Be Mine Lover Please - Bab 67 Pengakuan Ketika Mabuk

Pernah berpikir akhirnya bisa sedikit menjauh dari keluarga, tetapi ternyata itu hanya angan-angannya. Antara dia dan Keluarga Su, tampaknya akan selalu ada hubungan.

Ketika kembali ke rumah dengan sangat cemas, melihat lampu di ruang tamu di rumah menyala. Nikita Su mendekati kamar dan memperhatikan Henny An duduk di sofa dengan kaki bersilang dan sebotol anggur di tangan.

Melihat hal tersebut, Nikita Su melangkah maju dan memandangnya dengan penuh tanda tanya: "Henny, ada apa denganmu?"

Melihatnya, Henny An melemparkan sebotol bir lagi, dan berkata sambil terkekeh: "Temani aku minum. Setelah hari ini, aku tidak akan bisa minum dan mengobrol denganmu lagi di rumah."

Mendengar ini, sambil menoleh ke samping, Nikita Su melihat koper di samping dan menatapnya dengan heran: "Kamu ingin pindah?"

Sambil menjawab ya, Henny An menyipitkan matanya dan berkata dengan santai, "Bukankah Calvin Fu dan aku mendapat akta nikah, jadi sekarang kami harus mulai hidup bersama sesuai kesepakatan."

Terlalu banyak yang terjadi hari ini, Nikita Su hampir melupakannya. Melihat tidak ada rasa bahagia menikah di wajahnya, Nikita Su menghela nafas dan berkata dengan nada menghibur: "Mungkin ini awal yang baik. Menurutku dia seharusnya menjadi pria yang baik."

Mengangkat bahu sembarangan, Henny An menjawab dengan acuh tak acuh: "Aku tidak peduli pria macam apa dia. Bagaimanapun, dia bukan tipe yang kusuka, aku tidak bisa jatuh cinta padanya. Bukankah hanya dua tahun, sebentar saja akan berlalu."

Selama bertahun-tahun, dia hanya memiliki John Fu di hatinya dan tidak pernah ditempati oleh orang lain. Sekarang dia sudah menikah dengan adik laki-lakinya. Bagi Henny An, mungkin akan lebih sulit menerimanya. Namun, Nikita Su merasa bahwa melepaskan John Fu adalah hal yang baik. Lagipula, tidak mungkin bisa bersama dengannya.

Nikita Su menemukan buku kontrak di atas meja, mengambilnya dengan rasa ingin tahu, dan bertanya dengan heran: "Bukankah kamu menikah berdasarkan kontrak, mengapa kamu harus tidur dengannya seminggu sekali?"

Sambil melirik ke arahnya, berkata dengan jijik: "Tentu saja, aku sudah pernah tidur dengannya, dan jika dia menulis dengan penuh kasih sayang untuk tidak menyentuhku, bukankah itu terlalu palsu. Seorang pria, jika pernah melakukan sekali maka dia akan selalu menginginkannya, kecuali jika dia tidak normal. "

Mendengarkan penjelasannya, sudut mulut Nikita Su bergerak-gerak: "Kalau begitu kamu tidak keberatan?"

Sambil tertawa gembira sambil mencondongkan tubuh ke depan, Henny An tersenyum bahagia: "Kenapa keberatan, biar kuberitahu, kemampuan Calvin Fu di bidang itu lumayan bagus, kerjanya bagus, dan juga dia keren, kenapa tidak? Lagi pula kami sudah ada surat nikah, dan akan sangat disayangkan untuk membiarkannya tanpa dimakan. "

Uh, beberapa garis hitam muncul di dahi, dan Nikita Su tidak bisa berkata-kata. Mengambil bir, dia tersenyum dan berkata, "Kalau begitu aku akan menemanimu minum, aku berharap kamu bisa puas baik itu tinggal bersama atau di tempat tidur."

Mengangkat alisnya, Henny An berkata dengan puas: "Seperti yang diharapkan dari seorang saudari yang baik, ayo, kita harus minum, dan kita harus minum dengan gembira."

Nikita Su sedang dalam suasana hati yang buruk hari ini, dan hanya perlu anggur untuk menyesuaikannya. Berbicara tentang urusan hari ini dengan Henny An, Henny An langsung menepuk pahanya dan berkata, "Aku sudah bilang, keluarga itu bagaimana bisa akan sangat baik dan memperlakukan kamu dengan baik? Ini adalah cara yang khas untuk memberi kamu makan dan kemudian menjual kamu. "

Dalam perjalanan pulang, Nikita Su terus memikirkan pertanyaan ini. Memang, kebaikan Nyonya Su padanya terlalu tiba-tiba. Setiap kali datang, itu karena alasan yang sama. Hanya ketika dia terlalu ingin diperhatikan olehnya pada awalnya, dia tertipu. Sekarang, sedikit lebih sadar.

Menekan pundaknya, Henny An berkata: "Kelak lebih hati-hati, tidak ada orang dari Keluarga Su yang memiliki hati yang baik. Jangan tertipu. Jika bukan karna Paman cukup gentle, dan bisa bersikeras untuk tidak menyentuhmu, kalau tidak hatimu akan meninggalkan trauma. Ngomong-ngomong, Paman sangat bagus, dia bisa duduk diam. "

Memikirkan dirinya berendam di air es, hati Nikita Su terasa hangat. Dia sudah tahu bahwa dia jatuh cinta padanya. Yang kurang sekarang adalah keberanian untuk menerimanya. Dia memikirkannya seperti ini, Nikita Su tahu bahwa dia ada di hatinya.

“Tidak tahu apakah dia melakukan ini hari ini, tidak tahu apakah itu akan buruk untuk kesehatannya.” Nikita Su bertanya dengan cemas.

Sambil mengangguk, Henny An menggema: "Sulit dikatakan, obatnya kuat sekali. Pakai air es untuk meredakan napsu, mungkin kamu harus menyingkirkan akar penyakitnya. Kalau benar-benar bersama di masa depan, kamu harus memuaskannya."

Nikita Su tidak tahu, tetapi situasinya berbeda ketika saatnya tiba.

Kedua orang dengan pikirannya masing-masing terus minum, tanpa sadar, sudah ada banyak botol di depan mereka. Henny An yang terlanjur mabuk dan tertidur di atas sofa, kondisi Nikita Su lebih baik.

Bel pintu berdering, dan Nikita Su melihat ke pintu dengan bingung dan tersandung. Membuka pintu, melihat Calvin Fu berdiri di luar, Nikita Su menatapnya dengan heran: "Tuan Fu, kenapa kamu ada di sini?"

Melihatnya penuh alkohol, Calvin Fu mengerutkan kening. Tanpa bicara, dia berjalan melewatinya dan datang ke sisi Henny An. Melihatnya mabuk, Calvin Fu mengerutkan kening, dan ingin sekali menendangnya.

Melihat amarahnya, Nikita Su segera berbicara kepada Henny An: "Tuan Fu, Henny dan aku minum karena enggan berpisah. Henny tidak kuat minum, jadi mabuk setelah minum."

Dengan jawab 'ya' samar, Calvin Fu menundukkan kepalanya, dan ketika dia hendak mengangkatnya, dia mendengarnya berbisik pelan: "John Fu, aku menyukaimu."

Nikita Su membuka matanya dengan ngeri, memandangnya dengan cemas, dan menatap Henny An lagi: "Itu ..."

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia mendengar kematian Henny An terus menambahkan: "Meskipun aku menikah dengan saudaramu, aku tidak mencintainya. Huuuu huu.. Kenapa kamu tidak mencintaiku?"

Wajah Calvin Fu sangat gelap sehingga dia ingin segera menamparnya untuk membuatnya sadar. Untuk menghindari benar-benar melakukannya sendiri, Calvin Fu langsung menggendongnya: “Besok baru kembali lagi mengambil Koper.” Setelah selesai berbicara, Calvin Fu pergi dengan tenang.

Menatap Henny An yang masih tertidur lelap, mata Nikita Su terlihat cemas. "Bbaru saja mengakui cintaku pada John Fu pada hari pertama, ini akan mendapat masalah."

Melemparnya langsung ke dalam mobil, Calvin Fu menatapnya dengan tatapan kosong. Ketika dia melemparkannya pada awalnya, dia pikir dia dipanggil dengan nama yang salah, sekarang sepertinya. “Menikah denganku, jadi jangan memikirkan orang lain lagi,” kata Calvin Fu muram.

Keterikatannya dengan kehidupan wanita ini secara resmi dimulai.

Keesokan harinya, saat Nikita Su sedang serius bekerja di perusahaan, Aldo Ye tampak geram. Melihatnya, mata semua orang dipenuhi dengan keterkejutan. Pandangan tertuju pada Nikita Su, dan mereka bertanya-tanya apa yang terjadi di antara mereka?

Nikita Su menatapnya sejenak, lalu dengan tenang berkata, "Ada apa?"

Tanpa sepatah kata pun, dia meraih tangannya dan berjalan keluar kantor dengan cepat. Nikita Su terpaksa mengikutinya dan meninggalkan kantor. Nikita Su berkata dengan marah: "Aldo Ye, apa kamu gila?"

Dengan marah melempar sekumpulan foto di tubuhnya, Aldo Ye mengertakkan gigi dan berkata, “Nikita Su, jika aku benar-benar gila, itu juga karna kamu.” Karena aku terlalu emosional, aku tidak bisa menahan sakit hati. Aldo Ye menahan kesakitan.

Melihat sosok di foto tersebut, Nikita Su mengerutkan kening. Di foto itu, dia membantu Leonard Li ke kamar hotel, dan kemudian keluar dari hotel satu demi satu. Ada waktu di sudut foto, dan selama hampir satu jam, dia dan Leonard Li tinggal sendirian di kamar.

Saat melihat foto-foto tersebut, dia patah hati dan akhirnya percaya dengan perkataan Leonard Li dan Henny An. Nyonya Su, benar-benar memanfaatkannya.

Melihat kesunyiannya, Aldo Ye berkata dengan marah: "Istriku pergi membuka kamar dengan Paman-ku, Nikita Su, kamu sangat jahat. Ada begitu banyak pria di dunia, tapi kamu ingin memikat Paman!"

Pulih dari rasa sakit karena dimanfaatkan oleh kerabat, Nikita Su mengangkat kepalanya dan menatapnya: "Tidak ada terjadi apa-apa antara aku dan dia, ini hanya kecelakaan."

“Kecelakaan?” Aldo Ye mendengus dan berkata sinis, “Wanita dan pria sendirian tinggal di kamar begitu lama. Kamu bilang itu kecelakaan? Nikita Su, apa kamu benar-benar mengira aku bodoh?”

Melihatnya yang penuh amarah, Nikita Su tiba-tiba menjadi tenang, hanya menatapnya: "Aku hanya punya satu kalimat, aku dan dia tidak terjadi apa-apa, apa kamu percaya?"

Aldo Ye menunjuk ke hidungnya dan mengutuk: "Kamu telah melakukan pengkhianatan yang sama sekali, dan jika kamu melakukannya lagi, apa yang tidak mungkin. Aku tidak menyangka bahwa objek rayuanmu ternyata adalah Paman. Nikita Su, kamu begitu tidak tahu malu. "

Mendengarkan hinaannya, Nikita Su tetap tenang. Hati yang tersembunyi di bawah kedamaian itu sudah penuh dengan luka. Pria yang terus mengatakan bahwa dia mencintainya tidak pernah memberinya kepercayaan yang paling dasar sekalipun. Mungkin di dalam hatinya, dia adalah wanita yang tidak tahu malu.

Matanya merah, dan bibir Nikita Su terasa pahit. Setelah beberapa lama, dia berkata dengan lemah, "Apakah kamu sudah cukup? Jika kamu sudah cukup, aku tidak ingin melihatmu. Jika kamu mengira aku kotor, setuju saja untuk bercerai, kita tidak akan punya hubungan apapun."

Sambil mendengus dingin, Aldo Ye mengertakkan gigi dan berkata: “Nikita Su, aku tidak akan membiarkannya begitu saja! Mau cerai? Itu di kehidupan selanjutnya!” Dengan kata yang mengancam ini, Aldo Ye pergi dengan tenang.

Saat dia pergi, Nikita Su duduk dengan kedua kakinya yang lemas. Menunduk, perlahan-lahan membersihkan foto-foto di tanah. Rasanya memang sudah tidak enak di hati, namun komentar rekan-rekan masih terdengar di telinga.

"Paman? Bukankah itu Leonard Li? Dia memenangkan proyek ini, apakah karena alasan ini? Aku tidak menyangka Nikita akan merayu Paman," bisik rekan-rekannya.

Tak lama kemudian, suara Karina terdengar lagi: "kalian baru saja mendengarnya, ternyata orang ini bukanlah sekali begitu, melainkan sudah berkali-kali. Wanita seperti ini memang jahat dan terus merayu pria. Siapapun yang menikahi wanita seperti ini maka sedang menggali lubang untuk diri sendiri, siapa di antara kalian yang ingin menikahinya? "

Nikita Su tersenyum pahit, air mata jatuh di foto itu, ia berkata dalam hati yang kesepian: “Bu, apakah ini hasil yang kamu inginkan?” Dia hanya sebuah lelucon sekarang.

Berdiri, kumpulkan keberanian, berbalik dan kembali ke kantor, lanjutkan bekerja. Jika dia dengan mudah dikalahkan, bukankah itu lebih menunjukkan rasa bersalahnya. Tidak peduli apa yang dipikirkan orang lain, dia harus melanjutkan pekerjaannya. Orang hidup untuk dirinya sendiri.

Novel Terkait

Menaklukkan Suami CEO

Menaklukkan Suami CEO

Red Maple
Romantis
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu
Craving For Your Love

Craving For Your Love

Elsa
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
Wanita Yang Terbaik

Wanita Yang Terbaik

Tudi Sakti
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Too Poor To Have Money Left

Too Poor To Have Money Left

Adele
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu