Be Mine Lover Please - Bab 93 Nikita Su, Kamu Tidak Bisa Menggerakkan!

Langit putih dengan perut ikan, Nikita Su bangun pagi, pergi ke pasar sayur untuk membeli sayur, bekerja di dapur. Sebelum pergi, dia ingin membuatkan sarapan yang enak untuknya.

Di dapur, Nikita Su sedang memukuli telur sambil mengenang proses dari bertemu hingga saling mencintai. Jelas, bersama tidak lama, tetapi sepertinya sudah lama saling kenal, keakraban semacam itu mengejutkannya sendiri.

Memikirkan masa sekarang, Nikita Su menghela nafas ringan. Dia tidak menyesali saat dia mencintainya, tetapi menyesali bahwa waktu satu sama lain terlalu sedikit. Tak mau terus diselimuti kesedihan, Nikita Su terus sibuk dengan serius.

Leonard Li keluar dari kamar tidur, melihat sarapan lengkap di atas meja. Keraguan melintas di matanya: "Kamu yang membuat?"

Sambil mendekat, tangannya melingkari pinggangnya, Nikita Su berkata dengan sedih: "Kenapa, tidak kelihatan? Aku bisa memasak."

Mengangguk, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Aku tidak ingin kamu lelah."

Dia rela melepaskannya sampai pagi tadi malam. Setelah menyipitkan mata selama dua jam, Nikita Su bangun untuk menyiapkan sarapan. “Hanya mendadak mau bikin sarapan, oke cuci tangan dan bersiap makan.” Sambil berkata, Nikita Su mendorongnya ke dapur.

Duduk di seberangnya, memegangi kepalanya dengan satu tangan, mengawasinya makan dengan elegan. Mungkin karena pendidikan yang baik sejak kecil, Leonard Li selalu memberikan orang-orang temperamen yang luhur.

“Apakah terlihat bagus?” Leonard Li menatapnya dan berbicara dengan santai.

Pipi langsung memerah, mata Nikita Su berputar-putar, sengaja berpura-pura bingung: "Apa?"

Melihat dia tidak menjawab, dia tidak melanjutkan, hanya senyum di matanya. Setelah sarapan, Nikita Su melihat dasinya agak bengkok, jadi dia berdiri tegak untuk merapikannya. Dia menundukkan kepalanya, menatapnya dengan saksama, sudut bibirnya sedikit terangkat.

Setelah selesai, Nikita Su mengangkat kepalanya, menyadari ujung hidung mereka bertemu. Mata saling berhadapan, mencerminkan penampilan mata satu sama lain.

Leonard Li mengulurkan tangannya, menekan bagian belakang kepalanya, membungkuk, dan mencium bibirnya. Bulu mata sedikit gemetar, Nikita Su mengangkat kepalanya dan menanggapi dengan canggung.

Sampai nafasnya menjadi berantakan, Nikita Su menoleh untuk menghindari serangannya: "Cepat pergi bekerja."

Sambil menggigit telinganya, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Aku menginginkanmu malam ini."

Nikita Su tersipu tanpa berbicara, mengirimnya ke pintu, mengawasinya pergi. Memastikan dirinya sudah masuk lift, Nikita Su berbalik dan berjalan menuju rumah. Hanya beberapa hari libur dari perusahaan, dia ingin pergi sementara.

Mengemasi barang bawaannya, Nikita Su membawa tas, menghentikan taksi dan menuju ke bandara. Bersandar di kursi, pemandangan muncul di depan matanya, Nikita Su menunduk.

Duduk mobil ke Perusahaan Li, di mana Leonard Li sedang melihat-lihat dokumen di sepanjang jalan. Memikirkan adegan yang tersisa dengan Nikita Su dalam beberapa hari terakhir, ada senyum di matanya. Seleranya sama bagusnya dengan sebelumnya.

Memikirkan apa yang terjadi pagi ini, Leonard Li mengerutkan kening, selalu berpikir dia aneh hari ini. Baru saja hendak membalik halaman dokumen, telepon bergetar. Memeriksa nomor, Leonard Li mengklik untuk menghubungkan: "Dav, ada apa?"

Di telepon, David Hu tersenyum dan berkata, "Kakak Kedua, bagaimana kamu bisa berterima kasih padaku? Aku baru saja datang dari bandara dan sepertinya melihat Nikita di ruang tunggu ..."

Sebelum suara berakhir, Leonard Li memerintahkan dengan dingin: "Berbalik dan pergi ke bandara!"

Mendengar hal itu, mata Supir Li melebar, langsung merespon, menginjak pedal gas dengan cepat, berbalik di perempatan di depannya, menuju bandara.

Di bandara, Nikita Su menunggu dengan tenang, melihat masih ada waktu setengah jam sebelum pemeriksaan tiket, mengeluarkan ponselnya, bersiap untuk menelepon Henny An.

Hanya menekan deretan angka, lalu mendengar suara memekakkan telinga: "Nikita Su!"

Tubuh membeku untuk waktu yang lama, Nikita Su menelan dan berbalik perlahan. Ketika sosok Leonard Li muncul di bawah matanya, matanya panik.

Baru saja hendak kabur, ditangkap oleh seseorang. Dengan wajah cemberut, Leonard Li menatapnya dengan mata sedingin es: "Kemana kamu ingin pergi?"

Perlahan mengangkat kepalanya, melihat kemarahan yang akan datang, Nikita Su menatapnya sambil tersenyum: "Tidak pergi ke mana, hanya melakukan perjalanan bisnis. Kamu, mengapa kamu di sini?"

Menatapnya dengan cibiran, Leonard Li berkata dengan wajah dingin: "Jika aku tidak datang, kamu akan pergi begitu saja? Nikita Su, kamu benar-benar gemuk."

Mengetahui saat ini, ini adalah pertama kalinya dia marah padanya, Nikita Su menundukkan kepalanya dengan malu-malu: "Maaf, aku hanya tidak ingin menyakitimu."

Mata menyipit, wajah Leonard Li tegas: "Aku tidak keberatan, apa yang kamu pedulikan."

Dengan tangan terjalin di depannya, Nikita Su menggigit bibirnya dan tetap diam. Dia tahu dia tidak keberatan sekarang, bagaimana dengan masa depan? “Gosip itu luar biasa,” kata Nikita Su.

“Itu semua omong kosong.” Leonard Li dengan blak-blakan membuang kata-katanya.

Dia mengangkat kepalanya karena terkejut, dia tidak menyangka mendengar ini dari mulutnya. “Tapi…” Nikita Su ingin mengatakan sesuatu, tapi dia langsung menciumnya.

Matanya membelalak panik, jantungnya berdebar-debar. Di bandara yang ramai, Leonard Li tidak memperhatikan tatapan mata dan menciumnya dengan sembrono. Beberapa orang berhenti dan memandang mereka dengan rasa ingin tahu.

Setelah beberapa saat, Nikita Su mendorongnya menjauh dan berbisik: "Kamu tidak baik begini."

Leonard Li tidak berbicara, tetapi hanya membungkuk kosong dan memeluknya ke samping. Tanpa melihat orang yang lewat, dia keluar dari bandara sambil menggendongnya dengan tenang. Terkubur dalam pelukannya dan menutupi wajahnya dengan tangannya, detak jantung Nikita Su menjadi semakin cepat.

Dalam perjalanan pulang, Leonard Li menatapnya tanpa sepatah kata pun. Bingung dengan tatapan tajamnya, Nikita Su mengambil inisiatif: "Maaf, aku membuatmu marah."

Leonard Li diam, tapi terus menatapnya. Meraih tangannya dan menggoyangkannya dari sisi ke sisi, Nikita Su berkata dengan genit: "Seharusnya aku tidak diam-diam pergi, maaf."

Di bawah buihnya yang lembut dan keras, ekspresi Leonard Li akhirnya berubah sedikit, tapi dia masih berkata dengan wajah dingin, "Jika masih ada lain kali, kamu akan mati."

Mata sedikit menyipit, Nikita Su mengangguk penuh semangat, dengan cepat berkata dengan datar: "Tidak akan, tidak akan lagi."

Mengirim dia kembali ke vila, menyeret dia ke atas, Leonard Li berkata dengan dingin: "Diam di sini akhir-akhir ini, sana aku akan meminta izin untuk kamu."

Melihatnya membuat serangkaian pengaturan, hati Nikita Su berfluktuasi. Melihat dia pergi, Nikita Su meraih lengan bajunya: "Apakah kamu benar-benar tidak peduli tentang masalah ini? Aku dulu pernah bersama pria lain ..."

“Tidak.” Tanpa menunggunya selesai berbicara, Leonard Li langsung menyela. Dia ingin mengatakan yang sebenarnya, tetapi dia tidak bisa berjudi. Dia ingat bahwa dia pernah mengatakan, dia tidak ingin bertemu pria itu lagi. Bagaimanapun, dia adalah sumber kemalangan dalam pernikahannya.

Sambil menggerak-gerakkan pinggangnya, Nikita Su dengan penuh syukur berkata, "Terima kasih."

Menekan bagian belakang kepalanya, dengan bibir jatuh di rambutnya, Leonard Li berkata dengan serius, "Tidak perlu terima kasih."

Setelah Nikita Su ditempatkan, pelayan diperintahkan untuk merawatnya dengan baik, Leonard Li pergi untuk menangani urusan di bawahnya. Di kantor Perusahaan Li, Leonard Li mendengarkan dengan hampa laporan Girno Chen.

“CEO, baru saja mendapat kabar bahwa Kakek Ye marah, telah memerintahkan semua departemen untuk segera menanganinya. Perusahaan C dan A telah terlibat dalam Grup Qicheng karena mereka tidak dapat menerima barang, Kakek sekarang sudah dibawah tekanan. ”Kata Girno Chen .

Menyentuh meja dengan ujung jarinya, Leonard Li berkata dengan ringan, “Ayo, biarkan orang mengambil pabriknya di Kota B.” Ekspresinya dingin, tidak peduli sama sekali. Perusahaan itu milik ayahnya, dia bahkan tidak peduli tentang kemungkinan itu akan menjadi miliknya di masa depan.

Beberapa tetes keringat dingin jatuh di dahi Girno Chen, berkata, "Ya, CEO, aku akan memberi tahu mereka. Di pelabuhan, haruskah orang terus menatapnya?"

Dengan mata menyipit, Leonard Li berkata sambil mencibir: "Jangan biarkan pergi, kali ini aku akan membiarkan dia mempelajari pelajaran tentang darah. Mematahkan ide Nikita, harus membayarnya."

Setelah menelan, Girno Chen berkata dengan hati-hati: "Tapi bagaimanapun juga dia adalah ayahmu, jika ..." Menerima tatapan dinginnya, Girno Chen menutup mulutnya dengan sadar dan bergegas menghadapinya.

Menatap dingin di suatu tempat, ekspresi Leonard Li tampak dingin. Hubungan antara dia dan kakek buruk, terutama sejak tahun itu. Seperti air dan api, dalam beberapa tahun terakhir, hanya saja tidak menahan air dari sungai, mempertahankan kebaikan yang dangkal.

Tapi dia memiliki dasar, begitu dia menyentuhnya, dia tidak akan pernah lembut. Menghindari orang mengira dia bisa membully sesuka hati.

Telepon bergetar, Leonard Li menekan untuk menghubungkan, suara kemarahan kakek datang dari dalam. Bersandar dominan di kursi, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: “Aku pernah berkata, Nikita Su, kamu tidak bisa menggerakkan.” Setelah berbicara, dia hanya menutup telepon.

Di sisi lain, Kakek Ye melemparkan telepon ke tanah dengan marah, wajahnya penuh amarah: "Anak pemberontak ini!"

Asisten yang berdiri disamping, membungkuk, dan berkata, "Kakek, muatan kedua kapal kita sudah dibawa pergi dan dibakar oleh masyarakat Tuan Muda Keempat, kerugiannya berat sekali, orang-orang dari kedua perusahaan sudah ribut dibawah. Dan, tanggung jawab ada pada kami, dan hukuman kompensasi lima kali ... "

Mendengarkan analisisnya, wajah kakek selalu tegas. Dia tidak menyangka Leonard Li akan melakukan hal dengan sangat mutlak. "Kalian ini juga, kenapa membiarkan bocah itu mencuri barang."

“Kakek, kami baru mendapat beritanya. Selain kecelakaan yang tidak terduga di permukaan, Tuan Muda Keempat juga berpengaruh di jalan. Kali ini Tuan Muda Keempat adalah kuda dijalan, jadi kami tidak berhati-hati. "

Dadanya terus naik dan turun, kakek menginjak kruk dengan paksa: "Dia berani menjadi kejam dalam urusannya sendiri. Bocah bau ini semakin lama semakin memberontak dan tidak menatapku."

Asisten tidak menjawab, hanya menunggu instruksinya. “Apakah kamu akan mengkhianati demi seorang wanita? Hebat!” Meskipun kakek marah, dia tidak berdaya. Hal terpenting saat ini adalah akibatnya.

Ketika seseorang memiliki kelemahan, dia tidak lagi terkalahkan. Saat ini, Nikita Su adalah kelemahan Leonard Li. Menyadari hal ini, kakek bahkan lebih tidak mungkin membiarkan dia tinggal di sisi Leonard Li dan menjadi penghalang baginya.

Novel Terkait

Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
Adieu

Adieu

Shi Qi
Kejam
3 tahun yang lalu
Mendadak Kaya Raya

Mendadak Kaya Raya

Tirta Ardani
Menantu
2 tahun yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
2 tahun yang lalu