Be Mine Lover Please - Bab 239 Serangan Balik Leonard Li

Berdiri di sana dengan tenang, Nikita Su memejamkan mata, merasakan suhu yang datang dari belakang. Air mata masih mengalir, membawa sakit hatinya. Setelah sekian lama, Nikita Su membuka matanya, menyesuaikan suasana hatinya. “Kenapa minta maaf?” Nikita Su bertanya pelan.

Perlahan-lahan lengannya menegang, Leonard Li menjawab dengan suara rendah, "Aku tidak melindungi anak kita dengan baik."

Dengan senyum pahit di bibirnya, Nikita Su tidak berbicara. Menatap bintang-bintang, Nikita Su berkata dengan lemah: "Dikatakan orang akan menjadi bintang setelah mati, kamu katakan anak-anak kita akan menjadi bintang? Atau, karena dia belum terbentuk, dia tidak bisa."

“Bisa, yang paling terang itu pasti.” Leonard Li menjawab dengan percaya diri.

Dengan senandung lembut, Nikita Su berkata sambil tersenyum kecil: "Aku juga percaya."

Nikita Su berhenti di sana sepanjang waktu, Leonard Li menemaninya sepanjang waktu. Saat larut malam, Leonard Li memeluknya kembali ke dalam rumah. Berbaring di tempat tidur yang sudah dikenalnya, Nikita Su menyadari bahwa dia telah pergi selama berhari-hari.

Melihat dia berbaring miring, memeluknya, hidungnya penuh dengan baunya. “Leonard, kali ini, apa kamu benar-benar tidak akan berubah pikiran?” Nikita Su tidak bisa menahan untuk memastikannya lagi.

Mencium keningnya, Leonard Li menjawab dengan sungguh-sungguh: "Tidak. Dalam tujuh hari, aku akan mengirimnya pergi, tidak akan mempengaruhi hidup kita lagi."

Dia masih memilih untuk percaya, bersenandung, Nikita Su menutup matanya, perlahan tertidur. Tanpa sadar berharap dia bisa pergi lebih awal, mengkhawatirkan malam dan mimpi yang panjang.

Keesokan harinya, Nikita Su berangkat kerja ke perusahaan. Melihatnya, Melisa langsung bertanya sambil bergosip: "Kak Nikita, apa yang terjadi padamu dan Direktur Li? Apakah kamu akan bercerai?"

Mendengar itu, Nikita Su menoleh dan menjawab sambil tersenyum: “Tidak, dia dan aku baik-baik saja.” Saat dia berkata, dia duduk di kursi kantornya.

Setelah terpana dua detik, Melisa tersenyum dan berkata, " Mengagetkan aku, aku kira kamu dan Direktur Li mengalami kecelakaan."

Nikita Su tidak menanggapi, hanya tersenyum cuek. Menghidupkan komputer, melihat dokumen di desktop, menoleh ke samping, secara tidak sengaja melihat tanaman tahan radiasi, Nikita Su berhenti sejenak. Sekarang, barang-barang itu tidak lagi diperlukan, tetapi dia tidak ingin membuangnya, itu adalah peringatan.

Sepanjang hari, Nikita Su selalu bekerja. Setelah pulang kerja sore harinya, Nikita Su dan rekan-rekannya turun bersama, melihat Leonard Li berdiri tegak menunggu dari kejauhan. Melihat ini, Nikita Su berjalan maju sambil tersenyum. Semakin dekat, berlari ke sisinya.

“Kapan kamu datang?” Nikita Su bertanya dengan rasa ingin tahu.

Leonard Li memeluk pinggangnya yang ramping dan berkata dengan tenang: "Ada sebentar, ayo pergi, kita akan kembali ke rumah Ayah malam ini."

Mendengar kalimat ini, Nikita Su tiba-tiba menjadi gugup. Memikirkan betapa Kakek Ye peduli dengan anak, Nikita Su berkata dengan cemas: "Apakah dia orang tua akan sangat marah?"

Sambil meremas pipinya, Leonard Li dengan tenang berkata, “Dia anak kita dulu, baru cucunya, dia tidak berhak marah.” Saat berbicara, Leonard Li langsung menekan Nikita Su masuk ke dalam mobil. Kemudian berbalik dan naik mobil dari arah lain.

Dalam perjalanan pulang, Nikita Su selalu gelisah. Selain menghadapi Nyonya Muda Ye, Nikita Su pun semakin khawatir. Dia tidak menyangka Nyonya Muda Ye sama membenci anaknya. Mengenal orang, mengenal wajah dan tidak mengetahui hati, adalah masalahnya.

Akhirnya sampai di mansion Keluarga Ye, Leonard Li memeluknya, berjalan menuju rumah bersama. Nikita Su bersandar di pelukannya dan memegang erat tangannya di sampingnya.

Di ruang tamu, kakek duduk di sana dengan tenang. Melihatnya, Nikita Su membungkuk padanya: "Ayah."

Kakek bersenandung pelan, memberi isyarat agar mereka duduk. Nikita Su dan Leonard Li duduk berdampingan di depannya, jantung mereka berdebar kencang. “Aku sudah mendengar tentang anak, tidak menyalahkan kamu.” Kakek berkata dengan tenang.

Nikita Su membungkuk padanya dengan penuh rasa terima kasih, berkata dengan tulus: “Terima kasih atas pengertianmu, Ayah.” Tidak ada yang mau ini terjadi, terutama dia.

Dengan dengung samar, mata kakek tertuju pada Nyonya Muda Ye yang sedang berjalan dari dapur. Nyonya Muda Ye memandang mereka sambil tersenyum, berkata dengan sopan: "Nikita, Leonard, kamu sudah kembali. Makanan sudah siap, bisa mulai makan malam kapan saja."

Saat dia berbicara, Aldo Ye juga kembali dari luar. Melihat mereka, berkata sambil terkekeh: “Nikita, kamu sudah kembali.” Sambil berbicara, Aldo Ye melirik Leonard Li dengan santai, kemudian dengan tenang duduk di samping Nikita Su.

Setelah melihat ini, Leonard Li mengerutkan kening: "Aldo, kamu duduk di sebelah bibi, cocok?"

Aldo Ye menoleh ke samping dan bertanya dengan bingung: "Bukankah tidak benar? Aku dan Nikita sekarang berteman. Teman duduk bersama, normal."

“Ingat identitas kamu, teman.” kata Leonard Li dengan suara rendah.

Mengangguk, Aldo Ye meletakkan satu tangan di sofa dan berkata dengan santai: "Tentu saja, secara umum, kecuali ada keadaan khusus, seperti ketika Nikita disakiti oleh seseorang, atau ... Lalu aku sebagai teman , tidak bisa duduk diam. "

Mata menyipit, seluruh tubuh Leonard Li memancarkan nafas yang keras, matanya tertuju pada Aldo Ye seperti es. Yang terakhir terus duduk di sana dengan tenang, dengan senyum cerah di wajahnya. Dia dengan ramah mengingatkan Leonard Li, jika dia tidak baik dengan Nikita Su, dia pasti akan merebutnya.

Nikita Su yang terjebak di tengah tidak tahu harus berbuat apa, duduk tegak. Melihat hal ini, Nyonya Muda Ye berjalan mendekat dan langsung menarik Aldo Ye menjauh: "Aldo, berhentilah membuat onar, naiklah ke atas dan minta ayahmu makan."

Aldo Ye mengangkat bahu, berjalan ke atas sambil tersenyum. Keluarga berkumpul mengelilingi meja untuk makan malam, Herry sesekali peduli dengan kondisi Nikita Su, Nikita Su menjawab sambil tersenyum.

Setelah makan malam, Nikita Su dan Herry Ye mengobrol santai di sana, Leonard Li memasukkan satu tangan ke dalam saku celananya, berjalan dengan acuh tak acuh menyusuri koridor. Nyonya Muda Ye datang menghadapnya, berkata dengan antusias: "Leonard, kenapa kamu tidak menginap di rumah semalam. Ayah tahu bahwa anak itu sudah pergi, sangat sedih, bisa menemani dia."

Setelah mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Nah, kakak ipar juga seharusnya tahu mengapa Nikita keguguran."

Tubuhnya langsung membeku, Nyonya Muda Ye membuka matanya dengan heran: "Leonard, apa yang kamu bicarakan, mengapa aku tidak bisa mengerti? Nikita keguguran, bagaimana bisa aku tahu."

“Ahli gizi itu, kakak ipar seharusnya mengenalinya.” Leonard Li berkata dengan tenang, “Ternyata anak Leonard Li hanya berharga dua ratus ribu yuan.”

Mendengar hal itu, hati Nyonya Muda Ye tiba-tiba menegang, wajahnya pucat. Dia berpikir bahwa dia tidak membocorkan, bahkan lebih yakin bahwa ahli gizi tidak akan mengkhianatinya, tetapi dia tidak menyangka ... "Kakak ipar, Nikita keguguran, menurutmu kepada siapa aku harus menghitung akun ini?" Leonard Li bicara dengan bebas.

Nyonya Muda Ye cepat-cepat menyambar lengannya dan berkata memohon: "Leonard, semua itu karena kakak ipar bingung, jadi melakukan hal yang sangat bodoh. Leonard, maafkan kakak ipar."

Leonard Li tidak menjawab, tetapi memandangnya dengan acuh tak acuh: "Aku sangat penasaran, apakah Ayah tahu tentang ini ..."

Sebelum kata-kata itu mati, Nyonya Muda Ye langsung menjatuhkan diri, berlutut. Terlepas dari wajahnya, dia hanya tahu bahwa jika kakek tahu tentang masalah ini, semua idenya tidak akan ada artinya.

“Leonard, aku mohon jangan beritahu Ayah bahwa aku sempat bingung, baru melakukan hal semacam ini. Sebenarnya aku sudah menyesal, tapi sudah terlambat…” kata Nyonya Muda Ye memohon.

Tanpa berbicara, Leonard Li hanya menatapnya dengan sepasang mata sedingin es itu, secara tidak sengaja menyebutkan: "Perusahaan Ye, kudengar kinerjanya cukup baik."

Dengan mata terbuka lebar, Nyonya Muda Ye berkata dengan cepat dan segera: "Masalah ini tidak ada hubungannya dengan John Ye dan Aldo, aku khawatir Aldo tidak akan dapat mewarisi harta Keluarga Ye di masa depan, itulah mengapa melakukan ini. Leonard, jika kamu ingin membenci, seharusnya menyalahkan aku, jangan melibatkan orang lain. "

"Kakak ipar, jika aku ingin berurusan dengan Perusahaan Ye, kalian sama sekali tidak punya cara untuk bertahan hidup. Meskipun keguguran Nikita tidak secara langsung disebabkan oleh kamu, itu sama sekali tidak relevan bagi kamu. Menurut kamu, apa yang harus aku lakukan?" Leonard Li bertanya dengan tenang.

Pikirannya berdengung, wajah Nyonya Muda Ye sepucat kertas: "Apa yang kamu ingin aku lakukan? Selama kamu tidak melibatkan mereka, jangan beri tahu Ayah, aku setuju."

Melihat ekspresinya, Leonard Li berpikir serius, berkata dengan acuh tak acuh: "Tusuk dirimu sendiri, apakah kamu dapat bertahan hidup secara kebetulan tergantung pada keberuntunganmu."

Nyonya Muda Ye duduk putus asa di tanah, otaknya berdengung. Dia mengangkat kepalanya dan melihat penampilan tegas Leonard Li. Dia tahu bahwa dia membalaskan dendam anaknya. Tapi sekarang, dia tidak punya pilihan.

Menutup matanya, kira-kira setengah menit kemudian, Nyonya Muda Ye berkata dengan sungguh-sungguh: “Baiklah, aku bersedia. Semua ini disebabkan oleh aku sendiri, aku akan menanggungnya sendiri.” Setelah berbicara, Nyonya Muda Ye berjuang keras untuk berdiri dan berjalan berat menuju halaman depan.

Ketika dia kembali lagi, dia memegang pisau buah di tangannya. Meskipun dia sedikit takut, dia tetap menghantam jantungnya di depan Leonard Li dan memasukkan pisau ke tubuhnya. “Ah…” Nyonya Muda Ye berbisik kesakitan, perlahan jatuh ke tanah.

Menyaksikan darah merah mengalir keluar dari tubuhnya, Leonard Li berdiri di sana dengan acuh tak acuh, tanpa sedikit pun fluktuasi di matanya. Dia tahu bahwa Nyonya Muda Ye tidak akan mati, dia juga tidak akan membiarkan dia mati seperti ini.

Tanpa disadari, lantai berlumuran darah, wajah Nyonya Muda Ye sepucat kertas, dengan mata ketakutan. Dia merasakan mendekati kematian, berjuang terus-menerus di dalam hatinya. Dia tahu, dia tidak bisa berteriak. Jika berteriak, Leonard Li pasti akan melibatkan ayah dan anak Aldo Ye.

Melihat dia penuh ketakutan, suara Leonard Li seolah-olah terdengar dari neraka: “Kamu telah menyebabkan Nikita menumpahkan begitu banyak darah, ini harga yang harus kamu bayar.” Meninggalkan kalimat ini, Leonard Li berbalik, pergi dengan acuh tak acuh.

Melihat darah di tanah terus mengalir, Nyonya Muda Ye tak berdaya, penuh rasa sakit dan ketakutan: "Aku tidak bisa mati, aku tidak mau mati. Suamiku, Aldo, selamatkan aku ..."

Sambil berbincang, Nyonya Muda Ye tergerak keras. Melihat semakin mengalir di tubuhnya, Nyonya Muda Ye benar-benar merasakan kekejaman Leonard Li. “Ayo, tolong ... tolong aku…” Dengan rasa takut mendekati ajal, Nyonya Muda Ye terus menerus memanggil bantuan.

Novel Terkait

Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
3 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu