Be Mine Lover Please - Bab 56 Adakah Memikirkan Aku?

Jelas berpikir untuk tidak bertemu lagi, tetapi karena berbagai hal, terus bertemu. Terkadang orang selalu bertolak belakang seperti ini. Dan secara bertahap, Nikita Su akhirnya mengerti antara dia dan Leonard Li, dia tidak bisa lagi dengan mudah berkata putus.

Datang ke Perusahaan Li dengan perasaan gelisah, Nikita Su gugup. Dia tidak tahu bagaimana berbicara dengan Leonard Li selanjutnya. Bagaimanapun, mereka tidak memiliki hubungan khusus.

Di kantor CEO, Leonard Li bekerja dengan serius, Girno Chen mengetuk pintu masuk. "CEO, Nona Su datang" kata Girno Chen dengan hormat.

Gerakan di tangannya berhenti, Leonard Li mengangkat kepalanya, mengerutkan kening, “Mengapa dia benar-benar datang?” Sejak hari itu berlalu, keduanya tidak bertemu satu sama lain selama tiga hari. Dia tahu, wanita itu menghindarinya. Dia muncul hari ini, tampaknya orang-orang di sana tidak sabar.

“Biarkan dia masuk.” Leonard Li menjawab dengan sederhana.

Lima menit kemudian, Nikita Su meletakkan kedua tangannya di atas lutut, duduk di sofa, masih terdiam. Setelah melihat ini, Leonard Li mengingatkan: "Nanti ada rapat, jika kamu tidak berbicara, kamu tidak akan memiliki kesempatan."

Mendengar kata-kata tersebut, Nikita Su menghela napas, kemudian mengerahkan keberanian dan berkata: "Direktur Li, aku ingin memohon satu hal kepada kamu. Semoga ... semoga kamu setuju."

Mendengar itu, ekspresi Leonard Li menjadi tenang. Menatap matanya, seolah mencoba melihatnya. “Coba bicarakan.” Leonard Li tidak langsung setuju, berbicara dengan tenang.

Setelah ragu-ragu untuk waktu yang lama, Nikita Su berkata dengan ragu-ragu: “Ini ... untuk perusahaan ayah aku, Perusahaan Su sedang berjuang untuk sebuah proyek. Untuk beberapa alasan, aku berharap Direktur Li dapat menyerahkannya pada Perusahaan Su. "

Sambil mengerutkan kening, Leonard Li diam. Dia memahami situasi Perusahaan Su saat ini. Terlebih lagi, dia pernah mengira dia akan mencarinya. “Sejauh yang aku tahu, orang yang dapat kamu temukan bukan hanya aku.” Leonard Li berkata dengan dingin, “Atas persaan apa, kamu merasa aku bisa setuju.”

Ya, atas dasar apa kamu mengira dia akan menyetujui permintaannya yang tidak masuk akal. Dia tidak memiliki mentalitas kebetulan. “Aku tahu, aku dapat menemukan Aldo, tetapi aku tidak ingin gugatan perceraian menjadi lebih sulit.” Nikita Su berkata jujur.

Dia ingin dia datang mencarinya, tetapi dia tidak berharap karena alasan ini. Leonard Li berdiri dan berkata dengan acuh tak acuh: "Aku menolak. Perusahaan sudah memiliki mitra, hanya kurang kontrak."

Mendengar penolakan langsungnya, hati Nikita Su berdebar keras. Melihat sosoknya, Nikita Su sempat tidak tahu harus berkata apa. “Maaf, aku tiba-tiba.” Nikita Su berdiri, membungkuk padanya meminta maaf, berbalik.

Leonard Li memunggungi dia, mendengarkan langkah kakinya: “Nikita, apakah kamu memikirkanku akhir-akhir ini?” Jawabannya sederhana, hanya satu atau dua kata. Tapi baginya, itu berbeda.

Kakinya tetap di tempatnya, matanya tertuju ke depan. Apakah dia memikirkannya akhir-akhir ini? Jawabannya, dia tahu dengan jelas. “Tidak.” Nikita Su menjawab bertentangan dengan keinginannya.

Seolah-olah dia telah menduga jawabannya, bibir Leonard Li melengkung: "Oke, kamu pergi."

Nikita Su tidak berkata apa-apa, keluar dari kantor tanpa menoleh ke belakang. Setelah beberapa saat, Girno Chen masuk ke ruangan: "CEO, apakah kita perlu membuat kontrak untuk kerja sama dengan perusahaan Su?"

Sebenarnya, dari awal, dia sudah menduka dia akan datang. Menurut kecerdasannya, Nyonya Su telah mengutus seseorang untuk menyelidiki hubungan antara Nikita Su dan dirinya. Meski tidak ada hasil pada akhirnya, Nyonya Su tetap akan memikirkan Nikita Su. Jadi dia membuang proyek seperti itu sehingga dia bisa inisiatif datang kepadanya.

Namun, ketika dia benar-benar datang, tetapi dengan suatu tujuan, kegembiraan yang dia pikir telah hilang. Melihat keraguannya, dia tiba-tiba menjadi marah. Karena itu, dia dengan bersemangat melanggar keputusan awal. Jika pada menit terakhir, jawabannya hanya satu kata, dia juga akan setuju.

“Tidak perlu.” Leonard Li berkata dengan dingin. Setelah berbicara, Leonard Li kembali ke meja dan terus bekerja.

Melihat suasana hatinya yang buruk, Girno Chen tidak bisa menahan diri untuk tidak berpikir bahwa posisi Nikita Su di hatinya sepertinya semakin berat.

Keluar dari Perusahaan Li, Nikita Su menundukkan kepalanya, berjalan dengan sibuk di jalan. Memikirkan sikapnya barusan, Nikita Su merasa tidak nyaman. Dia sangat menyadari bahwa dia semakin peduli tentang perasaan Leonard Li. Ini bukanlah hal yang baik.

Bersandar pada tanda halte bus, melihat jari kakinya, Nikita Su sedikit bingung: "Dia sangat tidak sabar dengan aku, apa yang dia katakan menyukaiku sebelumnya sebenarnya hanya kesenangan sementara."

Sambil menghela nafas ringan, suasana hati Nikita Su benar-benar terpengaruh. Awalnya berpikir akan butuh waktu untuk meyakinkan, Nikita Su telah meminta cuti dari perusahaan. Saat ini, dia tidak tahu ke mana harus pergi. Akhirnya, dia pergi ke rumah sakit.

Melihatnya, Aldo Ye bertanya dengan heran: "NIkita, kenapa kamu di sini?"

Setelah mengatur suasana hatinya, ketika dia datang ke sisi tempat tidur, Nikita Su menjawab sambil tersenyum: "Apa kamu tidak perlu memeriksa hari ini? Pokoknya, aku menganggur, jadi aku berencana menemanimu."

Mendengar ini, Aldo Ye sangat gembira, berkata sambil tersenyum: "Benarkah? Ini hal terbaik yang kudengar hari ini."

Hal sederhana bisa membuatnya bahagia, Nikita Su berpikir, baginya, dia seharusnya termasuk penting. Setidaknya, lebih penting daripada dia di hati Leonard Li. Memikirkannya lagi, Nikita Su menggelengkan kepalanya dengan cepat, tidak mau memikirkannya.

Aldo Ye tidak ingin duduk kursi roda, jadi keduanya berjalan berdampingan ke ruang pemeriksaan. “Ngomong-ngomong, Aldo, kenapa orang tuamu tidak datang menemuimu?” Nikita Su bertanya dengan bingung.

Menggaruk kepalanya dengan malu-malu, Aldo Ye menjawab sambil tersenyum: "Karena mereka tidak tahu bahwa aku terluka, aku khawatir jika mereka tahu bahwa aku terluka, aku akan melibatkan kamu, jadi aku mengatakan kepada mereka pergi bermain sebentar. "

Langkah terhenti, Nikita Su menatapnya dengan heran, matanya penuh dengan keterkejutan. Ternyata Aldo Ye sangat memikirkannya. “Aldo, terima kasih.” Kata Nikita Su terharu.

Sambil memegang tangannya, menatap matanya, Aldo Ye berkata dengan lembut: "Inilah yang harus aku lakukan, selama kamu merasa ini belum terlambat."

Menatapnya dengan tatapan kosong, Nikita Su memiliki senyuman di matanya. Di mata orang luar, ini benar-benar drama emosional yang penuh kasih sayang. Saat keduanya saling memandang, suara rendah terdengar: "Aldo, kenapa kamu di sini?"

Bukankah ini suara ... Memalingkan kepalanya, menatap Leonard Li yang tidak jauh terkejut, mata Nikita Su berkedip dengan keheranan. “Paman, kebetulan sekali, kenapa kamu datang ke rumah sakit? Apa kamu merasa sakit?” Aldo Ye tersenyum pada Leonard Li.

Ketika dia mendatangi mereka, dia menatap Nikita Su dengan ringan, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Aku datang mengunjungi seorang teman, Aldo, apakah kamu terluka?"

“Cedera ringan, tidak masalah.” Aldo Ye menjawab sambil terkekeh.

Leonard Li secara resmi mengarahkan pandangannya pada Nikita Su, matanya memantulkan kilau: "Nikita, tidak bekerja? Atau ... khusus datang untuk menemani Aldo?"

Entah kenapa, Nikita Su tidak berani menatap matanya, matanya sedikit mengelak. Berpikir bahwa dia sedang menghadapi ketegangan terhadap yang lebih tua, Aldo Ye merangkul pinggangnya, menggantikannya menjawab: "Hari ini aku harus memeriksa, Nikita datang untuk menemaniku."

Dengan mata sedikit menyipit, Leonard Li berkata dengan santai: “Benarkah? Aldo jaga dirimu, aku akan pergi dulu.” Setelah mengatakan itu, Leonard Li mengangguk dan bergerak ke arah berbicara dengan mereka, pergi ke arah yang berlawanan.

Tatapan melihat dia pergi, Nikita Su dengan tenang menghela nafas lega. “NIkita, apa yang kamu pikirkan?” Aldo Ye bertanya prihatin.

Menarik pikirannya, Nikita Su menggelengkan kepalanya sambil tersenyum: "Tidak apa-apa, ayo pergi."

Setelah melakukan serangkaian pemeriksaan, keduanya kembali ke bangsal bersama. Nikita Su duduk di kursi, menandai apa yang dia suka baca di majalah seperti yang dia lakukan beberapa hari yang lalu, sehingga dia bisa membacanya dan menghabiskan waktu.

“Nikita, apa pendapatmu tentang Paman? Aku selalu merasa dia akan menjadi penghalang terbesar bagiku untuk mewarisi industri Keluarga Ye.” Kata Aldo Ye acuh tak acuh.

Detak hati menegang, Nikita Su berpura-pura tenang dan menjawab: "Aku tidak begitu mengenalnya. Selain itu, sebagai orang luar, aku tidak tahu apa-apa tentang masalah keluarga Ye kalian."

Mendengar ini, Aldo Ye berkata dengan nada tidak setuju: "Kamu adalah istriku, bagaimana kamu bisa menjadi orang luar."

Melihatnya, dia terdiam beberapa saat, kemudian Nikita Su berkata: "Aldo, kita tidak bisa kembali ke masa lalu. Gugatan perceraian akan berlanjut seperti biasa."

“Aku bahkan setuju untuk berubah, kamupun begitu bertahan. Nikita, siapa yang ada di dalam hatimu? ” Aldo Ye menatap matanya dengan serius.

Nikita Su terdiam, mengepalkan tinjunya. Telepon berdering, mengganggu kontemplasinya. Melihat nomor di telepon, Nikita Su menekan tombol jawab: "Hei."

Di telepon, suara Leonard Li tidak berfluktuasi sedikit pun: “Jika kamu ingin aku berubah pikiran, datanglah ke atap dalam lima menit.” Setelah berbicara, dia hanya menutup telepon.

Dia mengerti apa yang dia katakan, haruskah dia pergi? Sepuluh detik kemudian, Nikita Su melihat ke samping pada Aldo Ye: "Aldo, ada urusan di perusahaan, aku akan pergi dulu."

Memperhatikan perubahan ekspresinya, hati Aldo Ye menegang: "Oke, pergilah. Nikita, aku menanggapi perasaanmu dengan serius dan mempertimbangkannya dengan hati-hati. Aku berharap gugatan perceraian ini bisa dibatalkan."

Tanpa menjawab, Nikita Su mengambil tasnya dan berjalan keluar. Di pintu, Nikita Su berhenti tiba-tiba dan kembali menatapnya. "Aldo, aku telah membaca satu buku "15 Tahun Menunggu". Tokoh utama wanita menghabiskan lima belas tahun menunggu tokoh utama pria untuk membuatnya jatuh cinta. Akhirnya, dia memberi tahu tokoh utama pria bahwa cintanya seperti burung yang bermigrasi, tidak akan pernah kembali lagi, begitu pula aku. "

Dengan tegas pergi, Nikita Su berjalan menuju atap. Mata Aldo Ye menunjukkan emosi yang jarang dia tunjukkan, dia menyesalinya.

Di atap, melihat Leonard Li yang sudah menunggu disana, Nikita Su melangkah ke depan, namun menjaga jarak darinya. “Aku sudah datang, Direktur Li,” Nikita Su berkata dengan lembut.

Melihat kembali padanya, Leonard Li berkata dengan nada masam: "Kamu karena peduli, datang ke sini untuk menemaninya?"

Nikita Su tidak menjawab, hanya menatapnya: "Kamu benar-benar setuju kepada aku untuk memberikan proyek itu kepada Perusahaan Su?"

Baru saja, melihat apa yang dia lakukan untuk Aldo Ye, Leonard Li kesal dan sedikit cemburu. Meski belum bercerai, Leonard Li tetap tidak ingin melihat Nikita Su dan Aldo Ye berduaan sendirian.

“Aku dapat memberikan proyek itu kepada Perusahaan Su, tetapi jika kamu menjanjikan satu syarat kepada aku,” jawab Leonard Li dengan tenang.

Setelah menelan, Nikita Su menatapnya dengan gugup: "Syarat apa?"

Novel Terkait

Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Terpikat Sang Playboy

Terpikat Sang Playboy

Suxi
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu