Be Mine Lover Please - Bab 208 Mimpi Buruk Di Tengah Malam

Nikita Su pernah mengira bahwa hubungan antara dirinya dan Leonard Li akhirnya akan jelas. Tanpa disangka, kemunculan Alvina Mu mematahkan ilusinya. Bahkan membuatnya bertanya-tanya, apakah dia benar-benar satu-satunya di hati Leonard Li?

Tidak ingin membahas Alvina Mu dengan Leonard Li lagi, selalu merasa bahwa tidak ada diskusi yang berarti. Leonard Li bekerja di ruang kerja, sementara Nikita Su menolak keluar di kamar tidur. Leonard Li menjelaskan banyak hal, tetapi Nikita Su selalu merasa sedikit bingung.

Setelah berdiam di kamar lebih dari satu jam, Nikita Su merasa haus dan akhirnya keluar dari kamar. Begitu aku berjalan ke pintu, melihat pelayan itu sibuk di sana. Alvina Mu berdiri di sana, mengarahkan pelayan untuk membereskan barang. Melihatnya, Alvina Mu menoleh.

Mendatangi dia, Alvina Mu menjabat tangannya dengan penuh kasih sayang dan tersenyum dan berkata, "Nikita, kita harus hidup dalam harmoni di masa depan. aku mungkin harus tinggal di sini untuk waktu yang lama. Hanya ketika kita harmonis barulah kakak ipar bisa merasa nyaman bekerja."

Entah kenapa, setelah mendengar kalimat ini, Nikita Su secara naluriah teringat akan dialog antara istri tua dan istri muda di sinetron dulu. Menatapnya, Nikita Su tersenyum: "Ya, Leonard baru saja memberitahuku bahwa dia memperlakukanmu sebagai adik perempuannya, maka aku akan memperlakukanmu sebagai keluarga."

Mendengar kalimat itu, Alvina Mu berkata dengan tenang: "Kakak ipar selalu memperlakukan aku sebagai anggota keluarga. Dia memperlakukan aku dengan sangat baik. Nikita, kamu tidak akan salah paham, kan?"

Melihatnya dengan polos, Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu: "Haruskah aku salah paham?"

Mendengar itu, Alvina Mu tersenyum: "Baguslah kalau begitu. Aku khawatir kamu akan mengira aku memiliki hubungan rahasia dengan kakak ipar. aku sangat menyukai kamar itu. Ketika aku tinggal di sini, aku selalu tinggal di sana. Setelah sekian lama, kakak ipar membuat kamar itu khusus untukku. "

Saat dia mengatakan ini, wajah Alvina Mu terlihat sangat senang. Senyum itu sedikit mempesona. Nikita Su berbalik dan berkata dengan nada meminta maaf, “Maaf, aku punya urusan lain.” Dengan itu, Nikita Su menarik tangannya dan berjalan ke bawah.

Melihat kepergiannya, Alvina Mu mengangkat kepalanya dengan bangga: “Kamu tunggu saja Nikita Su, kakak ipar akan selalu menjadi milikku, jangan pikir bisa mengambilnya.” Saat berbicara, wajahnya posesif.

Nikita Su kembali ke atas dengan membawa segelas air, dia ingin langsung pergi ke kamar tidur, tapi berhenti dan berbalik ke ruang kerja. Baru saja membuka pintu ruang belajar, melihat Alvina Mu berdiri di belakang Leonard Li, dengan lembut memijit bahunya. Leonard Li menunduk, seolah dia tidak menyadarinya, dia masih bekerja di sana.

Mendengar suara itu, Leonard Li mengangkat kepalanya. Melihatnya, melepaskan pekerjaannya: "Nikita, kenapa kamu tidak istirahat."

Melihat mereka, Nikita Su tersenyum: “Tidak bisa tidur, lalu ingin menemanimu. Sekarang sepertinya tidak perlu ini.” Setelah berbicara, Nikita Su berbalik dan pergi.

Setelah melihat ini, Leonard Li melirik Alvina Mu sebentar, berdiri, berjalan ke sisi Nikita Su, dan menekan lengannya: "Kenapa kamu marah lagi?"

Melihat Alvina Mu, Nikita Su berkata dengan enteng, "Aku tidak marah, tapi aku tidak ingin mengganggumu. Alvina Mu begitu perhatian, tahu bahwa kamu akan lelah karena pekerjaan, dan di sini untuk melayanimu."

Mendengar hal tersebut, Alvina Mu berkata sambil tersenyum: “Nikita, inilah yang harus aku lakukan. Ketika aku di Negara Y, aku dan kakakku sering melayani kakak ipar. Saat itu, kakak ipar sangat lelah bekerja, jadi aku akan membantunya meremas pundaknya. Agar lebih nyaman, aku juga belajar dari master khusus. "

Mendengar perkataan tersebut, Nikita Su jelas merasakan jantungnya berdebar kencang. Dengan kata-kata ini, tidak tahu apakah dia disengaja atau tidak, tetapi hasilnya sama, ini yang membuatnya merasa tidak senang.

“Ternyata memang begitu. Tampaknya bagi Leonard, kamu benar-benar sangat diperlukan,” kata Nikita Su sambil tersenyum.

Leonard Li menatapnya dan mencoba menariknya ke dalam pelukannya, tetapi dihentikan oleh Nikita Su. “Nikita,” Leonard Li memanggil namanya.

Alvina Mu mendatangi Leonard Li dan berkata sambil tersenyum lebar: "Kakak ipar, apakah kamu ingin kopi? Aku akan membuatkanmu secangkir kopi untuk menyegarkanmu. Nikita, kamu mengobrol baik dengan Leonard, aku tidak akan mengganggu kalian." Alvina Mu berbalik dan pergi seperti wanita dekat.

Nikita Su menjauhkan diri dari Leonard Li dan berkata dengan senyum tipis: "Leonard, aku mungkin secara naluriah menolak panggilan kakak ipar. Setelah aku menikah dengan Aldo dulh, Jeanie Su selalu memanggilnya kakak ipar. Kemudian, dia naik ke tempat tidur Aldo. Dia mengatakan kepada aku, bahwa kakak ipar dan adik ipar memang memiliki sikap yang ambigu. "

Setelah Alvina Mu datang, Leonard Li dengan jelas merasakan penolakan Nikita Su terhadapnya. Namun, dia tidak bisa mengusir Alvina Mu. Merawatnya adalah apa yang dia janjikan pada Herni Yue.

“Nikita, kamu harus tahu apa yang aku pikirkan tentang kamu.” Leonard Li menatap wajahnya dengan serius.

Selama ini, dia tahu bahwa dia adalah satu-satunya wanita di hatinya. Tapi sekarang, dia binggung. Apa dia satu-satunya? Alvina Mu kembali dengan membawa kopi dan berkata sambil tersenyum, "Kakak ipar, Nikita, ini kopi yang kubuat sendiri. Silahkan cicipi."

Leonard Li tidak memandangnya sama sekali, dan berkata dengan dingin, "Letakan saja."

Alvina Mu tidak bertanya, dan dengan patuh meletakkan kopi di atas meja kopi. Datang ke sisi mereka, Alvina Mu secara naluriah meraih lengan Leonard Li: "Kakak ipar, apa yang kalian berdua lakukan di sini?"

Nikita Su betatap diam di tangannya. Leonard Li melepaskan tangan Alvina Mu dan berkata dengan tenang, "Alvina Mu, kelak jangan panggil aku kakak ipar."

Mendengar ini, Alvina Mu bertanya dengan tidak mengerti: "Mengapa?"

"Herni Yue sudah meninggal, dan aku sudah menikah lagi. Sekarang Nikita adalah istriku. Aku selalu memperlakukanmu sebagai adikku. Mulai sekarang, kamu akan memanggilku Kakak Kedua dan panggil Nikita kakak ipar, oke?"

Nikita Su menatapnya dengan heran, tapi dia tidak menyangka dia akan mengubah cara Alvina Mu memanggil. “Tapi aku biasa memanggil kakak ipar. Di mataku, kamu selalu menjadi suami kakakku.” Alvina Mu berkata dengan sedih, “Kakak ipar, apa kamu ingin melupakan kakakku?”

Leonard Li menatap Nikita Su, dan Suara Berat menjawab: "Tidak, aku tidak akan melupakan kebaikan Herni Yue kepadaku."

Melihatnya, mata Alvina Mu tertuju pada Nikita Su. Tiba-tiba, Alvina Mu menutupi wajahnya dan pergi dengan sedih. Melihat adegan tersebut, Nikita Su terpana. Suasana hati ini berubah sangat cepat.

Leonard Li menekan kedua pundak Nikita Su dengan kedua tangannya, dan berkata dengan lembut: "Nikita, kamu sedang hamil sekarang, dan kamu tidak bisa merasa tertekan, mengerti? Dengan cara ini, kita bisa melahirkan bayi yang sehat dan ceria."

Menatapnya, setelah lama terdiam, Nikita Su mengangguk pelan: "Ya, baiklah."

Di dalam kamar, dada Alvina Mu naik-turun dengan kencang. Sebelumnya melihat di berita bagaimana Leonard Li memperhatikan Nikita Su. Dia hanya menertawakannya. Dia tidak menyangka ketika dia kembali ke negara asal hari ini dan menemukan bahwa Leonard Li peduli dengan Nikita Su jauh melampaui imajinasinya.

Memikirkan Nikita Su yang menempati seluruh hati Leonard Li, Alvina Mu menatap, matanya penuh dengan api cemburu. Setelah beberapa saat, Alvina Mu menyesuaikan suasana hatinya.

“Aku tidak bisa boleh terlalu gegabah, aku ingin mengakali. aku ingin melihat seberapa dalam kasih sayang Nikita Su kepada kakak ipar dan apakah dia bisa menahan provokasi ini.” Pikir Alvina Mu penuh kemenangan. Ada keuntungan di tangannya, dia percaya bahwa Leonard Li tidak akan mengabaikannya. Manfaatkan saja ini ...

Pada pukul sepuluh malam, Nikita Su dan Leonard Li sudah terbaring di tempat tidur. Seperti biasa, Nikita Su bersandar di lengannya, mata terpejam, siap untuk tidur. Leonard Li memeluknya dan menepuk punggungnya dengan lembut.

Tepat saat Nikita Su hendak tertidur, seorang wanita tiba-tiba berteriak di luar pintu. Nikita Su segera membuka matanya dan bertanya dengan heran: "Ada apa?"

Leonard Li langsung mengerti, segera membuka selimutnya, dan dengan cepat turun dari tempat tidur: “Nikita, kamu pergi tidur dulu.” Sebelum suara akhir keluar, sosok Leonard Li sudah meninggalkan kamar tidur. Melihat adegan ini, Nikita Su tiba-tiba mendapat firasat tidak enak.

Melihat tempat kosong di sampingnya, Nikita Su menghela nafas dan berbaring di sana, menunggu Leonard Li kembali. Hanya saja dia tidak tahu apa yang terjadi.

Di ruang tamu, mata Alvina Mu berkaca-kaca, tangannya menangkupkan lutut, dan dia meringkuk di tempat tidur dengan gemetar. Leonard Li membuka pintu, melangkah maju dan menekan lengannya: "Alvina Mu, ini aku, Leonard Li."

Alvina Mu mendengar suaranya dan perlahan mengangkat kepalanya. Melihatnya, dia segera membuka tangannya, air mata yang deras dan berkaca-kaca, dan gemetar di sekujur tubuhnya, dan berkata dengan ketakutan: "Kakak ipar, kakak ipar, aku sangat takut ... banyak orang jahat, mereka, mereka ..."

Alvina Mu berkata dengan gemetar, air mata terus mengalir. Leonard Li mengerutkan kening dan suara berat berkata, "Jangan takut, itu semua masa lalu. Kakak ipar berjanji dan akan melindungimu."

Mendengar kata-katanya, suasana hati Alvina Mu berangsur-angsur menjadi tenang. Dengan mata merah, dia memegang tangannya erat-erat, seolah-olah dia takut dia akan pergi: "Kakak ipar, jangan pergi, maukah kamu tinggal bersamaku di sini? Aku sangat takut, aku khawatir mengalami mimpi buruk ..."

Melihat ekspresinya, Leonard Li tidak bisa menahan diri untuk bertanya, "Apakah masih tidak membaik setelah perawatan begitu lama?"

Badan masih gemetar, mata Alvina Mu penuh frustasi, dan dia berkata dengan ketakutan: "Dokter berkata, kondisi aku parah, mungkin selamanya ... Sebenarnya aku belum membaik dalam beberapa tahun terakhir, aku hanya tidak ingin kamu khawatir. Setiap kali aku pergi ke tempat baru, aku perlu waktu lama untuk membiasakan diri ... "

Leonard Li terdiam. Setelah melihat ini, Alvina Mu memohon: "Kakak ipar, kamu temani aku, jangan tinggalkan aku sendiri. Aku sangat takut, sangat takut, aku sangat takut sendirian... aku sangat tidak berdaya, aku tidak tahu harus berbuat apa... Kakakku sudah tiada, aku hanya punya kakak ipar... "

Melihatnya menangis dan menggoyangkan tubuhnya, Leonard Li akhirnya berjanji: "Ya, tidurlah, aku akan berada di sini bersamamu."

Mendengar jawabannya, Alvina Mu akhirnya tersenyum bahagia dan perlahan menutup matanya. Sudut mulutnya sedikit terangkat, dan alasannya mungkin hanya dia yang tahu.

Di kamar tidur, Nikita Su membuka matanya dan menunggu dengan tenang. Melihat waktu berjalan sedikit demi sedikit, Leonard Li tidak pernah kembali. Merasakan dinginnya di sana, dan berpikir untuk bersama wanita lain pada saat ini, air mata mengalir dengan tenang.

Novel Terkait

Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
3 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu