Be Mine Lover Please - Bab 27 Para Pria, Seberapa Tahan Lamanya Kalian?

Ketika hati seseorang terus-menerus hancur, apa lagi yang bisa dia lakukan selain merasa putus asa? Nikita Su menyadari bahwa sejak bertemu dengan Aldo Ye, kesedihannya lebih besar daripada kegembiraannya.

Tidak jauh dari situ, Aldo Ye melepaskannya dengan marah dan berkata dengan peringatan: "Jeanie, jika kamu berani merusak pernikahanku dengan Nikita, aku akan membuatmu mati dengan sangat menyedihkan."

Dengan senyuman yang disengaja, Jeanie Su melingkarkan kedua tangannya di lehernya, lalu menempelkan seluruh tubuhnya dengan lembut di atas tubuhnya, berkata dengan genit: "Sayangku, bukankah kamu mengatakan bahwa kamu menyukai tubuhku? Ia membuatmu merasa bergairah. Perasaan ini adalah sesuatu yang tidak bisa diberikan kakak padamu, bukan?"

Dia tidak menyangkal bahwa dia menyukai tubuhnya, apalagi ketika teringat bahwa wanita ini adalah adik perempuan Nikita Su, kenikmatan balas dendam itu bahkan membuat gairahnya menjadi semakin kuat. Hanya saja sekarang, bukan tubuhnya lah yang didambakannya, melainkan Nikita Su.

Sambil meremas dagunya, Aldo Ye menyipitkan matanya: "Menjauhlah dariku. Tanpa seizinku, kamu tidak diizinkan untuk muncul di hadapanku dan Nikita."

Dia tahu dengan jelas bahwa di mata Aldo Ye, dia hanyalah pengganti Nikita Su. Tetapi dia tidak bisa menerima nasibnya.

Melihat wanita yang berjalan datang dari tidak jauh, Jeanie Su menekan lehernya dan berkata sambil tersenyum: "Percaya atau tidak, aku akan sengaja datang kepadanya dan membicarakan tentang hal-hal detail dari hubungan seks kita."

“Kamu berani.” Aldo Ye menatapnya dengan muram.

Menggosok bibirnya dengan ujung jarinya, Jeanie Su menjawab sambil tersenyum: "Aldo, aku begitu mencintaimu. Aku bisa melakukan segalanya. Kecuali jika kamu menciumku di sini, kalau tidak, aku akan pergi dan mencari kakak untuk mengobrol dengannya..."

“Dasar jalang, begitu inginnya aku menciummu? Oke, aku akan melakukan apa yang kamu inginkan.” Sambil berbicara, Aldo Ye menunduk dan mencium bibirnya dengan kasar. Tidak ada kelembutan sama sekali, tetapi hanya mencium bibirnya dengan kasar.

Jeanie Su tersenyum puas, memeluknya lebih erat, dan membalas ciuman itu dengan penuh gairah. Tangan kanannya digerakkan ke atas di atas pahanya. Aldo Ye memiliki gairah yang sangat kuat di bidang itu, membuatnya segera mengalami reaksi fisiologis.

Dengan kasar menarik kerah bajunya, Aldo Ye menggigit tulang selangkanya. Telapak tangannya yang lebar jatuh di atas roknya, selama dia mengangkatnya, itu akan menjadi suatu pertempuran yang sengit.

Tepat ketika dia hendak melampiaskan keinginannya, dia mendengar Jeanie Su melihat ke belakangnya dengan sedikit terkejut: "Kakak, kenapa kamu ada di sini?"

Tubuh Aldo Ye tiba-tiba menegang dan gerakan di tangannya langsung terhenti. Menguatkan tubuhnya, dia berbalik untuk sementara waktu dan bertabrakan dengan tatapan putus asa darinya: "Nikita, aku..."

Nikita Su tidak berkata apa-apa, tetapi hanya menatap pria asing di hadapannya ini. Di dalam setelan celana, 'adik laki-laki' yang kuat itu sudah siap berangkat. Jika dia tidak muncul di sini untuk menyela, mungkin ia sudah akan menampilkan adegan yang antusias lagi.

Dengan mata memerah, Nikita Su melangkah ke depan, mengangkat tangannya dan menamparnya secara langsung, mendarat di pipinya dengan keras: "Aldo, aku ini sudah gila sampai-sampai aku bisa diinjak-injak olehmu seperti ini. Mulai sekarang, aku tidak akan pernah mempercayaimu lagi!"

Setelah berbicara, Nikita Su berbalik dan 'terbang' menjauh. Setelah melihat ini, Aldo Ye bergegas maju dengan cemas: "Nikita!"

Jeanie Su meraih tangannya tepat waktu dan bersandar di lengannya: "Aldo, Nikita sedang marah, bahkan jika kamu pergi menjelaskan, dia juga tidak akan mendengarnya..."

Mendorongnya pergi dengan paksa, Aldo Ye menatapnya tajam: "Katakan, apakah kamu sengaja?"

Melihatnya dengan tampang bersalah, Jeanie Su berlinang air mata dan berkata dengan sedih: "Aldo, kamu memfitnahku, aku tidak..."

Mendengus dingin, Aldo Ye melepaskan tangannya dengan berat dan berbalik dengan tatapan kosong. Melihat punggungnya, bibir Jeanie Su tersenyum. “Aldo, kamu harus menjadi milikku,” kata Jeanie Su dengan tegas.

Setelah berlari cukup jauh, Nikita Su tenggelam ke tengah kerumunan orang-orang. Ketika dia tiba di depan patung Eros, dia menundukkan kepalanya dengan sedih, dan wajahnya ditutupi rambutnya yang seperti air terjun. Hati Nikita Su semakin sakit ketika teringat dengan pembohongan pria itu dan dirinya yang masih dengan bodohnya mempercayakan pembohongan itu.

Bagaimanapun, mereka pernah saling mencintai, mengapa pria itu bisa menyakitinya sepenuhnya tanpa keraguan sedikitpun? Ketika memikirkannya, air matanya pun menetes jatuh dengan tenang. Selama bertahun-tahun, hampir semua air matanya menetes untuknya.

Tidak tahu sudah berapa lama dia menangis, tetapi suasana hati Nikita Su masih sulit untuk ditenangkan. Pada saat ini, Nikita Su memiliki pemikiran dalam benaknya: mencari Public Relations. Ketika ide ini keluar, Nikita Su langsung mengeluarkan ponselnya dan menghubungi nomor Henny An: "Henny, kamu dimana?"

Setengah jam kemudian, Nikita Su muncul di aula Klub Pesona Malam bersama dengan Henny An. Henny An memanggil pelayan dan berkata dengan keras, "Carikan kami dua pria yang tampan."

Pelayan itu memandangi mereka sekilas, segera mengerti dan kemudian pergi dengan senyuman. Segera setelah itu, seorang pelayan lain melangkah maju dan membawa mereka masuk ke dalam ruangan pribadi. Tidak ada senyum di wajah Nikita Su, dia masih memikirkan Aldo Ye.

Billy Song keluar sambil bersiul. Tetapi, tepat ketika dia melihatnya dan hendak menyapanya, dia melihat bahwa Nikita Su telah memasuki ruangan pribadi dengan lancar. “Hari Valentine, kakak ipar tidak mungkin datang ke sini untuk bersenang-senang, kan?” Pikir Billy Song dengan bergosip.

Membayangkan wajah hitam Leonard Li, Billy Song segera mengeluarkan ponselnya dan berteriak di grup WeChat: "Apakah ada pertunjukan malam ini? Datanglah ke sini untuk bersenang-senang, ada kegembiraan."

Segera setelah itu, grup WeChat seperti meledak. Segera, ada seseorang yang setuju dan mengikuti, tetapi Leonard Li tetap terdiam. Melihat ini, Billy Song berkata sambil tersenyum: "Kakak kedua, aku baru saja melihat kakak iparku."

Tidak lebih dari beberapa detik, seseorang yang terdiam itu langsung muncul: "Jam berapa?"

Menyingkirkan telepon, Billy Song tersenyum lebih bahagia ketika memikirkan apa yang baru saja dikatakan oleh pelayan. Dia tiba-tiba sangat menantikan hal menarik apa yang akan terjadi selanjutnya.

Di dalam ruangan, Nikita Su dan Henny An bersandar bersama, melampiaskan depresi mereka sambil meminum wine di sana.

Henny An menepuk pundaknya dan berkata dengan menenangkan: "Nikita, mengapa si bajingan Aldo itu bisa bersenang-senang, tetapi kamu malah berada di sini? Malam ini, mari kita bersenang-senang di sini."

Sambil mengangkat gelas wine, Nikita Su menyipitkan mata dan menyetujuinya: "Ya, kita juga harus berbahagia di hari Valentine. Ayo, bersenang-senanglah malam ini."

Kedua pria itu duduk di sebelah mereka. Pria dengan setelan abu-abu merangkul bahu Nikita Su dan menyapanya dengan senyuman: "Wanita cantik, aku akan menemanimu bersenang-senang malam ini, oke?"

Nikita Su tersenyum glamor, memalingkan alisnya ke samping dengan ujung jari di dagunya: "Tentu saja. Jika kamu bisa membuatku bahagia, aku akan memberimu tip."

Pria dengan setelan jas itu menatap wajahnya dan tersenyum cerah: "Kamu begitu cantik, jangankan tip, aku juga akan memuaskanmu? Keterampilanku pasti akan membuatmu melupakan semua kekhawatiranmu."

Ketika berbicara, pria itu bersandar di telinganya dan menghela nafas pendek. Nikita Su mengecilkan lehernya dan tidak bisa membantu tetapi menggigil. Jelas, dia tidak terbiasa dengan ejekan dari orang asing.

Menyingkirkan ketidaknyamanan itu, Nikita Su terus meminum bir bersama dengan Henny An. Kemampuan minumnya tidak terlalu baik sehingga tidak butuh waktu lama baginya untuk sedikit mabuk. Memegang kerah baju pria itu, Nikita Su berseru dengan emosional, "Aldo, kamu bajingan."

Pria itu mengikuti kata-katanya dan berkata dengan setuju: "Ya, Aldo adalah bajingan besar."

Sambil mengangkat kepalanya dan menyesap wine, Nikita Su berkata dengan berani: "Apakah kamu mengira bahwa hanya kamu yang bisa mencari wanita lain? Aku juga bisa mencari pria lain, pria yang 'adik laki-lakinya' lebih panjang dan lebih tahan lama daripada punyamu!"

Mendengar hal tersebut, Henny An berkata dengan bercanda: "Kamu saja belum pernah mencobanya, bagaimana kamu tahu bahwa 'adik' Aldo tidak tahan lama?"

“Tidak bolehkah aku menebak-nebak? Dia sering bermain dengan wanita lain dan berselingkuh di belakang, itu baru aneh jika bukan impotensi,” kata Nikita Su.

Sambil menyeringai, Henny An memandang ke dua pria di sebelahnya dan berkata dengan bercanda, "Kalian berdua, seberapa tahan lamanya kalian?"

Melihat kemampuan dirinya diragukan, pria di sebelah Henny An tersenyum dan berkata, "Bukankah kamu akan tahu jika sudah mencobanya nanti? Waktu sudah malam, ayo keluar dan bersenang-senang."

Kedua pria itu saling melirik. Masing-masing dari mereka memapah satu orang dan memimpin mereka keluar dari dalam ruangan. Nikita Su berjalan terhuyung-huyung, dunia di depannya tampak kabur: "Kemana kita akan pergi?"

“Ganti ke tempat lain dan lanjut bersenang-senang.” Pria dengan setelan jas itu memegang lengannya untuk mencegahnya jatuh.

Henny An mendorong pria itu dengan sombong dan berkata dengan keras: “Aku tidak pusing, aku masih bisa berjalan sendiri.” Setelah berjalan beberapa langkah, kepalanya membentur dinding dengan keras.

Sambil memegangi dahinya dengan sakit, Henny An mengangkat kepalanya tidak puas: "Siapa yang tidak bermata yang berani menabrakku..."

Aroma alkohol yang kuat pun keluar, membuat Calvin Fu mengerutkan kening, dan dengan wajah cemberut menatap wanita kecil di depannya. Henny An mengangkat kepalanya, menatapnya dengan hati-hati, dan tiba-tiba berteriak: "John Fu?"

Sebelum perkataannya selesai, Henny An tiba-tiba bergegas menuju Calvin Fu. Detik berikutnya, dia langsung menekannya ke bawah, “John, kenapa bisa kamu?” Henny An menyeringai.

Nikita Su berdiri, melihat pemandangan di depannya dengan rasa ingin tahu, merasa bingung: "Henny, apa yang sedang kamu lakukan?"

Henny An memandangi pria di bawahnya dengan penuh semangat dan tersenyum. “Brengsek.” Wajah Calvin Fu terlihat dingin dan keras. Sebelum dia bisa mendorongnya pergi, Henny An tiba-tiba menundukkan kepalanya dan langsung menciumnya.

Melihat adegan ini, semua orang yang hadir pun membuka mulut karena terkejut. Nikita Su mengusap matanya dengan penuh semangat dan menatapnya dengan tatapan kosong. Tiba-tiba, pemandangan yang menakutkan pun datang, Nikita Su mengangkat kepalanya dengan curiga dan bertemu dengan tatapan dingin dari Leonard Li.

Setelah beberapa detik, Nikita Su menyeringai: "Paman, kenapa kamu ada di sini?"

Paman? Mendengar panggilan ini, Billy Song dan David Hu mengalihkan pandangan mereka dari atas tubuh Calvin Fu. Dia bukan pacar dari Leonard Li? “Kemarilah,” perintah Leonard Li.

Menggenggam tangan pria tadi dengan kedua tangannya, Nikita Su menggelengkan kepalanya dengan penuh semangat, lalu berkata dengan bangga: "Aku tidak mau. Aku akan memesan kamar dengan pria tampan malam ini. Aku sedang mencari kekasih."

Sudut mulutnya bergerak-gerak beberapa kali, seluruh tubuh Leonard Li dipenuhi dengan atmosfir yang ganas. Sebagai orang yang terlibat, Nikita Su sama sekali tidak menyadari aura bahaya yang mendekat.

Di saat yang sama, Henny An masih terbaring di atas tubuh Calvin Fu, menggerogotinya dengan liar dan bergumam sendiri.

Untuk sementara, tidak ada yang berbicara, dan udara dipenuhi dengan suasana yang aneh.

Novel Terkait

Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
2 tahun yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu
Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Tere Liye
18+
2 tahun yang lalu
Evan's Life As Son-in-law

Evan's Life As Son-in-law

Alexia
Raja Tentara
2 tahun yang lalu