Be Mine Lover Please - Bab 44 Datang Ke Hotel? Ada Perzinahan!

Lokasi Jingyuan tidak jauh, dengan mobil di gerbang yang berderap di jalan, terkadang dengan suara klakson. Pada saat ini, segala sesuatu di sekitarnya tampak hening, begitu sunyi sehingga suaranya sangat jelas.

Setelah menelan ludah, suara Nikita Su bergetar: “Li… kamu, omong kosong apa yang kamu bicarakan, aku tidak mau mendengarkan.” Dengan itu, Nikita Su berbalik untuk pergi.

Meraih lengannya dan mengerutkan dahi, Leonard Li berkata dengan jelas: "Aku menyukaimu."

Tubuhnya kaku, dan telapak tangannya dengan erat menarik roknya. Nikita Su menoleh dan menatap matanya: "Leonard Li, aku tidak tahan dengan lelucon seperti ini. Apa yang disukai? Baru berapa lama mengenalku? Kenapa kamu menyukaiku?"

Dengan lengan dikencangkan dan menatap matanya, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Aku sudah mengenalmu lebih lama dari yang kamu tahu."

Menarik tangannya dengan paksa, wajah Nikita Su terlihat cuek: "Paman, sampai saat ini, aku masih istri keponakanmu, meski aku belum tidur dengannya. Kuharap kita bisa menjaga jarak. Aku tidak tahan paman seperti ini. "

Meninggalkan kalimat ini, Nikita Su berbalik dan berlari ke depan dengan cepat. "Nikita Su, menyukaimu adalah urusanku. Dalam kamus Leonard Li-ku, aku tidak menyerah begitu saja." Leonard Li berteriak di punggungnya.

Langkah kaki berhenti, dan sesuatu melintas di matanya dengan cepat. Tanpa menoleh ke belakang, Nikita Su berlari menuju apartemen. Dia tidak tahan dengan perasaan ini, dan dia tidak memiliki keberanian untuk menahannya.

Leonard Li masih di sana, mengawasinya menghilang dengan cepat. Dia tahu kata-katanya membuatnya takut, tetapi dia tidak menyesal mengatakannya. Dia ibaratkan burung unta, jika dia tidak memprovokasinya, maka dia akan menarik kepalanya terus.

“Kesalahan yang sama tidak akan pernah dilakukan untuk kedua kalinya,” kata Leonard Li dengan muram. Berbalik dan berjalan di jalannya sendiri dengan acuh tak acuh.

Sebelum pulang ke rumah, Nikita Su bersandar di dinding sambil terengah-engah. Pengakuan Leonard Li terus bergema di telinganya, menjadi semakin jelas. “Kenapa kamu bercanda denganku?” Kata Nikita Su.

Seperti yang dia katakan, mereka tidak saling kenal untuk waktu yang lama. Dia tidak berpikir bahwa dirinya begitu baik sehingga dia bisa jatuh cinta dalam waktu singkat, rasa suka Leonard Li padanya, mungkin seperti Aldo Ye bagi Jeanie Su, adalah jenis kepuasan yang diberikan cinta terlarang padanya.

Memikirkan hal ini, Nikita Su tersenyum pahit. Jika demikian, itu adalah kesedihannya. Setelah mengatur suasana hatinya, Nikita Su membuka pintu dan berteriak ke dalam sambil tersenyum: "Aku kembali."

Perusahaan Yitian, Nikita Su bekerja keras. Kecuali hari Senin, dia bisa bersiaga di perusahaannya sepanjang waktu. Untuk melihat saat dia akan pulang kerja, ponsel Nikita Su berdering.

Melihat sambutannya, Nikita Su berkata sambil terkekeh: "Ada apa dengan Henny? belum menyelesaikan pekerjaan ya, atau sampai jumpa langsung di restoran... wah, sampai jumpa nanti."

Hari ini Nikita Su dan Henny An berpikir untuk makan malam di luar sebelum kembali, jadi mereka memesan pembelian berkelompok. Melihat masih ada pekerjaan, Nikita Su terus berusaha sekuat tenaga.

Henny An kebetulan berada di dekat restoran yang disepakati, mengira Nikita Su akan membutuhkan waktu untuk tiba, jadi dia pergi berbelanja di dekatnya. Dengan wawancara terakhir dengan Carla Liu, majalah itu akhirnya pulih sedikit, dan dia tidak perlu lagi diomeli oleh CEO.

Memegang telepon, menepuk bosan di mana-mana. Berjalan melewati sebuah hotel, wajah seorang pria berkelebat dari bawah matanya. Henny An berhenti dan berbalik dengan penuh tanya. Tidak jauh dari situ, melihat Calvin Fu keluar dari mobil dan berjalan menuju hotel dengan hampa.

Melirik ke hotel, mata Henny An sedikit menyipit. “Hmm, pasti ada perzinahan kalau laki-laki datang ke hotel. Calvin Fu, akhirnya izinkan aku menangkap kesempatanmu untuk membalas.” Henny An tersenyum pencuri.

Tanpa pikir panjang, Henny An langsung mengikuti langkahnya dan masuk. Melihat dia mendekati lift, dia menekan nomor lima. Berbalik, lari ke tangga dengan kecepatan tercepat, dan lari ke atas dengan cepat.

Terengah-engah dan berlari ke lantai lima, melihat elevator belum datang, dia segera mengeluarkan ponselnya dan bersembunyi di posisi terbaik untuk memotret. Setelah beberapa saat, Calvin Fu keluar dari lift, mengeluarkan kartu kamar, dan memasuki sebuah ruangan.

Henny An dengan cepat menekan tombol kamera untuk mengambil gambar. Setelah beberapa saat, seorang pria keluar dari lift. Dia melihat sekeliling dengan waspada, dan juga mengeluarkan kartu kamar dan memasuki ruangan. Foto-foto ini sepenuhnya diambil oleh Henny An.

Dengan senyum licik, Henny An memandang ruangan dengan penuh kemenangan: "Ternyata dia gay, tapi akhirnya aku menangkapnya. Calvin Fu, kali ini kamu mati!"

Sebagai seorang reporter, dia tahu bahwa foto yang paling menguntungkan adalah bingkai yang sama. Melihat masih ada waktu, Henny An hanya duduk diam menunggu. Sepuluh menit kemudian, pintu terbuka dan Henny An menunggu dengan napas tertahan.

Benar saja, Calvin Fu keluar bersama pria itu, dan Henny An terus memotret. Melihat mereka berjalan ke lift bersama, Henny An merasa lega. Puas memasukkan ponsel ke dalam sakunya, Henny An bersenandung dan berjalan turun dengan gembira.

Nikita Su datang ke restoran tersebut, namun tidak melihat Henny An. Dia mengeluarkan ponselnya, dan ketika dia hendak bertanya, dia melihat Henny An duduk di seberangnya dengan gembira. "Lihatlah dirimu, apakah kamu bertemu dengan pria tampan? Senyum begitu bahagia."

Dengan kedua tangan di atas meja, Henny An berkata dengan semangat: “Lebih bahagia daripada ketemu cowok ganteng, Nikita, biar kuberitahu, jangan lihat penampilan Calvin Fu, ternyata dia gay. Tadi aku melihatnya pergi ke hotel dengan seorang pria, mungkin ke sana hehehehe. "

Mata terbelalak keheranan, mulut Nikita Su berbentuk O: "Teman kerja Tuan Fu? Henny, mungkin kamu salah liat?"

Melambaikan tangannya, Henny An berkata sambil tersenyum: "Aku tidak salah, dua pria memasuki ruangan yang sama. Dia sering mengangguku beberapa hari yang lalu, tetapi sekarang adalah waktu terbaik bagiku untuk membalas dendam."

Mendengar hal ini, Nikita Su dengan ramah mengingatkan: “Lebih baik hati-hati. Aku dengar Perusahaan Fu bukan vegetarian.” selalu merasa bahwa segala sesuatunya tidak akan berjalan semulus yang dibayangkan.

Usai makan malam, Nikita Su dan Henny An berjalan pulang. Tanpa sadar teringat kejadian kemarin, Nikita Su menggeleng cepat, tak membiarkan dirinya berpikir. “Hei, ini Kakak Marcus Gu, Kakak Marcus Gu!” Teriak Henny An dengan lantang.

Marcus Gu berhenti dan melihat mereka, dengan kejutan berkedip di matanya, dan berjalan ke arah mereka dengan senyuman: "Henny, Nikita, kebetulan sekali, aku bertemu dengan kalian di sini."

Nikita Su melangkah maju dan mengangguk sopan padanya: "Tuan Marcus Gu, lama tidak bertemu."

Henny An menepuk pundaknya, menunjuk ke klub malam tidak jauh di depan, dan berkata dengan bercanda, "Kak, apakah kamu akan menemukan gairah di klub malam?"

Mendengar ejekannya, Marcus Gu mengikuti kata-katanya dan berkata sambil tersenyum: "Ya, tidak ada pacar, hanya bisa mencari kesana. Apakah jawaban ini memuaskan?"

Dengan mata menyipit, Henny An berkata sambil terkekeh: "Kalau itu orang lain, aku akan percaya. Tapi kalau itu kamu, aku tidak percaya. Menurutku, kamu bukan tipe pria yang menghabiskan waktu untuk minum."

Marcus Gu tersenyum, tidak menjawab, matanya tertuju pada Nikita Su: "Nikita, bagaimana perkembangan masalah sebelumnya?"

Nikita Su menunduk dan berkata dengan nada meminta maaf: "Masih belum, aku tidak tahu bagaimana menemukannya, sama sekali tidak memiliki arah. Bagaimanapun, Aldo dan aku adalah suami istri. Aku ingin menemukan bukti perselingkuhannya ..."

Baik sebelumnya atau sekarang, bukan kegembiraan kecil baginya untuk menonton Aldo Ye tidur dengan wanita lain, dan mengambil foto dan video di sana seperti tidak ada yang lain.

"Berpisah baik-baik terjadi ketika kedua belah pihak tidak memiliki perasaan. Mungkin sulit bagi kalian berdua." Marcus Gu hanya menganalisis, "Jika tidak ada bukti, gugatan ini sangat sulit untuk dimenangkan."

Sambil mendesah ringan, Nikita Su mengangguk dan menjawab sambil tersenyum: "Ya, aku tahu apa yang harus aku lakukan. Tuan Marcus Gu, aku akan berusaha keras."

Menepuk pundaknya, Marcus Gu tersenyum lembut: "Oke, semangat. Temanku berkumpul di dalam, apakah kalian berdua ingin pergi bersama?"

Henny An baru saja ingin setuju, berpikir sebentar, tapi tetap dengan bijaksana menolak: “Nikita dan aku akan pergi berbelanja, tidak bisa ikut. Kak, sampai jumpa lagi.” Setelah berbicara, ia membawa Nikita Su pergi.

Melihat mereka berlari menjauh, Marcus Gu tersenyum sedikit sebelum melanjutkan berjalan ke depan.

Setelah berjalan dalam jarak tertentu, Nikita Su menatapnya dengan heran: "Bukannya kamu suka keramaian, kenapa kamu tidak pergi bermain hari ini?"

“Lebih baik jangan, mereka semua adalah pengacara, dan pekerjaannya luar biasa. Jika kita berdua masuk, Ibarat mengirim domba ke mulut serigala, itu akan mengerikan,” kata Henny An serius.

Sambil menyeringai, Nikita Su berkata dengan bercanda: "Aku tidak menyangka kamu akan takut, ini aneh."

Keduanya berjalan dan mengobrol, dan suasananya sangat indah. Ketika dia mencapai persimpangan lampu lalu lintas, dia berhenti dan menunggu. Sebuah mobil berhenti di depan sebuah pusat perbelanjaan di seberang jalan, dan ketika dia melihat mobil itu, mata Nikita Su terbuka.

Segera, Leonard Li keluar dari mobil, melihatnya berdiri di tempatnya, tiba-tiba menoleh dan melihat ke arahnya. Melihat hal tersebut, Nikita Su dengan cepat bersembunyi di belakang Henny An. Setelah melihat diam-diam, dia yakin bahwa dia telah pergi sebelum melepaskan tangan yang memegang pakaiannya.

Henny An dengan sendirinya melihat siapa orang itu, dan bertanya dengan curiga: "Nikita, apakah kamu bersembunyi dari paman?"

Sambil bersenandung lembut, Nikita Su berkata lirih: “Urusanku dengan Aldo sudah cukup membuat pusing kepala, aku tidak mau ribet lagi.” Pikirnya, Leonard Li butuh waktu. Seiring waktu, minat padanya secara alami akan berkurang.

Kedua tangannya bersilang, Henny An berkata dengan tatapan cemburu: "Nikita, keberuntungan persikmu makmur banget. Juga selama masa studi, dan juga sekarang. Meski Aldo Ye agak brengsek, dia kaya dan tampan. Sekarang, Ini dia CEO top dominasi lainnya. Tidak seperti aku, telah jatuh cinta bertepuk sebelah tangan dan tidak pernah lepas. "

Melihat ekspresi sedihnya yang kecil, Nikita Su tersenyum dan menamparnya: "Kamu terlalu keras hati, menunggu seseorang. Henny, menurutku John Fu bukan untukmu, sebenarnya kamu ..."

Henny An dengan cepat memeluk lengan Nikita Su untuk menghentikannya berbicara: "Aku tahu, aku percaya bahwa suatu hari, pangeranku yang menawan akan datang kepadaku di atas awan warna-warni. Lalu, tarik aku keluar dari pusaran cinta rahasia. "

Dia tidak tahu saat ini, pria yang menariknya keluar akan...

Novel Terkait

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

Chantie Lee
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu
The Revival of the King

The Revival of the King

Shinta
Peperangan
2 tahun yang lalu