Be Mine Lover Please - Bab 104 Dia Tidak Dapat Membayarnya, Aku Yang Membayar

Sepulang dari liburan, Nikita Su terus mengabdikan dirinya untuk hidup damai. Sore harinya, Nikita Su makan malam, berkeliaran dengan bosan di halaman belakang. Ini adalah kedua kalinya dia datang ke sini di halaman belakang sejak terakhir kali.

Duduk di bangku, melihat bunga merah di depannya, mata Nikita Su terlihat bingung. Terlihat para pelayan dalem merawat dengan sangat hati-hati, mestinya ada arti khusus kan? Tapi dia bukan wanita yang banyak bicara, juga tidak terbiasa menggali akar, bertanya tentang privasi orang lain.

Telepon berdering, melihat namanya, menekan untuk menyambung: “Henny, ada apa ... OK, sampai jumpa nanti.” Singkirkan telepon, Nikita Su berdiri dan berlari ke depan.

Datang ke lantai dua, mengetuk pintu, Nikita Su menjulurkan kepalanya ke dalam: "Leonard Li, Henny dan aku akan berkumpul dan kembali lagi nanti."

Setelah mendengar ini, Leonard Li mengangkat kepalanya dan berkata, “Baiklah, hubungi jika ada masalah.” Setiap orang memiliki hidupnya sendiri, Leonard Li tidak akan terlalu banyak ikut campur. Mengangguk setuju, Nikita Su berlari ke kamar tidur.

Supir Li mengantarkannya ke tempat yang disepakati untuk bertemu dengan Henny An, lalu kembali lagi, menunggu sampai selesai kencan, lalu datang menjemputnya. “Henny, apakah kamu sudah lama di sini?” Nikita Su duduk di seberangnya dan berkata sambil tersenyum.

Dengan kepala terkulai, Henny An mengangkat kepalanya dan menatapnya: "Em, sudah datang ."

Melihat penampilannya yang lesu, Nikita Su menyesap minumannya dan bertanya dengan tidak mengerti: "Ada apa? Perasaan kamu dan Calvin Fu hilang?"

Memandangnya tanpa alasan, Henny An berkata, "Aku tidak pernah berhubungan dengannya. Aku kesal karena John Fu."

Melihatnya dengan heran, cemberut, Nikita Su bingung: "John Fu? Ada apa?"

"Nikita, katamu, sikap John Fu sangat aneh, aku telah menyayanginya selama bertahun-tahun dan dia tidak menanggapi. Sekarang tiba-tiba dia begitu lembut padaku, tampang itu ... Kurasa dia menyukaiku. . Tapi dia jelas sangat mencintai pacarnya, bagaimana dia bisa ... "

Mendengarkan dia berbicara di sana dengan cepat, Nikita Su akhirnya menyadari kesusahannya: "Ada masalah dengan sikapnya, tapi itu urusannya. Henny, kamu sekarang adalah kakak ipar John Fu, dia tidak akan menggali sudut tembok kakak sendiri. "

Berbicara tentang ini, Henny An berkata dengan lembut, "Katakan kamu satu masalah, John Fu dan Calvin Fu bukankah tumbuh sangat mirip, jadi aku pikir mereka adalah saudara, ternyata bukan! Ibu Calvin Fu meninggal sangat awal, kemudian ayah mertua aku menikah lagi dan melahirkan John Fu. "

"Benar-benar tidak kelihatan, mereka terlihat sangat mirip. Ternyata mereka bukan satu ibu. Calvin Fu sangat kasihan, dia tidak memiliki ibu sejak dia masih kecil. Kamu harus memperlakukannya dengan baik dan memberi mereka cinta keibuan yang hilang.” Kata Nikita Su bercanda.

Dia menepuk tangannya, Henny An menatap putih: "Ayolah, cinta keibuan orang-orang meluap. Terakhir kali aku kembali untuk mendengar pelayan mengatakan, bibi lebih baik kepada Calvin Fu daripada putranya sendiri. Oleh karena itu, tidak semua ibu tiri akan melecehkan anak-anak pendahulunya. "

Nikita Su tidak menjawab, bertanya dengan tidak dapat dijelaskan: "Lalu mengapa John Fu melakukan ini? Jangan beri tahu aku, setelah mengetahui apa yang kamu inginkan, tiba-tiba menyadari orang yang aku sukai selama bertahun-tahun adalah kamu. Aku tidak percaya dengan plot delapan poin. "

“Jangan bilang kamu, aku juga tidak percaya. Aku heran, kenapa tiba-tiba dia begitu baik padaku?” Kata Henny An dengan bingung.

Benar-benar ingin mengiriminya kalimat: Jangan memanjakan. Namun, John Fu tidak terlihat seperti orang jahat. "Lagipula aku tidak mengerti, lagipula perhatikan aja, jangan menimbulkan masalah untuk dirimu sendiri."

Henny An memberi isyarat OK, berkata sambil tersenyum, "Jangan khawatir, aku mengerti. Dan aku orang yang berprinsip, jadi aku tidak akan merusak orang lain. Dia sudah punya pacar dan aku sudah menikah, jadi lebih baik berdamai."

Saat kami berbicara, suara Jeanie Su tiba-tiba terdengar di telinganya: "Kakak, kebetulan sekali, kamu ada di sini."

Tidak perlu melihat sudah tahu siapa itu. Nikita Su menoleh dengan acuh tak acuh, sekilas dia melihat Nyonya Muda Ye berdiri di samping, secara naluriah berdiri: "Bu ... Nyonya Muda Ye."

Mendengar kalimat itu, Nyonya Muda Ye berkata sambil mencibir: "Aku tidak tahan dengan panggilan ibu, Nikita, aku tidak menyangka kamu dan Leonard akan berhubungan dengan di belakang Aldo. Biasanya berperilaku sangat baik, tidak menyangka menjadi begitu tidak tahu malu. Sangat sia-sia, Aldo tulus kepada kamu.

Mendengar hinaannya itu, Nikita Su tidak marah, tapi menatapnya sambil tersenyum. Henny An langsung mendorongnya, berkata dengan tidak puas: "Hei, bagaimana caramu berbicara? Saat itu, Nikita dan Paman sedang berusaha menyelamatkan anak kamu dan Perusahaan Ye kalian, jangan membuat diri kamu begitu mulia. "

Nyonya Muda Ye berkata dengan wajah membiru, tidak senang: "Dimana datang wanita galak, yang benar-benar berteman."

Mendengar itu, Nikita Su mengerutkan kening: "Nyonya Muda Ye, kamu ingin bilang aku bisa, tolong jangan libatkan teman-temanku."

Jeanie Su dengan erat menggandeng tangan Nyonya Muda Ye, memandang Nikita Su dengan bangga: "Adakah yang salah dalam perkataan Bibi? Meskipun kamu kakak aku, tapi harus menekan fakta. Tahukah kamu berapa banyak orang yang membicarakanmu di belakang punggung mereka? Bertebaran. "

Sebelum akhir diturunkan, Henny An sempat was-was dan langsung menendang Jeanie Su. Ketidakstabilan, Jeanie Su buru-buru mundur, mata dan tangannya dengan cepat menyambar benda-benda dekoratif di samping, agar dia tidak jatuh.

Nyonya Muda Ye bergegas maju dan bertanya dengan prihatin: "Gimana, cucu aku baik-baik saja?"

Jeanie Su mengelus perutnya dengan tatapan menyakitkan: "Sedikit sakit, Bibi, apakah ini akan menyakiti anak?"

Mendengar hal itu, Nyonya Muda Ye mendatangi Henny An dengan marah dan mengangkat tangannya untuk memberinya pelajaran, tetapi Nikita Su meraih pergelangan tangannya. Menatapnya dengan heran, Nyonya Muda Ye berkata dengan wajah dingin: "Kenapa, mendapat pendukung, bahkan berani melawan aku?"

Sambil menghela nafas, Nikita Su berkata dengan tenang: "Nyonya Muda Ye, aku menghormatimu sebagai mantan mertuaku, jadi aku tahan. Tapi aku tidak mau temanku terbebani karena toleransi aku."

Sambil membuang tangannya dengan marah, Nyonya Muda Ye memandang Henny An sambil mencibir, "Kalau ada yang tidak beres dengan cucuku, apa kamu bisa membayarnya?"

"Dia tidak mampu membayarnya, aku akan membayarnya," kata Calvin Fu dengan suara dingin. Henny An tidak bisa menahan rileks ketika dia melihat seseorang yang berjalan lambat.

Melihatnya, Nyonya Muda Ye melontarkan keterkejutan di matanya, berkata sambil tersenyum kecil: "Ternyata itu Calvin, kebetulan sekali."

Melihatnya, Calvin Fu mengabaikan kata-katanya yang sopan dan berbicara dengan tenang: "Kamu harus bersyukur tidak mendapatkan tamparan itu, atau kamu tidak mampu membayarnya."

Nyonya Muda Ye mengerutkan kening, sesuatu muncul di matanya: "Wanita ini milikmu?"

“Istriku,” Calvin Fu menjawab dengan ringan.

Dalam sekejap, ekspresi Nyonya Muda Ye sedikit jelek. Jika tamparannya turun, khawatir keadaan Perusahaan Ye akan lebih serius. Menatap Nikita Su, Nyonya Muda Ye tersenyum: “Ternyata Nyonya Muda Fu, aku dengar kamu sudah menikah tapi tidak pernah ketemu. Jeanie agak sedikit tidak nyaman, aku bawa ke rumah sakit dulu."

Dengan begitu, Nyonya Muda Ye berbalik. Saat hendak pergi, Calvin Fu dengan ramah mengingatkan: "Lain kali kita bertemu, Nyonya Muda Ye harus memanggil aku Tuan Fu saja. Aku dan Nyonya muda, tidak akrab."

Dia menampar wajahnya, ekspresi Nyonya Muda Ye agak jelek, tapi dia masih menahan amarahnya, dan berkata sambil tersenyum: “Oke Tuan Fu.” Setelah itu, Nyonya Muda Ye dan Jeanie Su pergi bersama.

Sebelum pergi, Jeanie Su menatap dengan marah Nikita Su. Dia tidak menyangka bahwa kedua wanita ini akan mengambil dua pria terpanas di Kota A. “Aku juga tidak akan kalah darimu.” Jeanie Su berkata dalam hati.

Bertepuk tangan, Henny An menjentikkan jarinya, dan berkata dengan pujian, "Calvin Fu, kamu sangat tampan sekarang, kamu pantas menjadi suamiku."

Dengan kelengkungan bibir yang sangat dangkal, Calvin Fu berkata dengan santai: "Sebagai istriku, kamu sedikit lebih rendah, belajarlah sedikit."

Dia mengerutkan hidungnya dengan jijik, Henny An meludah, "Beri kamu warna maka membuka toko pewarna, Nikita, jangan ambil hati perkataan dua wanita tua itu. Mereka memiliki mulut yang buruk, dan kita tidak berselisih dengan pengetahuan non-manusia. "

Dengan senyum berkibar, Nikita Su melihat sosok mereka: “Sepertinya Jeanie Su akan segera diterima oleh Keluarga Ye.” Sebenarnya kepada Aldo Ye, Nikita Su masih sedikit berterima kasih. Alangkah baiknya jika Jeanie Su benar-benar mencintainya, jika tidak ...

Melihat Calvin Fu hendak pergi, Henny An meraih lengannya: "Tunggu, beri aku tumpangan."

"Syarat," kata Calvin Fu dengan tenang.

Setelah memikirkannya dengan serius, Henny An berkata sambil tersenyum, "Dua kali."

Tidak tergerak, Calvin Fu menatapnya dengan dingin. Melihat ini, Henny An mengertakkan gigi: "Lima kali, tidak lebih, aku harus bekerja besok pagi."

Mulut Nikita Su bergerak-gerak saat mendengarkan mereka berdua membicarakan kondisi di sana. Apakah ini cara pasangan kontrak bergaul? Seperti sepasang SexualPartner.

Tepat ketika Nikita Su berpikir bahwa mereka akan terus menawar, dia mendengar Calvin Fu dengan gegabah berkata: “Tidak kembali malam ini.” Setelah berbicara, sudut bibir Calvin Fu terangkat dengan sangat ringan. Berjalan menuju pintu.

Sampai detik ini, Henny An menyadari bahwa dirinya sedang ditipu. Dengan tangan di pinggul, dia berteriak padanya: "Calvin Fu, kamu bajingan!"

Menepuk pundaknya, Nikita Su berkata dengan simpatik: "Teori setinggi satu inchi, iblis setinggi satu kaki, Henny, kamu harus berlatih keras."

Ketika Nikita Su kembali ke rumah, malam sudah larut. Ketika dia datang ke ruang kerja, melihat cahaya redup, Leonard Li masih bekerja dengan serius di sana. Dengan karir sebesar itu di usianya yang masih belia, dia harus membayar lebih dari orang biasa.

“Apa yang kamu pikirkan?” Leonard Li melambai padanya, Nikita Su berjalan dengan patuh. Mengulurkan tangan dan memeluknya di pahanya, di sekitar pinggangnya.

Meraih jari tangan kanannya untuk bermain, Nikita Su tersenyum dan berkata: “Saat pertama kali memulai bisnis, pasti sangat sulit, bukan?” Sejak mengenalnya, Nikita Su hanya tahu sedikit tentang masa lalunya. .

Dengan jari-jari melilit rambutnya, Leonard Li berkata dengan tenang: "Lumayan."

“Jika seseorang memulai bisnis di Negara Y, apakah dia akan dikeluarkan?” Nikita Su melanjutkan bertanya.

Sudut bibirnya sedikit terangkat, dan tatapan Leonard Li tertuju tidak jauh: "Akan ada kerumunan orang dikeluarkan, saat itu aku senang tidak sendiri."

Em? Melihatnya dengan rasa ingin tahu, Nikita Su bertanya sambil bergosip: "Siapa lagi?"

“Dante Shen.” Leonard Li menjawab singkat.

Ini adalah pertama kalinya dia mendengar nama ini, dia baru mau bertanya, tetapi dia mematikan topik: "Sudah larut malam tidak tidur, ingin aku menemanimu, eh?"

Novel Terkait

Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
2 tahun yang lalu
The Winner Of Your Heart

The Winner Of Your Heart

Shinta
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
3 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu