Be Mine Lover Please - Bab 196 Jika Aku Tidak Memiliki Muka Tebal, Kamu Mungkin Jadi Milik Orang Lain

Nikita Su tahu bahwa masa lalunya dengan Aldo Ye akan mempengaruhi pernikahannya dengan Leonard Li. Namun meski begitu, Nikita Su tetap ingin memulai hidup baru dengan baik.

Pada hari Senin, Nikita Su menangani semuanya dengan baik di Perusahaan Yitian dan pergi ke lokasi konstruksi untuk pemeriksaan rutin. Dalam perjalanannya ke lokasi konstruksi, taksi mogok. Dalam keputusasaan, Nikita Su harus mengganti mobil.

Menunggu lama di tempat, tetapi tetap tidak melihat mobil kosong. Melihat waktu dengan cemas, Nikita Su mengerutkan kening. Tepat ketika dia berpikir untuk meminta bantuan Leonard Li, sebuah mobil Volkswagen berhenti di depannya. Jendela bergulir ke bawah, memperlihatkan wajah tersenyum: "Nikita, itu kamu, kebetulan sekali."

Nikita Su menatapnya dan tersenyum cerah: "Bella, kebetulan sekali, aku tidak menyangka bisa bertemu di sini."

“Mau naik taksi? Tempat ini tidak boleh memuat penumpang, dan susah mendapatkan taksi kosong. Ayo, biarkan aku mengantarmu.” Kata Bella Zheng dengan antusias.

Melihat tidak banyak waktu tersisa sebelum pengangkatan, Nikita Su tidak memaksa lagi, mengucapkan terima kasih, dan duduk di kursi penumpang *. Mendengar alamat yang dilaporkan oleh Nikita Su, Bella Zheng berkata dengan heran, "Aku pergi ke sana juga. Apakah kamu desainer Perusahaan Yitian?"

Mendengar hal itu, Nikita Su menatapnya dengan heran: "Ya, apakah kamu manajer Humas Perusahaan Real Property kali ini?"

Bella Zheng tersenyum dan mengangguk, dan berkata dengan bercanda, "Kamu tidak mengira, kan? Kita benar-benar berjodoh, jadi kita bisa bertemu satu sama lain. Setelah bekerja, ayo kita makan bersama."

Nikita Su tidak menyangka keduanya akan bertemu lagi dengan cara seperti ini. Mengangguk setuju, mereka menuju ke tujuan yang sama bersama. Saat makan siang, Bella Zheng menatapnya dengan pandangan pencuri: "Nikita, aku ingin meminta bantuanmu, boleh?"

Melihatnya dengan curiga, Nikita Su bertanya dengan tidak mengerti: "Bantuan apa?"

Sore harinya, Nikita Su dan Leonard Li makan malam di rumah, dan mereka meninggalkan rumah bersama. “Apakah kamu yakin dia bisa berhasil?” Leonard Li mengerutkan kening dan bertanya.

Sambil bersandar di bahunya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Aku tidak yakin, tapi bagaimanapun ini adalah upaya Bella. Karena dia membantuku hari ini, aku harus membantunya juga, kan?"

Leonard Li berkata dengan tenang dan tenang: "Ya, sebenarnya aku juga berharap kakak bisa menemukan wanita yang cocok lebih cepat. Bella Zheng sepertinya bukan wanita yang licik."

Nikita Su setuju: "Ya, Bella sebenarnya cukup menarik. Setidaknya, dia bisa untuk mengejar pria yang disukainya tanpa ragu."

Selama percakapan, keduanya datang ke bar yang disepakati. Saat berjalan ke dalamnya, Nikita Su bertanya-tanya mengapa Bella Zheng memilih tempat yang begitu bising. Mungkinkah itu memiliki arti khusus?

Dari kejauhan, melihat Herry Ye dan Bella Zheng berbicara di sana. Melihat ekspresinya, Bella Zheng seharusnya berbicara dengan gembira, dan Herry Ye mendengarkan dengan tenang. “Leonard Li, Nikita, kamu di sini.” Bella Zheng menyapa dengan hangat.

Duduk di seberang mereka, Nikita Su berkata sambil tersenyum, "Kakak Herry, kamu datang awal sekali."

“Kupikir aneh kok Leonard tiba-tiba memintaku datang ke sini hari ini. Sepertinya itu ide Nikita,” kata Herry Ye sambil tersenyum.

Dengan senyum tipis di wajahnya, Nikita Su berkata dengan malu-malu: "Ini permintaan Bella."

Herry Ye memandang gadis dengan memegang sebotol yang masih memikirkan hal intim, dan langsung membenturkan kepalanya: "Air liurmu hampir jatuh, cepat bersihkan."

Sambil tersenyum gembira, Bella Zheng berkata sambil tersenyum: “Mau bagaimana lagi, siapa suruh kamu begitu tampan. Sangat sulit kita bisa berkumpul bersama hari ini, ayo datang dan minum.” Sambil berbicara, Bella Zheng mengangkat gelasnya dengan manis.

Nikita Su hendak mengambil gelas anggur, tapi itu kosong. Berbalik dengan rasa ingin tahu, Leonard Li meminta pelayan membawa dua minuman. “Leonard, apakah kamu sudah berhenti minum bir?” Herry Ye bertanya dengan heran.

Leonard Li memeluk Nikita Su dan menjawab dengan tenang: "Tidak boleh mempengaruhi anak."

Mendengar jawaban tersebut, pipi Nikita Su langsung memerah. Sebelum selesai berbicara, Herry Ye bertanya dengan heran, "Nikita hamil? Kenapa tidak kamu bilang kemarin?"

“Belum, aku masih bekerja keras,” jawab Leonard Li.

Sambil menggenggamnya dengan kedua tangan, Bella Zheng berkata dengan iri, "Wah, Herry, aku benar-benar ingin melahirkan anakmu lebih awal, jadi segera terima aku."

Herry Ye memiliki senyum yang jelas di matanya, tapi dia masih berkata dengan jijik, "Tidak mau."

Nikita Su meletakkan dagunya di satu tangan dan menyaksikan dengan penuh minat, mereka berdua menyerang dan bertahan, sungguh menarik. Tiba-tiba, musik di bar berubah seketika. Musik dance asli yang dinamis diubah menjadi melodi yang lembut dan merdu.

Ketika semua orang bertanya-tanya, Bella Zheng tiba-tiba berlari ke atas panggung. Melihat ini, semua orang menatapnya. Mengambil mikrofon, Bella Zheng berkata sambil tersenyum: "Semuanya diam dulu, aku di sini hari ini, ingin menyatakan cinta kepada pria aku cintai."

Sebelum suara itu keluar, ada suara gemuruh di bawah panggung. Nikita Su menatap Herry Ye dan melihat keterkejutan di wajahnya. "Herry, di sini pertama kalinya aku bertemu denganmu. Kamu sangat tampan, kamu telah membuat aku terpanah. Sejak saat itu, aku jatuh cinta padamu pada pandangan pertama ..."

Mendengarkan pengakuannya dengan kegelapan diri yang lucu, Nikita Su tersenyum dan bersandar di telinga Leonard Li dan berkata, "Bella cukup berani."

"Ya, memang," jawab Leonard Li dengan suara berat.

Herry Ye tidak berbicara, tapi hanya menatap wanita yang sedang menatapnya dengan penuh kasih sayang. Kata-katanya jatuh di hatinya.

"Herry, kamu bagaikan pangeran, dan aku bagaikan upik abu. Jika aku menginginkanmu. Aku tahu aku tidak layak untukmu, dan wanita yang menyukaimu banyak, tetapi aku masih ingin mengaku kepadamu dengan kekuatanku sendiri, karena aku Aku sangat mencintaimu. ”Wajah Bella Zheng tampak serius.

Leonard Li memandang Herry Ye dan berkata dengan tenang, "Kamu bisa mempertimbangkan dia."

Bella Zheng gugup, kakinya sedikit gemetar, tetapi dia melanjutkan: "Aku memiliki muka tebal dan mengganggu kamu setiap hari. kamu pikir aku berisik, tetapi aku pikir, ketika kamu terbiasa dengan wanita yang berisik, suatu hari kamu tidak akan menyukai wanita cantik yang pendiam. Herry, aku tidak hebat, tapi aku akan berusaha menjadi baik. Herry, aku mencintaimu, tolong terima aku. "

Setelah berbicara, Bella Zheng membungkuk dalam-dalam kepada Herry Ye. Turun dari panggung dan perlahan mendatanginya. Setelah beberapa saat, semua orang berteriak dengan keras: "Terima dia, terima dia."

Herry Ye tidak menyangka Bella Zheng akan memberinya pengakuan seperti itu. Gadis ini yang selalu bergegas maju dengan polos, dia sudah menerimanya di dalam hatinya, tapi dia pikir dia sangat imut seperti ini dan tidak ingin menghancurkannya.

"Herry, aku tahu kamu tidak menyukaiku. Tapi selama kamu memberi aku kesempatan, aku pasti akan membiarkanmu menemukan kebaikanku. Herry, sebenarnya aku tidak terlalu bermuka tebal. Tapi aku tahu, jika aku tidak memiliki muka tebal, maka kamu akan menjadi milik orang lain. Jadi, aku lebih baik bermuka tebal. ”Kata Bella Zheng sambil tersenyum.

Nikita Su menyaksikan dengan gugup, tiba-tiba ia menantikan seperti apa jawaban Herry Ye nantinya. “Bodoh.” Herry Ye mengatakan ini, dan tiba-tiba membuka tangannya dan memeluknya ke dalam pelukannya.

Melihat pelukan mendadak ini, Bella Zheng tercengang. Butuh waktu lama sebelum menyadarinya. “Herry, aku bodoh, apa maksudmu?” Tanya Bella Zheng gugup.

"Bodoh, aku juga menyukaimu." Herry Ye tersenyum dan berkata, "Jadi mari kita berpacaran. Kamu sangat berisik, hanya sedikit pria yang bisa tahan. Jadi, lebih baik aku saja yang menerimanya."

Mendengar dia bilang suka, Bella Zheng merasa seluruh dunia menjadi sangat indah. Memeluknya dan melompat dengan gembira, Bella Zheng berkata dengan gembira: "Bagus, bagus, pria idamanku akhirnya menerima aku !!"

Melihat penampilannya yang bahagia, mata Herry Ye terlihat jelas tersenyum. Suka atau tidak suka, penampilan seperti itu tidak menipu. Melihat mereka saling berpelukan, Nikita Su sangat berbahagia untuk mereka.

Saat keluar dari bar, Bella Zheng selalu menggenggam erat tangan Herry Ye. Bahkan jika dia ingin menariknya, dia tetap tidak melepaskannya. Dalam keputusasaan, Herry Ye harus menyerah. “Kakak Herry, Bella, semoga kalian bahagia.” Nikita Su tersenyum dan memberkati.

Dengan penuh syukur Bella Zheng berkata: "Nikita terima kasih atas bantuannya, lain kali aku akan memelukmu. Sekarang aku khawatir jika aku akan melepaskannya, Herry akan menyesalinya."

Mendengar jawabannya, Nikita Su menyeringai. Bella Zheng ini sangat lucu. Setelah perpisahan, Nikita Su berbalik, bersandar di pelukan Leonard Li, dan pergi dengan senyuman.

Berjalan perlahan, seorang gadis kecil yang lucu melompat melewati mereka. Nikita Su berhenti dan menatap gadis itu. “Apa aku mandul? Sudah lama sekali, kenapa perutku tidak bereaksi?” Kata Nikita Su cemas.

Merangkul dia dalam pelukannya, dengan hidung menempel di kepalanya, Leonard Li tersenyum ringan: "Bodoh, sudah pernah hamil, bagaimana bisa mandul? Pelan-pelan saja, jika masih belum hamil juga, kita lakukan beberapa kali dalam semalam."

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, Nikita Su menatap matanya: "Sudah lima kali dalam satu malam sekarang !!"

Setelah mengorek hidungnya, Leonard Li berkata dengan ambigu: "Ditambah berapa kali karna kamu menstruasi, dan waktunya. Dua hari ini akan datang."

Leonard Li selalu mengingat lebih baik darinya setiap kali dia datang bulan. Dengan pipi merah, Nikita Su berbisik, “Cabul.” Dengan itu, Nikita Su berlari ke depan.

Setelah melihat ini, mata Leonard Li berkedip sedikit, dan dia mengejarnya dengan senyuman. Datang ke dia dan pegang tangannya. Nikita Su dengan angkuh, Leonard Li mencondongkan tubuh dan mencium bibirnya.

Di dalam mobil tidak jauh dari sana, Aldo Ye memegang kemudi dengan kedua tangannya, melihat sosok yang sedang berciuman tidak jauh. Melihat orang mungil di pelukan Leonard Li, mata Aldo Ye membesar dengan emosi yang campur aduk.

Selama ini, terus berkata pada diri sendiri bahwa harus melupakannya. Tapi setelah sekian lama, masih tetap peduli. Terutama, dia tidak ingin melihat gambaran mesra mereka. Tidak menoleh terlalu jauh, Aldo Ye terdiam, tiba-tiba menginjak pedal gas, mobil mencicit, dan berlari ke arah depan dengan kecepatan super cepat.

Adegan Nikita Su dan Leonard Li berpelukan dan berciuman terus menerus muncul di hadapannya, Aldo Ye menggigit bibirnya dan menaikkan kecepatan lagi. Kecepatan seperti itu sungguh membuat khawatir.

Novel Terkait

Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu
Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
2 tahun yang lalu
Wonderful Son-in-Law

Wonderful Son-in-Law

Edrick
Menantu
2 tahun yang lalu
More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu