Be Mine Lover Please - Bab 147 Calvin Fu, Selera Kamu Begitu Berat?

Besok akan ke luar negeri beberapa waktu, sebelum berangkat, Nikita Su berpikir untuk bertemu dengan Henny An, lalu datang ke Perusahaan Fu. Baru saja keluar dari lift, mendengar Henny An berteriak keras.

“Calvin Fu, kamu bajingan, kamu sengaja mempermalukan aku, bukan? Lihat berita ini, sudah dilaporkan, kamu membuka kamar dengan seorang pria, kemana kamu membiarkan wajahku pergi.” Henny An berteriak dengan marah.

Setelah melihat sekilas dengan tenang, Calvin Fu menjawab dengan tenang: "Dia hanya seorang pria."

Pupil matanya langsung melebar, tangannya di pinggul, Henny An mengatupkan giginya berkata, "Aku telur, apakah kamu masih ingin menemukan waria? Calvin Fu, selera kamu begitu berat?"

Dengan tangan melingkari dada, Calvin Fu menjawab dengan santai: "Jika ada kualitas yang bagus, tidak keberatan."

Dengan tamparan di meja, Henny An sangat ingin membunuhnya dengan matanya: "Calvin Fu!"

Melihat Perang Abad ini akan pecah, Nikita Su berkata sambil tertawa: "Apakah aku datang salah waktu?"

Mendengar suara itu, Henny An berbalik, melompat langsung ke Nikita Su, memeluknya, berkata dengan sedih: "Nikita, dengarkan, Calvin Fu pergi mencari pria, berencana untuk mencari waria ... "

Sebelum Nikita Su menjawab, dia mendengar Calvin Fu menjawab dengan tenang: "Lebih baik daripada kamu pergi mencari John Fu."

“Aku berkata bahwa aku bersih dengannya, tidak melakukan sesuatu yang memalukan!” Kata Henny An dengan panik. “Bahkan jika aku tega untuk menjatuhkannya, juga tidak punya nyali. Kamu memakanku begitu keras sehingga kamu tidak bisa merendamnya bahkan jika kamu ingin merendamnya. "

Puas dengan jawabannya, sudut bibir Calvin Fu sedikit melengkung: "Bagus."

Melihat mereka berdua rukun, Nikita Su berpikir itu sangat menarik. Terkadang, dia sangat iri pada Henny An, mengatakan apa pun yang dia inginkan, tanpa keraguan.

Kembali ke kantor, Henny An meletakkan kepalanya di tangannya dan mendesah: "Nikita, aku belum dapat memenuhi kebutuhan aku akhir-akhir ini, merasa seperti memiliki mimpi musim semi."

Aih ... Nikita Su yang sedang minum air tidak bisa menahan tersedak, batuk terus menerus. Melihat ini, Henny An dengan cepat menepuk punggungnya: "Tidak bisakah kamu minum air dengan baik?"

Setelah akhirnya selesai, Nikita Su dengan bercanda berkata: "Kamu tidak bisa berbicara dengan baik? Kamu dan Calvin Fu bukannya akan datang beberapa kali setiap malam, mengapa kamu tidak puas? Atau, keinginanmu menjadi lebih kuat dan bergerak menuju keinginan dan wanita. "

Ditampar, Henny An menangkup pipinya dengan tangannya, berkata sambil tersenyum: "Mana ada, orang-orang sangat pemalu dan menembak. Bukannya aku semakin tertarik pada seks, tapi Calvin Fu tidak baik. Aku dulu bertengkar sampai subuh setiap malam, sekarang ... Hehe, belum menyentuhku selama dua hari, dua hari! "

Bicara soal yang terakhir, emosi Henny An begitu emosional. Sejak digendong kembali, Calvin Fu sama sekali tidak menyentuhnya. Hari ini, dia diperlihatkan beritanya, paparazzi menangkapnya. Dia pergi ke hotel untuk menemui pria. Baginya, itu bukan pukulan kecil.

“Siapa yang membuatmu ambigu dengan John Fu, pantas mendapatkannya.” Nikita Su berkata dengan simpatik.

Dengan kepala terkulai, Henny An berkata dengan sedih, "Aku tidak bisa menahannya, Calvin Fu, memberi kepuasan fisik, keren. Tapi John memberi aku kepuasan spiritual, aku suka..."

“Makan dari mangkuk, melihat panci, itu kamu.” Nikita Su berkata dengan serius, “Henny, jangan bertemu dengan John Fu lagi, tunggu sampai kamu benar-benar memutuskan pikiran terhadapnya juga belum terlambat. Jika tidak, itu tidak adil bagi Calvin Fu. "

Dengan kepala tertunduk, Henny An berkata dengan lesu: “Dia tidak menyukaiku, dia tidak peduli siapa yang aku cintai. Yang dia pedulikan, jangan mempermalukannya.” Berpikir seperti ini, perasaan Henny An agak sedih.

Melihat ekspresinya dengan hati-hati, Nikita Su bertanya dengan ragu-ragu: "Apakah kamu menyukai Calvin Fu?"

Sebelum kata-kata itu selesai, Henny An menjawab dengan tegas: "Tidak, aku cinta John. Aku telah diam-diam jatuh cinta selama bertahun-tahun, tidak mungkin bagi aku untuk mentransfer cinta secepat itu."

Sambil memegang tangannya, Nikita Su membujuk, "Tidak peduli siapa yang kamu cintai, kamu tidak bisa mencintai John Fu selama kamu masih menikah dengan Calvin Fu, tahu? Dan aku pikir, Pikirannya tentang kamu tidak sederhana. "

“Tidak, John adalah pria besar yang sangat baik.” Henny An berkata sambil tersenyum, “Aku cocok dengannya, aku tidak akan berubah untuk bajingan Calvin Fu. "

Nikita Su ingin membujuk beberapa patah kata lagi, Henny An sudah melewatinya secara langsung. Dia tampaknya sengaja menghindari perasaan terhadap Calvin Fu. Dan ini, setelah sekian lama, dia menyadarinya.

Segera setelah Nikita Su pergi, ketika Henny An hendak bekerja, ponselnya berdering. Melihat nomor yang tertera di layar tampilan, Henny An menekan untuk menyambung dengan cara yang bingung: "John?"

Bergegas ke bar dengan terburu-buru, Henny An berbicara dengan pelayan dan buru-buru berjalan menuju ruang VIP tertentu. Segera setelah mendekat, mencium bau alkohol yang menyengat.

Henny An melangkah maju dan mengguncang tubuhnya: "John, ada apa denganmu John?"

John Fu perlahan mengangkat kepalanya dan menatap wajahnya sambil tersenyum: "Henny, kamu sudah datang. Duduk dan minum denganku."

Duduk di sampingnya, Henny An meraih gelas di tangannya dan berkata dengan prihatin: "Apa yang terjadi padamu John? Apa yang terjadi?"

John Fu tiba-tiba meraih tangannya dan meletakkannya di dadanya. Melihat ini, jantung Henny An berdegup kencang. “Henny, hatiku sangat sedih,” kata John Fu sedih.

Mendengar ini, Henny An bertanya dengan lembut, "Ada apa?"

"Lili Ai tidak akan kembali ke China, dia bilang dia jatuh cinta dengan orang lain." Kata John Fu mengejek. "Aku sangat mencintainya, ternyata dia sudah lama berada di dua kapal. Dan aku seperti orang bodoh, tetap dalam kegelapan. "

Membuka matanya dengan heran, mata Henny An penuh dengan keterkejutan: "Apa? Bagaimana dia bisa memperlakukanmu seperti ini, itu keterlaluan!"

Menekan bahunya, wajah John Fu penuh dengan kesedihan: "Henny, apakah aku sangat buruk, tidak hebat, jadi kalian tidak menyukai aku? Ingin meninggalkan aku?"

Melihat ekspresi sedihnya, Henny An perlahan berkata, "Tidak, kamu sangat baik, sangat hebat. Setidaknya di mataku, kamu selalu sangat baik. Aku ... aku sangat menyukaimu."

Henny An tidak menyangka pertama kali dia benar-benar mengucapkan kalimat ini berada di lingkungan seperti itu. “Henny, apa kamu serius? Apa kamu masih menyukaiku?” John Fu menatapnya dengan kedua mata.

Setelah menelan, Henny An gugup untuk tidak mengatakan apa-apa. Karena wajahnya ... wajahnya perlahan mendekat. Mata Henny An membelalak keheranan, bibirnya jatuh ke bibirnya. Setelah itu, perlahan-lahan ditekan di sofa.

Pikiran Henny An tercengang, menatap kosong ke arah pria yang menekannya. Apa yang ingin dia lakukan? “Henny, apakah kamu menyukaiku?” Kata John Fu lembut.

Henny An mengatupkan bibirnya dan mengangguk tanpa sadar. Tangan John Fu jatuh di dadanya, dan dia perlahan menundukkan kepalanya, menuju lehernya. Saat bibirnya jatuh ke lehernya, otak Henny An gelisah, wajah tanpa ekspresi Calvin Fu segera muncul di depan matanya.

"Ah ..." seru Henny An, mendorongnya menjauh secara refleks, merangkak menjauh satu sama lain.

Melihatnya menghindar, mata John Fu berkedip keheranan, tetapi dia dengan cepat kembali normal, dan berkata dengan frustrasi: "Sepertinya kamu tidak menyukai aku lagi."

Dengan ragu menghampiri, Henny An dipisahkan setengah meter untuk menjaga dirinya di tempat yang aman. “John, aku kakak iparmu sekarang, jadi aku masih harus memperhatikan pengaruhnya. Dia tidak menyukaimu, masih ada ribuan gadis baik menunggumu.” Kata Henny An menghibur.

Dengan senyum pahit, John Fu bersandar di sofa dan berkata dengan getir: "Aku telah kehilangan cinta, apa lagi yang harus kehilangan ..."

Setelah memikirkannya, Henny An berkata dengan semangat: "Kehilangan berarti kamu akan memiliki sesuatu yang lain, jangan mudah menyerah."

John Fu menoleh untuk melihatnya, matanya bersinar: "Henny, bisakah kamu membantuku?"

Tidak diragukan lagi, Henny An menjawab sambil tersenyum: "Selama aku bisa, aku pasti akan membantu kamu."

Mendengar ini, John Fu memegang tangannya dengan wajah yang tulus: "Aku telah kehilangan cinta, aku hanya ingin menjaga karir aku. Akhir-akhir ini, perusahaan aku mengalami hambatan, Henny, kamu akan membantu aku kan?"

Em? Perusahaan? Henny An bingung, menatapnya, bertanya tanpa bisa dijelaskan: "Bagaimana kamu ingin aku membantu kamu?"

Dengan cahaya licik berkedip di matanya, John Fu tersenyum dan berkata, "Aku harap kamu, membantu aku mendapatkan sesuatu dari kakak aku."

Kembali ke rumah, Henny An mengusap bahunya dengan letih, baru saja berjalan ke ruang tamu, mendengar suara dingin seseorang: "Kemana kamu pergi?"

Hati Henny An menegang, dia berbalik perlahan, berkata sambil tersenyum: "Aku tidak pergi kemana-mana, jalan-jalan saja. Hei, dimana para pelayan di rumah, mengapa mereka pergi?"

Calvin Fu menatapnya tanpa berbicara. Setelah sekian lama, dia berkata, "Buka pakaian."

Mungkin itu adalah hati nurani yang bersalah, menurut Henny An. Setelah melepas pakaian, dia bertanya dengan bingung, "Mengapa aku harus menanggalkan pakaian?"

Tanpa menjawab, dia menunjuk ke sofa dan berkata, “Berbaring.” Melihat matanya yang tenang, Henny An melakukannya lagi.

Baru saja hendak bertanya, Calvin Fu sudah menginjak tubuhnya. Melihat ini, Henny An terpana beberapa detik: "Apa yang kamu lakukan?"

"Membuat hangat." Calvin Fu menjawab dengan tenang, "Untuk mencegah seseorang melukai tubuhnya secara berlebihan."

Sudut mulutnya bergerak-gerak beberapa kali, Henny An meletakkan tangannya di celana dalam merah jambu di dadanya, berkata dengan bangga, "Aku tidak berpikir seperti itu? Calvin Fu cepatlah turun, apakah aku wanita yang tidak bisa menahan?"

Melihat wajah kecilnya, Calvin Fu menjawab dengan perut gelap: "Guru kamu mungkin tidak mengajari kamu bagaimana cara menulis menahan."

Sambil menggerakkan saraf wajahnya, Henny An meronta, berkata tidak puas: "Bangunlah, kakak lelah hari ini, aku tidak ingin berhubungan seks denganmu ..."

Sebelum nada terakhir jatuh, Calvin Fu langsung menariknya ke luar dengan kasar, memegangnya langsung, Henny An gemetar dan membuat suara yang menyenangkan dengan nyaman. “Tubuhmu lebih jujur daripada dirimu.” Setelah berbicara, Calvin Fu membenamkan kepalanya di lehernya.

“Melihat kamu sangat menginginkan, Kakak aku akan berkorban sedikit untuk memuaskanmu.” Kata Henny An sambil tersenyum, pelukannya secara alami.

Novel Terkait

Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu
Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
2 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu
Istri kontrakku

Istri kontrakku

Rasudin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Hei Gadis jangan Lari

Hei Gadis jangan Lari

Sandrako
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu