Be Mine Lover Please - Bab 129 Kelihatannya Aku Tidak Layak

Tidak ada cinta, maka tidak ada luka. Nikita Su tahu, di dalam hati Della Shu tidak ada tempat untuknya. Tanpa diduga, dia akan mengusirnya dari dunia desain untuk Winny Li.

Di tempat kompetisi, Nikita Su seperti anak terlantar, mendengarkan kalimat mereka, namun tidak memiliki kesempatan untuk mengajukan banding. Kemarahan memenuhi matanya, dan Nikita Su dengan marah ingin bergegas maju, tetapi dihentikan oleh beberapa penjaga keamanan.

Di akhir penghargaan, Winny Li mendatanginya dan dengan bangga mengangkat trofi yang melambangkan pemenang di tangannya: "Ingin menang dariku? Kamu terlalu berlebihan menggap dirimu hebat."

Melihat Della Shu di sebelahnya, Nikita Su ingin bertanya, dan tangannya kembali digenggam. Karena perjuangan itu, luka itu datang dengan kesemutan. “Lepaskan dia,” kata Della Shu dengan tenang.

Dengan kebencian di matanya, Nikita Su menatapnya: “Della Shu, apakah kamu begitu membenciku?” Ini adalah pertama kalinya dia memanggilnya dengan namanya secara langsung, tetapi dalam keadaan seperti itu.

Di hadapan amarahnya, Della Shu tampak seperti biasa: "Nikita Su, entah itu trofi mauupun Leonard, semuanya milik Winny. Jika kamu secara sukarela menyerahkan Leonard, aku dapat membiarkanmu melanjutkan pekerjaanmu sebagai desainer. Jika tidak ... "

Mengenai ancamannya, Nikita Su mencibir: "Untuk putri tiri kamu, kamu benar-benar tidak pedulikan segalanya. Aku sangat penasaran, apakah Della Shu kelak akan menyesal."

“Di kamus ibuku, tidak ada penyesalan,” kata Winny Li dengan nada menghina.

Meliriknya dengan ganas, Nikita Su melempar kedua tangan penjaga keamanan itu dan berbalik untuk pergi. Melihat punggungnya, sesuatu muncul di mata Della Shu.

Melihat tatapan kecewa dia, Winny Li bertanya prihatin: "Bu, ada apa denganmu?"

“Sebenarnya ada sesuatu dalam hidup ini yang sangat aku sesali,” ucap Della Shu suara ringan.

Kembali dari lomba desain, di kamar, Nikita Su meringkuk sambil menatap ke depan dengan mata kosong. Karena posturnya tersebut, punggung Nikita Su selalu sakit, tapi dia tidak peduli sama sekali.

Dengan wajah pucat, mata Nikita Su dipenuhi air, namun air matanya tak kunjung turun. Menatap ke suatu tempat, Nikita Su berkata dengan getir: “Jika kamu tahu aku adalah putrimu, apa yang akan kamu lakukan?” Sayangnya, dia tidak mau memberitahunya.

Keringat dingin menetes di dahinya, dan Nikita Su menarik napas dalam-dalam, menahannya, namun tidak memiliki keinginan untuk berdiri. Dia tidak tahu apa lagi yang bisa dia lakukan jika dia kehilangan pekerjaannya sebagai desainer? Desain adalah profesi favoritnya.

Pintu terbuka, dan langkah kaki yang mantap datang. Dengan tubuh kosong, Nikita Su mengangkat kepalanya dan menatap matanya. Menempatkannya di tempat tidur, Leonard Li hanya menatapnya tanpa berbicara.

Melihat ini, Nikita Su perlahan menunduk dan berkata dengan sedih: "Kamu seharusnya sudah tahu, lisensiku sebagai desainer dicabut."

Dengan telapak tangan di pipinya, Leonard Li berkata dengan suara berat, “Aku bisa membantumu.” Selama dia maju, tidak ada yang berani menganggu Nikita Su sedikitpun.

Melihatnya mengeluarkan ponselnya dan melihat ia hendak menekan sebuah angka, Nikita Su langsung meraih tangannya. Leonard Li mengangkat kepalanya, mengerutkan kening. Nikita Su memohon, "Jangan ikut campur dalam masalah ini."

“Alasannya.” Leonard Li bertanya, dia tidak ingin melihatnya dianiaya.

Melepaskannya, Nikita Su menoleh dan perlahan bersandar di bantal. Mungkin karena ada dia di sisinya, suasana hatinya perlahan-lahan menjadi tenang. Menutup matanya, Nikita Su perlahan berkata, "Jika ini yang dia inginkan, biarkan dia melakukannya."

Jika demikian, dia bisa meyakinkan dirinya sendiri untuk benar-benar menyerah dan berhenti memikirkannya. Hanya saja harganya terlalu mahal. Leonard Li tidak berbicara, tetapi menatap matanya. Jika ini yang dia inginkan, dia menyetujui keputusannya.

Waktu berlalu sedikit demi sedikit, Nikita Su sangat cemas, Leonard Li terdiam, hanya menatapnya.

Di waktu ini, Leonard Li ada urusan lalu keluar untuk menjawab telepon. Ketika dia kembali, dia tidak lagi terlihat. Berbalik dengan cepat, Leonard Li hendak lari ke bawah, tiba-tiba teringat sesuatu, dan segera berbalik.

Di atap, Nikita Su bersandar di pagar, menatap kosong ke langit biru. Angin panas bertiup, tapi hatinya masih dingin. Tentang Della Shu, ingatan sebelumnya menjadi kosong. Sekarang, telah dilukai lagi.

Dengan kepala menunduk, matanya berkilat sedih karena dia tidak ingin orang lain melihatnya. Dia merindukan cinta orang tuanya lebih dari siapa pun, tetapi selalu terluka. “Kelak lebih baik jangan pikirkan lagi, putus asa-kan.” Nikita Su berkata dengan nada mengejek, “Sepertinya aku tidak layak.”

“Tidak ada yang bisa menyangkal nilai keberadaanmu, kecuali kamu.” Sebuah suara yang dikenal datang dari belakang, dan Nikita Su menoleh dan menatapnya dengan gugup.

Ketika dia mendatanginya, Leonard Li membungkuk dan menatapnya: "Mengapa kamu bersembunyi di sini?"

Matanya dengan jelas mencerminkan sosoknya sendiri, dan Nikita Su tidak berani menatap matanya: "Meski kubilang tidak apa-apa, sebenarnya aku tidak sekuat itu."

Mengulurkan tangan dan menyentuh bagian belakang kepalanya: "Jadi, kamu menyembunyikan dirimu sendiri dan tidak ingin aku tahu?"

Menatap ke lantai, sejenak Nikita Su berkata dengan lembut: "Maaf, aku membuatmu khawatir."

Leonard Li menempelkan kepalanya ke dadanya dan berkata dengan suara serak: "Bodoh, di depanku, kamu perlu menjadi kuat."

Menutup matanya dan menggigit bibir, Nikita Su terdiam. Sejak nenek pergi, dia tidak memiliki siapa pun untuk diandalkan. Dia tidak yakin apakah Leonard Li bisa membiarkan dirinya menjadi sandaran dia.

Setelah beberapa hari istirahat, Nikita Su akhirnya bisa keluar dari rumah sakit. Leonard Li merangkul pinggangnya yang ramping, dan keduanya meninggalkan rumah sakit bersama. “Aku harap kelak tidak datang lagi, aku sangat benci bau rumah sakit.” Nikita Su bilang dengan mual.

“Ya, jaga dirimu baik-baik,” kata Leonard Li.

Kembali ke rumah, Nikita Su dengan senang hati membuka tangannya dan langsung berbaring di tempat tidur. Saat menyentuh kasur empuk, tiba-tiba teriakan keluar: "Ah... sakit."

Leonard Li memasuki ruangan, melangkah maju, dan menekankan bahunya: "Idiot, lupa ada luka di punggungmu?"

Sambil menggaruk kepalanya dengan malu-malu, Nikita Su berkata dengan malu-malu, "Aku lupa, aku sudah lama tidak kembali ke sini."

Leonard Li menatapnya dengan dingin, meletakkan jarinya di kancing kemejanya. Melihat ini, Nikita Su dengan cepat meraih tangannya: "Apa yang kamu lakukan? Ini siang hari, itu tidak baik."

Melihatnya dengan serius, Leonard Li berkata, "Periksa lukanya, menurutmu apa?"

Uh, pipinya langsung memerah, dan Nikita Su tiba-tiba terdiam. Melihat wajahnya yang pemalu, Leonard Li memiliki senyum di matanya. Perlahan membuka kancing satu per satu, ujung jarinya secara tidak sengaja jatuh ke kulitnya, dengan sedikit rasa dingin.

Melepas bajunya, Leonard Li membalikkan badannya dan memeriksa luka di punggungnya. Melihat tidak ada pendarahan, merasa lega. Kulit halus, kain kasa tampak bening.

Dia tidak bisa membantu menundukkan kepalanya, dan bibirnya menyentuh lukanya dengan kain kasa. Detak jantung Nikita Su menegang dan badannya langsung mengencang. Seolah tidak memperhatikan ketegangannya, bibir Leonard Li tetap diam dan mencium lembut.

Dengan rasa gatal di punggungnya, Nikita Su menelan ludah dan berkata dengan bodoh, "Bisa lepaskan aku? Aku merasa sedikit kebas."

Melepaskannya, bibir Leonard Li jatuh ke telinganya, dan nafas hangat membuatnya mati rasa: "Mau?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su berkata sambil tersenyum, "Aku tidak mau."

Menurunkan kepalanya, bibirnya jatuh ke ujung telinganya, dan Nikita Su tiba-tiba gemetar karna takut. Dia tahu bahwa tempat paling sensitifnya adalah telinganya. Nikita Su berusaha mendorongnya menjauh, tapi tangannya tampak lemah.

Sebelum dia menyadarinya, dia telah dijatuhkan olehnya. Dengan api melonjak di matanya, Leonard Li membungkuk, bibirnya jatuh di lehernya. Dengan kekuatan, mawar merah berbentuk hati muncul keluar.

“Sudah siap?” Leonard Li berkata dengan serak.

Melihatnya dengan ingin menangis, Nikita Su berkata dengan depresi, "Bolehkah aku berkata tidak?"

Leonard Li menjawab singkat, menatap sendi dalam dengan kaki ramping, “Aku akan lebih lembut.” Sambil berbicara, Leonard Li sudah memulai melakukan keinginan. Setelah pantang sekian lama, kini saatnya makan daging.

Di malam hari, Nikita Su duduk di balkon dengan linglung. Mungkin itu sangat fokus sehingga dia tidak tahu kapan Leonard berdiri di belakangnya. "Apa yang kamu pikirkan?"

Dengan dagu di tangan, mata Nikita Su berbinar-binar: "Sudah lama sekali aku tidak bertemu nenek. Minggu depan, aku ingin kembali ke kampung halaman."

Menyalip satu tangan di saku celana, sambil menatap malam yang gelap: "Perlu aku menemanimu?"

Memalingkan kepalanya, ujung bibirnya tersenyum: “Tidak, kamu sibuk sekali, aku tidak boleh menunda urusanmu.” Kapanpun, Nikita Su selalu tidak ingin merepotkan orang lain. Inilah kekuatan dan kelemahannya.

Dengan berlutut, Leonard Li mengelus kepalanya: "Urusan kamu penting, aku akan menemanimu."

Nikita Su ingin mengatakan sesuatu, tapi pandangannya terhenti. Ujung-ujungnya, Nikita Su tetap berkompromi. “Aku sudah lama tidak kembali, aku sangat merindukan kehidupan itu,” kata Nikita Su dengan emosi.

Meski masa kanak-kanaknya tidak begitu cerah, paling tidak, masih ada nenek yang menyayanginya. Ketika dia dewasa, bahkan tidak memiliki siapa pun yang peduli padanya.

Nikita Su saat ini tidak tahu bahwa perjalanan pulang ini akan berbeda karena bertemu seseorang.

Saat Nikita Su tenggelam dalam pikirannya, dia tiba-tiba merasa dingin di pergelangan tangannya. Dia menundukkan kepalanya dengan penuh pertanyaan, itu adalah gelang giok hijau tua. Melihat ini, Nikita Su menatapnya dengan curiga: "Ada apa ini?"

Leonard Li dengan tenang menjawab: "Peninggalan ibuku."

Ha? Setelah bengong selama dua detik, Nikita Su melepasnya sambil berkata dengan cemas, "Kenapa memberiku barang yang begitu berharga?"

Menghentikan gerakannya dan menjabat tangannya: "Ibuku berkata, jika aku sudah yakin bersama dengan satu wanita, berikan ini padanya."

Mendengar jawabannya, menatapnya secara naluriah, dengan keterkejutan di matanya: "Kamu ... apakah dulu juga memberikannya ke mantan istrimu?"

“Tidak, kamu yang pertama,” jawab Leonard Li. Dia tidak ingin memberikan benda ini kepada siapa pun. Namun, Nikita Su pengecualian.

Gelang giok, yang jelas dingin, sekarang tampak hangat. Menatap matanya, Nikita Su tersenyum: "Jadi, kamu telah sudah yakin bersama denganku?"

“Ya,” jawab Leonard Li dengan tegas. Dia menginginkannya seumur hidup.

Novel Terkait

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Tere Liye
18+
2 tahun yang lalu
Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
Doctor Stranger

Doctor Stranger

Kevin Wong
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
3 tahun yang lalu
The Richest man

The Richest man

Afraden
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
3 tahun yang lalu