Be Mine Lover Please - Bab 90 Kenapa Aku Harus Menggambar Kamu??

Dalam dunia perasaan, tidak ingin orang ketiga berpartisipasi. Tidak peduli siapa itu, mereka selalu memegang pemikiran ini. Dan cara setiap orang untuk mempertahankan cinta juga berbeda.

Perusahaan real property Kota A bermaksud menjalin hubungan kerjasama dengan Perusahaan Yitian, maka Perusahaan Yitian mengirim Nikita Su untuk bernegosiasi dengan desainer lain.

“Nikita, apa menurutmu kita bisa sukses memenangkan proyek ini kali ini? Kudengar selain Yitian kita, juga ada dua perusahaan desain yang menjadi referensi, salah satunya designer Yuxin.” Shusu tersenyum sambil berkata.

Mengenai urusan pekerjaan, Nikita Su berkeras untuk melakukan yang terbaik, tidak peduli berhasil atau tidak, dia tidak akan menyesal. “Mereka bisa memberi kita kesempatan itu membuktikan bahwa mereka masih percaya pada kita, jadi mari kita berjuang,” sahut Nikita Su sambil tersenyum.

Sambil berbicara, keduanya datang ke perusahaan real property. Baru saja masuk ke lift dan melihat Winny Li dan asistennya muncul. Melihatnya, mata Winny Li berkedip karena terkejut, lalu dengan tenang berjalan ke lift.

Menoleh ke arahnya, Winny Li berkata sambil tersenyum tipis: "Nyonya Ye, kita benar-benar berjodoh, kita bisa bertemu di mana-mana."

Mendengar namanya, Nikita Su menjawab dengan tenang: "Aku sudah cerai, kamu bisa memanggilku Nona Su *."

Mendengar berita perceraiannya, mata Winny Li berbinar karena terkejut. Apakah karena Leonard Li? Memikirkan hal ini, alisnya mengerutkan kening hampir tak terdengar.

Setengah menit kemudian, Winny Li menatapnya dan berkata: "Tanpa diduga, Nona Su * pada akhirnya akan memulai perjalanan janda muda. Perceraian berdampak besar pada wanita. Banyak pria tidak suka wanita yang sudah bercerai. Terutama pria dengan karier yang sukses. "

Nikita Su bukanlah orang bodoh, dan secara alami mengerti siapa yang dia maksud. Tingginya hampir sama dengan Winny Li, tapi dia memakai sepatu hak rendah, tapi dia berdiri tinggi. Jarak ini tampaknya merugikan dirinya: "Jika benar-benar mencintai satu sama lain, bagaimana bisa peduli tentang ini."

Sambil menyeringai menghina dan sedikit menyipitkan matanya, Winny Li berkata sinis, "Cinta sejati? Ketika seorang pria ingin menidurkan wanita, tentu itu adalah cinta sejati. Ketika masa kesegaran selesai, itu belum tentu benar. Cinta harus perhatikan pantas atau tidak. "

Shusu memperhatikan mereka berdua dengan bingung, tatapan bolak-balik di antara mereka.

“Jika cinta itu harus melihat pantas atau tidak, bagaimana bisa ada cerita Cinderella? Cinta itu tentang perasaan. Jika tidak ada perasaan, sia-sia untuk mengenal satu sama lain untuk waktu yang lama. Nona Li *, bagaimana menurutmu?” Nikita Su bertanya sambil tersenyum.

Sebelum kata-kata selesai, Winny Li menyilangkan alisnya dan berkata sambil mencibir: “Jangan terlalu bangga sekarang, jangan sampai di akhir terlalu menyedihkan.” Pintu lift terbuka dan Winny Li memimpin untuk keluar.

Segera setelah itu, dengan alis terangkat, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: "Benarkah? Aku mungkin akan mengecewakanmu."

Melihat kepergiannya, Nikita Su dengan tenang menghela nafas lega. “Nikita, apa kamu punya dendam dengan Winny Li? Melihat kalian berdua berdebat, nampaknya kalian berdua tidak akan mengaku kalah."

Dia bukanlah orang yang suka berdebat satu sama lain, hanya memikirkan hubungan antara Winny Li dan Della Shu, secara naluriah tidak ingin menunjukkan kelemahan. “Mungkin karena tidak bisa mengerti satu sama lain. Sudahla, ayo masuk juga.” Kata Nikita Su sambil tersenyum.

Selama kompetisi, baik Perusahaan Yitian maupun Yuxin Design tidak mau menyerah. Kedua belah pihak meluncurkan mode pertarungan yang sengit. Meskipun ada dua desainer di pihak Nikita Su, jelas bahwa perusahaan real property lebih menghargai popularitas Winny Li.

Setelah melalui sebuah kompetisi, proyek tersebut akhirnya dimenangkan oleh Yuxin Design. Mengangkat dagunya, Winny Li berkata dengan bangga: "Nona Su *, kamu tidak sebaik aku dalam hal desain. Dalam juga dalam hal lain, hasilnya akan sama."

Emosinya belum banyak terpengaruh, dan sudut bibir Nikita Su tersenyum lembut: "Ada untung dan rugi, Nona Li * bagus dengan karier, dan buruk dalam percintaan."

“Kamu!” Winny Li memelototinya, mendengus dingin, dan pergi dengan asistennya. Nikita Su tahu bahwa adu perasaan dengan Winny Li memang tak terelakkan.

Di malam hari, di dalam vila, Nikita Su menunduk sambil memegang pensil, dan menggambar garis secara acak di atas kertas A4. Ruangan ini adalah ruang belajar yang disiapkan oleh Leonard Li untuknya sehingga dia dapat berkreasi dengan ketenangan pikiran.

Menyangga kepalanya dengan satu tangan dan dengan rasa sayang, Nikita Su menatap potret di atas kertas dengan bingung. “Diam-diam mengambarku?” Sebuah suara berat laki-laki datang dari sampingnya, dan Nikita Su secara naluriah menoleh, dan hampir mencium bibirnya. Dalam sekejap, wajahnya memerah.

Melihat pikirannya yang hati-hati, Leonard Li dengan cepat mematuk bibirnya dan mencuri wewangian sebelum dia sadar. “Lagi-lagi menyentuhku,” kata Nikita Su dengan marah.

Berdiri, peluk dia di pangkuannya, duduk di kursi, dan lingkarkan tangannya di pinggangnya. Dia mendengar tawa pelannya, dan Nikita Su menyesuaikan postur kakinya dengan tidak nyaman.

Bibir jatuh ke telinganya, Leonard Li berbicara, napas hangat di pipinya: "Gambarny salah di sini, alisku lebih tebal dari gambar."

Mendengar hal itu, Nikita Su memandang penasaran dengan penampilannya di kertas gambar: "Apa iya?"

Leonard Li menggerutu, dan telapak tangannya yang besar meraih tangan kecilnya, tangannya memegang kuas, dan alisnya ditambah garis dengan berat.

Nikita Su menggambarkannya dengan hati-hati, merasakan dadanya di punggungnya, terus-menerus naik dan turun seiring detak jantungnya.

Dua menit kemudian, dia akhirnya menyesuaikan alisnya. “Hm, sudah oke,” kata Leonard Li.

Baru saja hendak berbicara, Nikita Su tiba-tiba memikirkan sebuah pertanyaan: "Tunggu, kenapa aku harus menggambarmu? Aku tidak akan menggambarmu."

Setelah mendengar dari belakang, Leonard Li memiliki senyuman di matanya, dan sudut mulutnya melengkung dangkal.

Diam dalam bosan, Nikita Su menggambar pemandangan dengan santai. Di laut, dua sosok bergandengan tangan, berjalan perlahan di pantai. Untuk mempelajari desain, kamu harus memiliki landasan dalam seni, dan Nikita Su menggambar dengan jelas.

“Apakah orang ini adalah aku?” Leonard Li menunjuk ke pria jangkung di lukisan itu dan bertanya sambil tersenyum.

Apakah itu dia? Memalingkan kepalanya, Nikita Su mengangkat alisnya dan berkata sambil terkekeh: "Belum tentu, aku hanya menggambar pria yang akan menemaniku di masa depan. Mungkin kamu, atau mungkin tidak ... ah."

Sebelum akhirnya, Leonard Li meremas pinggangnya yang cantik dan mengencangkan lengannya. Nikita Su langsung dilingkari di pelukannya: "Tidak boleh orang lain." Kata-katanya mendominasi, kecuali dia, tidak ada pria yang diizinkan memiliki dia.

Sambil tersenyum tipis, Nikita Su menjawab dengan tenang, "Siapa yang bisa bilang dengan tepat? Seperti dulu aku sangat yakin bahwa Aldo adalah satu-satunya pria dalam hidupku. Sekarang, posisinya berubah menjadi milikmu. Tidak ada hal yang mutlak di dunia ini. "

Menggigit bibir dan menyipitkan matanya, Leonard Li berkata dengan dingin: "Dia berbeda dariku. Jika bertemu, maka tidak akan melepaskannya."

Matanya jernih, dan dia bisa merasakan perasaannya, tapi ... "Kakek Aldo * tidak setuju kita bersama." Nikita Su berkata dengan getir, "Di matanya, aku adalah seorang wanita yang suka menggoda lelaki dan pantas dibenci. "

“Jangan memfitnah dirimu sendiri,” kata Leonard Li tidak senang.

Sambil memegang pinggangnya dengan kedua tangan dan telinga di dada, Nikita Su perlahan berkata, "Aku khawatir, kita tidak akan sampai akhir."

Menyandarkan kepala di atas kepalanya, bibir jatuh di garis rambutnya: “Aku tidak mengizinkan siapa pun untuk menghentikannya.” Tidak peduli siapa orang itu, dia tidak mengizinkannya.

Akhirnya Taman Mutiara mencapai kesimpulan yang sukses, Perusahaan Yitian menjadi terkenal karena proyek Taman Mutiara. Bagaimanapun, bisa di apresiasi oleh Perusahaan Li, maka bisa menunjukkan kekuatan Yi Tian.

Klub Pesona malam, Direktur Wu di awal perjalanan mengadakan pesta perayaan di sini. “Nikita, kamu sekarang adalah seorang kontributor besar bagi perusahaan kita. Selama beberapa waktu terakhir ini, bisnis perusahaan kita meningkat secara signifikan, selanjutnya pasti akan lebih baik,” kata Direktur Wu dengan merasa senang.

“Terutama, masih bisa membuat desain Yuxin frustasi.” Seorang rekan menambahkan dengan bercanda, “Direktur Wu, ini seharusnya membuatmu lebih bahagia, bukan?”

Direktur Wu tidak menyangkalnya, dan berkata sambil tersenyum: "Nikita, aku telah mengatur untuk studi lebih lanjut, dan diperkirakan semua dokumen akan diterbitkan bulan depan."

Sambil membungkuk penuh syukur, Nikita Su menyatukan kedua tangannya dan tersenyum dan berkata, "Terima kasih, Direktur Wu."

Menepuk pundaknya, Direktur Wu tersenyum penuh kasih: "Inilah yang pantas kamu dapatkan, menerima hasil dari kerja kerasmu."

Sulit untuk datang Klub Pesona Malam lagi, semua dengan cepat bermain sampai gila lagi. Nikita Su tersenyum melihat mereka bermain di sana, selalu tersenyum. Secara tidak sengaja mengingat adegan pertemuan sebelumnya dengan Leonard Li di sini, senyumnya semakin dalam.

Pada saat itu, dia tidak menyangka bahwa hubungannya dengan dia akan berubah begitu besar. Tepat ketika dia sedang membayangkan itu, beberapa rekan datang. “Nikita, kamu benar-benar sudah bercerai?” Seorang rekan laki-laki bertanya ragu-ragu.

Nikita Su mengangguk dengan jujur, dan setelah melihat ini, kedua rekan itu saling tersenyum. Segera setelah itu, keduanya bersulang satu demi satu, Nikita Su minum sedikit tanpa sadar.

Dengan kepala pusing, Nikita Su bersandar di sofa, matanya sedikit menyipit. “Kak Nikita, kamu baik-baik saja? Apa kamu terlalu banyak mabuk, atau haruskah aku membawamu pulang?” Kata Melisa prihatin.

Memang agak pusing, Nikita Su mengangguk, Melisa meraih tangannya, menjelaskan situasinya kepada Direktur Wu, dan membantunya.

Baru saja berjalan ke pintu, tetapi dihentikan oleh rekan pria sebelumnya: "Melisa, aku punya mobil, izinkan aku mengantar Nikita pulang."

Sambil mengerutkan kening, Melisa berkata dengan gelisah: "Aku akan mengantarnya, kak Nikita sedikit mabuk."

Mendengar percakapan mereka, Nikita Su membuka matanya dan menjawab sambil tersenyum: "Ya, Melisa akan mengantarku pulang."

Rekan laki-laki itu bersikeras dan dengan antusias menggandeng tangannya yang lain: "Tidak mudah mencari taksi di sini, kalau kalian berdua pulang sendiri, aku sedikit khawatir, lebih baik aku mengantar dia saja."

Saat mereka berdua berada di jalan buntu, tiba-tiba sebuah suara terdengar: "Nikita."

Beberapa orang melihat ke arah suara itu, dan tidak tahu kapan, Leonard Li muncul di belakang mereka. "Kamu kenapa datang?"

dia berjalan ke sisinya seolah tidak ada orang lain, dan secara alami memeluknya, Leonard Li mengerutkan kening: "Adik keempat yang memberitahuku."

Billy Song tersenyum dan melambai padanya: “Kakak ipar tidak akan menyalahkanku, bukan? Kakak Kedua pernah bilang, jika kamu datang ke sini untuk bermain harus memberitahunya, jangan sampai ada orang mesum yang menatapmu.” Setelah itu, Billy Song menatap rekan pria itu dengan sengaja.

Leonard Li melirik rekan laki-laki itu dengan mata dingin, dan sedetik berikutnya, dia langsung mengangkat Nikita Su dan pergi dengan anggun, membuat keduanya tercengang. “Kakak Nikita dan… Leonard Li pacaran?” Melisa akhirnya bicara.

Novel Terkait

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Terpikat Sang Playboy

Terpikat Sang Playboy

Suxi
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu