Be Mine Lover Please - Bab 46 Bilang Baik?

Kehidupan sehari-hari masih berjalan dengan santai, dan kehidupan Nikita Su sepertinya sudah kembali damai. Tapi ketenangan ini sebelum Leonard Li muncul.

Sejak diusir dari rumah Su hari itu, telepon Nikita Su tidak bersuara. Seperti yang diharapkannya, Nyonya Su sama sekali tidak peduli dengan hidupnya. Biarpun itu hanya perhatian kecil, tetap pelit padanya. Perlahan, dia terbiasa.

Memanfaatkan waktu sibuk, Nikita Su mengambil koran, siap membaca berita untuk mengisi waktu. Tiba-tiba, berita yang mencolok muncul. Secara alami, dia telah melihat foto-foto dalam laporan itu, dan secara mengejutkan ditunjukkan kepadanya oleh Henny An dua hari lalu.

Judul laporannya cukup menarik perhatian: Kekasih rahasia CEO Perusahaan Fu Calvin Fu. "Ehhh ... bukankah Henny mencari mati? Kurasa Calvin Fu tidak akan membiarkannya pergi." Nikita Su berpikir dengan cemas.

Seperti yang Nikita Su pikirkan, ketika Calvin Fu melihat berita itu, dia ingin mencabik-cabik seseorang. Melihat kata-kata Redaksi Majalah Rosewood di laporan itu, mata Calvin Fu sedikit menyipit, dan tubuhnya terengah-engah.

“CEO, hal ini sudah ditangani bagian humas, bagaimana menangani Redaksi Majalah Rosewood?” Tanya Sekretaris CEO dengan gugup.

Dengan kedua tangan di belakang, Calvin Fu berkata dengan wajah muram dan tanpa ekspresi: "Beli majalah itu dan biarkan majalah itu hilang selamanya."

Sekretaris CEO mengerti apa yang dia maksud dan mengangguk sebagai jawaban: "Oke, aku akan melakukannya sekarang."

Begitu dia akan pergi, mendengar Calvin Fu berkata dengan suara kecik: “Biarkan orang yang melaporkan berita ini menghilang dari industri ini.” Beritanya bukanlah laporan biasa.

Menurut pengaruh Fu, berita itu segera diredam. Tapi secara keseluruhan, itu masih berpengaruh padanya. Misalnya, orang tuanya benar-benar mengira dia gay, dan mereka menekan pernikahannya lebih erat, dan ketika dia tahu bahwa orang yang melaporkan berita itu adalah Henny An ...

Dalam waktu setengah hari, Redaksi Majalah Rosewood akan diakuisisi. CEO tidak mau diakuisisi, dia masih berjuang keras. “Henny, kamu yang menyebabkan bencana ini, sekarang pikirkan apa yang harus dilakukan,” kata CEO kesal.

Melihat beberapa orang yang berdiri di luar pintu, wajah Henny An penuh dengan permintaan maaf: "CEO, aku benar-benar tidak tahu bahwa ini akan terjadi. Berita itu sudah dilaporkan, dan sudah terlambat untuk menariknya kembali."

"Pergilah ke Tuan Fu dan lihat apakah ada perubahan. Kalau tidak, majalah kita pasti tidak akan bisa bertahan. Perusahaan Fu adalah perusahaan terkemuka di industri media. Bahkan jika aku bertahan, aku tetap akan mati dengan menyedihkan pada akhirnya. Henny, kamu pergilah minta tolong padanya. "CEO berkata tanpa daya.

Rekan-rekan di sekitar semua setuju, lagipula, tidak ada yang mau menganggur: "Kak Henny, kamu pergi ke Tuan Fu. Kalau tidak, kelompok kita harus menganggur. Saat ini, tekanan pekerjaan sudah relatif tinggi. "

Mendengar apa yang mereka katakan, Henny An harus berkompromi: “Oke, aku akan mencobanya. Jangan khawatir, aku akan mencoba yang terbaik.” Kemudian, Henny An mengambil tasnya dan berlari keluar.

Di gedung Perusahaan Fu, sekretaris CEO mengetuk pintu dan menghampiri ruang CEO: "CEO, Nona Henny An dari Redaksi Majalah Rosewood * ingin bertemu denganmu."

Calvin Fu menjawab tanpa mengangkat kepala, "Tidak mau bertemu."

Sekretaris CEO memimpin jalan dan pergi ke ruang resepsi, dan berkata dengan maaf: "Nona An *, CEO tidak punya waktu untuk bertemu denganmu."

Mendengar itu, Henny An menjawab sambil tersenyum: “Tidak apa-apa, nanti aku tunggu saja di sini. Kalau dia punya waktu, belum terlambat bagiku untuk bertemu dengannya lagi.” Setelah berbicara, Henny An tetap di sana dan tidak berencana untuk pergi.

Sekretaris CEO ragu-ragu sejenak sebelum pergi. Penantian ini berlangsung selama beberapa jam, dan pinggang Henny An terasa sakit. Mendengar suara langkah kaki, Henny An langsung berdiri dan berlari cepat.

Melihat sosok Calvin Fu muncul, Henny An dengan cepat menghentikan jalannya: "Calvin Fu, ayo bicara."

“Pergi.” Calvin Fu menatapnya dengan tatapan kosong.

Tidak takut dengan tatapannya, Henny An berdiri di sana dengan tegas, hampir menjadi sedikit galak, berpikir bahwa dia ada di sini hari ini untuk mengemis, jadi dia menurunkan postur tubuhnya: "Tuan Fu, aku melaporkan beritanya, dan kesalahan adalah milikku, tolong jangan libatkan majalahnya. Apa pun yang kamu lakukan terhadapku, aku akan terima. "

Mendengar kata-katanya, ekspresi Calvin Fu masih tetap dingin. “Kamu tidak memenuhi syarat untuk tawar-menawar denganku,” Calvin Fu selesai bicara dengan dingin, mendorongnya menjauh dan berjalan menuju lift.

Melihat lift akan segera ditutup, Henny An mengulurkan tangannya dengan cepat, dan memaksanya masuk. Terlepas dari rasa sakitnya, Henny An dengan cepat berlari ke lift.

“Tuan Fu, sebagai reporter, kamu harus melaporkan fakta. kamu tidak bisa hanya menganiaya majalah kami hanya karena aku mengatakan yang sebenarnya,” kata Henny An dengan lugas.

Saat lift turun, Calvin Fu memiliki pesan berbahaya di matanya: "Maksud kamu, aku gay?"

Secara naluriah ingin mundur, Henny An masih dengan berani berdiri: "Apa bukan? Dua pria pergi ke hotel bersama, apa lagi yang bisa kamu lakukan jika kamu tidak ingin berhubungan seks? Jangan beri tahu aku bahwa itu berbicara tentang puisi dan filosofi. Itu sentimen yang sangat mulia. "

Calvin Fu tidak berbicara, tapi tiba-tiba berjalan ke arahnya. Melihat ini, Henny An dengan cepat mundur: "Apa yang kamu lakukan, mau membunuh orang untuk menutupi kejahatan?"

Menjebaknya di dinding lift, Calvin Fu mengulurkan lengannya dan meletakkannya di antara dia dan dinding lift. Perlahan membungkuk, Calvin Fu secara bertahap mempersempit jarak darinya.

Setelah melihat ini, Henny An perlahan turun dari dinding elevator dan berteriak dengan keras: "Yang mencium aku adalah bajingan."

Sudut bibirnya melengkung, dan Calvin Fu berkata tanpa tergesa-gesa, "Biarkan aku mendengar kata itu lagi. Aku tidak keberatan membiarkanmu mencoba seksualitasku."

Pintu lift terbuka dan Calvin Fu mengangkat langkahnya dan pergi tanpa melihat ke belakang. Melihat hal tersebut, Henny An menjadi tumpul selama beberapa detik, lalu langsung menyusul. Melihatnya memasuki tempat parkir bawah tanah, Henny An bergegas menyusul.

Sambil memegang lengannya erat-erat, Henny An berkata dengan cepat, "Calvin Fu, coba saja. Apa yang kamu ingin aku lakukan agar kamu melepaskan majalah itu? Kamu bisa berbuat apa pun yang kamu mau, selama kamu tidak melibatkan * orang lain."

"Kamu tidak punya hak untuk tawar-menawar denganku," kata Calvin Fu dingin. "Lepaskan."

Benar-benar ada keinginan untuk membunuhnya, tapi sekarang dia dalam keadaan mengemis. “Aku tidak akan membiarkannya pergi kecuali kamu berjanji padaku,” kata Henny An keras.

Pada saat ini, dua petugas keamanan tiba-tiba menyeretnya keluar. Henny An terus meronta-ronta dan berteriak keras: "Calvin Fu, aku hanya ingin kamu melepas majalahnya, tapi bukan aku. Apakah kamu laki-laki, dan jika kamu memiliki kemampuan maka datang kepadaku."

Henny An sudah lama berada di Redaksi Majalah Rosewood, dan langsung bekerja di sana setelah lulus. Setelah sekian lama, tentu akan ada perasaan yang mendalam. Apalagi CEO memperlakukannya dengan sangat baik. Bagaimanapun, dia tidak ingin membebani majalah * sendiri.

Setelah diseret keluar dari tempat parkir dengan cantik, satpam melepaskannya. Jika mudah menyerah, maka bukan Henny An namanya. Melihat pintu keluar tempat parkir, Henny An berlari ke arah tertentu dengan cepat.

Saat mobil Calvin Fu melaju, Henny An sedikit lagi akan pingsan karna terkejut. Buka tangannya dan blokir di depan mobilnya. Untungnya, performa mobil Calvin Fu bagus, dan pengeremannya tepat waktu.

Dengan mata tertutup, Henny An hampir pingsan. Calvin Fu mengerutkan kening. Dia belum pernah melihat wanita seperti itu yang tidak takut mati. Keluar dari mobil, Calvin Fu dengan dingin memerintahkan: "Minggir."

Perlahan membuka matanya, Henny An memiliki rasa takut yang tersisa, tetapi berkata dengan kaku: “Tidak, kecuali kamu setuju, atau tidak kamu tabrak mati aku saja, aku tidak akan membiarkannya.” Tidak ada ruang ekstra dalam posisinya. Calvin Fu berpikir, dia harus menyerah.

Calvin Fu belum pernah melihat wanita yang lebih kuat dari Henny An, dan tidak takut mati sama sekali. Melihatnya dengan wajah dingin, Calvin Fu terdiam.

Henny An menarik napas dalam-dalam dan memeluk lengannya lagi, memohon: "Aku harap kamu melepaskan majalah itu. Aku dapat melaporkan kembali bahwa itu adalah kesalahpahaman. Dengan cara ini, juga dapat mengurangi dampaknya pada kamu, bukan? Tuan Fu, menyelamatkan nyawa lebih baik daripada membangun bogota tingkat ketujuh, kamu seperti ini dapat membangun bogota tingkat-N.

Melihat bibir yang berceloteh itu, Calvin Fu tiba-tiba berbalik dan menekannya ke depan mobil. Henny An menatap heran dan menatap langsung ke pria di atas: "Apa yang kamu lakukan ...?"

“Penjelasan laporan akan lebih langsung persuasi.” Mata Calvin Fu jernih, dan suaranya terdengar bagus, “Cuma berita terakhir”.

Kata-kata itu keluar, Calvin Fu membungkuk dan mencium bibirnya. Bibirnya sangat lembut, seperti marshmallow, dengan bau yang manis, yang sama sekali tidak sesuai dengan karakternya. Calvin Fu membuka giginya tanpa ragu-ragu, dan mencium dalam-dalam.

Mereka berada di jalan, dan pejalan kaki berhenti untuk mengambil foto ini. Tangan Henny An melambai dengan liar, dan kepalanya tumpul selama sepuluh detik sebelum dia mengerti apa yang dia maksud.

Memikirkan rekan-rekan di majalah itu, Henny An memberikannya hati yang keras. Bukankah itu hanya dicium oleh seekor anjing? Dengan kedua tangan meraih saku roknya dan menarik ke arah dirinya, Henny An menjulurkan ujung lidahnya, menggodanya secara provokatif.

Setelah lama berciuman, Calvin Fu melepaskan orang yang berada di bawahnya. Melihat wajah merah itu, matanya jarang tersenyum. Henny An akhirnya bebas, bersandar di mobil, terengah-engah.

Adegan barusan disaksikan banyak orang, kini seharusnya berita ini bisa membanjiri edisi sebelumnya, bukan? Melihat Calvin Fu duduk di kursi pengemudi *, Henny An berjalan ke sampingnya: "Sudah berciuman, dan sekarang tidak bisa lagi membeli majalah."

Dengan satu tangan di tepi jendela mobil, menatap bibir merahnya, sudut bibir Calvin Fu terangkat melengkung sangat dangkal: "Aku hanya mengatakan bahwa akan menaikan berita lagi, dan tidak mengatakan bahwa akan melepaskan perusahaan majalahnya."

Sebelum suara akhir keluar, Calvin Fu langsung menginjak pedal gas, mobil berdecit, dan dengan cepat berlari ke depan.

Setelah beberapa saat, Henny An bereaksi dan berteriak ke arah mobil dengan penuh semangat: "Calvin Fu, kamu bajingan! Kamu memainkan aku!"

Menghentak dengan marah, Henny An merasa dirinya benar-benar bodoh, sudah jatuh ketimpa tangga. “Sialan, pria brengsek!” Henny An panik, memegangi rambutnya tanpa pandang bulu.

Melihat wajahnya yang kesal melalui cermin, ekspresi dingin Calvin Fu sedikit memecah kebekuan. Wanita ini lebih menarik dari yang dia kira.

Novel Terkait

More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
2 tahun yang lalu
His Second Chance

His Second Chance

Derick Ho
Practice
2 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
3 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu