Be Mine Lover Please - Bab 180 Aku Tidak Rela Kamu Mati, Lebih Baik Aku Saja Yang Mati

Banyak sekali hal yang selalu tidak terduga oleh Nikita Su. Ketika itu benar-benar terjadi, dia tahu bahwa itu sudah berubah dengan tenang.

Sebelum kata-kata Nenek Zhang diakhiri, suara Girno Chen terdengar dari luar pintu: "CEO!"

Nikita Su mengangkat kepalanya dengan rasa ingin tahu, dan melihat Girno Chen bergegas masuk. Melihatnya, mata Nikita Su terkejut: "Asisten Chen?"

"Nona Su *." Di depan mereka, Girno Chen mengangguk ke Nikita Su, lalu memandang Leonard Li, "CEO, sesuatu terjadi pada perusahaan."

Melihat ada yang ingin dibicarakan, Nenek Zhang berkata dengan ramah: “Kalian bicara dulu.” Setelah itu, Nenek Zhang terhuyung ke arah luar.

Melihat kepergiannya, Girno Chen melanjutkan: "Mulai pagi ini, seseorang di Kota A tiba-tiba mempublikasikan hubungan CEO dan Nona Su * sebagai saudara kandung. Karena tekanan opini publik, pasar saham perusahaan jatuh. Apalagi, rumor terus berkembang buruk. "

Menutup mulutnya dengan heran, mata Nikita Su penuh dengan keterkejutan: "Kenapa? Apakah ini berdampak besar pada Leonard Li?"

Setelah ragu-ragu, Girno Chen mengangguk dan berkata: "Dalam real estat mewah yang baru saja dibuka untuk dijual sebagai proyek utama tahun ini, 90% pelanggan berhenti membeli karena ini. Dan ..."

Mendengarkan Girno Chen berbicara di sana, wajah Nikita Su menjadi pucat. Dia tidak menyangka dia bersamaan dengan Leonard Li akan membawa begitu banyak efek negatif.

Mengangkat kepalanya dan menatap pria di sampingnya, Nikita Su berkata dengan serius: "Leonard Li, kembali. Perusahaan Li adalah hasil kerja kerasmu. Kamu tidak dapat terpengaruh oleh hal-hal ini. Perusahaan membutuhkanmu, kembali."

Leonard Li tetap diam. Sampai saat ini, dia menjawab dengan acuh tak acuh: "Aku menolak, kecuali kamu kembali denganku, dan kamu berjanji untuk tidak pernah pergi."

Sebelum kata-kata itu selesai, Nikita Su berkata dengan semangat: "Leonard Li, kenapa kamu begitu keras kepala! Sekarang semua orang tahu bahwa kita adalah saudara kandung, kita tidak bisa bersama sama sekali, kamu menyerah saja !!"

“Di kamusku, tidak ada kata untuk menyerah,” jawab dengan tegas.

Nikita Su benar-benar tidak tahu harus berbuat apa dengannya. Hatinya berantakan dan merasa bersalah, air mata berlinang di mata Nikita Su: “Aku tidak peduli padamu!” Setelah berbicara, Nikita Su berbalik dengan marah dan lari.

Melihat hal ini, Girno Chen ragu-ragu dan bertanya: "CEO, Nona Su * benar-benar mencemaskanmu, mengapa tidak kembali ke perusahaan dulu?"

Dengan tangan di belakangnya, Leonard Li berkata dengan tenang: "Aku tidak akan pergi, Girno, lalu lakukan apa yang aku perintahkan, pertama-tama ..."

Nikita Su berlari ke sungai, duduk di sana, mengambil batu itu, dan melemparkannya ke sungai. “Kenapa Leonard Li begitu keras kepala, tahu ini akan menghancurkannya,” kata Nikita Su sedih.

Nikita Su merasa sedih saat mendengar suara batu di dalam air. Air mata berlinang di matanya, dan Nikita Su mengangkat kepalanya dan berkata dengan sedih: "Apa yang harus aku lakukan agar dia pergi?"

Sejam kemudian, Nikita Su akhirnya pulang. Leonard Li ada di sana, menyingkirkan pakaian yang telah dikeringkan. Melihatnya, dia berkata secara alami: "Aku kembali."

Berlari ke arahnya sambil mengangkat lehernya, Nikita Su berkata dengan sangat serius: "Leonard Li, aku tidak mencintaimu lagi! Tinggalkan rumahku, aku tidak akan membiarkanmu tinggal."

Mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Aku hanya mencintaimu. Jika kamu tidak mengizinkanku tinggal, aku akan membeli semua rumah ini besok."

Sudut mulutnya bergerak-gerak, dan di dahi Nikita Su tiba-tiba melonjak. Ini menggunakan kaya untuk memaksa, bukan? “Kenapa kamu bebal sekali, aku bahkan sudah bilang aku tidak mencintaimu, apa gunanya tetap disini?” Nikita Su berteriak keras.

"Jika aku tidak memiliki muka tebal, tidak bisa mengejar kamu kembali," kata Leonard Li dengan tenang.

Dengan panik mencengkeram rambutnya, Nikita Su berseru penuh tenaga: "Leonard Li, apa yang kamu ingin aku lakukan sehingga kamu bisa meninggalkanku!"

“Antara aku mati atau kamu mati. Namun, aku tidak ingin kamu mati, lebih baik aku saja yang mati.” Leonard Li menanggapi dengan tenang.

Dengan tamparan di wajahnya, Nikita Su benar-benar tidak tahu bagaimana dia bisa membantunya. Leonard Li melangkah maju, memeluknya, dan mencium rambutnya: "Jangan pernah berpikir untuk mendorongku menjauh, tekadku lebih kuat dari yang kamu pikirkan."

Sambil bersandar di pelukannya, air mata terus berjatuhan, Nikita Su menepuk dadanya dan menangis sambil berkata, "Leonard Li, kamu benar-benar menyebalkan! Kamu melakukan ini hanya akan membuatku merasa lebih bersalah. Kita adalah saudara kandung, bersama akan dikutuk oleh Tuhan. "

Menekan bagian belakang kepalanya, Leonard Li berkata dengan tenang: "Jika ada pembalasan, semua pembalasan ada padaku."

Bahu Nikita Su terus gemetar, dan air mata jatuh. Menggantung bahunya terus-menerus, Nikita Su terus berkata: "Leonard Li, kamu benar-benar idiot, bajingan!"

Tiba-tiba, terdengar suara lama dari pintu: "Sebenarnya, kalian bukan saudara."

Mendengar hal tersebut, tubuh Nikita Su tiba-tiba membeku. Berbalik, memandang Nenek Zhang yang berdiri tak jauh dari situ dengan takjub: "Nenek Zhang, apa yang kamu bicarakan? Leonard Li dan aku bukan saudara?"

Dengan perlahan menghampirinya, Nikita Su dengan cepat membantunya untuk duduk di rumah. Sambil mendesah pelan, Nenek Zhang perlahan berkata, "Ceritanya panjang. Kamu ... bukan cucu nenekmu. Anak yang sebenarnya mungkin sudah pergi."

“Apa? Aku bukan cucu nenek?” Mata Nikita Su membelalak tak percaya.

Dengan perlahan mengangguk, Nenek Zhang menjanjikan sesuatu yang telah disimpan dalam debu selama bertahun-tahun dan tidak pernah mengatakannya. Tapi sekarang, melihat rasa sakit kedua anaknya, dia juga tidak tahan.

Melihatnya, Nenek Zhang berkata sambil menghela nafas: “Ketika Tata baru berusia tiga atau empat tahun, suatu kali, dia dan beberapa anak di desa yang sama pergi ke sungai untuk bermain, dan anak nakal itu memasukkan kepalanya ke dalam sungai. Untungnya, nenekmu bergegas tepat waktu. Di sini, menyelamatkan Tata. "

Nikita Su tidak berbicara, tapi mendengarkan dengan tenang, hatinya melambung tinggi. “Nenekmu melihat baju Tata basah, jadi dia mengantarnya pulang untuk ganti baju. Dalam perjalanan pulang, seorang pria yang mengendarai sepeda motor dengan cepat melewati nenekmu dan menyambar Tata darinya. . "

Melihat wajah Nikita Su sedikit pucat, Leonard Li memegangi telapak tangannya yang dingin. "Itu adalah pedagang pribadi, dan banyak anak dalam kelompok itu dirampok hari itu. Nenek dikejar dan ditabrak oleh pedagang manusia di dalam mobil. Dia tidak sadarkan diri. Setelah bangun, dia gila mencari Tata. Saat itu, ada beberapa di desa. Para orang tua yang kehilangan anak mendapat kabar bahwa beberapa anak yang tidak nurut, telah dibunuh. "

"Dia sudah gila sejak lama, dan ketika dia bertemu orang, dia bertanya apakah dia melihat Tata. Suatu hari, dia meninggalkan desa. Ketika dia kembali, dia memelukmu. Semua orang berkata, Tata sudah kembali. Kami khawatir akan membuatnya kesal. Ikuti saja kata-katanya. Secara bertahap, semua orang menganggap kamu sebagai Tata yang asli. "

Nikita Su tidak menyangka bahwa dia akan mendatangi nenek dengan cara ini, air mata mengalir di matanya. "Sebenarnya dia selalu tahu Tata sudah tidak ada lagi, tapi tidak mau menerimanya. Mengetahui bahwa dia tidak akan hidup lama, nenekmu pergi mencari nenek Tata. Katakan padanya bahwa Tata yang asli sudah tidak ada lagi, dan minta dia untuk menjagamu."

Memikirkan kalimat yang belum selesai neneknya saat meninggal, Nikita Su akhirnya mengerti. Ternyata apa yang ingin dia katakan, memberitahunya bahwa dia bukan anak Keluarga Su. “Jadi nenek selalu tahu…” kata Nikita Su tersedak.

Mengangguk, Nenek Zhang berkata dengan nada sentimental: "Nenek Tata juga orang yang baik. Setelah mengetahui hal ini, dia berjanji akan memperlakukanmu sebagai cucu sendiri. Setelah menyerahkan kamu, tubuh nenekmu semakin parah. Kebanyakan dari mereka yang mengetahui hal ini ketika dia sudah meninggal, nenekmu memintaku untuk berjanji, jangan pernah mengatakan yang sebenarnya. Di matanya, kamu adalah cucunya. "

Nikita Su ingat nenek pernah berkata bahwa Keluarga Su bersalah terhadap Della Shu. Mungkin karena alasan inilah dia bersedia menerimanya, dia bukan Keluarga Su.

Air mata menetes pelan, dan Nikita Su berkata lirih: "Jadi aku bukan Tata yang sebenarnya, lalu kami bukan saudara."

Leonard Li menatapnya dan mengulurkan tangan untuk membelai kepalanya: "Yah, jangan berpikir untuk pergi lagi nanti."

Nenek Zhang memandang mereka dan berkata sambil tersenyum: "Jika tidak melihat kalian berdebat, aku juga tidak akan tahu akan terjadi hal seperti ini. Mungkin itu semua ditakdirkan untuk membuat kamu tidak berpisah."

Nikita Su sambil memeluk Nenek Zhang dengan penuh rasa syukur berkata dengan tulus: "Nenek Zhang, terima kasih telah memberi tahu aku hal ini. Jika tidak, aku dan Leonard Li mungkin akan melakukan banyak hal yang salah."

Sambil mengelus punggungnya, Nenek Zhang berkata dengan ramah: "Aku juga melihat kamu tumbuh sejak masih kecil. Tentu saja, aku tidak tahu yang sebenarnya, tetapi tidak memberi tahu kamu. Nikita, Tuan ini adalah anak yang baik. Kamu harus menghargainya."

Memalingkan kepalanya untuk melihatnya, Nikita Su tersenyum: "Ya, aku akan menghargainya."

Mengirimkan Nenek Zhang pergi, berdiri di depannya, Nikita Su memandangnya: “Jadi kami bukan saudara, kami tahu itu, kami akan melakukan tes DNA.” Berpikir tentang kegigihan saat itu, Nikita Su menyesalinya.

Sambil meremas pipinya, bibir Leonard Li terangkat melengkung: "Kubilang, kita tidak akan terpisah."

Sambil memeluknya erat, Nikita Su berkata dengan nada meminta maaf: "Maaf, aku telah berpikir untuk mendorongmu menjauh. Kupikir itu yang terbaik untukmu. Sekarang pikirkanlah, jika kita benar-benar melakukannya karena ini. Terpisah, aku akan menyesalinya selamanya. "

Mencium rambutnya, Leonard Li menjawab dengan suara berat: "Tidak apa-apa, aku tahu kamu melakukannya untuk kebaikanku."

Keduanya duduk di kursi, dan Nikita Su melihat ke depan dengan bingung: "Lalu anak siapa aku? Dari mana nenek membawa aku pulang? Sekarang aku tidak tahu semua ini."

Sambil memegang tangannya dengan jari-jarinya yang saling bertautan, Leonard Li menatapnya dengan tenang: “Masa lalu tidak penting.” Tidak peduli siapa orang tuanya, selama mereka bukan saudara kandung, itu sudah cukup.

Nikita Su menjawab 'ya', dan berkata sambil tersenyum: "Aku harap Tata yang asli ... Tidak, Natasha yang asli yang bisa hidup dengan baik. Mungkin dia tidak dibunuh."

Sambil memegang pipinya, Leonard Li berkata, "Yah, mungkin. Sekarang, bisakah kamu kembali denganku?"

Menatap matanya, melihat bayangannya dengan jelas di matanya, Nikita Su tersenyum cerah: "Oke, ayo kembali."

Novel Terkait

Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
3 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
2 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu