Be Mine Lover Please - Bab 130 Nona Su, Pengecualian Dari CEO

Sudah pasti ingin bersama, apakah ditakdirkan untuk tidak berpisah? Nikita Su juga tidak tahu. Tetapi dia tahu bahwa hubungan antara dia dan Leonard Li akan segera berjalan mulus.

Setelah beristirahat di rumah selama beberapa hari, Nikita Su memulihkan tubuhnya dan datang kr Perusahaan Yitian. Masalah pekerjaan selalu perlu diselesaikan. Begitu dia masuk ke perusahaan, satu demi satu mata tertuju padanya.

Nikita Su memandang mereka sambil tersenyum, mengabaikan ironi atau simpati di mata mereka. “Kak Nikita, kamu baik-baik saja?” Tanya Melisa prihatin.

Sambil tersenyum ramah, Nikita Su berkata sambil tersenyum: “Aku baik-baik saja, apakah Direktur Wu ada di kantor?” Setelah mendapat jawaban positif, Nikita Su berjalan menuju kantor Direktur Wu.

Setelah mengetuk dua kali, Nikita Su berjalan ke depan sambil tersenyum. Melihatnya, mata Direktur Wu terkejut: "Nikita, kamu tidak beristirahat di rumah? Mengapa kamu datang ke perusahaan?"

Datang kepadanya, Nikita Su tersenyum dan menjawab: “Direktur Wu, tubuhku sudah membaik, jadi aku ingin datang ke perusahaan untuk melihat-lihat. Direktur Wu, apa yang terjadi terakhir kali ..."

Mengangkat tangan untuk menghentikannya melanjutkan, Direktur Wu tersenyum dan berkata: "Nikita, kamu telah bekerja di perusahaan itu selama bertahun-tahun. Aku tahu betul bahwa kami bukanlah tipe orang yang akan berjalan melalui pintu belakang. Apakah lisensi desainer kamu dicabut atau tidak, Aku tidak akan pernah memecatmu. "

Melihatnya dengan heran, mata Nikita Su terkejut, kemudian ia menjadi tersentuh, dan berkata dengan tulus: “Terima kasih Direktur Wu, terima kasih telah mempercayaiku. Tetapi jika aku terus bekerja di perusahaan, takutnya orang lain akan meragukan kemampuan perusahaan, aku tidak ingin merugikan perusahaan. "

Sekarang, takutnya seluruh komunitas desain tahu bahwa dia telah dicabut lisensi sebagai desainer. Jika ada yang memiliki konflik dengan Perusahaan Yitian menangkap masalah ini, mungkin saja akan merugikan Yitian. Setelah bertahun-tahun, dia tidak ingin melibatkan Yi Tian karena dirinya sendiri.

Memahami keprihatinannya, Direktur Wu mengeluarkan sebuah dokumen dari laci dan menyerahkannya ke tangannya: “Ini informasi untuk studi lanjut minggu depan, aku akan mendaftarkan kamu terlebih dahulu. Selain itu, aku juga telah mendaftarkan kualifikasi desainer luar negri untukmu. Ujian. Nikita, kamu tidak akan mengecewakanku, kan? "

Setelah mengambil barang, hati Nikita Su berguncang. Dia tidak menyangka bahwa Direktur Wu telah mengaturnya. “Terima kasih, Direktur Wu, aku akan bekerja keras,” kata Nikita Su penuh syukur.

Direktur Wu mengangguk dan berkata dengan ramah: "Ya, aku selalu memperlakukan kamu sebagai seorang putriku sendiri. Nikita, aku yakin kamu bisa berhasil. Saat itu, ketika kamu muncul dengan sertifikat baru, tidak ada yang bisa menyangkal kekuatan kamu. "

Memikirkan pemandangan hari itu, sesuatu muncul di mata Nikita Su. Dia harus menggunakan tindakan praktis untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah. Berbalik, Nikita Su mengambil dokumen dan pergi.

Ketika dia meninggalkan Perusahaan Yitian, rekan-rekannya sedang mengobrol di sana. “Katamu, mengapa Direktur Wu memperlakukannya dengan sangat baik? Kudengar tidak mudah untuk mengajukan sertifikat di luar negeri.”

Pada saat itu, seorang rekan lain berbisik: “Aku dengar bahwa itu semua diatur oleh Direktur Li. Direktur Li sangat baik kepada Nikita, jika aku dapat bertemu dengan pria baik seperti itu, kalau suruh aku matipun, aku rela. "

Meninggalkan Perusahaan Yitian, Nikita Su melihat barang-barang di tangannya dengan senyum cerah di wajahnya. Yang awalnya pikir akan kehilangan segalanya, tetapi tampaknya segalanya tidak seburuk yang dia pikirkan. “Nikita Su, semangat!” Kata Nikita Su menyemangati diri sendiri.

Baru saja hendak pergi, sebuah suara menjengkelkan datang: "Aku kira siapa ini? Bukankah ini Nikita Su yang dicabut lisensinya dari komite desain."

Nikita Su berbalik dengan dingin, tatapannya dingin seperti es tertuju pada tubuh Winny Li. Telapak tangan yang tergantung di sisinya perlahan menekuk. “Jangan lihat aku dengan tatapan seperti itu, aku bisa gugup…” kata Winny Li dengan nada meremehkan.

Terlalu malas untuk berbicara dengannya, Nikita Su mendengus dingin dan berjalan melewatinya. Melihat ini, Winny Li berkata sambil tersenyum ringan: "Nikita Su, apa menurutmu Leonard benar-benar menyukaimu? Kamu hanya mainan sementara, dia sama sekali tidak mencintaimu."

Berhenti, Nikita Su menjawab dengan tenang: "Meskipun aku ini mainan, tapi kamu seorang Winny Li tidak lebih bagus dari mainan."

“Kamu!” Winny Li buru-buru menyerang didepannya dan langsung mengangkat kakinya untuk menendang betisnya. Nikita Su tidak sempat mengelak, dan menerima tendangan kaki ini secara tiba-tiba sehingga menyebabkan nyeri di betisnya.

Nikita Su mendorongnya dengan marah dan berkata dengan marah: "Winny Li, kenapa kamu melakukan ini."

Winny Li mengangkat dagunya dengan angkuh dan menatapnya dengan ekspresi penuh kemenangan: "Aku memukulmu karna aku ingin, apa yang dapat kamu lakukan denganku? Nikita Su, kamu hanyalah serangga malang, jangan berpikir bahwa kamu telah memiliki belas kasihan Leonard, lalu kamu merasa hebat sampai lupa diri. Di mataku, kamu hanyalah serangga. "

Mendengar hinaannya itu, Nikita Su sangat marah, dan langsung meluapkan emosinya, mengangkat tangan, dan menampar dua kali. Mata terbelalak keheranan, Winny Li tidak menyangka bahwa dia akan berani memukul dirinya, matanya menatap: "Kamu gadis sialan, kamu cari mati!"

Sebelum berakhir, Winny Li mendorong Nikita Su ke bawah dengan marah, menjambak rambutnya. Melihat hal tersebut, Nikita Su pun tidak ragu, menjambak rambutnya juga, dan menampar langsung di wajahnya.

Ketika asisten Winny Li melihat adegan ini, dia memisahkan keduanya, tetapi dia mendengar Winny Li berteriak: "Kamu masih tidak membantu, kamu mau dipecat?"

Mendengar itu, sang asisten segera bergabung dan mengepung Nikita Su. Untuk sesaat, ketiganya berkelahi, dan tangisan kesakitan Winny Li terus berbunyi. Ketika pejalan kaki yang lewat melihat pemandangan ini, mereka bergegas maju untuk memisahkan mereka.

Rambut Nikita Su acak-acakan, wajahnya juga tergores, tapi matanya menatap getir ke arah Winny Li yang panik. “Nikita Su, berani mencakar wajahku, aku bertengkar denganmu!” Kata Winny Li dengan emosional.

“Memang awalnya sudah cukup memalukan, lebih baik lagi kubuat goresan,” kata Nikita Su sambil mencibir. Dia baik hati, tetapi dia tidak boleh ditindas sepanjang waktu karena dia baik hati.

Dengan amarah yang meledak di matanya, Winny Li hendak bergegas lagi. Polisi datang dan berkata kepada mereka berdua, "Ini tempat umum. Tidak boleh berkelahi. Kalian berdua, ikut aku ke kantor polisi."

Keluar dari kantor polisi, Henny An sudah menunggu dengan cemas. Melihatnya, dia berkata dengan heran: “Nikita, kenapa wajahmu tergores? Wanita sialan itu, aku akan membunuhnya.” Sambil berbicara, Henny An bergegas menuju kantor polisi.

Saat melihat ini, Nikita Su mencengkeram lengannya dan berkata dengan tenang: "Tidak apa-apa, Winny Li lebih terluka dariku. Aku harus bersyukur bahwa aku malas akhir-akhir ini dan tidak memotong kukuku."

Dengan marah menghentakkan kakinya, Henny An berkata dengan geram, "Aku sangat marah, mereka memang pantas menjadi ibu dan anak, sama-sama rendahan. Nikita, kenapa kamu begitu sial bisa bertemu dengan wanita yang begitu kejam. Jika kamu bertemu mereka kelak, lebih baik mengelak dulu. Tunggu sampai kita berdua di sana, kita tidak boleh kalah. "

Sambil tersenyum dan mengangguk, Nikita Su menjawab dengan tenang: "Pokoknya, aku sudah putus asa terhadap Della Shu dan ibunya. Sekarang apa pun yang mereka lakukan padaku, aku tidak peduli."

Henny An mengerti, bahwa dia adalah tipe wanita keras kepala. Biarpun dalam hati peduli tapi dia tidak akan mengatakannya. Sambil memegang tangannya, Henny An menyentuh wajahnya: “Ayo pergi, aku akan mengantarmu untuk mengobati lukanya. Wajah yang begitu cantik, sayang sekali kalau rusak.” Dia menyeretnya ke dalam mobil.

Setelah berobat di rumah sakit, dokter meresepkan beberapa obat, dan keduanya pergi. Dalam perjalanan pulang, Henny An punya urusan, jadi Nikita Su membiarkan dia pergi dulu. Dia berjalan tanpa tujuan, berkeliaran di jalan.

Nikita Su tiba-tiba membayangkan adegan barusan, apa jadinya jika Della Shu ada di sana? Dia pasti akan bergegas maju dan bergabung dengan barisan pemukulan itu. Di matanya, Winny Li adalah yang paling penting.

Berdiri di pinggir jalan, mengamati arus mobil yang tak ada habisnya, mata Nikita Su tampak kusam, dia tidak tahu jalan mana yang akan menuju ke arah yang benar. Berdiri di trotoar, Nikita Su kebingungan.

Di lantai atas, Leonard Li sedang mendiskusikan masalah dengan beberapa bos perusahaan. Saat ini, Girno Chen tiba-tiba berkata: "CEO, apakah itu Nona Su *?"

Setelah mendengar ini, Leonard Li berdiri dan melihat sekilas sosok itu tersandung di trotoar. Jaraknya jauh, tapi dia sepertinya bisa merasakan kesedihannya. Tidak tahu apa yang dia pikirkan, sebuah mobil melaju melewatinya, Dia bereaksi dengan melihat ke belakang dan hampir menabraknya.

“Aku pamit dulu.” Meninggalkan tiga kata ini, Leonard Li dengan cepat berbalik dan menuju ke bawah. Beberapa bos berdiri dan mendekati jendela, melihat ke bawah dengan curiga.

Setelah beberapa saat, Leonard Li sudah berlari ke sisi wanita itu. Melihat dia meraih tangannya, seolah menegur, seorang bos berkata dengan heran: "Aku selalu berpikir bahwa Direktur Li adalah orang yang tenang dan teguh, tidak menyangka akan mengalami saat-saat emosional."

Mendengar apa yang dia katakan, Girno Chen berkata sambil tersenyum: "Nona Su * adalah pengecualian dari CEO."

Di trotoar, tiba-tiba meraihnya dengan kedua tangan, Nikita Su menoleh dan menatap matanya karena terkejut: "Leonard Li?"

Dengan kemarahan yang jelas di wajahnya, Leonard Li dengan cemberut berkata, "Apakah kamu tahu itu berbahaya? Kamu hampir tertabrak mobil barusan, apa kamu tidak memerhatikan itu?"

Melihat amarahnya, Nikita Su menunduk dan menerima amarahnya dengan patuh: "Maaf, aku termenung tadi."

Menggenggam tangannya dan kembali ke tempat yang aman, wajah marah Leonard Li masih tidak mereda: "Aku tidak butuh kata maaf, hanya ingin kamu aman. Ada apa dengan wajahmu? Dan rambut ini, siapa yang melakukannya?"

Bekas luka di wajahnya terlihat jelas, dan ekspresi Leonard Li sangat suram. Siapa yang berani menganggu wanitanya? Nikita Su memalingkan muka dan berkata dengan datar, "Aku baik-baik saja."

“Katakan, siapa yang melakukannya,” kata Leonard Li dengan mata sedingin es.

Merasakan amarahnya, dia tidak berbicara. Hanya membuka tangannya dan bersandar perlahan di lengannya. Tutup mata dan sembunyikan semua emosi. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan lembut, "Winny Li."

Mendengar namanya, Leonard Li terlihat dingin. Wanita ini menyakiti wanitanya terus menerus. Sekarang, meski Nikita Su rela, Leonard Li juga tidak akan melepaskannya. “Berani menganggu kamu, dia akan mati,” kata Leonard Li dengan wajah muram.

Novel Terkait

Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
Siswi Yang Lembut

Siswi Yang Lembut

Purn. Kenzi Kusyadi
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu