Be Mine Lover Please - Bab 66 Kebenaran Malam Itu

Melihat pria yang menekannya dengan takjub, nafas Nikita Su menjadi berantakan. Erotisme di matanya menyapu kewarasannya, sepenuhnya dikendalikan oleh efek obat.

Tubuh Nikita Su sedikit gemetar, dan dalam suaranya merasa terganggu: “Tidak.” Saat dia berkata, air mata mengalir di matanya.

Melihat air matanya yang akan menetes, pikiran Leonard Li tiba-tiba menjadi sadar. Apa yang dia lakukan untuk memaksanya? Menekan tangan yang ingin merobek bajunya, Leonard Li terus menahan dan turun dari tubuhnya.

Melihat tindakannya dengan terkejut, Nikita Su berteriak: "Leonard Li ..."

Berbaring di tempat tidur, tarik selimut dengan kedua tangan dengan kuat. Dia bisa merasakan panas tubuhnya hampir melampaui toleransinya. Harus menemukan cara untuk mengendalikannya segera, jika tidak maka akan sangat memaksa dia.

Sambil menggigit bibir, Leonard Li meremas beberapa kata dari giginya: "Bantu aku menyiapkan air dingin, cepat!"

Mendengar suara itu, Nikita Su segera bangkit dari ranjang, menjawab, dan buru-buru berlari menuju kamar mandi. Kerannya ada di dalam bak mandi. Untuk mempersingkat waktu, Nikita Su masih mencari wadah di sana dan meletakkan air di wastafel.

Dua menit kemudian, sambil berlari kembali ke kamar, Nikita Su berkata dengan cemas: "Kamu bisa berendam sekarang, dan aku akan terus menuangkan air."

Baru saja hendak mengulurkan tangan untuk mendukungnya, dia berteriak: “Jika kamu tidak menginginkan sesuatu terjadi, jangan sentuh aku.” Setelah berbicara, Leonard Li terhuyung-huyung menuju kamar mandi. Melihat penampilannya yang menyakitkan, hati Nikita Su merasa kacau.

Memasuki bak mandi, Leonard Li membasahi seluruh tubuhnya dengan air dingin. Dia sangat tinggi sehingga dia akan meringkuk dengan tidak nyaman. “Bagaimana perasaanmu sekarang?” Nikita Su berdiri dan bertanya dengan prihatin.

"Sialan, obat ini terlalu kuat." Leonard Li mengutuk dan memerintahkan, "Pergi dan ambil es batu dari receptionis."

Es batu? Usai menelan ludah, Nikita Su bertanya dengan cemas: “Bukankah tubuhmu bisa sakit jika menggunakan es?” Ia mendengar bahwa menggunakan air dingin untuk mengatasi keinginan itu tidak baik untuk tubuh, apalagi es.

Membuka matanya, masih ada api di matanya. Memandangnya, seolah dia telanjang dan menanggalkan pakaian saat ini. "Jika kamu tidak ingin aku menyentuhmu, lakukan apa yang aku minta."

Dengan tinjunya yang terkepal, Nikita Su berjuang dalam hati, dan akhirnya berbalik untuk keluar dan menelepon. Setelah beberapa saat, receptionis dipenuhi kebingungan karna es batu.

Saat es batu dimasukkan ke dalam bak mandi, Nikita Su dengan jelas mendengarnya menarik napas. Meskipun saat itu musim panas, hanya sedikit orang yang mampu mandi dengan air es. Dan yang dia lakukan hanyalah tidak menyakitinya karena dorongan hati.

Dengan penambahan es batu, panas di wajah Leonard Li berangsur-angsur memudar dan menjadi pucat. Dengan mata tertutup rapat, Leonard Li bersandar di tepi bak mandi.

Nikita Su tetap di sisinya sampai obatnya perlahan menghilang. “Seharusnya hampir selesai, ayo bangun. Kalau terlalu lama di sini, aku khawatir itu akan mempengaruhi fungsimu,” kata Nikita Su prihatin.

Dijawab Hmm, Leonard Li bangkit dari bak mandi. Mengambil handuk mandi dan menyerahkannya padanya, Nikita Su meninggalkan kamar mandi, melepas pakaian yang basah kuyup dan membungkusnya dengan handuk mandi, kalu keluar dari kamar mandi dan kepalanya sakit. Menunggu rasa sakit mereda sebelum menuju ke kamar tidur.

Duduk di ujung ranjang, Nikita Su menatap kosong, seolah sedang memikirkan sesuatu. Leonard Li duduk di sampingnya dan melihat ke arah yang sama dengannya.

Setelah beberapa lama, Nikita Su mengumpulkan keberanian dan bertanya, "Mengapa kamu tidak menyentuhku? Jika kamu harus tidur denganku karena pengaruh obat, mungkin aku akan ..."

Berbalik dan melihat wajahnya, Leonard Li berkata dengan tenang, "Aku tahu kamu berbeda dari Aldo, dan kamu tidak ingin selingkuh. Bagimu, itu pengkhianatan."

Untuk memperhitungkan perasaannya, apakah dia lebih suka menyakiti dirinya sendiri dengan cara itu? Dengan mata merah, Nikita Su memalingkan muka dan berbisik, “Kamu sudah melakukannya sekali, jadi aku tidak peduli lagi.” Malam itu, Nikita mabuk dan pria itu menginginkannya.

Melihat ekspresinya, bibir Leonard Li menampakkan senyuman yang sangat kecil: "Idiot, jika aku benar-benar menginginkanmu, apakah kamu benar-benar tidak akan merasakan keesokan harinya? Kamu dan Aldo belum melakukannya selama tiga tahun, jika aku benar-benar menyentuhmu, aku takut kamu akan terbangun di tengah malam. "

Ha? Melihatnya dengan curiga, Nikita Su berkedip dan tidak mengerti apa yang dia maksud: "Apa?"

Melihat tatapan bingungnya, dia tiba-tiba merasa sedikit manis. Sambil meremas pipinya, Leonard Li terkekeh sedikit: "Idiot, tidak ada yang terjadi pada kita malam itu. Tapi menurutku menarik untuk menggodamu."

Mata terbelalak karena terkejut, Nikita Su menatapnya dengan tak percaya. Setelah sekian lama, baru bersuara: "Artinya, aku tidak ditiduri, dan aku tidak merasa bersalah terhadap Aldo. Kemudian cupang di tubuh aku ..."

“Seperti hari ini, aku menciummu, tapi pada akhirnya tidak melakukan tindakan itu,” jelas Leonard Li.

Pertanyaan yang berlama-lama di hatinya akhirnya terselesaikan, dan Nikita Su tiba-tiba tersadar. Ternyata mereka dia masih bersih. Dengan pukulan, Nikita Su berkata dengan marah: "Leonard Li, kamu bajingan, kenapa berbohong padaku!"

Meraih tangannya dan mencium bibirnya, Leonard Li menunduk: "Aku hanya menggunakan ini, untuk bisa lebih akrab denganmu."

Melihat wajahnya yang tegas dan tampan, jantung Nikita Su kehilangan beberapa detak. Dia tidak pernah berpikir bahwa seorang pria demi dia, bisa begitu kejam terhadap diri sendiri. Air mata meneteskan, yang membuatnya terharu.

Dia dengan lembut menyeka air matanya dengan ujung jarinya, matanya membawa kelembutan miliknya: "Cengeng."

Setelah mengendus, Nikita Su tersedak dan berkata, “Terima kasih telah mempertimbangkan banyak hal untukku.” Jika kamu berubah menjadi Aldo Ye, kamu tidak akan peduli itu benar atau salah, langsung saja menidurinya dan nanti baru dibicarakan. Tapi Leonard Li memilih cara ini.

“Aku pernah melepaskanmu sekali sebelumnya, tapi aku tidak ingin melepaskanmu lagi,” jawab Leonard Li dengan tenang.

Ha? Menatapnya dengan curiga, Nikita Su bertanya dengan bingung: "Sebelumnya?"

Tanpa bermaksud menjawab, sambil membelai kepalanya, Leonard Li berkata dengan suara lembut: "Bukan apa-apa, kita sudah pergi terlalu lama. Kamu kembali ke ruangan pribadi * dulu, dan aku akan tiba nanti."

Setelah mengingatkannya, Nikita Su teringat bahwa hari ini mereka akan makan malam dengan Nyonya Su. Jika tidak kembali terlalu lama, akan dicurigai. Memikirkan hal ini, Nikita Su mengangguk dan buru-buru lari keluar.

Mengingat kejadian ini tak lama kemudian, Nikita Su tiba-tiba tersadar. Ternyata keterikatan mereka dimulai sejak lama sekali.

Setelah melihatnya pergi, Leonard Li mengangkat telepon di tempat tidur dan menghubungi nomor Girno Chen: "Bawalah jas dan obat flu. Alamatnya di ..."

Tatapannya secara tidak sengaja tertuju pada sachet aroma yang diberikam Nikita Su, matanya sedikit menyipit, dan sedikit kekejaman muncul di matanya.

Ketika Nikita Su kembali ke ruangan pribadi*, baik Nyonya Su maupun Hendra Su sudah menunggu di tempat duduk masing-masing. Melihatnya muncul sendirian, Nyonya Su bertanya dengan heran: "Nikita, bagaimana dengan Tuan Li, bukankah kamu mengatakan akan datang bersama?"

Sambil membungkuk meminta maaf, Nikita Su berbohong: "Paman punya urusan dan baru bisa datang ke sini nanti. Kalau tidak, pesanlah makanan dulu."

Sebelum menyelesaikan kata-katanya, Hendra Su berkata dengan nada mencela: "Apa yang kamu bicarakan? Dia adalah tamu. Bagaimana bisa memesan makanan tanpa menunggu dia, Nikita, apakah ini yang guru kamu ajarkan?"

Nikita Su menunduk tanpa penjelasan. Sejak kecil, apapun yang dia lakukan, itu salah di mata Hendra Su.

Setelah melihat ini, Nyonya Su tersenyum *: "Sudahlah, Nikita hanya khawatir kita lapar, jangan marah. Nikita, aku dengar dari pelayan bahwa kamu baru saja membuka kamar?"

Kaget secara naluriah, Nikita Su panik, memikirkan bagaimana menjawabnya, Hendra Su berkata dengan tenang: "Jangan melakukan apa pun yang mempermalukan keluarga, atau jangan salahkan aku karena mengusirmu dari Keluarga Su tanpa memperhatikan perasaanmu."

Dengan senyum pahit, memangnya dia pernah sayang padanya? Saat dia diam, Leonard Li muncul, memandang mereka dengan dingin, dan mengarahkan pandangannya pada Hendra Su: "Maaf, ada urusan jadi datang terlambat."

Melihatnya, Hendra Su buru-buru berdiri dan berkata datar: "Tuan Li sibuk dengan tugas resmi. Menunggu sebentar itu sudah seharusnya."

Dengan dengung samar, Leonard Li duduk. Nikita Su pun duduk, dengan satu kursi kosong lagi di antara keduanya. Dengan kepala menunduk, Nikita Su tampak formal.

Di meja makan, Hendra Su mencari topik terus menerus, berharap bisa lebih dekat dengan Leonard Li. Tapi Leonard Li, tidak ada perubahan dalam ekspresinya.

Nyonya Su selalu memandang mereka dengan serius, tidak tahu apa yang dia pikirkan. “Nyonya Su sepertinya sedang memikirkan sesuatu,” kata Leonard Li tiba-tiba, matanya tertuju padanya.

Matanya sedingin es, seolah-olah dia bisa melihat melalui pikirannya, Nyonya Su gemetar. “Aku hanya berpikir, telah merepotkan Tuan Li untuk menjaga Nikita di Keluarga Ye mulai sekarang,” jawab Nyonya Su sambil tersenyum.

Memegang gelas anggur, matanya sedikit menyipit, Leonard Li tersenyum tapi berkata, "Benarkah?"

Tersenyum canggung, mata Nyonya Su berkedip. Pria ini terlalu berbahaya.

Usai makan malam, rombongan berpisah di depan hotel. Nikita Su teringat situasi yang tiba-tiba barusan dan bingung: "Leonard Li, apakah kamu tahu kapan kamu dibius?"

Melihat wajahnya, Leonard Li dengan tenang berkata: "Sachet."

"Sachet? Maksudmu ibu? Bagaimana mungkin ..." Nikita Su menatapnya dengan heran. Dengan pemikiran kilat, Nikita Su tiba-tiba teringat bahwa mereka sudah lama tidak muncul, mungkinkah ...

Dengan tangan di saku celananya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Kita dijebak."

Dengan otaknya yang berdengung, Nikita Su melihat ke suatu tempat dengan kaget. Dia tidak mengerti mengapa Nyonya Su melakukan ini. “Aku putrinya, kenapa dia ingin aku bicara denganmu…” Nikita Su bergumam pada dirinya sendiri.

Dengan sakit kepala yang parah, Leonard Li mengerutkan kening, dan beberapa tetes keringat dingin jatuh di dahinya: “Pikirkan sendiri.” Setelah berbicara, Leonard Li memimpin dan menuju ke mobil tidak jauh dari itu.

Berdiri di tempat dengan hampa, alisnya berkerut, dia masih tidak ingin percaya apa yang dia katakan: "Apakah itu untuk Jeanie Su?"

Novel Terkait

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Terpikat Sang Playboy

Terpikat Sang Playboy

Suxi
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
2 tahun yang lalu
The True Identity of My Hubby

The True Identity of My Hubby

Sweety Girl
Misteri
2 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
3 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Mbak, Kamu Sungguh Cantik

Tere Liye
18+
2 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu