Be Mine Lover Please - Bab 58 Nikita, Tunggu Aku

Saat Nikita Su membuka matanya lagi, dia mendapati dirinya berada di tempat yang kumuh. Melihat pondok jerami sederhana di depannya, dia tidak bisa menahan perasaan sedikit panik. Tetapi alasan mengatakan kepadanya harus tenang saat ini, pertama-tama memahami dulu situasi di depannya.

Menarik napas dalam-dalam, duduk dengan susah payah, Nikita Su menyadari tangan dan kakinya terikat. Mulutnya penuh dengan kain lap. Sekalipun ingin berbicara, hanya dapat membuat suara rengekan.

Melihat sekeliling dengan cepat, samar-samar bisa menebak dari celah bahwa dia ada di gunung. Tapi yang lain, tidak ada petunjuk. Dia baru saja tiba di Kota B, siapa yang akan menanganinya?

Hanya memikirkannya, pria itu kemarin melangkah maju. Melihatnya bangun, berjongkok dan melepas kain dari mulutnya. “Nona Su, kamu sudah bangun, maaf mengundangmu dengan cara ini.” Pria itu berkata sambil tersenyum.

Melihat wajahnya, Nikita Su berpura-pura berbicara dengan tenang: "Apa yang ingin kamu lakukan? Atau, untuk apa kamu ingin menggunakanku?"

Dia menepuk telapak tangannya, pria itu berkata dengan kagum: "Memang wanita yang disukai Leonard Li, dia memiliki keberanian. Wanita normal, khawatir mereka telah takut untuk meminta belas kasihan sejak lama. Kami tidak berencana untuk melakukan apapun, hanya ingin berbicara tentang kesepakatan dengan Leonard Li. "

Dia mengerutkan kening saat mendengar ini, tampaknya Leonard Li memiliki musuh di Kota B. "Aku dan dia bukanlah jenis hubungan yang kamu pikirkan. Jika ingin menggunakan aku untuk menegosiasikan bisnis dengannya, angan-angan kamu mungkin salah."

Dengan senyuman di bibirnya, pria itu tersenyum dan menjawab: “Bagaimana bisa tahu jika tidak mencoba?” Kemudian, pria itu mengeluarkan ponselnya, memutar serangkaian nomor.

Panggilan dengan cepat terhubung, suara rendah yang familiar masuk ke telinga Nikita Su. “Halo.” Suara Leonard Li agak lelah.

“Direktur Li, halo, kamu pasti sedang mencari wanita kamu di mana-mana sekarang?” Pria itu tersenyum licik, dengan wajah jahat seorang penjahat.

Sebelum dia selesai berbicara, Leonard Li bersuara dengan marah: "Jika kamu berani menyentuh rambutnya, jangan ingin meninggalkan Kota B hidup-hidup."

Hati Nikita Su menegang, bulu matanya sedikit gemetar, apakah dia peduli padanya? “Apa yang kita lakukan dalam bisnis ini hanya uang. Bersiaplah untuk menebus seseorang dengan 2 Miliyar di tempat yang ditentukan, jika tidak, kamu akan menunggu untuk mengambil jenazahnya. Aku akan mengirimkan kamu waktu dan alamatnya sebentar lagi.” Lelaki itu melanjutkan berkata.

Leonard Li memulihkan ketenangannya dan berkata dengan muram, "Bagaimana kamu ingin aku percaya bahwa dia ada di tanganmu."

Pria itu memandang Nikita Su dan berkata sambil tersenyum: "Nona Su, sini, bicara sesuatu."

Langsung memalingkan kepala, Nikita Su tidak berbicara. Setelah melihat ini, pria itu meremas dagunya dan berkata dengan nada mengancam: "Jangan berpikir bahwa aku tidak punya ide jika kamu tidak berbicara."

"Jangan sentuh dia," kata Leonard Li dengan suara dingin, "Kalau tidak, bahkan jika kamu mendapatkan uang, aku memiliki kekuatan untuk membuatmu tidak ada nyawa."

Pria itu secara alami mengerti cepat atau lambat akan menemukannya melalui Leonard Li. “Jangan khawatir, Direktur Li, aku tidak akan menyakitinya sampai aku mendapatkan uangnya.” Setelah berbicara, pria itu mengakhiri panggilan.

Nikita Su menatap matanya dan berkata dengan dingin: "Jangan sia-siakan usahamu, dia tidak akan memberimu uang."

Ujung jari jatuh di kulitnya, pria itu tersenyum buruk: "Kamu terlihat sangat cantik, dia tidak tega menjadikanmu mayat yang dingin. Bahkan aku juga tidak rela."

Menghindari sentuhannya dengan jijik, cemberut, Nikita Su berkata dengan dingin: "Jangan sentuh aku."

Saat pria itu hendak berbicara, telepon bergetar, melihat nomor matanya, pria itu mengambil ponselnya, menjawabnya, dan berjalan keluar: "Bos, telah menangkap orangnya. Jangan khawatir, aku tahu apa yang harus dilakukan ..."

Saat suara itu memudar, Nikita Su memiliki keraguan di matanya: "Sepertinya dia bukan bos terakhir, apa tujuan mereka?"

Di hotel, Leonard Li berdiri di sana dengan hampa, memegang ponselnya erat-erat. Girno Chen dan yang lainnya berdiri di belakangnya, semua orang tampak gugup. Mereka tahu bahwa siapa pun yang mengucapkan satu kalimat pada saat ini akan berakhir dengan sengsara.

“CEO, pihak lain meminta kami untuk pergi ke Dermaga Jiaohe untuk membayar tebusan pada jam 10 besok pagi, apakah akan ada bom di tengah? Jelas ada tawaran penting untuk hadir pada jam 9 besok, waktu bentrokan.” Girno Chen bersikeras berkata.

Sejak Nikita Su diculik, Leonard Li tahu ini tidak mudah. Apalagi setelah mengetahui waktu transaksinya. “Sudahkah menunjukkan dengan tepat lokasi Nikita?” Leonard Li bertanya dengan dingin.

Pada saat ini, seorang pria memasuki rumah dan berkata dengan hormat: "Lokasi terakhir yang ditampilkan oleh komunikasi telepon seluler telah ditemukan, di sebuah gunung di pinggiran kota."

Di atas gunung? Mendengar jawaban ini, mata Leonard Li sedikit menyipit, dan melihat ke suatu tempat sambil berpikir: "Sepertinya tebakanku benar. Girno, bawalah sekelompok orang bersamaku pergi ke gunung untuk memeriksa situasi bersama nanti malam. Selain itu, beri tahu bagian keuangan dan membawa uang tebusan. "

Terlepas dari perhitungan mereka, Leonard Li tidak akan mengizinkan kecelakaan dalam prosesnya. “Ya, CEO.” Girno Chen menanggapi dengan bersih.

“Nikita, tunggu aku,” kata Leonard Li dalam hati.

Gunung-gunung tampak dingin di malam hari, gubuk-gubuk jerami berventilasi dimana-mana, Nikita Su meringkuk di pojok, menggigil kedinginan. Setelah barusan, pria itu menghilang dan tidak pernah muncul lagi. Anggota tubuhnya sudah mati rasa, wajah Nikita Su tampak pucat.

Mendengarkan suara sesekali terdengar di luar, tampak jelas di malam yang sunyi, Nikita Su tidak bisa menahan perasaan sedikit takut. “Berharap malam cepat berlalu.” Nikita Su berpikir dalam hati.

Tiba-tiba, pintu terbuka. Pria itu masuk dengan cepat dan menutup mulutnya lagi. Ada pria lain yang muncul pada saat yang sama, mereka berdua meraih tangannya dan berjalan dengan cepat.

“Cepatlah, orang-orang Leonard Li akan ada di sini, kita akan mengambil jalan menuruni gunung.” Seorang pria lain berkata dengan nada mendesak.

Nikita Su berjuang dan menolak bekerja sama dengan mereka dalam berjalan, melihat ini, pria itu langsung memberinya pisau tangan. Mata Nikita Su menjadi hitam dan pingsan lagi.

Segera setelah Nikita Su pergi, Leonard Li bergegas ke pondok jerami. Melihat ponsel tertinggal di sana, dia membungkuk dan mengambilnya: "Sialan, datang telat, kejar sekarang!"

Saat dia terbangun lagi, Nikita Su menyadari dia dibuang di rumput liar. Melihat sekeliling, sepertinya di tengah jalan gunung. Apakah dia masih di gunung? Melihat matahari terbit ke arah langit, dia sedang tidak ingin menikmatinya saat ini.

Duduk dengan susah payah, kakinya sudah kaku. Kepalanya sedikit sakit, dan hati Nikita Su berangsur-angsur menjadi tenang. Sekarang, dia telah bersiap untuk yang terburuk. “Berharap dia tidak jatuh ke dalam perangkap mereka.” Nikita Su berdoa dalam hati.

Di saat yang sama, Leonard Li juga terus mencari di gunung. “CEO, Nona Su seharusnya dipindahkan, mengapa kita tidak mencari di tempat lain?” Girno Chen menyarankan.

Dia tidak menutup matanya dalam semalam, dan sejak Nikita Su diculik, alisnya tidak pernah terentang. “Sebelum naik gunung, aku telah menutup gunung. Jika mereka turun, mereka tidak akan bisa melarikan diri.” Leonard Li berkata dengan tenang, “Lanjutkan pencarian.”

Ragu-ragu untuk mengatakan sesuatu, Girno Chen dengan hati-hati mengingatkan: “CEO, waktu untuk penawaran akhir sudah dekat, jika kita tidak muncul, perusahaan kita akan diperlakukan sebagai pengabaian hak."

Tidak ada perubahan dalam ekspresinya, Leonard Li dengan tenang berkata: "Aku tahu apa yang lebih penting bagiku."

Melihat dia berkata begitu, Girno Chen tidak bisa berkata apa-apa lagi. Untuk meningkatkan efisiensi, setiap orang mencarinya secara terpisah. Seiring waktu berlalu sedikit demi sedikit, hati Leonard Li menjadi lebih cemas.

Entah berapa lama, tapi Nikita Su hanya merasa sangat lapar. Berbaring di rumput, hendak menatap bintang-bintang. Tiba-tiba, terdengar suara tidak jauh, dan Nikita Su segera bersorak.

Ketika dia melihat Girno Chen, ada harapan di hatinya. “Woo…” Dengan mulut tertutup, Nikita Su hanya bisa membuat rengekan untuk menarik perhatiannya.

Girno Chen, yang sedang mencari dengan seksama, mendengar suara itu, mengangkat kepalanya dengan cepat, melihat sosok yang dikenalnya dari kejauhan, berlari ke depan dengan cepat. “Nona Su, ini benar-benar kamu!” Kata Girno Chen bersemangat.

Ketika kain lap itu diturunkan, Nikita Su berkata dengan gembira: "Ini aku, terima kasih, akhirnya menemukanku."

Girno Chen membantunya melepaskan tali sambil berteriak keras: "CEO, Nona Su ada di sini!"

Setelah beberapa saat, Leonard Li muncul dengan cepat. Nikita Su baru saja berdiri, dia dipeluk dengan kuat olehnya. Ujung hidungnya penuh dengan baunya, hidung Nikita Su terasa masam. “Wanita bodoh, akhirnya aku menemukanmu.” Leonard Li memeluknya dan berbisik.

Nikita Su tidak melawan, bersandar di lengannya dengan patuh. Hati yang telah tergantung sepanjang waktu akhirnya jatuh lagi, Nikita Su tersenyum lembut: "Baiklah, aku tahu, kamu pasti akan menemukanku."

Keduanya berpelukan erat, tidak ada yang berbicara. Leonard Li hanya ingin merasakan kehadirannya dan mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia aman.

Dalam perjalanan menuruni gunung, Leonard Li sedang memegang handphone sambil berbicara dengan orang yang ada di ujung telepon, Nikita Su dan Girno Chen berjalan di belakang mereka. “Nona Su, untuk menyelamatkanmu, CEO telah menderita kerugian besar,” kata Girno Chen tiba-tiba.

Melihatnya dengan bingung, Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu: "Apa maksudmu?"

"CEO secara pribadi datang ke Kota B kali ini untuk memenangkan sebuah proyek. CEO secara pribadi muncul, dapat membayangkan pentingnya dia. Dan pagi ini, adalah yang paling penting. Untuk menyelamatkan kamu, CEO kegagalan untuk menghadiri tawaran final dianggap sudah menyerah. Baru saja diberitahu bahwa tawaran telah berakhir, ”kata Girno Chen tenang.

Matanya membelalak keheranan, matanya dipenuhi keheranan. Dia ingat Leonard Li mengatakan kemarin bahwa proyek ini akan berdampak signifikan pada Perusahaan Li di Kota B. Tetapi untuk menyelamatkannya, dia kehilangan kesempatan ini untuk apa-apa. Dengan kepala tertunduk, Nikita Su merasa tidak nyaman.

Mengepalkan tinjunya, Nikita Su berkata dengan suara rendah: "Maaf, akulah yang menyakitinya."

Mendengar hal tersebut, Girno Chen menjawab sambil tersenyum: "Tadi CEO mengatakan bahwa di dalam hatinya, kamu lebih penting daripada proyek itu. Puluhan miliyar bisnis tidak sepenting kamu di hati CEO. CEO melakukan ini pada Nona Su, aku berharap Nona Su tidak akan mengecewakan CEO. "

Nikita Su menggigit bibirnya dan tetap diam. Dia tidak tahu apakah dia bisa menahan perasaan seperti itu. “Aku mungkin tidak bisa…” Nikita Su berkata dengan getir.

Novel Terkait

Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
2 tahun yang lalu