Be Mine Lover Please - Bab 201 Istriku Hamil

Melihat orang yang tersenyum di depannya, bibir Leonard Li melengkung: “Kamu yang pertama.” Dia adalah satu-satunya wanita yang telah melihatnya melepas pakaiannya.

Nikita Su tersenyum cerah dan berkata sambil tersenyum: “Sepertinya selera orang lain benar-benar kurang tinggi.” Sambil berbicara, Nikita Su menjulurkan ototnya. Tersipu, membungkuk, ciuman lembut mendarat di ototnya. Arus listrik menyapu, tubuh Leonard Li bergerak sedikit.

Menekan bahunya dengan kedua tangan, Leonard Li perlahan menekannya ke tempat tidur besar. Menekan ototnya dengan kedua tangan, Nikita Su meraih pada saat yang sama, Leonard Li mendengus, membuat suara yang menyenangkan.

Setelah dibuat mati rasa olehnya, Nikita Su menatapnya dengan air mata: "Jangan ..."

Senyuman jahat muncul di bibir Leonard Li: "Mau?"

Menggigit bibir atasnya, mata berair menatapnya. Melihatnya diam, Leonard Li bersandar padanya dengan nada menghukum, dan nafas hangat menyembur ke telinganya, dan Nikita Su menggigil.

Tubuh sensitif bereaksi, dan suara Nikita Su terdengar menawan: "Mau."

Melihat penampilannya dengan kepuasan, Leonard Li tersenyum.

Selama ini, melihat Nikita Su selalu mengantuk, Leonard Li berusaha sekuat tenaga untuk menahannya agar tidak bertanya padanya. Sekarang dia akhirnya bisa makan daging, Leonard Li menuntut lebih keras.

Leonard Li adalah pria kuat dengan pinggang yang sangat kuat, benturan terus menerus, menyebabkan Nikita Su gemetar. Suara desahan yang mengejutkan, selalu keluar tanpa sengaja.

Saat sampai di tempat tinggi, Nikita Su tiba-tiba merasakan sedikit sakit di bagian bawah perutnya. Sedikit sakit, perasaan yang tak terkatakan. Sambil mengerutkan kening, tubuh Nikita Su sedikit membungkuk.

Memperhatikan keanehannya, Leonard Li segera meninggalkan tubuhnya. Baru saja hendak bertanya, tiba-tiba menemukan warna merah cerah di antara kedua kakinya: "Apakah kamu datang bulan?"

Sambil menggigit bibir, Nikita Su tidak bisa merasakan: "Perutnya sakit ..."

Leonard Li memperhatikan bahwa wajah Nikita Su sedikit pucat, dia tidak terlalu banyak berpikir, dan cepat-cepat memakai pakaian. Setelah itu, dia mengambil jubah mandi dan segera membungkusnya, lalu memeluknya dan berlari ke bawah dengan cepat: "Supir Li, bawa ke rumah sakit!"

Bersandar di lengannya, dengan keringat dingin di dahinya, Nikita Su menggigit bibirnya dengan menyakitkan. Dalam perjalanan ke rumah sakit, Leonard Li memeluknya erat-erat: "Jangan takut, ini akan baik-baik saja."

Nikita Su perlahan membuka matanya dan menatapnya dengan tatapan prihatin. Dia masih kesakitan, tapi Nikita Su masih menyunggingkan senyuman: "Jangan khawatir."

Leonard Li baru saja tiba di rumah sakit, dan dokter di unit gawat darurat telah menunggu di sana. Segera setelah itu, Nikita Su dimasukkan ke ruang gawat darurat. Di lorong, Leonard Li mengerutkan kening dan berjalan dengan gugup. Penampilan pucat Nikita Su terus-menerus muncul di depannya, dan Leonard Li tidak sabar untuk segera bergegas masuk.

Setengah jam kemudian, Nikita Su didorong ke kamar rumah sakit VIP. Leonard Li berdiri di sampingnya, cemas di antara alisnya: "Bagaimana?"

Nikita Su perlahan membuka matanya, menatap matanya, dan tersenyum pucat: "Aku merasa lebih baik sekarang."

Saat berbicara, dokter berjalan ke kamar rumah sakit, Leonard Li dengan cepat bertanya, "Apa yang terjadi dengan istriku?"

Dengan senyuman di wajah dokter, dia sepertinya memikirkan bagaimana menjawab dengan lebih bijaksana: “Nyonya Li baru saja hamil, karena hubungan seksualnya lebih intens, yang menyebabkan pendarahan. Untungnya, dia cepat di bawa ke rumah sakit tepat waktu. Kalau tidak, mungkin bayinya tidak bisa bertahan. Tapi dalam beberapa hari mendatang, Tuan Li mungkin harus bersabar. "

Leonard Li tidak berbicara lama sebelum dia menyadari: "Maksud kamu, istriku hamil?"

Dokter mengangguk dan menjawab sambil tersenyum: “Menurut pemeriksaan darah, sudah hamil tiga puluh hari. Selamat Tuan Li, Nyonya Li. Badan Nyonya Li masih labil, jadi sebaiknya rawat di rumah sakit dulu satu atau dua hari” Dokter itu berbalik dan pergi.

Untuk waktu yang lama, baik Nikita Su maupun Leonard Li tetap diam. Untuk waktu yang lama, Leonard Li menjabat tangannya dengan senyum tak terkendali di wajahnya, "Nikita, kita punya bayi."

Air mata berlinang di mata Nikita Su, dan untuk beberapa saat, dia tidak tahu harus berkata apa. “Sungguh luar biasa. Aku sangat ceroboh, aku bahkan tidak memerhatikan menstruasinya.” Kata Nikita Su sambil tersenyum.

Begitu banyak hal yang terjadi akhir-akhir ini sehingga Leonard Li juga lupa. Sambil memegang telapak tangannya dan mencium bibirnya, Leonard Li tampak bahagia: “Akhirnya kita punya bayi.” Saat dia berkata, Leonard Li menundukkan kepalanya secara berperasaan dan mencium pipinya.

Nikita Su pun tak kalah bahagia, setelah sekian lama akhirnya ia punya bayi. Air mata berlinang di matanya, dan Nikita Su tersenyum cerah: "Ya, ya, kita punya bayi ..."

Mungkin terlalu senang, bahkan fungsi bahasanya telah menurun. Mengulangi kalimat yang sama, kebahagiaan tak terlukiskan. Untuk memastikan keamanan anak-anak, Nikita Su dan Leonard Li bermalam di kamar rumah sakit bersama.

Di ranjang rumah sakit kecil, Nikita Su terbaring di pelukan Leonard Li. Memegangnya erat-erat, Leonard Li mencium rambutnya dan berkata dengan lembut, "Mulai sekarang, kamu menjadi dua orang sekarang. Kamu harus menjaga dirimu sendiri, mengerti?"

Bersandar di pundaknya, mendengarkan detak jantungnya, Nikita Su merasa puas. "Ya, aku tahu. Rasanya luar biasa, kapan itu terjadi." Kata Nikita Su sambil tersenyum.

Sambil mencium bibirnya, Leonard Li berkata sambil tersenyum rendah: "Sering melakuk, tentu saja bisa hamil."

Dengan pipi memerah dan dengan malu-malu meninju bentuk seperti beruang, Nikita Su berkata dengan nada cemburu: "Selanjutnya kamu harus menahan diri."

Bersandar pada rambutnya, mencium aroma sabun mandi cair yang memancar dari tubuhnya, Leonard Li menjawab dengan suara berat: "Untuk kamu dan anak-anak kami, tahan."

Dari perkataannya, Nikita Su bisa merasakan kecintaannya pada anak. Hati Nikita Su terasa hangat, bersandar padanya, dan Nikita Su perlahan menutup matanya. Dalam pelukannya, Nikita Su merasa cukup lega dan segera tertidur.

Keesokan harinya, saat Nikita Su membuka matanya, Leonard Li masih tertidur disana. Melihat lingkaran hitamnya yang terlihat jelas, mata Nikita Su berkedip karena terkejut. “Apa kamu tidak tidur tadi malam? Lihat dirimu, lingkaran hitam itu begitu gelap.” Nikita Su bertanya prihatin.

Leonard Li memejamkan mata dan memeluknya dalam pelukannya: “Saat kupikir kamu hamil, aku tidak bisa tidur.” Ada aspek lain, tempat tidurnya relatif kecil. Leonard Li khawatir tertidur. Jika dia tidak sengaja menekan Nikita Su, Itu tidak baik.

Menyentuh hidungnya dengan satu tangan, Nikita Su berkata sambil tersenyum: “Kamu, berapa umurmu, dan masih kekanak-kanakan.” Tapi hatinya sangat hangat, bukan?

Leonard Li bangkit dan tiba-tiba mengangkat gaun tidurnya. Melihat hal itu, Nikita Su tersipu dan berkata dengan malu-malu: "Dokter mengatakan bahwa kita tidak bisa melakukan hal semacam itu untuk saat ini."

Setelah mendengar ini, Leonard Li berkata dengan serius: “Periksa, dan lihat apakah ada pendarahan. Diam, jangan bergerak.” Saat dia berkata, Leonard Li dengan hati-hati membuka celana dalamnya untuk memeriksa.

Melihat perilakunya, Nikita Su tersipu, tapi juga merasa diperhatikan. Senang bertemu pria seperti itu.

Setelah berkemas dan bangun, Leonard Li tidak pergi ke perusahaan setelah meminta cuti untuk menemani Nikita Su. “Apakah perusahaan tidak ada kerjaan hari ini?” Nikita Su bertanya dengan bingung.

“Selesaikan di sini,” kata Leonard Li dengan tenang, mengeluarkan buku catatannya, dan mengetik di sana dengan cepat.

Setelah beberapa saat, suara Girno Chen terdengar dari dalam. "CEO, semua orang sudah siap dan rapat bisa dimulai kapan saja."

Leonard Li menjawab 'ya' datar, dan kemudian memasuki mode konferensi. Nikita Su sedang berbaring di tempat tidur, mendengarkan mereka berbicara tentang pekerjaan, sedikit membosankan, tapi tetap mendengarkan dengan tenang.

Saat Leonard Li sedang sibuk rapat, tiba-tiba melihat Nikita Su memegangi perutnya. Detik berikutnya, Leonard Li segera bangkit dan menghampirinya: "Ada apa? Perut sakit?"

Nikita Su mengangguk dan berkata dengan lembut: “Sepertinya sedikit.” Sebelum suara penutup keluar, Leonard Li sudah berjalan tepat di luar pintu. Ketika kembali, ada beberapa dokter di sisinya.

Dokter memeriksanya beberapa kali dan memastikan bahwa tidak ada yang salah, dan Leonard Li melepaskan mereka. Kembali ke tempat duduknya dengan tenang, Leonard Li melipat tangannya: "Pertemuan berlanjut."

Ujung lain dari konferensi video tercengang untuk waktu yang lama. Di mata suram Leonard Li, topik yang akan segera terlupakan segera berlanjut. Melihat betapa dia peduli padanya, Nikita Su hanya merasa manis untuk sesaat.

Ketika konferensi video selesai dan semua orang siap untuk pergi, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh, "Tunggu."

Mendengar ini, semua orang tiba-tiba menjadi tegang, dan mereka segera duduk * dan menatapnya dengan gugup: "CEO, ada perintah apa lagi?"

Dengan ekspresi tenang, Leonard Li memandang semua orang dengan ekspresi tegas: "Semua karyawan di perusahaan akan dibayar dua kali bulan ini."

Ya? Setelah beberapa detik dalam keadaan linglung, semua orang bersorak. Setelah beberapa saat, Girno Chen bertanya tanpa bisa dijelaskan: "CEO, mengapa gaji tiba-tiba naik dua kali lipat?"

Mendengar itu, bibir Leonard Li terangkat melengkung: "Istriku hamil."

Sebelum suara itu selesai, ucapan selamat datang dari ujung sana. Leonard Li mendengarkan dengan kepuasan, matanya dipenuhi dengan senyuman yang tak terlukiskan. Setelah lima menit, rapat berakhir.

Melihatnya berjalan ke samping, Nikita Su meraih tangannya dengan kedua tangannya dan berkata sambil tersenyum: "Tanpa diduga, kamu masih memiliki sisi yang kekanakan."

Membelai kepalanya, Leonard Li tersenyum tipis: "Ya, tidak masalah jika kita bisa memiliki anak sendiri, dan bersikaplah kekanakan."

Pindah membuka tangannya dan memeluk pinggangnya. Menyandarkan kepalanya di atas perutnya, mata Nikita Su dipenuhi dengan senyuman puas. “Bulan Oktober yang panjang ini, aku harap bisa lewat lebih cepat,” kata Nikita Su sambil tersenyum.

Menurunkan kepalanya, bibirnya jatuh di rambutnya, Leonard Li menggema: "Ya, aku juga."

Novel Terkait

After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
3 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
3 tahun yang lalu
Eternal Love

Eternal Love

Regina Wang
CEO
2 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Doctor Stranger

Doctor Stranger

Kevin Wong
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu
Uangku Ya Milikku

Uangku Ya Milikku

Raditya Dika
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu