Be Mine Lover Please - Bab 2 Setidaknya Dia Tidak Membantu Orang Lain Untuk Melahirkan Anak

Selama beberapa tahun ini, Aldo Ye tidak berhenti mencari dan menggoda banyak wanita, dan Nikita Su terus berusaha untuk menahan perlakuannya. Hanya dia tidak pernah terpikir, kalau dia bisa begitu berani bermain api dengan Jeanie Su-adiknya sendiri, bahkan bisa membawanya ke rumah mereka.

Suara tawa kecil Jeanie Su terdengar, dia dengan nada mengejek berkata: “Kakak ipar ya...Kak, memangnya kamu tidak tahu, sekarang ini hubungan kakak ipar dan adik istri adalah hubungan yang paling penuh gelora dan panas?”

Aldo Ye memeluk pinggang Jeanie Su, menatapnya dingin. Melihat itu, Nikita Su dengan kesal menatapnya: “Aldo, kamu sungguh tidak tahu malu!”

Aldo Ye menundukan kepala, di pipi Jeanie Su meninggalkan kecupan, kemudian berkata: “Karena kamu tidak bisa memuaskanku, mencari orang untuk di ajak bercinta, itu adalah kebebasanku.”

Dengan mencengkeram kerah bajunya, Nikita Su berteriak di depannya: “Tapi kenapa harus Jeanie!!”

Aldo Ye Menjongkokan badan, mengangkat dagunya, dan dengan senyum dingin menjawab: “Kenapa? Karena dia setidaknya lebih bersih darimu, dia setidaknya tidak pernah membantu orang untuk melahirkan anak. Nikita, aku ingin membalas luka yang telah kamu berikan padaku beratus kali lipat.”

Wajah Nikita Su pucat seperti selembar kertas, terlihat begitu menyedihkan: “Sudah 3 tahun, masih belum cukup? Aldo, yang terjadi waktu itu...”

“Cukup! Aku tidak ingin mendengar cerita yang berkaitan dengan laki-laki itu lagi! Nikita, jangankan 3 tahun, 30 tahun sajapun tetap tidak cukup! Aku akan menggunakan seumur hidupku untuk menyiksamu, kecuali aku mati, kalau tidak jangan harap kamu bisa merasakan kebebasan.” Aldo Ye dengan menggertakan gigi mengatakan setiap katanya.

Mengalihkan tatapan matanya, melihat Jeanie Su yang masih berdiri dan berkespresi seperti pada awalnya, Nikita Su hanya merasa dia begitu menjijikan. Dengan susah payah berdiri dari atas lantai, menghapus air matanya, dengan suara bergetar berkata: “Aldo, kita cerai saja.”

Selama 3 tahun ini, dia tidak melakukan tindakan apapun, karena dia percaya, di hati Aldo Ye setidaknya masih ada dia. Karena 3 tahun ini, Aldo Ye tidak pernah membawa wanita terang-terangan pulang ke rumah. Dan malam ini, dia bisa-bisanya membawa Jeanie Su pulang, bahkan mereka bercinta di ranjang mereka. Semakin memikirkan itu, semakin membuatnya merasa sakit dan tak bisa bernafas.

Aldo Ye mencengkram bahunya, rasanya seperti ingin mencengkramnya sampai hancur: “Aku sudah bilang, seumur hidup ini kita telah di takdirkan untuk saling menyiksa. Selama aku merasa perih dan sakit hati, kamu jangan pernah berharap untuk hidup tenang!”

Cinta yang dulunya begitu dalam, kini menjadi rasa benci yang begitu dalam. Aldo Ye mendengus, kembali ke atas ranjang, melanjutkan permainan yang belum selesai.

Tersenyum pahit, Nikita Su berbalik, dengan hati yang kalut pergi keluar. Mendengar suara yang begitu bergairah, Nikita Su merasa kepalanya begitu sakit. Matanya menggelap, dan tubuhnya limbung jatuh.

Mendengar suara ambruk dari luar, gerakan Aldo Ye terhenti. Dia bergegas berlari keluar, saat melihat pemandangan di depannya, nafasnya tercekat...

Bau desinfektan memenuhi rongga hidungnya, Nikita Su perlahan membuka matanya. Melihat pemandangan yang dominan putih di depannya, dia terdiam. Setelah berusaha keras mendudukan diri, dia baru menyadari kalau itu di rumah sakit.

Suster melihatnya, dengan tersenyum berkata: “Nyonya Ye sudah bangun, anemiamu cukup parah, harus istirahat di ranjang.”

Nikita Su tidak mengatakan apapun, di pikirannya kembali muncul kejadian sebelum dia jatuh pingsan. Membuka selimut, baru mau turun dari ranjang, tapi melihat Jeanie Su menjinjing tas chanelnya, dengan tersenyum sumringah berjalan masuk ke dalam kamar rawatnya.

Melihatnya, wajah Nikita Su memuram, dan berencana pergi menghindarinya. “Nikita, melihat wajah pucatmu saat ini, orang yang tidak kenal pasti mengira kalau mereka bertemu dengan hantu.” Ucap Jeanie Su dengan nada mengejek.

Nikita Su menghentikan langkah kakinya, dia dengan marah menjawab: “Tidak tahu malu.”

Menarik lengannya, berbalik dan melihatnya, Jeanie Su tersenyum sumringah berkata: “Aku tidak tahu malu? Nikita, kamu harusnya berterima kasih padaku. Aldo bercinta denganku, setidaknya dia akan berpikir kamu itu kakakku, dan dia tidak akan menceraikanmu.”

Novel Terkait

Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Berpaling

Cinta Yang Berpaling

Najokurata
Pertumbuhan
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Excellent Love

Excellent Love

RYE
CEO
2 tahun yang lalu
Adieu

Adieu

Shi Qi
Kejam
3 tahun yang lalu