Be Mine Lover Please - Bab 197 Selamatkan Aldo, Ya?

Sesampai di rumah, hari masih belum larut, Nikita Su belum bisa tidur. Jadi langsung duduk di lantai dan melukis di sana dengan serius. Leonard Li, di sisi lain, sedang duduk di sampingnya, mengawasinya berkonsentrasi pada menggambar.

Merasakan tatapannya yang membara, Nikita Su menatapnya dengan malu-malu: "Tidak bisakah kamu mengalihkan pandanganmu ke tempat lain? Kamu melihat seperti ini, aku tidak bisa berkonsentrasi sama sekali."

Setelah mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Kamu melukis milikmu dan aku melihat milikku."

Melihat ekspresinya, Nikita Su tidak bisa menahan diri untuk tidak menatapnya. Tak berdaya, harus terus menundukkan kepalanya lagi. Ia ingin menggambar sebuah rumah kecil, nantinya jika memiliki anak, mereka bisa mendesain kamar bayi yang cantik untuk mereka.

Melihat bibirnya menggigit, jemari Leonard Li menyentuh bibirnya: "Untuk apa kamu menggigit? Bagaimana jika berdarah, ha?"

Nikita Su mengangkat kepalanya, bertemu dengan tatapannya yang membara, dan berkata dengan marah: "Ini kebiasaanku. Kapanpun aku bermasalah, aku akan melakukan tindakan kecil ini. Sungguh, kamu bahkan tidak tahu hal ini."

Dengan telapak tangan di pipinya, Leonard Li berkata dengan lemah, “Ya, kelak akan aku ingat.” Dia dan Nikita Su perlu lebih banyak memahami. Namun, mereka punya cukup waktu untuk beradaptasi satu sama lain.

Nikita Su tersenyum cerah, tepat ketika hendak berbicara, ponsel Leonard Li bergetar. Melihat dia mengangkat telepon, Suara Berat berkata, “Halo, apa? Oke, aku akan segera kesana.” Kata Leonard Li, mengakhiri panggilan dengan ekspresi serius.

Melihat tampangnya yang berbeda, Nikita Su bertanya prihatin: "Apa yang terjadi?"

Leonard Li berdiri dan terdiam beberapa saat, sebelum mengatakan kepadanya: "Aldo mengalami kecelakaan mobil."

Mata terbelalak keheranan, mata Nikita Su penuh syok: "Ada apa, ada kecelakaan mobil? Kok bisa ..."

Melihatnya pergi, Nikita Su segera mengejarnya. Mengetahui apa yang dia pikirkan, Leonard Li hendak menolak, ketika dia mendengar Nikita Su memohon untuk mengatakan: "Aku ingin melihat."

Melihat ketegasan di matanya, Leonard Li menjawab "Ya", meraih tangannya dan berjalan keluar. Dalam perjalanan ke rumah sakit, mata Nikita Su selalu menatap ke luar jendela. Ketika memikirkan kecelakaan mobil, tidak bisa tidak memikirkan apa yang terjadi tiga tahun lalu. Pada awalnya, banyak hal akan berbeda jika bukan karena kecelakaan mobil.

Akhirnya sampai di rumah sakit, melihat Nyonya Muda Ye menutup mukanya dan menangis. Melihat hal tersebut, Nikita Su tiba-tiba mendapat firasat yang tidak menyenangkan. Ia melangkah maju dan berkata dengan suara gemetar: "Nyonya Muda Ye, bagaimana kabar Aldo?"

Air mata semakin deras, Nyonya Muda Ye tersedak dan berkata, "Aldo ... Aldo, dia jatuh koma dan mungkin harus hidup di bantu alat medis."

Mendengar jawaban tersebut, Nikita Su baru saja merasakan otaknya berdengung. Secara tidak sengaja, teringat tiga tahun lalu. Saat itu, dia putus asa ketika mendengar bahwa Aldo Ye mungkin tidak akan pernah bangun. Tapi kali ini, meski sedih, tapi tidak begitu dalam.

Leonard Li menjabat tangannya dan berbicara dengan tenang: "Aldo bisa bangun dengan selamat terakhir kali, kali ini juga."

Kata-katanya seolah ajaib, Nyonya Muda Ye berhenti menangis dan mengangguk penuh semangat: "Ya, ya. Terakhir kali bisa siuman, kali ini tidak ada alasan tidak bisa. Aldo adalah anakku satu-satunya, dan pasti tidak ada masalah."

Selanjutnya, John Ye pergi ke dokter tahun ini. Nikita Su dan Leonard Li mengikuti Nyonya Muda Ye ke kamar Aldo Ye. Melihat melalui jendela kaca, menyaksikan Aldo Ye menyumbat oksigen dan terbaring tak bernyawa, hidung Nikita Su terasa sakit.

Leonard Li mengulurkan tangan dan menekan kepalanya ke dadanya, dan berkata dengan suara kecil, "Jangan khawatir, Aldo akan baik-baik saja."

Nyonya Muda Ye duduk di sisi ranjang dan terus berbicara dengan Aldo Ye. Pria di tempat tidur itu seperti tertidur. Nikita Su berkata lembut: "Orang yang awalnya baik-baik saja, bagaimana bisa..."

Ini terjadi begitu cepat sehingga Nikita Su tidak bisa bereaksi untuk beberapa saat. Herry Ye juga melihat situasi ini dan menepuk pundak Leonard Li: "Aldo selalu tangguh, jadi tidak akan terjadi apa-apa."

Setelah menghabiskan beberapa jam di rumah sakit, Aldo Ye masih belum bangun. Setelah melihat ini, Leonard Li memaksa Nikita Su pergi. Di rumah, Nikita Su bersandar di pelukan Leonard Li, tetapi selalu melihat dadanya dengan cemas.

“Nikita, kepedulianmu padanya masih membuatku cemburu,” kata Leonard Li serak. Dia tahu bahwa Nikita Su tidak memiliki perasaan pada Aldo Ye, tapi dia akan tetap keberatan.

Nikita Su menatapnya dan perlahan berkata, "Sejak perceraian, aku selalu memperlakukannya sebagai anggota keluarga. Meskipun Aldo biasanya tidak setia, tapi dia adalah orang yang baik. aku baru mendengar polisi lalu lintas mengatakan bahwa dia terlalu banyak minum dan mengendarai mobil. Sesuatu terjadi. Sebelumnya, Aldo tidak minum terlalu banyak. "

Mendengarkan penjelasannya, Leonard Li berkata dengan suara berat: "Jangan mengambil semua tanggung jawab pada dirimu sendiri. Aldo tidak ada hubungannya denganmu kali ini."

Mendengarkan detak jantungnya, Nikita Su berkata dengan cemas: "Ya, aku tahu. Tapi bagaimanapun statusnya, aku harap dia baik-baik saja. Nyonya Muda Ye dan mereka hanya punya satu anak, jika ada yang hal buruk ..."

Nikita Su tidak terus berbicara, juga tidak berani memikirkannya. Leonard Li berbalik dan memblokir bibirnya, tidak ingin dia terus berbicara tentang Aldo Ye. “Wanita, kamu telah memikirkan pria lain, aku cemburu, dan aku ingin menghukummu.” Leonard Li mencium lehernya dan berkata dengan suara tertahan.

Melihat ekspresinya, Nikita Su menunduk: “Maaf, aku harus lebih memperhatikan perasaanmu.” Bagi Leonard Li, Aldo Ye adalah keponakannya, tapi dia juga mantan suami istrinya.

Leonard Li tidak berbicara, tetapi terus memperdalam ciumannya.

Seminggu kemudian, Aldo Ye masih belum menunjukkan tanda-tanda akan siuman. Mendengar dari dokter yang jaga sebelumnya bahwa kedua kali obat yang sama digunakan, tubuh sudah memiliki antibodi dan tidak ada efeknya. Selain itu, Aldo Ye telah minum-minum dan merokok beberapa tahun terakhir, dan kesehatannya jauh lebih buruk.

Di Perusahaan Li, Nikita Su menopang kepalanya dengan satu tangan, melihat dengan lesu desain di tangannya. Dalam hati, masih memikirkan Aldo Ye. Jika belum siuman terlalu lama, Aldo Ye kemungkinan besar akan tertidur selamanya.

“Leonard, aku selalu merasa masalah ini ada hubungannya denganku,” kata Nikita Su muram.

Leonard Li mengerutkan kening, meletakkan pekerjaannya, bangkit dan mendatanginya. Sangga meja dengan kedua tangan sambil mencondongkan tubuh ke depan, ia dengan tenang berkata, "Aldo mengalami kecelakaan, ini kecelakaan, dan kita tidak berdaya. Nikita, jangan terlalu membebani dirimu, oke?"

Menggigit bibirnya, mata Nikita Su berbinar-binar. Setelah melihat ini, Leonard Li membungkuk dan menggigit bibirnya. “Kenapa menggigitku?” Nikita Su menatapnya tidak puas.

Meremas rahangnya, Leonard Li mendekat, nafas hidungnya berada di seluruh pipinya. "Kamu tidak boleh menggigit bibir, jika tidak, aku akan gigit kamu, dari keduanya pilih salah satu."

Pipi Nikita Su memerah, dan dia memukul dadanya dengan sedih. Girno Chen tiba-tiba menyela, melihat situasi ini, dan dengan cepat terbatuk: "CEO, Nyonya Muda Ye bilang dia ingin bertemu dengan Nyonya CEO."

Ya? Nikita Su dan Leonard Li saling pandang, mata mereka bingung: "Untuk apa Nyonya Muda Ye mencariku?"

Di ruang tunggu, Nikita Su melangkah maju dengan curiga. Nyonya Muda Ye melihatnya, seolah-olah melihat api harapan, dan dengan cepat berdiri dan meraih tangannya dengan penuh semangat. Melihat hal tersebut, Nikita Su secara naluriah ingin mundur, namun digenggam erat.

“Nyonya Muda Ye, ada apa?” ​​Tanya Nikita Su bingung. Pada saat kritis ini, kecuali terjadi sesuatu, Nyonya Muda Ye tidak akan meninggalkan Aldo Ye.

Sambil memegang erat tangannya, Nyonya Muda Ye berkata dengan sungguh-sungguh: "Nikita, Adik Ipar, tolong, selamatkan Aldo, oke?"

Mendengar perkataannya, Nikita Su menatapnya dengan heran: "Selamatkan Aldo? Nyonya Muda Ye, apa yang kamu bicarakan, aku tidak mengerti."

Menarik Nikita Su untuk duduk di sofa, Nyonya Muda Ye dengan cepat berkata, "Begini. Dokter memberi tahu kami hari ini bahwa meskipun Aldo koma, sebenarnya dia sedikit sadar. Selama kita terus merangsangnya. Saraf, mungkin akan pulih. "

Nikita Su mendengarkan baik-baik, tapi tetap tidak mengerti: "Apa hubungannya itu denganku?"

Sambil mendesah pelan, Nyonya Muda Ye berkata dengan muram, “Kata dokter, dia harus menggunakan orang atau benda yang tidak bisa dia lepaskan, dan terus merangsangnya, supaya itu mungkin. Aku tahu, orang yang paling tidak bisa Aldo lepaskan adalah kamu. . "

Melihatnya dengan heran, mata Nikita Su penuh dengan keterkejutan. Setelah beberapa lama, baru bicara: "Aku?"

Mengangguk, Nyonya Muda Ye berkata dengan sedih: "Ya, Aldo tidak akan pernah melupakanmu. Nikita, aku mohon, selamatkan Aldo, ya? Hanya kamu yang bisa menyelamatkannya sekarang, aku mohon. Jika dia tidak bisa siuman, aku tetap hidup juga tidak ada artinya, lebih baik mati. "

Melihatnya kesakitan, Nikita Su berkata dengan canggung: "Nyonya Muda Ye, masalah ini mungkin salah. Aldo dia... lalu apa yang harus aku lakukan?"

“Kata dokter, selama kamu terus memberitahunya, detail hubungan kamu dan adegan-adegan manis itu. Yang terpenting adalah memberinya keyakinan untuk bangun. Misalnya, katakan kepadanya bahwa selama dia bangun, kamu akan menikah dengannya. Selama dia terus merangsang, dia akan merespon. Nikita, kamu adalah harapan terakhir kami. "

Nikita Su membuka lebar matanya dan berkata lugas: "Maaf, aku tidak bisa. Kalau Aldo bangun, dan benar-benar berpikir aku akan menikah dengannya. Bukankah itu buruk baginya? Nyonya Muda Ye, maafkan aku, aku tidak setuju. "

Melihat sikap tegasnya, Nyonya Muda Ye tiba-tiba berlutut dan memohon dengan getir: "Nikita, kumohon, selamatkan Aldo, aku mohon, selamatkan dia. Aku tak bisa begitu saja mengawasinya seperti orang mati. Sekali menikah, akan ada kasih sayang yang mendalam, Nikita, aku mohon. "

Melihatnya berlutut, Nikita Su sangat terkejut. Berusaha keras untuk menariknya ke atas: "Nyonya Muda Ye, cepat bangunlah, aku tidak biss menerima..."

“Nikita, jika kamu tidak setuju, aku tidak akan bangun. Selama Aldo bisa bangun, aku akan melakukan apapun untukku. Nikita, aku mohon, selamatkan dia ... Selama dia bangun, dia akan mengerti ini di masa depan kebohongan putih ini. Nikita, tolong ... "

Melihatnya berlutut di tanah dan menangis, Nikita Su akhirnya melunakkan hatinya: "Oke, aku akan mencobanya. aku akan berusaha sebaik mungkin."

Novel Terkait

Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu