Be Mine Lover Please - Bab 234 Aku Dan Alvina Mu, Hanya Memilih Satu, Pilih Siapa?

Kembali ke rumah yang biasa lagi, Nikita Su bingung. Dia tidak tahu adegan seperti apa yang akan dia hadapi. Menarik napas dalam-dalam, Nikita Su berjalan ke atas dengan damai.

Alvina Mu baru saja keluar dari kamar. Melihatnya, keterkejutan melintas di matanya, dia berkata sambil tersenyum: "Nikita, kamu sudah kembali. Kemana selama dua hari terakhir ini, Kakak Ipar dan aku sangat mengkhawatirkanmu. "

Nikita Su menatapnya dengan dingin, tidak menghiraukannya, langsung masuk ke dalam rumah. Saat melihat ini, mata Alvina Mu menunjukkan rasa canggung. Melihatnya berjalan ke ruang kerja Leonard Li, mata Alvina Mu mencibir.

Melihat satu sama lain lagi, Nikita Su tidak menyangka dia akan berada dalam suasana hati seperti itu. Melihat penampilannya, mata Leonard Li berkedip karena terkejut, kemudian dengan senyuman: “Nikita, kamu sudah kembali.” Setelah berbicara, Leonard Li berdiri dan berbalik ke arah dia datang.

Melihat pria yang akrab tetapi asing di depannya, Nikita Su tidak tahu seperti apa rasanya. “Kamu tidak pernah berencana untuk mencari aku, kan?” Nikita Su berkata dengan berpura-pura dan tenang.

Setelah mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan jujur: "Bukan, aku ingin memberi kamu dua hari untuk memikirkannya. Jika kamu tidak kembali besok, aku pasti akan pergi mencari kamu."

“Tidakkah kau khawatir aku tidak punya tempat tujuan dalam dua hari ini, akan berada di jalan sendirian?” Nikita Su berseru.

Mengangkat tangan, meletakkannya di pipinya, Leonard Li menjawab dengan serius: "Aku tahu kamu tinggal bersama Aldo. Aku tahu dia akan menggantikan aku menjagamu dengan baik."

Ternyata dia selalu mengetahuinya, tapi dia mengabaikannya begitu saja. “Kamu tidak khawatir, dia akan menggantikanmu dan tidur denganku? Lagipula, aku dan Aldo adalah suami-istri sebelumnya, apa kamu tidak khawatir?” Nikita Su bertanya dengan penuh tanya.

Dengan hati yang tegang, hati Leonard Li bukannya tanpa rasa khawatir. Hanya pada akhirnya, dia memilih untuk percaya pada ketidakbersalahan mereka. “Meskipun Aldo playboy, dia serius terhadapmu, tidak akan melakukan apa pun untuk menyakitimu. Aku juga yakin kamu tidak akan melakukannya,” jawab Leonard Li.

Mundur selangkah, Nikita Su tersenyum pahit. Haruskah dia berterima kasih atas kepercayaannya? “Sudah dua hari, apakah kamu ingin mengatakan sesuatu kepadaku?” Nikita Su berkata dengan tenang.

Menatap matanya, Leonard Li menjawab dengan datar: "Nikita, pikiranmu harus jernih. Aku yakin masalah ini tidak ada hubungannya dengan Alvina Mu. Aku telah melihat sekeliling, semua pemantauan tidak melihat adanya kelainan. "

Sambil tertawa terbahak-bahak, Nikita Su berkata sambil terkekeh: "Jadi, kamu masih belum percaya padaku. Kamu merasa Alvina Mu bukanlah wanita yang bisa melakukan hal semacam itu. Aku Nikita Su ... malah bersama darah menyerbu orang kan? "

Mendengarkan dia, Leonard Li tidak bisa menahan cemberut: "Nikita, jangan kekanak-kanakan. Sudah kubilang, aku memperhatikan bukti ketika aku melakukan sesuatu. Jika Alvina Mu yang membunuh ana kita, Leonard Li tidak akan pernah melepaskannya. "

Tidak peduli apa yang dia katakan, Nikita Su tidak bisa mendengarkan sama sekali. Melihatnya dengan serius, Nikita Su mengepalkan tinjunya dan berkata: "Oke, kamu hanya perlu memberitahuku sekarang, Alvina Mu dan aku hanya bisa memilih satu untuk tinggal, siapa yang kamu pilih?"

Setelah mendengar ini, Leonard Li mengerutkan kening dan menekan lengannya: "Nikita, jangan ribut."

Ribut ... Ternyata di matanya, dia selalu sedang ribut, selalu ... air mata berkedip di matanya, Nikita Su menatapnya dengan tercekat: "Apakah aku Nikita Su sedang ribut, aku tahu betul. Kamu hanya perlu memberitahuku hari ini, apakah dia akan pergi atau aku?"

Saat memasuki rumah ini, Nikita Su pun sudah membuat rencana. Tidak ada ruang untuk orang lain dalam cintanya. Jika Leonard Li masih memiliki Alvina Mu di dalam hatinya, dia tidak menginginkan pria seperti itu. Terkadang, dia benar-benar harus bertanya-tanya apakah kredibilitas Alvina Mu jauh lebih tinggi daripada miliknya.

Leonard Li tidak menjawab, tapi menatapnya dengan serius. Untuk waktu yang lama, Leonard Li berkata dengan keras kepala: "Aku pernah berkata, yang aku inginkan adalah bukti. Jika tidak ada bukti bahwa dia menyakiti kamu, aku harus menepati janji untuk merawatnya. Nikita, kamu tahu, ini prinsip aku."

Nikita Su tidak berbicara, tetapi melangkah kembali ke pintu, menjauh darinya. “Jadi, pilihanmu adalah dia, kan?” Nikita Su berkata dengan dingin.

Leonard Li mendatanginya dalam tiga langkah, meraih tangannya secara langsung, mengangkat suaranya sedikit: "Nikita, aku mencintaimu dengan menjaga Alvina Mu, ini tidak ada benturan. Di matamu, benar-benar tidak bisa mentolerirnya? "

“Ya, aku tidak bisa mentolerir dia!” Nikita Su berteriak keras, “Aku Nikita Su tidak bisa menerimanya, suamiku lebih peduli pada wanita lain daripada aku.”

Melihatnya yang penuh amarah, Leonard Li berkata dengan wajah muram: “Nikita Su, aku tidak punya perasaan untuk Alvina Mu! Di dalam hatimu, aku juga tidak layak dipercaya ? "

Saat keduanya berdebat, Alvina Mu datang ke kamar. Berlari ke Nikita Su, berkata sambil berlinang air mata: "Nikita, jangan bertengkar dengan Kakak Ipar, itu semua salah aku. Nikita, tidak peduli apa yang ingin dimarahi, jangan memfitnah perasaan Kakak Ipar tentang kamu, oke? "

Dengan itu, Alvina Mu langsung menampar wajahnya. Lalu, ada tamparan lagi. “Nikita, ini semua salahku. Ini salahku yang menyebabkanmu bertengkar dengan kakak ipar. Maafkan aku, maafkan aku…” Alvina Mu menangis dan menampar dirinya dengan keras.

Melihatnya seperti ini, ekspresi Nikita Su masih dingin: "Jangan munafik, kamu yang membunuh anakku, kamu !!"

Alvina Mu menggelengkan kepalanya kuat-kuat, berkata dengan suara tercekat, "Aku tidak, anak itu juga dari kakak iparku. Bagaimana mungkin aku rela menyakitinya ... Nikita, aku tahu kamu membenciku, selalu memikirkan cara mengusir aku. Tapi aku mohon, jangan salahkan aku seperti ini. "

Melihat penampilannya yang munafik, Nikita Su mencibir: "Apakah kamu pikir aku akan percaya apa yang kamu katakan? Alvina Mu, singkirkan penampilan munafikmu, aku tidak akan mempercayaimu."

Sambil menarik tangannya, Alvina Mu memohon: "Nikita, kembalilah, jangan bertengkar dengan kakak ipar. Akhir-akhir ini, aku dapat melihat bahwa kakak Ipar sebenarnya sangat merindukanmu."

Langsung melambaikan tangannya tanpa ampun, dengan sedikit kekuatan, namun Alvina Mu langsung jatuh ke lantai. Dengan teriakan seru, Alvina Mu memegang lengannya kesakitan, air mata jatuh.

Jika Leonard Li tidak melihatnya, dia hanya memiliki Nikita Su di matanya: "Aku akan menjaga Alvina Mu, tapi aku tidak akan menyerah padamu." Dia tidak bisa melepaskan cinta dan tanggung jawab.

Sudut bibirnya mencibir, Nikita Su berkata dengan jijik: "Kamu benar-benar serakah, masalah sampai sekarang, aku dan Alvina Mu tidak dapat hidup berdampingan. Sejak dia mengambil nyawa anakku, itu sudah ditakdirkan, kamu memilih dia, aku pergi. Kamu ingin aku tinggal kecuali dia keluar. "

Leonard Li tidak berbicara, tetapi mengawasinya. Melihat matanya, Nikita Su mengerti jawabannya, menggigit, berbalik, dan berlari keluar dengan marah.

Setelah melihat ini, Leonard Li dengan cepat mengejarnya: "Nikita!"

Melihat mereka pergi satu demi satu, Alvina Mu memegangi pipinya, masih duduk di lantai sambil menangis. Hanya saja sudut bibirnya melengkung.

Nikita Su berlari keluar rumah Li dengan kecepatan tercepat, melihat Aldo Ye belum juga pergi, dan langsung duduk di kursi penumpang: "Jalan!"

Melihat Leonard Li yang sudah keluar pintu, Aldo Ye menginjak pedal gas. Mobil berdecit dan pergi dengan cepat. Kembali ke rumah, Leonard Li langsung pergi ke garasi dan mengejarnya. Namun pada akhirnya masih gagal mengejar ketertinggalan.

Nikita Su dan Aldo Ye sampai ke jalan layang. Air mata mengalir deras, namun Nikita Su tidak bersuara, melainkan menangis dalam hati. “Nikita, sebenarnya, kamu harus tinggal, melawan wanita itu.” Aldo Ye bersandar di pagar dan memberikan pendapat.

Menyeka air mata, Nikita Su berkata sambil mengejek: "Aku tidak seperti dia, yang bisa begitu licik. Aku tidak menyangka bahwa Leonard Li akan dengan tegas memintanya untuk tinggal. Karena ini adalah keputusannya, aku menghormatinya. "

Melihat matanya, Aldo Ye menghela nafas dan berkata, "Sepertinya hubungan antara kalian berdua tidak akan berjalan mulus, rubah betina kecil itu, apakah ingin aku merayunya dan membantu kamu menyelesaikannya?"

Mendengar itu, Nikita Su menyeringai dan berkata, "Jangan, jika dia datang mengganggu kamu di masa depan, kamu akan bisa meledak."

Sambil mengangkat bahu, Aldo Ye menjawab sambil terkekeh: “Aku berbeda dengan Paman, bahkan jika perutnya membesar, aku bisa tidak bertanggung jawab, apalagi hanya beberapa janji. Jika menyesal, kakaknya yang menyesal, memiliki hubungan kentut dengannya. "

Nikita Su tidak menjawab, hanya memandangi permukaan sungai yang tenang. Inilah perbedaan antara Leonard Li dan Aldo Ye. Rasa tanggung jawab Leonard Li jauh lebih kuat daripada Aldo Ye. Sebenarnya siapa yang baik dan siapa yang buruk, siapa yang bisa memiliki kepercayaan semu?

Berdiri lama disana, Nikita Su tidak pernah berencana untuk pergi. Dia tahu, dengan gaya Leonard Li, dia mungkin terjebak di rumah Aldo Ye. Dalam hal ini, dia tidak bisa kembali, jangan sampai dia bertemu dengannya lagi.

Melihat langit bersinar dengan ikan putih, Nikita Su berbalik dan berkata perlahan: "Ayo pergi, biarkan kamu tinggal di sini bersamaku sepanjang malam."

"Aku sangat senang. Tentu saja, hal baik semacam ini harus diserahkan padaku." Aldo Ye berkata dengan bercanda, pria itu membuka kursi penumpang, membiarkannya masuk. Kemudian menutup, berputar, kembali ke kursi pengemudi.

Segera, mobil itu melaju di jalan. Menoleh untuk melihat profilnya, Aldo Ye bertanya bergosip: "Telah memutuskan bagaimana menghadapinya selanjutnya?"

Nikita Su bersenandung lembut dan berkata: "Jika Alvina Mu ditakdirkan untuk tinggal bersama Leonard Li, maka aku hanya memiliki satu jalan untuk dipilih."

Mendengar ini, Aldo Ye bertanya dengan rasa ingin tahu: "Jalan mana?"

“Perceraian, ini adalah pilihan terbaik untukku dan dia.” Nikita Su berkata dengan dingin, “Aku tidak akan hanya melihat wanita lain memisahkan suamiku, jika tidak, aku lebih suka memilih tidak mau pernikahan ini. "

Ini adalah konsep cintanya, yang lebih baik dari giok. Pernikahan pertama yang sabar telah berakhir dengan tragedi. Sekarang, dia tidak ingin membuat dirinya melakukan kesalahan yang sama lagi.

Novel Terkait

Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Perjalanan Cintaku

Perjalanan Cintaku

Hans
Direktur
2 tahun yang lalu