Be Mine Lover Please - Bab 138 Pergi, Pergi!

Di sebuah vila, memandangi Winny Li yang terbaring di tempat tidur dan menangis terus menerus, mata Della Shu penuh dengan prihatin. Duduk di sampingnya, sambil membelai kepalanya, Della Shu dengan lembut berkata, "Winny, jangan pikirkan lagi. Hal telah terjadi, tidak peduli betapa menyedihkannya, juga tidak akan membantu."

Air mata terus berjatuhan, bersandar padanya, Winny Li berkata dengan sedih: “Bu, kenapa begini? Semuanya jelas sudah diatur, kenapa kamar yang aku masuki itu milik Herry Ye? Apa yang harus aku lakukan sekarang? Mulai sekarang, cinta dan hidup aku akan hancur. "

Melihatnya menangis begitu sedih, Della Shu tidak bisa mengatakan keprihatinannya. Sambil memegangi kepalanya, Della Shu berkata dengan lembut, "Jangan menangis, jangan menangis. Anak baik, apapun yang terjadi, ibu akan berada di sisimu. Aku tidak akan meninggalkan masalah ini kali ini."

Menyeka air mata, Winny Li mengangguk, berkata dengan marah: "Ini semua karena Nikita Su! Malam itu, jika dia tidak masuk duluan ke kamar Leonard, aku tidak akan mengira bahwa aku telah pergi ke kamar yang salah, akhirnya pergi ke kamar Herry Ye. Semua ini disebabkan oleh si jalang Nikita Su! "

Menyeka air matanya dengan tisu, Della Shu mengangguk dan berkata: “Jangan khawatir, Nikita Su tidak akan pernah aku lepaskan. Aku akan membiarkan dia membayar rasa sakit yang menimpamu. "

Terhadap Nikita Su, Della Shu semula memiliki rasa benci terhadap Nyonya Su, namun kini, kebencian tersebut kembali bangkit. Saat dia berbicara, matanya kejam. “Bu, kamu harus mengajarnya dengan baik.” Winny Li berkata dengan gigi terkatup, “Dia sudah menghancurkanku, kita menghancurkannya”.

Membosankan untuk tinggal di rumah sepanjang waktu. Jadi, Nikita Su pergi ke perusahaan Leonard Li untuk melihat apakah ada yang bisa dia lakukan. Di kantor, Nikita Su menopang kepalanya dengan satu tangan, melihat materi terjemahan di tangannya.

Awalnya ingin menerjemahkan untuknya, tetapi ternyata isinya melebihi imajinasinya. Melihatnya dengan depresi, Nikita Su berkata dengan frustrasi: "Ketika sekolah, kemampuan bahasa Inggris aku cukup bagus. Mengapa aku tidak mengerti ini."

Setelah mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Itu semua bahasa Inggris bisnis, dan ada istilah profesional."

Tampak mengangguk, Nikita Su berdiri dan berkedip sambil bercanda: “Kalau begitu aku akan membuatkan kopi untukmu, ini keahlianku.” Sambil berbicara, Nikita Su melompat meninggalkan kantor.

Di pantry, bertemu Girno Chen. “Nona Su, aku memiliki banyak kebahagiaan sejak bertemu dengan kamu,” kata Girno Chen sambil tersenyum.

Em? Melihatnya dengan curiga, mata Nikita Su bingung: "Mengapa?"

"Di masa lalu, CEO tanpa ekspresi sepanjang hari, cuaca tidak menentu. Dia bahkan lebih ketat dengan pekerjaannya. Selama ada yang melakukan kesalahan, akhirnya sangat tragis. Tapi setelah bertemu dengan kamu, perasaan CEO Jauh lebih baik, jika itu kesalahan kecil, biasanya hanya sedikit teguran. ”Kata Girno Chen.

Dengan keterkejutan di matanya, Nikita Su berkata sambil tersenyum kecil: "Tanpa diduga, aku memiliki manfaat seperti itu."

Mengangguk dengan tegas, Girno Chen berkata dengan bercanda: "Setelah bertahun-tahun bekerja bersama CEO, Nona Su adalah satu-satunya wanita yang dapat mempengaruhi suasana hatinya."

Dengan senyuman di bibirnya, mood Nikita Su menjadi bahagia: “Baiklah, semoga aku menjadi satu-satunya di masa depan.” Semua orang berharap cinta mereka itu unik. Juga berharap aku unik di hati pihak lawan.

Sekembalinya dari pantry, Nikita Su mendatanginya dengan membawa kopi panas. “CEO, silakan minum kopi,” kata Nikita Su sambil tersenyum.

Mengambil kopi, menyesapnya, Leonard Li berkata sambil tersenyum tipis: "Apa yang membuatmu begitu bahagia."

Bersandar di sisi meja, Nikita Su bersandar ke belakang dan menopang meja dengan kedua tangan. Rambut panjang itu jatuh lurus seperti air terjun. Memalingkan kepalanya, berkata sambil tersenyum: "Aku tidak akan memberitahumu, aku hanya mendengar sesuatu yang membuatku menyukainya."

Melihat ekspresinya, Leonard Li memanjakan matanya saat mencicipi kopinya. Nikita Su bersenandung lirih, mendengarkan dalam hati, suasananya tampak asri dan harmonis.

Pada siang hari, berbaring di ruang duduknya, Nikita Su memejamkan mata dan tertidur pulas. Leonard Li datang ke sisinya, mencium keningnya, lalu pergi dengan enggan.

Girno Chen melihatnya berjalan keluar dari kantor dan melirik ke belakangnya: "Nona Su tidak pergi bersama?"

“Biarkan dia beristirahat di sini, jalan.” Leonard Li berkata dengan tenang dan berjalan menuju lift. Hari ini perusahaan mengadakan pertemuan penting di kota terdekat. Duduk mobil juga lelah, dia tidak ingin dia lelah.

Ketika Nikita Su perlahan membuka matanya, mereka tidak lagi berada di kantor. Duduk dengan rasa ingin tahu, melihat sekeliling dengan bertanya: “Leonard Li?” Menelepon beberapa kali tanpa menjawab, Nikita Su turun dari tempat tidur dengan rasa ingin tahu. Datang ke kantor dan melihat catatan yang ditinggalkannya.

Mengernyit, Nikita Su tersenyum dan berkata, “Dia benar-benar perhatian.” Kembali ke kamar, Nikita Su mengambil tasnya dan menuju ke bawah. Sekali tidur, sudah di sore hari. Leonard Li mengatakan dengan catatan bahwa dia tidak akan pulang sampai sekitar pukul sepuluh malam.

Turun ke bawah dan melakukan peregangan, Nikita Su menggerakkan lehernya dan berjalan menuju halte bus. Dulu sering naik bus, setelah duduk lama, lambat laun menyukai alat transportasi ini. Kecuali jika dia sedang terburu-buru, kalau tidak dia akan memilih untuk naik bus.

Melangkah ke dalam bus, Nikita Su sedang duduk di dekat jendela, menopang kepalanya dengan satu tangan, menatap pemandangan di luar jendela. Bus tidak bisa sampai ke vila, untuk jarak tertentu Nikita Su turun dan berjalan.

Bosan mengeluarkan ponselnya, Nikita Su berjalan sambil menonton berita. Tiba-tiba, daging dinding muncul di hadapannya, Nikita Su langsung menabraknya. Memegang dahinya dengan menyakitkan, Nikita Su membungkuk dan meminta maaf: "Maaf, maaf."

Berjalan sedikit ke samping, tetapi menyadari daging dinding masih di depan. Mengangkat kepalanya dengan penuh pertanyaan, Nikita Su secara naluriah terkejut ketika dia melihat kedua pria itu dengan amarah.

Sambil menarik nafas dalam-dalam sambil memegang ponsel dengan erat, Nikita Su memandang mereka dengan sok, "Apa yang ingin kalian lakukan?"

Berandalan A meniup peluit, berkata sambil menyipitkan mata, "Oh, tidak menyangka akan bertemu dengan seorang wanita cantik di sini. Si Cantik, ingin bermain dengan kakak?"

Mundur beberapa langkah, Nikita Su menggenggam erat ponselnya dan berkata dengan tidak senang: "Pergi, atau aku akan teriak seseorang."

"Teriaklah, sangat bersih di sini. Saat ini, tidak ada yang akan lewat sama sekali. Si Cantik, tinggallah bersama saudara-saudara kita dan bersenang-senanglah." Kata Berandalan B, menyentuh tangannya langsung ke wajah Nikita Su.

Melihat pemandangan ini, Nikita Su dengan cepat menghindar dan berkata dengan keras: “Jangan datang, atau aku akan memanggil polisi.” Sambil berbicara, Nikita Su dengan cepat menekan beberapa angka. Belum memutar telepon, telepon langsung diambil oleh mereka.

Setelah melihat ini, Nikita Su kabur, kedua berandalan itu segera menyusul: "Jangan biarkan wanita ini kabur!"

Nikita Su mengenakan sepatu hak tinggi hari ini, tidak berlari lama sudah tertangkap oleh mereka. Berandalan A langsung menangkapnya, berjalan ke gang samping. Nikita Su berjuang terus-menerus, berteriak dengan keras: "Lepaskan aku, bajingan bau, biarkan aku pergi!"

Sambil menepuk lengan pria tersebut, Nikita Su berteriak ketakutan. Tiba-tiba menyesal tidak langsung pulang naik taksi, agar tidak ada orang jahat. Yang lebih menyedihkan adalah vila itu berada di atas gunung, lokasinya di kaki gunung yang relatif jauh.

Berandalan B meremas mulutnya, berkata dengan nada mengancam: "Jika kamu berani berteriak lagi, jangan salahkan kakak tidak tahu bagaimana mengasihani. Jika wajah cantikmu dipukul, itu tidak akan terlihat bagus."

Sebelum suara akhirnya jatuh, Nikita Su langsung terlempar ke tanah. Sambil memegangi lututnya dengan menyakitkan, Nikita Su tidak bisa memperhatikannya saat ini. Melihat dua pria yang menatapnya, Nikita Su memiliki firasat tidak menyenangkan di hatinya: "Apa yang akan kalian lakukan?"

Melihat kulitnya yang putih dan lembut, Berandalan A berkata sambil menyipitkan mata, "Apa kamu tidak tahu apa yang akan kami lakukan? Si Cantik, selama kamu membuat kami enak, kami akan membiarkanmu pergi. Jika tidak, sebentar, kami akan menjual kamu ke panti pijat. "

“Jangan datang, jika kamu berani menyentuhku, Leonard Li pasti tidak akan melepaskanmu.” Nikita Su berkata dengan nada mengancam.

Sambil tertawa, Berandalan B berkata dengan nada menghina: "Siapa Leonard Li? Kita saudara sama sekali tidak memperhatikan. Malam ini, kamu jangan coba ingin lepas dari tangan kita!" Berandalan B tidak sabar untuk membungkuk dan meraih kakinya.

Menatap panik dengan panik, mata Nikita Su berkaca-kaca: "Jangan datang, jangan!"

Berandalan A meraih tangannya dan tersenyum dengan senyum keperakan: "Bahkan jika kamu mematahkan tenggorokanmu, tidak ada yang akan datang untuk menyelamatkanmu. Nikita Su, mari kita coba hari ini, rasa seperti apa wanita Leonard Li, haha ... Jangan khawatir, kami akan membuatmu gembira, haha ... "

Saat dia berbicara, Berandalan A menunduk dan mencium bibir merahnya sebagai isyarat. Melihat bahwa dia akan menciumnya, Nikita Su langsung menampar wajahnya, dengan teriakan di suaranya: "Jangan datang! Pergi, pergi !!"

Melihatnya berani melakukan sesuatu, Berandalan A menampar wajahnya. “Pelacur bau, beraninya kamu memukulku. Aku akan membunuhmu malam ini.” Berandalan A berkata dengan kejam.

Tidak peduli seberapa keras dia melawan, Nikita Su tidak bisa lepas dari kendali mereka. Dengan kakinya yang menempel di lantai, Nikita Su terus berguling-guling sambil menangis, memohon: "Jangan sentuh aku, jangan sentuh aku, tolong, biarkan aku pergi ..."

Bagi para berandalan, semakin banyak dia memohon, semakin dalam rasa bangga mereka. Sambil memegang celananya, Berandalan B menariknya dengan kuat. Nikita Su menggunakan energinya untuk menyusui dan terus melawan, berteriak dengan keras: "Tolong, tolong !!"

Mata Nikita Su membelalak ngeri saat cuaca dingin menerpa dirinya. Hanya melihat celananya melengkung di udara dan mendarat di lantai.

Dengan wajah pucat seperti kertas, mata Nikita Su membelalak ngeri. Melihat wajah-wajah malang dan jelek itu, hati dan mata Nikita Su penuh dengan keputusasaan: "Tidak mau!"

Novel Terkait

Craving For Your Love

Craving For Your Love

Elsa
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu
Too Poor To Have Money Left

Too Poor To Have Money Left

Adele
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu