Be Mine Lover Please - Bab 172 Leonard Li, Aku Ingin Seorang Bayi

Banyak hal yang selalu datang tidak terduga. Fakta-fakta yang tampak begitu nyata kini tergeletak di hadapannya, membuatnya bertanya-tanya apa yang harus dilakukan.

Di rumah, Nikita Su dan Henny An makan kuaci bersama. Mendengarkan ceritanya, Henny An berkata dengan nada menghibur: "Nikita, jangan sedih. Kamu akan tahu segalanya saat hasil DNA keluar. Mungkin, Della Shu khawatir ayahmu marah dan sengaja menyembunyikannya."

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su memeluk lutut dan melihat dengan sedih ke suatu tempat: "Aku tidak merasa, sebenarnya aku cukup takut melakukan hal-hal seperti tes DNA. Rasanya seperti, satu hasil yang sangat sederhana dapat menghancurkan semua kekuatan. "

Mengangguk setuju, Henny An dengan bercanda berkata: "Hasil DNA juga tidak akan salah, tidak besar, jika itu membuktikan bahwa kamu bukan hubungan ibu-anak dan ayah-anak, kamu hanya berpikir bahwa hasilnya salah."

Setelah penilaian selesai, Nikita Su tidak bisa menghibur dirinya sendiri seperti ini. Jadi jika bukan karena inisiatif Della Shu untuk memintanya, dia pasti tidak ingin melakukan identifikasi. “Sekarang, aku hanya bisa membiarkan itu berjalan semestinya.” Nikita Su menghela nafas berat.

Melihat bahwa dia sedang tidak bersemangat, Henny An meletakkan tangannya di perutnya dan berkata sambil tersenyum: "Nikita, apa menurutmu ini ajaib? Aku tidak pernah mengira aku akan hamil. Dan ayahnya Calvin Fu, sulit dibayangkan. "

“Sudah ada anak, kalian berdua harus menjalani hidup dengan baik,” kata Nikita Su sambil tersenyum.

Berbicara tentang ini, Henny An menunduk dan berkata dengan datar: "Ak tidak tahu, dia dan aku tidak saling cinta. Aku tidak yakin apakah aku benar-benar ingin merusak kebahagiaan aku sendiri untuk anak ini."

Melihatnya dengan heran, Nikita Su bertanya dengan heran: "Apakah kamu masih suka John Fu? Ya Tuhan, jangan sampai kamu membuat masalah lagi."

Sebuah tamparan di bahunya, Henny An memelototinya: "Kenapa aku tidak bisa menyukai John? John cerdas dan hangat. Calvin Fu memiliki lidah beracun. Yang satu adalah naga di langit dan yang lainnya adalah serangga di tanah."

“Maksudmu, Calvin Fu adalah serangga? Jika Calvin Fu mendengar ini, kamu akan mati.” Nikita Su mengingatkan dengan ramah.

Segera menutup mulutnya, Henny An melihat sekeliling: "Aku tetap diam dengan patuh, jangan sampai marga Fu aku hilang."

Mendengar perkataannya, Nikita Su sedikit tidak berdaya: "Henny, antara kamu dan Calvin Fu, mengapa seks menempati porsi yang lebih besar?"

Setelah beberapa detik dalam keadaan linglung, Henny An berkata sambil mengejek: "Aku juga berpikir bahwa di antara kami, tampaknya hanya ada seks, tidak ada cinta."

Melihat ekspresinya, entah kenapa, Nikita Su tiba-tiba mendapat firasat tak menyenangkan. Antara Henny An dan Calvin Fu, takutnya karna hal itu cepat atau lambat akan ada masalah.

Saat Nikita Su kembali ke rumah, hari sudah sore. Melihat para pelayan sibuk disana, Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu: "Leonard Li belum pulang?"

Mendengar suara itu, pelayan itu menjawab dengan hormat: "Ya Nona Su *."

Sudah terbiasa makan dengannya, Nikita Su tidak mau makan sendiri, jadi dia menunggu di sofa. Namun setelah setengah jam berlalu, Leonard Li masih belum juga muncul.

Dengan curiga, dia mengeluarkan ponselnya, dan Nikita Su memutar nomornya. Telepon berdering lama sebelum diangkat: "Di mana kamu? Aku melihat kamu belum pulang untuk makan malam, jadi aku sedikit khawatir tentang kamu."

Di telepon sunyi beberapa saat, dan Leonard Li menjawab dengan suara berat: "Aku ada acara bersosialisasi, kamu makan dulu."

Sepertinya ada sedikit kelelahan dalam suaranya. Nikita Su tertegun selama beberapa detik, lalu tersenyum dan menjawab: “Baiklah, kurangi minum, minum akan melukai tubuhmu.” Khawatir itu akan mempengaruhi pekerjaannya, Nikita Su mengakhiri panggilannya.

Sangat lapar, Nikita Su berdiri dan berjalan menuju ruang makan. Setelah makan malam, Nikita Su berada di ruang kerja, menggambar dengan bosan. Sosok Leonard Li muncul di depannya, dan Nikita Su membayangkannya sambil membuat sketsa fitur wajahnya di atas kertas.

Setelah revisi yang tak terhitung jumlahnya, wajah Leonard Li muncul di kertas gambar. Nikita Su menganggukkan pipinya dan berkata dengan lembut, "Aku tidak tahu apa yang dia lakukan, aku sangat merindukannya."

Tapi ini hanya berpisah satu hari, Nikita Su sudah begitu merindukannya. Dia tidak tahu, jika ditambah lebih banyak waktu, apakah penyakit cinta akan menjadi bencana? Tertawakan dirinya yang bodoh, Nikita Su membersihkan meja dan berjalan menuju kamar tidur.

Menunggu dengan tenang, melihat waktu berlalu, Leonard Li masih belum pulang. Kantuk menyapu, dan Nikita Su perlahan menutup matanya.

Tak jauh dari vila, Leonard Li duduk di dalam mobil, diam termenung. Memikirkan apa yang terjadi hari ini, dia masih tidak yakin dalam pikirannya. Apakah dia dan Nikita Su benar-benar bersaudara?

Menurut hasil penyelidikan, Nikita Su dan Natasha Ye benar-benar ditukar. Namun, dia tetap tidak ingin percaya bahwa dia akan menjadi adik perempuannya.

Supir Li memandangnya melalui kaca spion, ragu-ragu lama, dan akhirnya memberanikan diri untuk bertanya: “Tuan, bisakah kita kembali?” Dia telah berada di sini lebih dari setengah jam, dia benar-benar tidak tahu apa yang dilakukan Leonard Li?

Melihat cahaya yang padam, Leonard Li mendengung pelan. Bagaimanapun, kita masih harus menghadapinya. Saat kembali ke kamar tidur, Nikita Su sudah terlelap.

Ketika datang ke tempat tidur, sinar bulan yang terang jatuh di atas selimut. Leonard Li memandang orang di tempat tidur yang tercengang oleh sinar bulan. Ketika dia mengangkatnya perlahan, itu mendarat di pipinya dengan ragu-ragu. Menyentuh kulitnya, Leonard Li termenung lagi.

Leonard Li merasa sakit memikirkan keduanya sebagai saudara kandung. Menunduk, bibirnya jatuh di bibirnya. Menyentuh lembut, saat hendak pergi, Nikita Su tiba-tiba mengulurkan tangannya dan menekan bagian belakang kepalanya.

Tanpa diduga, dia bisa melakukan gerakan seperti itu, Leonard Li berhenti selama beberapa detik, memperdalam ciuman itu. Awalnya itu hanya sentuhan sedikit air, tapi tidak menyangka akan menjadi panas pada akhirnya.

Tanpa disadari, Nikita Su pun tertindih ke bawah. Di bawah sinar bulan, dia melihat Leonard Li terengah-engah. “Leonard Li,” Nikita Su memanggil dengan lembut.

Saat dia mendengar suaranya, otak yang ditempati oleh kasih sayang langsung mendapatkan kembali kejernihannya. Melihatnya, kata-kata Nyonya Su terus terngiang-ngiang di telinganya: Kalian adalah saudara, saudara!

Semua keinginan menghilang dan Leonard Li segera turun dari tubuhnya. Nikita Su menatapnya yang terbaring di sampingnya dengan bingung, mata Nikita Su berkilat kebingungan. apa yang terjadi padanya?

Berdiri, berjalan ke jendela dari lantai ke langit-langit, Leonard Li menatap ke luar jendela. Melihat punggungnya, Nikita Su merasa bingung.

Setelah jeda lama, Nikita Su berdiri, menghampirinya, dan menarik pergelangan tangannya: "Leonard Li, ada apa denganmu?"

Dia menoleh dan melihat orang yang sangat dia cintai. Akankah dia benar-benar adik perempuannya? Leonard Li merasa sakit memikirkan hubungan darah ini.

Nikita Su tidak berbicara, menunggu jawabannya dengan tenang. Leonard Li terdiam untuk waktu yang lama, dan berkata dengan tenang: “Tidak apa-apa.” Dua kata yang sederhana, tapi suaranya terdengan tertekan.

Detak jantungnya menegang tanpa alasan yang jelas.Melihat ekpresinya, Nikita Su merasakan khawatir. Apakah dia lelah padanya? Tak mau berpikiran seperti itu, Nikita Su memeluknya dari belakang.

Dengan telinganya di punggung, Nikita Su memejamkan mata, mengumpulkan keberanian, dan berkata dengan berani: “Leonard Li, aku ingin punya bayi.” Melihat Henny An hamil hari ini, Nikita Su tiba-tiba menginginkan seorang bayi juga.

Di saat kata-katanya keluar, Nikita Su dengan jelas merasakan tubuh Leonard Li menegang. Ciri fisiknya sepertinya memberitahunya sesuatu.

Dengan tinjunya di sisi yang terkepal erat, Leonard Li berusaha keras untuk menahan sesuatu: "Mari kita tunggu sebentar."

Ha? Mendengar jawabannya, Nikita Su dalam keadaan linglung berpikir bahwa ia sedang berhalusinasi. Bukankah dia secara aktif terus berharap dia bisa hamil? Apa penyebab dari perubahan mendadak ini?

Menggigit bibirnya, dia akhirnya meremas kalimat dari celah antara giginya: “Apakah kamu menyesal?” Kecuali untuk alasan ini, dia tidak punya alasan lain.

Bukan penyesalan, tapi tidak yakin bisa. Setelah mengetahui berita itu, Leonard Li merasa khawatir. Dia tidak yakin, apa yang akan terjadi pada mereka di masa depan?

Leonard Li tetap diam sampai akhir dan tetap diam. Nikita Su perlahan menurunkan tangannya dan berbalik dengan getir: “Aku sudah tahu.” Setelah berbicara, Nikita Su berjalan mundur.

Leonard Li menoleh dan melihat Nikita Su terbaring telentang, berbaring di pojok sebelah kanan, ingin mengatakan yang sebenarnya, tetapi tidak bisa mengatakannya. “Nikita, aku bingung,” kata Leonard Li dalam hati.

Di bawah langit yang sama, Leonard Li dan Nikita Su memiliki suasana yang kusut. Tapi di vila lain, itu adalah pemandangan yang harmonis. Albert Qiu dan Dante Shen berdiri berdampingan, mengguncang gelas anggur di tangan mereka, membuat suara yang tajam.

Sudut bibirnya melengkung, dan Dante Shen berkata sambil tersenyum: "Memang keputusan yang tepat untuk bekerja sama denganmu. Sungguh menyenangkan melihat Leonard Li kesakitan."

Melihat warna merah cerah di cangkir, Albert Qiu berkata sambil tersenyum kecil: "Ya, bahkan Tuhan * membantu kita."

Sambil tersenyum, mata Dante Shen berkedip licik: "Perkembangan urusan ini akan menjadi lebih menarik."

Albert Qiu tampak tenang, sebuah wajah melintas di depan matanya, dan berkata dengan ringan: "Sayang sekali itu melibatkan * Nikita."

Melihat ekspresinya, Dante Shen menepuk pundaknya dan berkata sambil tersenyum: "Albert Qiu, jika kamu benar-benar ingin membalas dendam untuk kakakmu, kamu tidak bisa mengasihani mereka. Sakit yang diderita Nikita Su, akan membuat Leonard Li merasa semakin sakit, dengan begitu barulah kita bisa balas dendam. "

Albert Qiu tidak berbicara, tetapi melihat ke kejauhan, dan adegan kakak perempuannya jatuh di pelukannya, muntah darah. Mengernyit, memegang gelas anggur erat-erat: "Ya, aku ingin membalas dendam padanya, dengan cara apa pun!"

Mengangguk puas, Dante Shen tersenyum dan berkata, "Kamu seharusnya tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya."

Albert Qiu mendengung pelan, meletakkan gelas anggur, berbalik dan pergi. Segera, vila itu kembali sunyi senyap. Dengan senyum haus darah di bibirnya, Dante Shen tersenyum muram: "Leonard Li, aku ingin kamu hancur!"

Ada pepatah lama bilang, bahwa orang bisa berencana tapi takdir berkata lain. Banyak hal telah diubah secara diam-diam.

Novel Terkait

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
3 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Penyucian Pernikahan

Penyucian Pernikahan

Glen Valora
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu