Be Mine Lover Please - Bab 84 Bisa Jangan

Keluarga Ye, Kakek mendengar berita perceraian mereka untuk pertama kalinya, dengan ekspresi marah di wajahnya: "Cucu tidak berbakti ini, padahal aku sudah mengatur semua, tetapi tidak menyangka anak ini pergi sendiri untuk bercerai."

Untuk mencegah Leonard Li dan Nikita Su untuk bersama, Kakek menggunakan kekuatannya sendiri untuk membuat hakim tidak memutuskan untuk pisah. Dengan cara ini, Nikita Su tak mudah bercerai. “Kakek *, apa yang harus dilakukan selanjutnya?” Pria itu membungkuk dan bertanya dengan hormat.

Matanya sedikit menyipit, dan tidak bisa ditebak dari ekspresi Kakek : "Masalah ini akan atur nanti. Bagaimana hasil penyelidikannya? Siapa orang-orang yang mengikuti Leonard."

"Sudah diselidiki, beberapa orang itu benar-benar tersembunyi dalam kegelapan, tidak dapat menemukan petunjuk." Pria itu berkata dengan nada meminta maaf.

Mendengar ini, Kakek mengerutkan kening: "Benarkah? Tampaknya orang-orang ini tidak mudah dihadapi. Teruslah mengintai, dan segera laporkan situasi apa pun. Ada hal lain yang perlu kamu lakukan, tiga tahun lalu ... … "Bersandar di telinganya, Kakek itu berbisik.

Mengangguk, pria itu menjawab dengan rapi: "Ya, Kakek*."

Sore harinya, Nikita Su dan Henny An duduk di sofa ruang tamu dan mengobrol bersama. Melihat perjanjian perceraian itu, Henny An berkata dengan heran: "Aku tidak menyangka Aldo Ye benar-benar murah hati, memberimu uang bulanan satu miliar, wow, Nikita ini sepadan."

Pada awalnya, berpikir untuk bercerai tanpa membagi harta gono-gini, Nikita Su juga tidak ingin dia menanggung apapun. Cerai pagi ini, Nikita Su melihat dirinya tengah menandatangani akta cerai, sehingga ia langsung menandatangani nama tersebut tanpa mengindahkannya. “Aku menikah dengannya, bukan karena uang.” Kata Nikita Su sambil terkekeh.

“Nah, kalau bukan karena cinta, kamu tidak akan jadi janda. Ngomong-ngomong, kamu bisa mengumpulkan uangnya, jika tidak keluargamu yang berhati hitam mungkin ingin mengambil semuanya,” Henny An mengingatkan dengan ramah.

Berbicara tentang Keluarga Su, Nikita Su tersenyum pahit: "Aku tahu, aku tidak akan tertipu lagi. Di mata mereka, mereka tidak pernah memperlakukan aku sebagai anak perempuan. Kalau begitu, mengapa aku selalu berpegang teguh pada itu? " Orang, tidak bisa bodoh selamanya.

Tidak ingin mengungkit kesedihannya, Henny An menutup topik dan berkata seperti pencuri: "Kamu dan Paman bisa menjalin hubungan yang adil dan jujur ​​di masa depan. Apakah kamu sedang dalam mood yang baik? Paman adalah pria yang baik, sayang sekali tidak lebih cepat berhubungan intim dengannya."

Mendengar ini, sudut mulut Nikita Su bergerak-gerak: "Henny, bisakah kamu kurangi sedikit pornografi itu di benakmu? Hal-hal itu, biarkan saja berjalan alami."

Mengangkat alisnya, Henny An berkata dengan acuh tak acuh *: "Ada apa, selama itu dalam suatu hubungan resmi atau pernikahan, kamu bisa melakukannya. Sekarang di era serba instant, semua pria memiliki prilaku yang sama. Nikita, aku hanya tidak ingin kamu kelewatan pria baik itu. "

Sambil tersenyum dan memeluk bahunya dengan kedua tangannya, Nikita Su berkata dengan genit: “Aku tahu itu, aku tahu kamu sedang memikirkanku. Jangan khawatir, aku akan menangkap kebahagiaanku sendiri.” Meski tidak banyak kontak dengan Leonard Li, tapi dia tahu bahwa dia adalah pria yang berharga, setidaknya untuk saat ini.

Saat mengobrol, telepon bergetar. Melihat nomor matanya, Nikita Su berkata dengan alis yang bengkok, "Oke, aku akan pergi kencan."

Setelah menendangnya, Henny An berkata dengan iri, "Apakah kamu sengaja membuatku kesal karena tidak berkencan?"

“Bukannya bisa asalkan kamu pulang, Calvin Fu bukannya menunggu di rumah?” Kata Nikita Su bercanda.

Henny An mendengus bangga, dan Henny An mengangkat dagunya: “Aku tidak menginginkannya. Bagaimanapun, dia tidak menjemputku pulang, jadi aku tidak akan pulang.” Setelah ciuman kemarin, Calvin Fu pergi lagi dan tidak mengangkatnya sama sekali. Lagipula dia bukannya tidak bisa hidup tanpanya, jadi dia menolak untuk berkompromi.

Melihat ekspresinya, Nikita Su menepuk pundaknya dan berkata sambil tersenyum: “Kalau begitu jaga rumah ini dengan baik.” Setelah berbicara, Nikita Su mengambil tasnya dan berjalan ke bawah.

Saat keluar dari gedung, mobil Leonard Li berhenti tidak jauh dari situ. Melihat ini, Nikita Su berlari ke depan, membuka pintu mobil secara alami, dan masuk. “Di mana kita akan makan?” Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu.

Leonard Li tidak menjawab, tapi meliriknya dengan acuh tak acuh: “Akan tahu sebentar lagi.” Saat berbicara, Supir Li menyalakan mesin dan pergi.

Tak lama kemudian, mobil itu sampai ke restoran hot pot kelas atas, dan Nikita Su menatapnya dengan takjub: "Apakah kamu suka hot pot?"

Berjalan ke samping, memasukan satu tangan ke saku celananya, Leonard Li dengan tenang menjawab: “Kamu menyukainya.” Setelah berbicara, Leonard Li memimpin. Mendengar ini, pipi Nikita Su tersipu dan mengikuti dengan manis.

Melihat Leonard Li, manajer keluar untuk menyambut mereka dan membawa mereka ke kursi VIP di lantai dua. Sepanjang jalan, beberapa orang memberikan tatapan terkejut: "Bukankah itu CEO Perusahaan Li? Siapa gadis yang berdiri di sampingnya?"

Mendengar pembicaraan tersebut, Nikita Su menundukkan kepala dengan gugup, refleks tidak ingin orang melihat wajahnya. Nikita Su tidak menyukai dalam ruangan*, jadi mereka duduk di kursi VIP yang semi terbuka.

Melipat tangan dan meletakkan siku di atas meja, memandangi piring Leonard Li, hampir semua yang dia suka, Nikita Su berkata sambil tersenyum: "Aku menyadari bahwa kamu benar-benar tahu kesukaanku."

“Kamu adalah wanitaku,” jawab Leonard Li dengan santai.

Mendengar itu, pipi Nikita Su menjadi agak merah, dan senyumnya terus membesar di wajahnya. Sambil menunggu makan, Nikita Su bertanya dengan santai: "Tadi banyak orang yang melihat kita. Menurutmu akankah ada yang menulis di koran lagi besok?"

Leonard Li adalah seorang pria berpengaruh di Kota A, mendengar dari Henny An bahwa meskipun dia baru saja kembali ke negaranya, banyak penonton yang sangat tertarik dengan kehidupan cintanya. “Itu urusan mereka,” jawab Leonard Li dingin. Selama dia tidak menyentuh batasnya, dia bisa mengabaikannya.

Pelayannya sangat efisien dalam bekerja, dan dalam waktu singkat, dia sudah membawa bagian bawah panci bebek mandarin. Sambil menggulung lengan bajunya, Nikita Su makan dengan penuh semangat, Leonard Li memperhatikan gerakannya dengan mata manja, dan sesekali membantunya mengambil makanan.

Sambil makan, sesekali mengobrol beberapa patah kata, tetapi seringkali, Nikita Su yang berbicara di sana dan Leonard Li mendengarkan. Tepat ketika mereka hampir selesai makan, seorang pelayan melewatinya. Tidak stabil, seluruh orang jatuh ke tanah.

“Ah!” jeritan panik terdengar, dan Nikita Su mengerutkan kening kesakitan. Ternyata saat pelayannya terjatuh, supnya tumpah dari nampan dan menyiram tubuh Nikita Su.

Setelah melihat ini, Leonard Li segera berdiri dan berjalan cepat ke arahnya. Melihat betisnya kemerahan dan bengkak, wajahnya cemberut, dan suaranya sedingin es kepada pramusaji yang bergegas mendengar perkataannya, dan berkata: "Beraninya kamu, ambil obatnya!"

Pelayan ketakutan dengan tatapannya, jadi dia buru-buru berteriak, berbalik dan berlari pergi. Manajer bergegas untuk melihat adegan ini, dan dengan cepat membungkuk kepadanya: "Tuan Li benar-benar minta maaf, aku minta maaf, kami tidak tahu itu akan terjadi ..."

“Diam!” Leonard Li meletakkan kata-kata itu dengan hampa, matanya yang sedingin es sepertinya akan membekukan manajer.

Nikita Su sedikit sakit, tapi sensasi terbakar masih agak kuat. Pelayan membawakan obat, Leonard Li mengambilnya, dan baru saja akan mengangkat roknya, tiba-tiba teringat sesuatu: "Pergi."

Manajer itu tahu dan mengusir pelayan itu. Setelah melihat ini, Leonard Li mengangkat roknya, mengambil kaki putihnya, meletakkannya di atas lututnya, berjongkok dan mengoleskan obat untuknya: "Apakah sakit?"

Tangannya seperti memiliki kekuatan magis, dan setelah dia mengoleskan obat dengan lembut, sensasi terbakar perlahan berkurang. “Jauh lebih baik.” Nikita Su menghela nafas dan berkata. Cedera di betisnya sudah membaik, tapi pahanya masih sakit.

Leonard Li tidak bersuara, dan melanjutkan gerakan tangannya secara metodis. Gerakan tangan itu baru akan bergerak ke atas, namun Nikita Su menyambar tangannya. Memperhatikan tatapan yang diproyeksikan dari para tamu tidak jauh, Nikita Su tersipu: "Aku baik-baik saja."

Leonard Li tidak menjawab, dan menatap lukanya melalui beberapa rok sifon transparan: "Pergi ke rumahku."

Ha? Nikita Su tertegun selama dua detik, dan menatapnya dengan kaget: "Kenapa ... Ya ..." Dengan teriakan lembut, Nikita Su menemukan dirinya di udara.

Leonard Li langsung mengangkatnya, melangkah ke bawah. Melihat ini, jantung Nikita Su berdegup kencang, dan tangan kecilnya menarik-narik ujung dadanya: "Cepat turunkan aku, banyak orang yang menonton, dan beberapa orang mengenalmu ..."

Mendengar ini, Leonard Li menatapnya dengan dingin: “Kamu terluka.” Dia terluka, dan dia tidak membiarkannya terluka lagi. Setelah berbicara, Leonard Li terlihat sepenuhnya dan langsung pergi bersama Nikita Su.

Terkubur di dadanya, merasakan cintanya yang mendominasi, hati Nikita Su terasa hangat. Supir Li membuka pintu dan menunggu, Leonard Li memeluknya ke dalam mobil dan dengan lembut meletakkannya di kursi.

“Tuan, mau kemana?” Tanya pengemudi itu.

Mengangkat roknya dan terlihat pahanya secara langsung. Melihat bahwa kulit yang semula putih dan lembut telah berubah menjadi merah, wajah Leonard Li gelap dan sangat suram: "Pulang, biarkan Dokter Wang tiba dalam setengah jam."

Supir Li mengangkat kepalanya dan bertanya prihatin: "Apakah Nona Su * terluka?"

Saat dia berkata, dia hendak melihat situasi, tetapi dia mendengar Leonard Li memerintah dengan hampa: “Jangan lihat itu.” Sebelum kata-kata itu keluar, pengemudi itu segera mengemudi dengan saksama.

Melihatnya menatap langsung ke area lukanya, Nikita Su tersipu dan berbisik, "Ini tidak terlalu serius. Oleskan salep luka bakar saja."

Leonard Li tetap diam, membungkuk, mencium pahanya dengan bibir dingin. Melihat gambar ambigu ini, wajah Nikita Su menjadi merah. Hembuskan napas pelan dan berciuman sedikit demi sedikit. Setelah itu, Leonard Li mengambil salep dan menjatuhkannya di pahanya, menggosoknya dengan lembut.

Nikita Su tersipu, merasakan telapak tangannya yang lebar mengoleskan obat secara merata padanya, dan akar telinganya langsung terasa panas. "Bisa jangan di oles lagi? gatal” Kata Nikita Su malu-malu sambil menggenggam tangannya.

Bagaimanapun, dia adalah seorang wanita, meskipun dia sedang memakaikan obat, tapi itu di tempat yang sensitif. Nikita Su tersipu dan tidak berani menatapnya.

Mendengar ini, Leonard Li mengerti. Rona merah yang mencurigakan terlihat di pipinya dan menoleh untuk membuang muka. Seluruh mobil dipenuhi dengan suasana yang ambigu.

Novel Terkait

Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Excellent Love

Excellent Love

RYE
CEO
2 tahun yang lalu
Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
2 tahun yang lalu
Meet By Chance

Meet By Chance

Lena Tan
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu