Be Mine Lover Please - Bab 133 Mencari, Dimana Dia?

Ketika Leonard Li muncul di Keluarga Ye, mata kakek berkedip karena terkejut, tetapi dia dengan cepat memulihkan ketenangannya. Duduk di sofa di ruang tamu, kakek memandangnya dengan tenang: "Mengapa kamu kembali?"

Ketika dia mendatanginya, Leonard Li berkata terus terang: “Di mana Nikita, serahkan?” Kali ini, tidak peduli apapun, dia harus menemukan orang. Dia percaya bahwa hal ini tidak dapat dipisahkan dari kakeknya.

Mendengar apa yang dia katakan, kakek dengan tenang menjawab: "Nikita Su tidak ada di sini, bukankah kamu sudah bersamanya sepanjang waktu? Bahkan jika kamu ingin menemukannya, juga kembali ke Keluarga Su.

Setelah menebak bahwa dia tidak akan mengambil inisiatif untuk berbicara, mata Leonard Li sedikit menyipit, menatap kakek. Setelah beberapa saat, sekelompok pria berjas hitam muncul di ruang tamu Keluarga Ye.

Melihat postur tubuhnya, kakek secara alami mengerti apa yang akan dia lakukan, berkata tidak senang: "Leonard Li, ini adalah rumahmu, apakah kamu ingin memperbaiki rumahmu?"

Leonard Li memasukkan tangannya ke dalam saku celananya dan berkata dengan hampa, "Aku hanya punya satu tujuan, untuk menemukan Nikita. Kamu menghentikan aku, itu artinya ada hantu di hatimu."

Mendengarkan jawabannya, kakek menghentakkan kakinya dengan marah, berkata dengan marah: "Kamu anak pemberontak!"

Leonard Li melirik orang-orang di belakangnya, yang tahu, bubar dan mencari dengan cepat. Para pelayan itu ingin menghentikan mereka, mereka jatuh ke tanah.

Mengangkat langkahnya dan pergi, Leonard Li berhenti tiba-tiba dan berkata dengan dingin: “Jika aku menemukan Nikita di sini, hitungan antara aku dan kamu sebelumnya harus diselesaikan.” Setelah itu, Leonard Li pergi.

Dada kakek terus bergelombang, menatap Leonard Li, yang selalu memberontak terhadapnya, tidak bisa menahan batuk. Setelah melihat ini, asisten itu melangkah maju dan menyerahkan pil ke tangannya: "Kakek, apakah perlu memindahkan Nona Su?"

Mengulurkan tangan untuk menghentikan, kakek berkata dengan tenang: "Tidak, sudah terlambat untuk pindah sekarang. Leonard juga tidak tahu keberadaan ruang bawah tanah, dia tidak akan menemukannya."

Setelah setengah jam mencari, tidak ada yang menemukan keberadaan Nikita Su. Leonard Li mengepalkan tinjunya dan mencari dengan cepat. “Tuan, apakah Nona Su tidak akan ada di sini? Hampir seluruh rumah keluarga Ye telah digeledah, masih belum ada tanda-tanda Nona Su.”

Mata Leonard Li menyipit sedikit, melihat sekeliling: "Tidak, dia pasti ada di sini. Sikapnya sekarang mengkonfirmasi tebakanku. Lanjutkan untuk mencari, aku harus mencarinya dengan teliti."

“Ya, Tuan.” Pengawal berbalik, melanjutkan pencariannya. Leonard Li berdiri di sana, memikirkan apakah ada sesuatu yang dia tinggalkan.

Berjalan perlahan, mencari satu tempat demi tempat, Leonard Li tidak ingin melewatkan satu tempat pun. Mendengarkan baik-baik dan melihat apakah dapat menemukan petunjuk.

Di sisi lain, Nikita Su bersandar di dinding sambil terbatuk-batuk. Sepertinya ada suara di luar, seolah mencari sesuatu, menutup matanya dengan lemah, Nikita Su merasa seperti akan mati.

Dalam beberapa hari terakhir, tubuhnya menjadi semakin lemah. Meskipun makan setiap hari, tetapi nafsu makan sangat buruk. Dia ingat, hari ini adalah harinya untuk pelatihan, dan sepertinya dia tidak punya harapan untuk pergi dari sini. Memikirkan hal ini, Nikita Su merasa sedikit kecewa.

Tepat ketika dia akan tertidur dengan tidak nyaman, suara yang dikenalnya datang dari luar. Meskipun suara itu agak jauh, tidak nyata, tetapi dia tahu bahwa orang itu adalah dia. Memikirkan hal ini, Nikita Su berdiri dengan keras dan berjalan menuju pintu.

Karena sangat lemah, Nikita Su langsung jatuh ke lantai setelah berjalan beberapa langkah. Setelah melihat ini, Nikita Su memutar fitur wajahnya dengan menyakitkan, bekerja keras dan bertahan menuju pintu, pikirnya, mungkin ini satu-satunya kesempatan dia bisa pergi dari sini.

Sambil bergerak perlahan, Nikita Su mencoba yang terbaik dan berteriak keras: “Leonard Li, aku di sini!” Berulang kali, dia terus berteriak, hanya berharap dia bisa bisa mendengar.

Setelah berjalan beberapa saat, Nikita Su merasa sudah tidak kuat lagi. Duduk di lantai, Nikita Su hanya bisa berbicara sampai tenggorokkannya, terus memanggil, menyampaikan pesannya sendiri. Bisakah dia mendengar?

Ketika Leonard Li hendak mencari ke tempat lain, samar-samar terdengar suara Nikita Su. Menajamkan telinganya, suaranya benar-benar dekat. Setelah melihat ini, Leonard Li berkata kepada pengawal tidak jauh dari sana: "Biarkan semua orang datang ke sini untuk mencarinya."

Sebelum kata-kata itu jatuh, semua orang berlari dan mulai mencarinya dengan teliti. Leonard Li bergerak maju, berjongkok, dengan cermat mengamati kondisi tanah dan sekitarnya. Dia tidak familiar dengan tempat ini.

Saat dia mendekat, suaranya menjadi lebih jelas dan lebih jelas. Intuisi memberitahunya bahwa Nikita Su ada di dekatnya. “Nikita, kamu dimana?” Leonard Li menjawab dengan keras.

Mendengarkan dengan seksama, mendapat jawaban dari Nikita Su: "Di ruang bawah tanah!"

Ruang bawah tanah? Dengan kedinginan tercermin di matanya, Leonard Li membiarkan orang mencari tempat-tempat seperti pintu. Segera, pintu masuk ke ruang bawah tanah ditemukan. Membuka pintu dan masuk dengan cepat. Menggunakan cahaya telepon, segera melihat Nikita Su.

Melangkah maju dengan cepat, mata Leonard Li dipenuhi dengan sakit hati saat melihat penampilannya yang lemah. “Nikita, aku di sini,” kata Leonard Li dengan suara rendah.

Bibirnya melengkung, Nikita Su bersandar padanya dan perlahan berkata, “Baiklah, aku yakin kamu akan datang.” Meskipun, sedikit lebih lambat dari yang dia pikirkan.

Leonard Li tidak berbicara, mengangkatnya secara horizontal, berjalan ke arah luar dengan cepat. Bersandar di pelukannya, Nikita Su merasa hangat. Batuk datang, wajah Nikita Su terkatup rapat. “Apakah kamu sakit?” Leonard Li berkata dengan suara rendah.

Dengan senyuman di bibirnya, Nikita Su berkata perlahan: "Yah, ini tidak serius ... batuk batuk ..."

Melihat ekspresi pucatnya, mata Leonard Li memantulkan rasa dingin. Melihat dia keluar memeluk Nikita Su, mata kakek terkejut. Dia tidak menyangka dia akan menemukan Nikita Su dengan begitu cepat.

Ketika dia datang kepadanya, wajah Leonard Li cemberut, menatap lurus ke arahnya: "Kamu benar-benar menangkapnya. Mulai hari ini, aku akan memutuskan hubungan antara ayah dan anak. Bertemu lagi adalah orang asing."

Mendengar kata-katanya, kakek sangat marah: "Untuk wanita yang tidak penting, apakah kamu ingin memutuskan hubungan antara ayah dan anak dengan aku? Leonard Li, kamu benar-benar mengecewakan aku. Ingin memutuskan hubungan antara ayah dan anak? Tidak mungkin? ! "

Melihat wajahnya yang pucat, Leonard Li tidak peduli sama sekali. Tidak ada respon, Leonard Li menggendong Nikita Su, langsung pergi dari hadapannya. Baginya, hanya Nikita Su yang paling penting. Siapapun yang ingin menyakitinya adalah musuhnya.

Melihat mereka pergi dengan marah, kakek menepuk dadanya: "Benar-benar membuat aku marah, pemberontak ini, pemberontak!"

Membawa Nikita Su yang lemah kembali ke rumah, dokter telah menunggu di sana, siap untuk memeriksa Nikita Su. Menempatkannya di tempat tidur dengan lembut, Leonard Li dengan enggan pergi, meminta dokter untuk memeriksa Nikita Su dengan teliti.

Berdiri di luar pintu dengan tinjunya terkepal, Leonard Li tidak menyangka bahwa kali ini karena kecerobohannya, Nikita Su akan dikurung begitu lama. Setelah sepuluh menit, dokter keluar. “Bagaimana?” Leonard Li bertanya dengan cepat.

“Menurut pemeriksaan, Nona Su hanya masuk angin. Selain itu, karena lingkungan dan faktor eksternal lainnya, kelembapan di dalam tubuh meningkat, penyakit Nona Su menjadi semakin serius, dan peradangan di tubuh juga serius. Aku telah meresepkan obat untuk Nona Su infus, perlu beberapa hari untuk mendapatkan infus agar pulih sepenuhnya. "

Mendengarkan penjelasan dokter, tinju Leonard Li terkepal erat. “Baiklah, atasi saja,” kata Leonard Li dengan suara rendah.

Perlahan berjalan ke kamar dan datang ke sisi tempat tidur. Melihat wajah kuyu itu, merasa sangat tertekan. Dia dapat membayangkan bahwa Nikita Su pasti mengalami saat-saat buruk selama periode ini.

Dengan telapak tangan di pipinya, Leonard Li meraih tangannya dan berkata dengan nada mencela: "Nikita, maafkan aku, itu semua karena aku yang membuatmu terluka."

Kali ini, kakek jelas merencanakan dengan cermat. Kupikir gadis bedah plastik terakhir datang hanya untuk menggantikan Nikita Su. Tanpa diduga, dia punya rencana lain. Untuk memisahkan mereka, kakek benar-benar melakukan segalanya.

Mencium lengannya, Leonard Li dengan tenang menemani Nikita Su. Menurut dokter, Nikita Su mungkin tidak banyak tidur selama periode ini, jadi kali ini, dia akan banyak tidur. Tidak ingin mengganggunya, Leonard Li berdiri dan berjalan menuju ruang kerja.

Di ruang kerja, Leonard Li berdiri di depan jendela dari lantai ke langit-langit, menatap ke luar jendela. Akhirnya, hubungan antara dia dan kakek hanya sedikit mereda. Sekarang tampaknya hubungan mereka akan membeku lagi. “Aku telah kehilangan ibu dan tidak bisa kehilangan dia lagi,” kata Leonard Li dengan tegas.

Selalu berdiri di dekat jendela, memandangi dunia luar. Sampai pelayan itu datang memberitahunya bahwa Nikita Su bangun, segera pergi ke kamar tidur. “Bagaimana perasaanmu?” Leonard Li bertanya dengan prihatin ketika dia mendatanginya.

Nikita Su tidak berbicara, tetapi menatapnya dengan tatapan kosong. Dia mengangkat tangannya dengan ragu-ragu, mencoba merasakan kehadirannya. Tiba-tiba, air mata membasahi matanya. “Benarkah itu kamu?” Suara Nikita Su agak serak.

Meraih tangannya, Leonard Li mengangguk: "Ini aku, kamu telah diselamatkan."

Sebelum akhirnya, Nikita Su memeluknya dengan penuh semangat, berkata dengan tersedak, "Aku pikir aku akan tinggal di sana selama sisa hidup aku dan tidak akan pernah keluar lagi."

Sambil menyentuh bagian belakang kepalanya dengan sepenuh hati, Leonard Li berkata dengan perasaan bersalah, “Maaf, seharusnya aku menemukanmu lebih cepat.” Tiga hari, baginya, seharusnya seperti bertahun-tahun. Baginya, kenapa tidak?

Nikita Su tidak berbicara, melainkan bersandar di pelukannya, air mata perlahan jatuh. Kali ini, dia akhirnya lega. Dengan dia di sisinya, dia tidak bisa lagi takut.

Lambat laun, mood Nikita Su menjadi stabil. Berbaring perlahan di tempat tidur, Nikita Su menatap matanya: "Akankah kamu berada di sisiku?"

Mengangguk setuju, Leonard Li menjawab dengan percaya diri: "Ya, aku akan berada di sisimu, tidur nyenyak."

Mendengar hal itu, Nikita Su perlahan tersenyum cerah. Menutup mata perlahan, segera tertidur. Baru saja mendapat kebebasan, ada beberapa hal, dia lupa sebentar. Hanya saja hal-hal itulah yang perlu diselesaikan.

Novel Terkait

Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
2 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
3 tahun yang lalu