Be Mine Lover Please - Bab 94 Tidak Boleh Memberitahu Dia

Nikita Su tinggal di vila sepanjang hari. Untuk mencegahnya terpengaruh oleh berita tersebut, atasan memutuskan semua peralatan jaringan di rumah dan menyita ponselnya.

Dalam keputusasaan, Nikita Su hanya bisa menonton TV di rumah. Satu-satunya hal yang tidak membosankan adalah Henny An ada di sisinya.

Henny An duduk di sebelahnya dengan kaki terangkat, makan keripik kentang sambil menonton TV melontarkan: "Sekarang skala acara TV ini sangat besar, ada petir di selangkangannya? Penulis skenario ini punya otak yang nyata, bagaimana dia bisa memikirkannya? "

Nikita Su bersandar di bahunya dan berkata dengan lemah: "Itulah mengapa ini disebut serial petir, Henny, apakah kamu akan bosan menghabiskan waktu menonton TV denganku seperti ini?"

Meliriknya, Henny An berkata dengan depresi: "Kamu pikir aku mau, siapa yang meminta Paman untuk mengambil ponselku. Hei, Nikita, kenapa nasib kamu begitu bagus? Bertemu dengan seorang pria yang sangat mencintaimu. Jika aku jadi kamu, aku akan menjatuhkannya. "

Sambil menyeringai, Nikita Su tersipu: "Aku telah dilempar olehnya, makan apapun sampai tidak ada yang tersisa."

Henny An melambaikan tangannya, Henny An tersenyum dengan ambigu: "Kalau begitu serangan balik, hebat sekali. Sudah kubilang, perasaan berdiri di ketinggian dan menyaksikan pemandangan indah, saat kamu menungganginya hehe……"

Otak memenuhi adegan itu, pipi Nikita Su memerah: "Henny An, apakah ada hal lain di benakmu selain adegan porno?"

Dengan lengan melingkari bahu, Henny An berkata sambil terkekeh: "Belakangan ini, majalah melakukan beberapa program emosional dan menerima banyak email dari pembaca, hasilnya semua tentang seks. Faktanya, pria dan wanita, apa lagi yang dapat mereka lakukan selain berkencan dan pergi tidur? "

Nikita Su berpikir sejenak dan berkata tidak setuju: "Masih banyak hal yang bisa dilakukan, seperti Leonard Li, dia tidak akan hanya tinggal di daerah ini."

“Tapi dia juga memikirkannya, bukan?” Henny An mengikuti kata-katanya dan berkata.

Telinganya terasa panas untuk beberapa saat, mengingat pemandangan tadi malam, Nikita Su tersipu. Melihat ini, dia mendorong lengannya, Henny An berkata sambil menyeringai: "Atau aku akan mengajarimu beberapa postur yang baik sehingga kamu bisa belajar."

Sebelum Nikita Su berbicara, dia mendengar wajah suram Leonard Li: "Jangan mengajari dia hal buruk."

Melihat ke belakang, tidak tahu kapan, Leonard Li dan Calvin Fu muncul di sana. “Istri aku hanya ingin meningkatkan kualitas tidur antara kamu dan Nikita,” kata Calvin Fu tidak tergesa-gesa.

Ingin menemukan lubang di tanah, pipi Nikita Su memerah. Henny An melihatnya, berkata dengan jijik, "Mengapa kamu di sini? Aku sedang berbicara dengan Nikita."

Duduk di seberangnya, dengan kaki dimiringkan, Calvin Fu berkata dengan santai, "Aku perlu menjadi model untukmu, jadi kamu bisa mengajarinya dengan nyata?"

Wajah Henny An selalu tebal, tapi dia juga merah: "Calvin Fu, apakah kamu punya kebiasaan diawasi?"

"Aku tidak punya. Jika kamu mau, aku bisa bekerja sama," jawab Calvin Fu dengan tenang.

Leonard Li datang ke sisi Nikita Su, mendengarkan mereka dengan ekspresi tenang, wajahnya tidak merah dan jantungnya tidak berdetak, berbicara tentang olahraga yang tidak cocok untuk anak-anak. “Bosan?” Kata Leonard Li dengan tenang.

Tangannya dibungkus olehnya, Nikita Su mengangkat kepalanya: “Yah, begitulah, bagaimana masalahnya ... ditangani?” Sebenarnya, yang ingin dia tanyakan adalah seberapa jauh hal itu telah berfermentasi.

Dia tahu kecemasannya dan tidak ingin menggodanya: "Telah diselesaikan."

Em? Selesai? Saat kalimat ini jatuh, Nikita Su dan Henny An memandang ke arah Leonard Li: "Terselesaikan?"

“Yah, menggunakan cara teknis untuk menghubungkan bagian-bagian wajah dengan mulus sehingga orang bisa menggantikannya,” jawab Leonard Li singkat.

Sambil memegang kedua tangan, Henny An memandang Leonard Li dengan mata penuh cinta, dan berkata sambil tersenyum: "Paman, kamu luar biasa! Kamu bisa menemukan bakat seperti ini. Kenapa kamu tidak memperkenalkannya padaku? Mulai sekarang, siapapun yang aku tidak senang lihat, aku akan P siapa.

Setelah mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan kosong: "Carilah suamimu."

Melihat Calvin Fu dengan jijik, Henny An berkata dengan bangga, "Jiah, tidak bisa diandalkan."

Mengalihkan pandangannya ke Calvin Fu, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Masalah ini bisa diselesaikan begitu cepat, harus terima kasih kepada bos. Wanita yang di P adalah bintang di bawah Perusahaan Fu dan juga pembicara Grup QiCheng. "

Calvin Fu meletakkan tangannya di sekitar dadanya, berkata sambil tersenyum kecil: "Kamu memiliki anak panah yang bagus. Selanjutnya, kakek mungkin akan berhenti sebentar."

Ekspresi Leonard Li dingin dan suaranya tidak berfluktuasi sama sekali: "Ini adalah harga yang harus dia bayar."

Leonard Li membuat selebriti wanita ini populer, karena milik Perusahaan Fu, tidak ada yang berani membelanya selama Calvin Fu mengucapkan sepatah kata pun. Citra tersebut anjlok, yang pada gilirannya juga akan mempengaruhi reputasi Grup Qicheng.

Dari percakapan mereka, Nikita Su memahami siapa yang berada di balik layar kali ini, berkata dengan sedih: "Sepertinya kakek Aldo benar-benar tidak menyukaiku."

Sambil memegang tangannya, mengunci jari-jarinya, Leonard Li berkata dengan acuh tak acuh: "Kamu bukan menikah dengannya, tidak perlu memperhatikannya. Cukup aku menyukai saja."

Menatapnya, matanya saling berhadapan, Nikita Su merasakan kehangatan di hatinya, dan dia tidak bisa menahan menganggukkan kepalanya: "Baiklah, terima kasih."

Melihat wajah manis mereka, Calvin Fu berdiri dan langsung mengangkat seseorang: "Pulanglah."

Karena terbawa olehnya, Henny An memprotes dengan tidak puas: "Calvin Fu, cepat turunkan aku! Pulang saat kamu bilang pulang? Apa aku terlalu tidak tahu malu! Lepaskan aku, aku tidak akan kembali …… "

“Jika kamu tidak ingin ditelanjangi di sini, diamlah,” kata Calvin Fu dingin.

Menunjuk ke arahnya dengan marah, Henny An menatap matanya untuk waktu yang lama, kemudian memeras beberapa kata dari giginya: “Hitung kamu kejam.” Sebelum menikah, dia mengira dia gay, tetapi hanya setelah menikah dia mengerti, seekor burung, apakah binatang itu baik?

Mendengarkan suara mereka pergi, Nikita Su bersandar di pelukannya dan berkata sambil tertawa: "Mereka tampaknya sangat penuh kasih."

Dengan bibir jatuh ke telinganya, Leonard Li berkata dengan suara rendah, "Yah, bos itu orang baik."

Memikirkan perkataan Henny An, Nikita Su menutup mulutnya dan tersenyum, sambil bercanda berkata: "Hanya saja aspek itu terlalu kuat."

Sebelum suara akhir jatuh, tubuh tiba-tiba naik ke udara. Nikita Su memeluk lehernya dengan cepat dan mendengar dia berkata sambil tersenyum: “Aku juga tidak lemah.” Dengan itu, Leonard Li berjalan ke lantai dua dengan mantap.

Terkubur dalam pelukannya, dengan pipi merah, Nikita Su tersenyum tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Memang, dia tidak lemah.

Di kantor, Albert Qiu melihat foto di tangannya dan fokus pada wajah wanita di foto itu. Ujung jari jatuh di pipinya, menyentuh dengan lembut. Di sampingnya, berdiri seorang pria.

“Tuan Muda, dengan kerjasama Leonard Li dan Calvin Fu, kekacauan ini telah mereda dan mereka telah menemukan seekor domba pengganti.” Pria itu berkata dengan hormat.

Dengan senyum tipis di wajahnya, Albert Qiu berkata sambil tersenyum: "Menurut cinta Leonard Li untuk Nikita, aku sudah lama menduga bahwa dia akan menyelesaikannya dengan cara tercepat."

Mengangguk, pria itu terus bertanya: "Apa yang harus kita lakukan selanjutnya? Lupakan saja?"

Senyum membesar, dan ada senyuman di mata Albert Qiu: “Tentu saja tidak, foto-foto ini, ada satu orang, sepertinya benar-benar ingin melihat.” Matanya sedikit menyipit, Albert Qiu melihat ke arah tertentu.

Perusahaan Ye, Aldo Ye duduk di kantor, bekerja dengan serius dengan kepala tertunduk. Sejak perceraiannya dengan Nikita Su, dia telah mencurahkan seluruh pemikirannya pada pekerjaannya sehingga tidak akan merasa begitu tidak nyaman di dalam hatinya sehingga dapat melewati masa sulit ini dengan lancar.

Asisten berjalan ke ruang CEO dan menempatkan paket di depannya: "CEO, ini adalah paket yang baru saja diterima, menunjuk CEO untuk menandatanganinya."

Aldo Ye dengan lemah bersenandung: “Sisihkan.” Setelah asisten meletakkannya, dia berbalik dan pergi.

Akhirnya optimis dengan file di tangannya, Aldo Ye bersandar di kursi kantornya, mengambil paket sesuka hati, membukanya sesuka hati. Melihat tumpukan foto tersebut, Aldo Ye segera bangkit dari kursinya.

Wajar saja, dia mengetahui foto-foto ini, berita paling sensasional di Kota A dalam dua hari terakhir. Karena ada hubungannya dengan berbagai hal tiga tahun lalu, Aldo Ye sengaja tidak memerhatikan. Hanya saja foto di tangannya berbeda dengan foto yang dipublikasikan.

Di tumpukan foto ini, terlihat wajah pria itu dengan jelas. Meskipun dia memakai topeng yang menutupi mata dan hidung, dia bisa langsung mengenalinya.

Dengan tinjunya terkepal erat, Aldo Ye menatap pria itu dengan mata sedingin es: “Paman, ternyata itu dia!” Aldo Ye sama sekali tidak menyangka akan menduduki Nikita Su tiga tahun lalu ternyata Leonard Li.

Dengan amarah yang meluap-luap di matanya, Aldo Ye berdiri, mengambil kunci mobil, dan dengan cepat berjalan keluar. Pada saat ini, dia seperti macan tutul yang akan menjadi gila.

Menginjak pedal gas sepanjang jalan, Aldo Ye mencapai Perusahaan Li secepat mungkin. Terlepas dari penjaga keamanan, Aldo Ye masuk dengan marah.

Menendang pintu ruang CEO, Aldo Ye meraung: "Leonard Li!"

Mendengar suara itu, Leonard Li mengangkat kepalanya. Melihatnya, mengerutkan kening: "Aldo, siapa yang membiarkanmu begitu tidak sopan."

Datang di depannya dengan langkah-langkah kasar, Aldo Ye dengan kasar melemparkan foto itu ke atas meja dan berteriak dengan marah: "Jadi kamu mencelakakan aku dan Nikita, membuat pernikahan kita tidak bahagia!"

Sebelum bagian akhir dibunyikan, Aldo Ye mengepalkan tangannya dengan marah, tapi dia menghindarinya dengan bersih. Mengambil salah satu foto, Leonard Li mengerutkan kening: "Siapa yang memberikannya padamu?"

Meraih kerah bajunya, Aldo Ye sudah tersipu: "Leonard Li, kamu telah membawanya pergi tiga tahun lalu, mengapa kamu mengambilnya dariku! Jika Nikita mengetahui hal ini, apakah kamu tahu betapa menyakitkan dia! Leonard Li, kamu benar-benar pantas mati! "

Leonard Li mengerutkan alisnya, meraih pergelangan tangannya, dengan wajah cemberut: “Jangan katakan padanya.” Tentu saja dia tahu. Nikita Su tahu seperti apa kebenaran, jadi dia menolak untuk mengatakan keluar.

Aldo Ye mencintainya tidak kurang dari dia, karena itu, dia tidak pernah pertama kali menemukan Nikita Su.

"Jika ingin orang tidak mengetahuinya, tidak dapat melakukannya sendiri." Aldo Ye menatapnya dengan tatapan kosong, "Jika tidak ingin memberitahunya, dapat segera meninggalkannya."

Leonard Li memandangnya dengan acuh tak acuh dan menjawab dengan tegas: "Tidak mungkin."

Dengan mata menyipit, Aldo Ye memperingatkan: “Kalau begitu jangan salahkan aku karena memberitahunya.” Pernikahan mereka dirusak oleh Leonard Li. Bagaimanapun, dia tidak akan mengizinkan Nikita Su tetap bersama Leonard Li, sama sekali tidak!

Novel Terkait

Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu
Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
2 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu