Be Mine Lover Please - Bab 136 Pesta Hongmen

Pada pukul enam sore, Leonard Li sedang duduk di ruang kerja, membalik-balik dokumen di tangannya. Nikita Su berdiri di samping, menatapnya dengan cemas. Di lantai bawah, Herry Ye telah lama menunggu di sana, tetapi Leonard Li tidak pernah berencana untuk pergi.

Sambil mendesah dalam hatinya, Nikita Su melangkah maju, mendatanginya, berjongkok, meletakkan tangannya di atas lututnya: "Pergilah, tidak baik membiarkan Kakak Herry menunggu di bawah sepanjang waktu."

Masih acuh tak acuh, Leonard Li berkata dengan dingin, "Tidak pergi."

Nikita Su tidak tahu bagaimana cara membujuk, alisnya terkunci dalam. Jika dia tidak pergi, khawatir kebencian kakek terhadapnya akan lebih dalam. Dengan begini, lebih tidak mungkin untuk mendapatkan persetujuannya.

Ada ketukan di pintu, Herry Ye masuk ke dalam rumah, mendatangi mereka, berkata tanpa daya: "Sifat kamu dan Ayah sangat mirip, sama keras kepala. Kalian berdua bertarung seperti ini, kamilah yang kelaparan. Leonard, kamu hanya dengan perut kakakmu sedang tidak enak, kembalilah makan denganku, oke? "

Setelah mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh: "Ada makanan di bawah, makanlah sendiri."

Sudut mulutnya bergerak-gerak, Herry Ye merentangkan tangannya entah dari mana. Mengokang kaki, langsung duduk di sofa. Mengeluarkan telepon, memainkan: "Yah, karena kamu tidak terlalu peduli dengan aku kakakmu, maka aku akan diam di sini, menunggu kamu setuju."

Hati Leonard Li selalu terbuat dari batu, lagi pula Nikita Su sudah makan, orang lain mau lapar ya sudah lapar, dia tidak merasa tertekan. Ujung jari melompat cepat di atas kertas, ekspresi Leonard Li tidak berubah sama sekali.

Waktu berlalu, Leonard Li tidak berniat bergerak. Herry Ye sedikit tidak berdaya, ingin pergi mencari sesuatu untuk dimakan juga khawatir dia akan terlihat tidak tahu malu, hanya bisa menunggu tanpa tujuan saat lapar.

Nikita Su melihat pikirannya, diam-diam memasukkan kue kecil ke tangannya. Setelah melihat ini, Herry Ye meliriknya dengan penuh rasa terima kasih, makan diam-diam. Leonard Li secara alami memperhatikan gerakan kecil mereka, tetapi berpura-pura tidak memperhatikan.

Setelah mengisi perutnya, Herry Ye mulai menunggu dengan sabar. Telepon bergetar, Herry Ye melihat nama itu, menekan untuk menghubungkan: "Ayah, ada apa? Oh, oke, kalau begitu aku akan terus berbicara dengan Leonard."

"Ayah berkata, biarkan Nikita pergi bersama. Jika kamu benar-benar berharap suatu hari nanti Nikita dapat memasuki rumah kita dengan terbuka, kamu harus mendengarkan Ayah sekali. Bahkan jika kamu tidak berbicara dengannya, melewatkan acara ini juga bagus." Herry Ye membujuk, saat berbicara, dia melirik Nikita Su.

Nikita Su tahu, menjabat tangannya, berkata dengan tulus: "Leonard Li, pergi dan lihatlah. Senjata terbuka mudah disembunyikan dari panah gelap, sulit untuk dipertahankan. Aku lebih suka berbicara dengan jelas kepada kakek , tidak berharap, diam-diam melakukannya pada aku.

Leonard Li tetap diam, ekspresinya masih tegas. Setelah lama mengawasinya, dia akhirnya sedikit lepas: "Apakah kamu benar-benar ingin pergi?"

Mengangguk penuh semangat, Nikita Su menjawab dengan percaya diri: "Ya, aku ingin bertanya dengan jelas. Bagaimanapun, aku masih berharap dia bisa menerima aku dengan tulus."

Mendengar dia mengatakan ini, Leonard Li akhirnya berkompromi: "Oke, aku akan pergi. Tapi kakak, jangan harap aku antusias dengan dia."

Herry Ye memberi isyarat OK, berkata sambil tersenyum: "Selama kamu muncul, aku sudah menyelesaikan tugas. Ayo pergi, kakak tertua dan kakak ipar juga sudah menunggu di rumah. Kudengar makanan hari ini, Kakak ipar melakukannya sendiri. "

Kapan Nyonya Muda Ye begitu antusias? Mata Nikita Su berkilat penasaran. Faktanya, sampai sekarang, dia masih belum mengerti percakapan yang dia dengar hari itu siapa. Dengan bersenandung, Leonard Li turun bersama Nikita Su.

Mobil itu dengan cepat sampai di mansion Keluarga Ye, melihat rumahnya, Nikita Su secara naluriah merasa takut. Berpikir dikurung di ruang bawah tanah yang gelap beberapa hari yang lalu, hatinya bergetar.

Leonard Li memegang tangannya, menoleh, dan berbisik di telinganya: "Jangan khawatir, ada aku di sini, tidak ada yang diizinkan untuk menyakitimu lagi."

Perlahan mengangkat kepalanya, Nikita Su menyeringai bibirnya, menjawab dengan senyuman: "Em, aku tahu."

Herry Ye berjalan di depan, Leonard Li dan Nikita Su berjalan di belakang. Dengan setiap langkah, hati Nikita Su menjadi tegang. Ketika kelompok itu tiba di ruang tamu, mereka melihat semua orang duduk di sana, menunggu kedatangan mereka.

"Benar-benar angkuh, harus setiap orang menunggumu di sini," kata kakek dengan marah.

Mendengar ini, Leonard Li berkata dengan dingin: “Kamu tidak mau menunggu, aku juga tidak mau datang.” Dia berkata dan membawa Nikita Su pergi.

Melihat hal itu, Nyonya Muda Ye segera berdiri, menarik Nikita Su, duduk di sofa, berkata sambil tersenyum: “Oke, Ayah, Leonard, kalian berdua kurangi berkata apa-apa. Masih ada tamu hari ini, jangan biarkan orang melihat lelucon. "

Mendengar hal tersebut, Nikita Su melihat ada Winny Li juga di rumah. Melihatnya, mata Nikita Su terkejut. Bukankah katanya pertemuan keluarga? Kenapa dia disini juga?

Mengabaikan Nikita Su secara langsung, Winny Li berdiri dan berkata dengan senyuman di wajahnya: "Leonard, aku kebetulan mengunjungi paman hari ini. Kebetulan mendengar kamu akan pulang untuk makan malam, jadi menetap di sini sebentar. "

Dengan ekspresi dingin, Leonard Li berkata dengan dingin, "Duduk."

Kakek menghentakkan lantai, berkata dengan tidak senang: "Leonard, dia adalah putri Bibi Shu, bagaimana dia bisa begitu kasar. Benar-benar dekat dengan orang baik menjadi baik, dekat dengan orang jahat menjadi jahat."

Nikita Su tidak berbicara, tetapi mengepalkan tinjunya yang tergantung di sampingnya. Pandangan seperti es tertuju padanya, Leonard Li berkata dengan hampa: "Aku datang hari ini, aku ingin kamu berjanji. Mulai sekarang, kamu tidak diizinkan untuk menyakiti Nikita."

Dengan mendengus dingin, kakek berkata dengan nada menghina, "Mengapa aku harus membuat jaminan yang membosankan? Selama dia tidak ingin terbang ke cabang, aku juga tidak akan mempermalukannya."

Melihat bahwa dia sama sekali tidak berniat introspeksi, Leonard Li berbalik dan langsung pergi. John Ye melangkah maju untuk meraihnya, dengan cepat berkata sambil tersenyum: "Ayo makan dulu, perkataan apapun, kita akan membicarakannya nanti. Mengenai masalah Nikita, kita akan membahasnya nanti, oke? Ayah, kamu bilang?"

Kakek mengangguk enggan, dan berkata, "Makan dulu, kita akan membicarakan hal lain nanti."

Setelah beberapa saat, Aldo Ye dan Jeanie Su juga muncul bersama, keluarga berkumpul untuk makan. Nikita Su tidak menyangka bisa makan malam bersama Jeanie Su di Keluarga Ye. Rasanya sungguh tidak enak. Jeanie Su secara alami juga tidak menyukainya, tetapi menurut identitasnya, tidak ada identitas untuk berbicara di sini.

Nyonya Muda Ye sangat antusias dan berkata sambil tersenyum: "Leonard, mengetahui kamu akan kembali, aku secara khusus meminta seseorang untuk membuat sup lili kacang hijau favoritmu, aku akan membawakannya untuk kamu." , Nyonya Muda Ye meninggalkan kursi.

Nikita Su menatap punggungnya dengan mata bingung, tapi dia tidak tahu apa yang aneh. Winny Li duduk di hadapan Leonard Li, terus menatapnya secara diam-diam. Pemikiran musim semi seperti itu dapat dilihat oleh hampir semua orang yang hadir.

Dan Leonard Li memperlakukannya seperti udara selama seluruh proses, menolak untuk melihatnya. Nikita Su merasa lega, dia tahu bahwa Leonard Li adalah miliknya. Jeanie Su melihat sudut mulutnya terangkat dan mencibir: "Jangan terlalu bangga, kamu akan menangis nanti."

Di dapur, Nyonya Muda Ye memandangi sup kacang hijau di tangannya dengan senyum licik di matanya. Kembali ke restoran, Nyonya Muda Ye membawakan sup langsung ke depan Leonard Li: "Leonard, sup ini disiapkan khusus untukmu, cepat cicipi."

Leonard Li mendengung pelan, tapi tidak mengambilnya. Melihat sup, kakek berkata dengan tenang: "Leonard, kamu tinggal di rumah untuk tidur di malam hari. Jika ada yang ingin kamu katakan, mari kita perjelas di malam hari. Nikita Su, kamu juga tinggal."

Setelah mendengar ini, Leonard Li setuju: "Oke."

Selama makan, Leonard Li juga makan dari awal sampai akhir, mengabaikan semangkuk sup sama sekali. Melihat adegan ini, Nyonya Muda Ye sedikit cemas, namun tidak bisa menunjukkannya.

Usai makan malam, Nikita Su dan Leonard Li berjalan perlahan di halaman. Mengingat adegan berada di sini, Nikita Su tersenyum dan berkata: "Aku masih ingat saat aku bertemu kamu di sini. Saat itu, merasa kamu sangat baik, memberi aku dua telur."

"Ya." Leonard Li menjawab dengan tenang, "Jika tidak melihatnya dengan mata kepala sendiri, aku tidak tahu kamu melewati dengan buruk."

Tiga tahun itu sungguh menyakitkan baginya. Mendongak, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Tidak peduli seberapa buruknya, semuanya sudah berakhir. Sekarang aku sangat bahagia, itu sudah cukup."

Saat keduanya mengobrol, Nyonya Muda Ye muncul lagi sambil memegangi mangkok sop. “Leonard, kamu haus? Ayo makan semangkuk sup. Kakak ipar sudah merebusnya beberapa jam, suka kamu mencicipinya.” Kata Nyonya Muda Ye ramah.

Leonard Li mendengung pelan, saat hendak mengambil sup kacang hijau, diambil selangkah lebih awal oleh seseorang. Herry Ye langsung meraihnya, berkata sambil tersenyum: "Kebetulan aku agak haus, kakak ipar, aku akan meminumnya dulu."

Setelah minum banyak, Herry Ye berkata dengan puas, "Rasanya sangat enak."

Nyonya Muda Ye tidak menyangka akan diminum oleh Herry Ye, kepanikan melintas di matanya. Saat hendak berbicara, melihat Leonard Li mengambil mangkuk lain, yang dia siapkan untuk Nikita Su: "Aku akan minum juga."

Nyonya Muda Ye diam-diam menghela nafas lega melihat Leonard Li minum. Meskipun ini sedikit berbeda dari rencananya, selama Leonard Li meminumnya, tidak akan mempengaruhi situasi secara keseluruhan. “Kalian bicara pelan-pelan, harus tinggal di rumah pada malam hari, masih banyak waktu.” Nyonya Muda Ye pergi sambil tersenyum.

Melihat punggungnya, Nikita Su berkata dengan curiga: "Leonard Li, kenapa aku selalu merasa Nyonya Muda Ye hari ini agak aneh."

"Jangan pedulikan" kata Leonard Li dengan tenang, "Aku akan pergi mencarinya."

Nyonya Muda Ye kembali ke ruang tamu, menyaksikan Winny Li mengobrol dengan Jeanie Su. Dengan senyuman di matanya, Nyonya Muda Ye melangkah maju dan duduk di samping Winny Li. “Nyonya muda, bagaimana situasinya?” Tanya Winny Li tidak sabar.

Menepuk tangannya, Nyonya Muda Ye berkata sambil tersenyum: "Sudah ada dalam rencananya, Winny, jika rencana ini berhasil. Jangan lupa apa yang dijanjikan Nona Shu."

Mengangguk, Winny Li menjawab dengan tegas: "Ya, ibuku pasti akan memenuhi janjinya."

Mengangguk puas, wajah Nyonya Muda Ye memantulkan cahaya. Sekarang, hanya langkah terakhir yang tersisa.

Novel Terkait

Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu
My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Too Poor To Have Money Left

Too Poor To Have Money Left

Adele
Perkotaan
2 tahun yang lalu
After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
3 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu