Be Mine Lover Please - Bab 229 Kalian Berdua Pernah Punya Hubungan?

Sepanjang hari, Nikita Su beristirahat di rumah. Gara-gara kejadian semalam, hati Nikita Su menjadi gugup, dan ia berhati-hati dalam segala hal, selalu khawatir akan keguguran lagi.

Melihat kondisinya yang kurang baik, Alvina Mu selalu merawatnya dengan baik. Sesampainya di rumah, melihat Nikita Su terbaring sepanjang waktu, Alvina Mu tersenyum dan berkata, “Nikita, aku bosan di rumah, tubuhku tidak tahan. Aku membantu Kamu berjalan di halaman. Bunga blue enchantress telah ditanamkan. Indah sekali."

Selama dua hari ini, Nikita Su terbaring, dan memang agak risih. Setelah hening beberapa saat, Nikita Su mengangguk dan setuju, dan Alvina Mu buru-buru membantu: "Aku bantu kamu, hati-hati."

Melihatnya, Nikita Su menoleh, matanya berkilat kebingungan, tapi dia diam saja. Berjalan perlahan, sampai di halaman, dan benar saja, setengah dari bunga di halaman telah digantikan dengan bunga blue enchantress. Melihat bunga yang dia suka muncul di halaman, langsung memiliki senyum di wajahnya.

Meminta pelayan untuk membawakan tikar, Alvina Mu berkata sambil berpikir, “Nikita, tubuh Kamu masih agak lemah, jadi lebih baik berjemur di bawah sinar matahari.” Katanya, membantunya di atas tikar.

Dengan hati-hati menutupinya dengan selimut, dengan hati-hati menyelipkan selimut, Alvina Mu mengerutkan alisnya dan tersenyum sangat cerah: "Ayo berjemur untuk mengisi kalsium. Nikita, izinkan aku datang ke sini setiap hari dengan kamu. Sehingga tubuh bisa pulih dengan cepat. "

Melihat tampangnya yang ramah, Nikita Su pun terdiam. Dalam beberapa hari terakhir, Alvina Mu telah merawatnya dengan sangat hati-hati, dia hampir tidak tahu apakah dia ini tulus atau berpura-pura.

Nikita Su berbalik dan berkata dengan acuh tak acuh, "Tidak perlu."

Melihat ketidakpeduliannya, Alvina Mu berkata dengan sedih: "Nikita, kenapa kamu sangat membenci aku? Aku hanya berharap untuk tinggal dengan kakak ipar, menjaga kakak ipar, dan menjaga kamu. Kamu sangat membenci aku, apa kamu tidak ingin aku tinggal di sini? ? "

Saat berbicara, Alvina Mu menitikkan air mata. Melihat penampilannya yang menyedihkan, alis Nikita Su melengkung: "Alvina Mu."

Menyeka air mata, Alvina Mu tersenyum dan berkata, "Tidak peduli bagaimana seberapa buruknya aku dimatamu, aku akan tetap menjaga kamu dengan baik. Nikita, kamu adalah orang yang paling penting bagi kakak ipar, dan secara tak langsung juga orang yang paling penting bagiku. Jika kakakku masih hidup. Mengetahui bahwa Kamu sedang tidak enak badan, pasti akan menjaga Kamu dengan baik. "

Nikita Su tidak menanggapi, hanya menatapnya. Jika dia tulus, maka Nikita Su sudah berprasangka buruk terhadapnya. Jika melakukan semua hari ini adalah pura-pura, maka pikirannya terlalu dalam. Nikita Su tidak memiliki bukti, tidak ada cara untuk membuktikan apa pun.

Melihat ekspresinya, Alvina Mu berkata sambil tersenyum: "Ngomong-ngomong soal kakak ipar... Setelah kakak diracuni, dia selalu ingin melihat anak kakak ipar. Awalnya, kakak meminta kakak ipar untuk bersamaku untuk mengandung bayi."

Membuka matanya dengan heran, mata Nikita Su dipenuhi keheranan: "Kamu? Kalian berdua pernah punya hubungan?"

Melihat kesalahpahamannya, Alvina Mu dengan cepat menjelaskan: "Tidak, kakak ipar tidak menyentuh aku. Dia berkata bahwa dia tidak akan tidur dengan wanita lain karena alasan ini. Jadi ketika dia kembali dengan bayinya, Kami sangat mengejutkan."

Melihat ekspresinya yang sepertinya tidak berbohong, Nikita Su akhirnya lega. Selama mereka berdua belum menjalin hubungan, jika tidak... khawatir dia tidak bisa terlalu tenang. “Ya, itu semua hanya kecelakaan.” Nikita Su berkata dengan tenang, “Aku tidak menyangka, aku dan Leonard akan memulai ini karna hal itu.”

Melihat wajahnya, mata Alvina Mu berkilat karena cemburu. Dia selalu tahu bahwa Nikita Su itu cantik. Terutama semakin lama dia bergaul, semakin cantik dia. Dia sangat menawan, melihatnya bisa membuat orang merasa seperti angin musim semi. Tapi semakin dia begitu, semakin cemburu Alvina Mu.

Alvina Mu berkata dengan iri: "Iya aku sangat mengagumi kamu, bisa mendapatkan kasih sayang sepenuhnya dari kakak ipar. Aku selalu berpikir bahwa kakak ipar memperlakukan kakakku dengan baik, dan kakakku akan menjadi orang yang paling penting baginya. Kehadiranmu mengubah sudut pandanganku tentang masalah ini. "

Nikita Su menatapnya dan tiba-tiba bertanya, "Kamu mencintainya?"

Alvina Mu tertegun beberapa detik, dan berkata dengan malu-malu: "aku tidak ingin berbohong kepada kamu, aku memang suka kakak ipar. menurutku Kakak ipar adalah pendamping yang terbaik di dunia. Jadi, aku sangat menyukainya."

Sambil mengerutkan kening, Nikita Su berkata dengan tidak setuju: "Kamu tidak risih? Lagipula kamu di begitukan orang... Setelah hal seperti itu, kamu masih bisa dengan tenang menyukai Leonard? Kamu tidak khawatir, dia tidak akan menyukai kamu?"

Perlahan menurunkan matanya, tinju Alvina Mu berkerut pelan, lalu perlahan meregang. “Kakak ipar bukan orang seperti itu, kakak ipar sangat baik. Jika dia benar-benar menyukai seseorang, dia tidak akan keberatan.” Kata Alvina Mu sambil tersenyum.

Memikirkan apa yang dia katakan padanya saat itu, mata Nikita Su berkedip. Dia masih ingat ketegasan di matanya ketika dia mengatakan dia tidak keberatan. “Iya kalau dia sayang, dia benar-benar tidak keberatan. Jadi Kamu mengira dia mencintai kamu?” Nikita Su menyipitkan matanya.

Dengan kepahitan di wajahnya, Alvina Mu menatap wajahnya: "Kakak ipar mencintai kamu, dan aku tidak menyangka akan tinggal dengan kakak ipar, aku hanya ingin menjaga kakak ipar dan merawat kamu dengan baik. Aku tahu bahwa kamu dan anak itu sangat penting baginya, jadi aku akan menjaga Kalian dengan baik. "

Melihat penampilannya yang tulus, Nikita Su tiba-tiba merasa harus mempercayainya. Tapi dalam hati, ada suara lain yang memprotes disana.

Di dunia ini, tidak ada yang pasti. Alvina Mu, seharusnya tidak sesederhana itu.

Sore harinya, Leonard Li kembali ke rumah, pertama kali ia kembali ke kamar tidur untuk melihat keadaan Nikita Su. Melihat wajahnya, Leonard Li berbicara dengan suara berat: "Bagaimana?"

Dengan senyum tipis di wajah Nikita Su, dia berkata dengan lembut: "Ya, semakin membaik."

Melihat coraknya yang memang lebih baik, hati leonard Li yang menggantung akhirnya bisa dilepaskan. Membelai kepalanya, Leonard Li bergerak dengan lembut: “Jaga tubuhmu dan rawat bayi kita.” Saat dia berkata, Leonard Li menundukkan kepalanya dan mencium perutnya.

Nikita Su tersenyum lembut dan bertemu dengan tatapannya. Mata mereka berdua bersinar dengan senyuman, mereka saling memandang tanpa berkata-kata, tetapi mereka bisa merasakan bahwa hati mereka begitu dekat. Leonard Li membantunya di lantai bawah. Di dapur, Alvina Mu masih sibuk disana seperti setiap hari.

Saat ini, makanan dicek dengan teliti oleh ahli gizi untuk memastikan tidak ada bahan yang bisa menyebabkan keguguran, sehingga bisa diletakkan di atas meja. “Nikita, ayo, makan lebih banyak daging, supaya kamu dan anakmu bisa bergizi.” Alvina Mu sambil berpikir mengambil sayurannya.

Nikita Su tersenyum tipis dan berkata, "Terima kasih."

Merasa hubungan di antara mereka tidak sekaku sebelumnya, mata Leonard Li tersenyum. Sebenarnya, harapan terbesarnya adalah Alvina Mu dan Nikita Su bisa rukun. Sekarang sepertinya akhir cerita ini tidak jauh.

Menarik napas dalam-dalam, Alvina Mu memperhatikan kondisi Nikita Su. Suaranya terdengar dari seluruh meja makan. Setelah makan malam, Leonard Li naik ke atas dan sibuk. Nikita Su naik ke atas dan berjalan ke puncak tangga ketika dia melihat Alvina Mu mendekat: "Ada apa?"

Menghampirinya dan membuka kotak di tangannya, Alvina Mu berkata dengan ramah: "Nikita, mengetahui Kamu tidak tidur nyenyak akhir-akhir ini, aku secara khusus meminta seorang teman untuk menyiapkan lampu aromaterapi. Dan yang ini bantal aromaterapi. Aku percaya, ini bisa membantu kamu. "

Belakangan ini, tidurnya sangat tidak nyenyak. Mengambil bantal dan menciumnya, sepertinya itu memang aroma lavender. Nikita Su menjawab 'ya' datar dan kembali ke kamar.

Alvina Mu menyalakan lampu aromaterapi, dan setelah beberapa saat, aroma harum lavender perlahan mengalir ke seluruh ruangan. Melihat ini, alis Nikita Su terangkat tanpa sadar.

Masukkan bantal ke dalam, Alvina Mu berkata dengan ramah, "Aku harap kamu bisa tidur nyenyak malam ini, dan memulihkan kekuatannya lebih cepat."

Melihat penampilannya yang ramah, Nikita Su tidak tahu harus berkata apa. Bagaimanapun, selama periode waktu ini, permusuhan Nikita Su terhadapnya hanya berasal dari ketidaksukaannya terhadapnya, termasuk perasaannya pada Leonard Li. Tetapi jika menjelaskan lebih lanjut, dia tidak memiliki bukti atas kejahatannya.

“Nikita, Ada apa, kenapa kamu melihat aku seperti ini?” Alvina Mu berkata sambil tersenyum, “Hari sudah malam, kamu tidurlah lebih awal. Besok pagi aku akan menemani kamu jalan-jalan ke halaman belakang. Kalau mau jalan-jalan, aku juga bisa menemani kamu. "

Nikita Su memberikan jawaban 'ya' dan duduk di tempat tidur. Alvina Mu tidak tinggal terlalu lama, berbalik dan meninggalkan ruangan, sambil menutup pintu. Terhadap Alvina Mu, Nikita Su benar-benar binggung.

Karena dia tidak bisa memikirkannya, dia juga tidak ingin berpikir lebih banyak. Berbaring di tempat tidur, mencium aroma menyegarkan, Nikita Su tertidur perlahan. Tidak tahu itu ilusi? Nikita Su selalu merasa bahwa aroma bantal sepertinya mengandung bau lain selain satu aroma, tetapi dia tidak bisa menciumnya.

Ketika Leonard Li kembali ke kamar, Nikita Su hendak tertidur. Melihatnya, Leonard Li membelai kepalanya. “Kenapa kamu tidur begitu awal?” Leonard Li bertanya dengan lembut.

Bersandar ke samping dan bersandar di lengannya, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Aromaterapi ini cukup efektif. Setelah berbaring lama, aku ingin tidur."

“Ya, kamu membelinya?” Kata Leonard Li ringan.

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su menjawab dengan jujur: “Ini dari Alvina Mu.” Wanita ini sepertinya sangat ramah padanya. Mungkin dia terlalu berprasangka buruk.

Leonard Li menundukkan kepalanya, mencium keningnya, dan berkata sambil tersenyum tipis: "Aku bilang dia gadis yang baik. Kelak dia bisa menjaga kamu dan aku bisa tenang."

Nikita Su mengucapkan "ya" yang lembut dan perlahan tertidur. Melihat ekspresinya, Leonard Li berbaring perlahan dan mematikan lampu. Bersandar di telinganya, berkata dengan lembut: "Selamat malam."

Leonard Li merasakan suhu di lengannya, dan menatap ke depan dalam kegelapan. Dia berharap, anaknya bisa lahir dengan selamat. Kali ini, ia berharap anaknya bisa tumbuh dengan subur.

Novel Terkait

Cinta Yang Berpaling

Cinta Yang Berpaling

Najokurata
Pertumbuhan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Terlarang

Cinta Yang Terlarang

Minnie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Summer
Romantis
3 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu