusahaan Yitian paling tidak kekurangan desainer. Karena itulah, banyak yang mengira bahwa Nikita Su ingin memenangkan proyek ini dengan mengandalkan aturan yang tak terucapkan.

Dengan tangan yang terlipat di depannya, Direktur Wu menjawab sambil tersenyum: “Menurut pengamatanku, kamu sangat tertarik pada Winny. Aku ingat ada beberapa kali, kamu akan memperhatikan berita tentangnya di laporan. Jadi menurutku, tidak ada seorangpun di perusahaan yang mengenalnya lebih baik daripada kamu."

Nikita Su tertegun sesaat. Dia tidak menyangka bahwa inilah alasan mengapa dia bisa mendapatkan proyek tersebut. "Direktur Wu sudah salah paham, aku tidak tertarik padanya." Nikita Su berkata, "Namun proyek ini, aku akan berusaha untuk memenangkannya."

Meninggalkan kalimat ini, Nikita Su berbalik dan pergi. Kembali ke meja kerjanya, dia membuka laci dan melihat koran. Di koran, ada dua sosok perempuan yang berdiri berdampingan. Melengkung di salah satu sisi bibirnya, Nikita Su kembali menutup lacinya.

Sore harinya, Nikita Su muncul di pameran desain tunggal Winny Li. Sebagai desainer internasional yang terkenal, tentu saja ada banyak sekali desainer yang datang untuk mengamati karya-karyanya. Nikita Su dan asistennya, Melisa, berjalan-jalan keliling dan kadang-kadang menganalisis karya-karya di pameran tersebut.

"Kak Nikita, aku dengar-dengar Winny telah memenangkan banyak penghargaan internasional, jadi dia pasti berada di bawah banyak tekanan. Jika kamu tidak bisa memenangkan Taman Mutiara, para wanita tua di perusahaan itu pasti akan mengataimu lagi." Kata Melisa dengan cemas.

Melihat sebuah desain, Nikita Su menjawab dengan senyum tipis: "Berjalanlah di jalan kita sendiri dan biarkan orang lain mengatakannya. Aku tidak peduli dengan pendapat mereka. Selain itu, aku juga bisa mengubah tekanan itu menjadi motivasi, bukan? "

Melihatnya sedang dalam suasana hati yang baik, Melisa setuju sambil tersenyum. Tiba-tiba, Melisa melihat ke suatu tempat dengan heran, lalu dia menarik lengan baju Nikita Su: "Kak Nikita, lihatlah, bukankah itu Winny? Pria yang ada di sebelahnya sepertinya adalah direktur Li dari perusahaan Li."

Mengikuti tatapannya, dia melihat Winny Li dan Leonard Li sedang berjalan berdampingan, dan mereka berbicara sambil tertawa. Sepertinya, hubungan keduanya tidaklah buruk. Leonard Li jelas memperhatikannya. Keheranan melintas di matanya, lalu dia berjalan ke arahnya.

Setelah melihat ini, Nikita Su dengan cepat berbalik dan berkata sambil tersenyum tipis: “Ayo kita pergi.” Setelah berbicara, dia berjalan ke depan lebih dulu.

Winny Li memperhatikan gerakan pria itu dan bertanya sambil tersenyum: "Kenapa Leonard, kamu mengenal gadis itu?"

Nikita Su sengaja menghindarinya. Menyadari ini, Leonard Li mengerutkan kening. Leonard Li tidak menjawab, tetapi memandangnya dengan tenang: "Perusahaan masih memiliki urusan yang harus kulakukan, aku pulang dulu."

Dengan senyum cerah di wajahnya, Winny Li tersenyum dan berkata: "Oke, Leonard, mengenai Taman Mutiara yang kukatakan sebelumnya..."

“Jika hasil desainmu cukup bagus, aku akan mempertimbangkannya.” Leonard Li menanggapi dengan acuh tak acuh.

Melihat ekspresinya, Winny Li ragu-ragu dan berkata: "Kudengar dari ibu bahwa kamu sudah tertarik dengan desain Perusahaan Yuxin, tetapi pada akhirnya kamu memberikan kesempatan kepada Perusahaan Yitian untuk bersaing. Aku tidak tahu mengapa kamu bisa berubah pikiran? "

Dengan satu tangan di saku celananya, Leonard Li hanya meninggalkan dua kata: “Alasan pribadi.” Setelah berbicara, dia mengabaikan Winny Li dan pergi dengan tenang.

Melihatnya pergi, Winny Li berdiri diam. Sang asisten pun melangkah maju dan berkata dengan datar, "Kakak Li, jangan khawatir, desainmu begitu luar biasa, Anda pasti akan memenangkan proyek desain Taman Mutiara."

Mengangkat dagunya dengan bangga, Winny Li menjawab dengan percaya diri: "Tentu saja. Tidak peduli apakah itu proyek desain atau gelar, aku pasti akan memenangkannya."

Setelah mengembara lebih dari setengah jam, Nikita Su pun pergi bersama Melisa. Ketika dia akan meninggalkan tempat tersebut, dia melihat Leonard Li berdiri tegak di sana, menatap langsung ke dirinya. Nikita Su ingin berpura-pura tidak melihatnya, tetapi ketika pria itu melihatnya, dia langsung memanggilnya: "Nikita."

Melisa memandangi Nikita Su dengan rasa ingin tahu dan mengalihkan pandangannya ke arah Leonard Li. “Tuan Li.” Karena dia tidak bisa bersembunyi, maka dia akan menghadapinya. Nikita Su berpura-pura menatap pria di depannya dengan tenang.

“Apakah masih sakit?” Leonard Li bertanya dengan wajah seperti biasa, mengulurkan tangannya untuk menyentuh lukanya, tetapi wanita itu menghindarinya.

Mundur selangkah, Nikita Su menjawab: “Aku baik-baik saja, terima kasih atas perhatianmu. Aku masih harus kembali ke perusahaan, maaf.” Sebelum dia bisa menjawab, Nikita Su sudah pergi dengan cepat.

Melihatnya pergi dengan tergesa-gesa, alis Leonard Li semakin mengerutkan kening. Dia tahu bahwa wanita itu sedang menghindarinya. Namun, dia tidak sedang terburu-buru pada hal ini. Ada beberapa hal yang masih harus dilakukan perlahan-lahan.

Setelah berlari cukup jauh, Nikita Su menghela nafas lega. "Kak Nikita, kamu dan direktur Li..."

“Tidak apa-apa,” Nikita Su menjelaskan dengan cepat, tetapi seperti ada perasaan ingin menutup-nutupi. Memutar kepalanya dengan tidak wajar, Nikita Su sedikit tersenyum: "Ayo kita pulang."

Dia tahu bahwa sikap Leonard Li terhadapnya sedikit agak ambigu. Sekarang, dia hanya ingin keduanya kembali ke batas awal mereka.

Novel Terkait

Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
3 tahun yang lalu