Be Mine Lover Please - Bab 185 Sekarang, Sudah Ada Rasakan?

Nikita Su tahu bahwa ketika dia kembali ke Kota A lagi, Kakek pasti akan menemuinya. Tapi tidak menyangka itu akan datang secepat ini. Dengan rasa cemas, datang ketempat yang disepakati Kakek. Mungkin karena kedatangannya yang lebih awal, Kakek sendiri tidak terlihat.

Berdiri di depan pintu toko, Nikita Su berdiri di samping, menunggu dengan tenang. Berpikir tentang apa yang harus dikatakan nanti, Nikita Su tidak bisa menahan perasaan sedikit gugup. Tarik napas dalam-dalam, coba atur emosinya.

Akhirnya, Nikita Su menjadi tidak terlalu gugup. Melihat waktu, menemukan bahwa sepuluh menit telah berlalu sejak waktu yang disepakati, tetapi Kakek masih belum juga muncul. “Mungkin karna macet,” Nikita Su berkata dalam hati, dan terus menunggu dengan sabar.

Semua orang memandangnya dengan rasa ingin tahu saat para pejalan kaki keluar masuk dari dirinya. Nikita Su selalu memiliki senyum tipis di wajahnya, menanggapi tatapan mereka.

Setelah menunggu setengah jam lagi, Kakek masih belum juga muncul. Melihat hal ini, Nikita Su merasa sedikit cemas: “Mungkinkah terjadi sesuatu kan? Apa yang harus aku lakukan?” Memikirkan hal ini, Nikita Su mengeluarkan ponselnya, ragu-ragu, mencoba menelepon balik, telepon berhasil tersambung, tetapi ditutup lagi.

Saat melihat ini, Nikita Su berhenti menelepon. Dia berpikir tentang masalah apa yang harus dihadapi, sesuatu yang sementara terjadi. Tanpa disadari, satu jam berlalu. Kaki Nikita Su agak lelah, tapi dia tidak berniat pergi.

Seorang gadis kecil mendatanginya dan berkata dengan prihatin: "Kakak, apa yang kamu lakukan di sini? aku pikir kamu tampaknya sangat lelah. Rumah aku di seberang. Apakah kamu ingin duduk?"

Entah kapan Kakek akan datang Nikita Su hendak jongkok. Karena kakinya mati rasa, ia terhuyung mundur beberapa langkah dan langsung jatuh. Nikita Su dengan cepat berdiri dan menjawab sambil tersenyum: "Tidak, aku sedang menunggu seseorang. Jika aku pergi, dia tidak akan bisa menemukan aku. Terima kasih, adik kecil."

Sambil membelai kepalanya dengan ramah, memperhatikan gadis kecil itu pergi, Nikita Su terus menunggu di sana. Selama satu jam, Kakek masih belum juga muncul. Nikita Su penasaran, bukankah Kakek sengaja mengerjainya? Memikirkan hal ini, Nikita Su ragu-ragu di dalam hatinya, apakah akan menunggu atau tidak.

Pada akhirnya, dia berhasil meyakinkan dirinya sendiri dan terus menunggu disini. Mungkin, Kakek akan segera muncul. Tanpa disadari, waktu berlalu lagi. Di dalam mobil tak jauh dari situ, Kakek melihat Nikita Su menunggu di sana dengan tenang, dengan senyum apresiasi di wajahnya.

Padahal, hari ini, dia ingin melihat apa yang disukai Leonard Li yang dari Nikita Su, ternyata orangnya seperti ini. Sepertinya karakternya cukup bagus. Jujur dan dapat dipercaya, inilah kekuatannya.

"Tuan *, apakah kita masih di sini? Dua jam telah berlalu, dan tampaknya kekuatan fisik Nona Su * mendekati batas." Asisten itu sepertinya mengingatkan.

Kakek terdiam beberapa saat, dan berkata, “Buka pintu.” Asisten mengerti, membuka pintu, menopang Kakek, dan berjalan perlahan menuju Nikita Su.

Melihat kedatangannya, Nikita Su secara naluriah ingin menyapanya, hanya untuk menyadari bahwa kakinya sangat sakit. Tapi dia masih membungkuk dan memberi hormat dengan hormat: "Kakek."

Melihat gerakan kecilnya, Kakek menjawab 'ya' pelan: “Ayo pergi.” Sambil berkata, Kakek berjalan masuk lebih dulu. Melihat ini, Nikita Su segera menyusul.

Berjalan di belakangnya, Nikita Su menarik napas dalam-dalam. Pelayan melihat mereka dan dengan hormat memimpin jalan. Setelah beberapa saat, mereka bertiga sampai di sebuah ruang pribadi.

Pelayan menyerahkan menu Kakek untuk memberi isyarat kepada Nikita Su untuk mengambilnya. Saat melihatnya, Nikita Su langsung menyalami tangannya: “Kakek yang pesan, kakek lebih tua, dan tidak ada alasan bagi generasi muda untuk memesan makanan.” Sejak kecil, Nikita Su tahu segala macam prinsip hidup. Masuk Keluarga Su, dia mulai belajar.

Sambil mengangguk puas, Kakek memesan beberapa hidangan dengan santai. Pelayan pergi, dan Nikita Su sedang duduk dengan sangat gugup. "Sesuatu baru saja terjadi dan tidak datang tepat waktu. Kupikir kamu sudah pergi." Kata Kakek dengan tenang.

Dengan senyuman tipis di wajahnya, Nikita Su menjawab dengan sopan: "Menurutku tidak sopan untuk langsung pergi. Jelas urusanmu lebih penting. Aku tunggu sebentar dan itu tidak apa-apa."

Kakek menatapnya dan mengangkat cangkir tehnya: "Nikita Su, apakah kamu sangat menyukai Leonard?"

Dengan jantung berdebar-debar, Nikita Su mengangguk dan menjawab dengan percaya diri: "Ya, aku sangat mencintai Leonard Li. Dia adalah pria terbaik di dunia bagi aku. Merupakan keberuntungan aku untuk bertemu dengannya."

“Tapi dia sangat tidak beruntung saat bertemu denganmu.” Kakek mengikuti kata-katanya dan berkata.

Menurunkan matanya, Nikita Su tetap diam. Memang, sejak bertemu dengannya, kehidupan Leonard Li belum damai. Memikirkan hal ini, hati Nikita Su diliputi kesedihan. “Maafkan aku.” Kata Nikita Su tulus.

“Beberapa hari yang lalu, aku mengira kamu adalah putriku. Ternyata itu adalah berita palsu. Bahkan, aku tidak bisa menerima kenyataan bahwa kamu adalah putriku.” Ucap Kakek ringan.

Dengan wajah pucat, Nikita Su membungkuk padanya dan berkata dengan nada meminta maaf: Ssalahku tidak cukup baik, maaf."

Selama mengobrol, Nikita Su selalu rendah hati. Selama makan, meskipun dia sedikit berhati-hati, dia bisa merasakan bahwa dia telah menerima pelajaran yang baik. “Apa kamu benar-benar ingin menjadi istri Leonard?” Kakek bertanya tiba-tiba.

Hati Nikita Su terkulai di tenggorokannya, namun ia menjawab dengan serius: "Ya, aku ingin bersama Leonard Li selamanya."

Melihat ketegasan di matanya, Kakek tidak bisa menahan perasaan sedikit terharu. Melihatnya, Kakek tidak bisa berhenti memikirkan ibu Leonard Li. Saat itu, ibunya tidak peduli apapun agar bisa bersama dengannya. Meski begitu, itu merusak reputasinya.

“Kalau aku tidak setuju kamu menikah, apakah kamu dan Leonard memilih menikah diam-diam?” Tanya Kakek lagi.

Faktanya, Nikita Su memikirkan pertanyaan ini, dan Leonard Li juga memikirkannya. Melihatnya, Nikita Su dengan tenang menjawab: "Aku berharap mendapatkan persetujuanmu sebelum kami menikah. Pernikahan adalah urusan seumur hidup. Leonard Li dan aku sama-sama berharap menerima restumu."

Mendengarkan jawabannya, Kakek berkata dengan puas: "Kamu sedikit lebih bijaksana daripada Leonard. Dia selalu tidak peduli dengan pendapat aku."

Nikita Su secara alami mengetahui hal ini. Jika dia peduli dengan pikirannya, takutnya, keduanya sudah lama putus dan tidak akan bertahan sampai sekarang. “Kamu adalah ayahnya dan keluarganya yang terpenting.” Nikita Su menjawab sambil tersenyum.

Kakek menatap Nikita Su yang sedang jatuh cinta dengan Melisa Yan dan tiba-tiba berpikir, jika ia setuju dengan hubungan mereka, apakah masalah antara dirinya dan Leonard Li bisa diredakan dengan ini? Memikirkan hal ini, Kakek tidak bisa menahan perasaan sedikit terharu.

Setelah hening beberapa saat, Kakek akhirnya berkata: "Aku merestui kalian berdua."

Dengan mendengung di benaknya, Nikita Su menatap Kakek dengan tatapan kosong: “Apa?” Seharusnya itu hanya halusinasi, kalau tidak bagaimana dia bisa mendengarnya, Kakek setuju dengannya.

Melihat tatapan bingungnya, Kakek tahu bahwa dia tidak sedang berakting. "Kata-kataku sangat sederhana, aku merestui kalian bersama. Tapi dengan syarat, kamu harus menyuruh Leonard pulang tepat waktu setiap minggu untuk makan malam dan berbicara denganku. Setelah bertahun-tahun, dia seharusnya sudah melepaskannya."

Nikita Su tidak menyangka kalau Kakek akan sangat setuju dengan mereka. Setelah beberapa lama, dia berkata dengan susah payah: “Terima kasih Kakek karena bisa melakukannya. aku akan kembali untuk bertanya pada Leonard Li pada malam hari.” Dia ingin langsung setuju, tetapi merasa bahwa ide Leonard Li sendiri harus dihormati.

Dalam pertemuan tersebut, Kakek cukup puas dengan penampilan Nikita Su. Dia tidak bergantung pada rasa suka Leonard Li padanya, lalu setuju sesuka hati. "Kamu tidak perlu kembali, kamu bisa melakukannya sekarang," kata Kakek.

Ha? Melihatnya dengan heran, saat Nikita Su baru ingin bertanya, pintu ruang pribadi terbuka. Segera setelah itu, Leonard Li muncul di hadapannya. “Leonard Li, kenapa kamu ada di sini?” Nikita Su bertanya dengan heran.

Duduk di sampingnya, Leonard Li dengan tenang menjawab, “Ayah memintaku untuk datang. Aku setuju dengan syarat yang baru saja kamu katakan.“ Dia tidak peduli apakah Kakek setuju, tetapi Nikita Su sangat peduli. Dan dia tidak ingin membuatnya sedih.

Kakek tersenyum puas, raut wajahnya melembut. Saat ini, dia terlihat seperti penatua yang baik hati. "Yah, aku juga semakin tua. Kamu, jangan lawan aku lagi. Jika dibuat marah oleh kamu beberapa kali lagi, jangan harap aku bisa bertahan."

Beberapa waktu lalu, Leonard Li sangat marah karena mengusir Nikita Su. Semua proyek yang dijalankan oleh Grup Qicheng dirampok oleh Leonard Li, dan kerugiannya tidak sedikit. Terlebih lagi, tidak ada rencana untuk berbicara dengannya sama sekali. Kakek juga sedikit terharu saat melihat kasih sayangnya yang begitu dalam padanya.

“Selama kamu tidak mengincar Nikita, aku tidak akan mempersulitmu.” Leonard Li menjawab dengan mendominasi.

Sudut mulutnya bergerak-gerak, dan Kakek benar-benar ingin meninjunya. “Bagaimana aku bisa memiliki anak yang tidak berbakti sepertimu, aku berhutang padamu di kehidupanku sebelumnya.” Kata Kakek tak berdaya.

Setelah mendengar ini, Leonard Li menjawab dengan tenang dan tenang: "Tidak ada yang menantikan kelahiranku. hidupmu tidak baik ketika aku lahir."

Melihat akur mereka berdua, wajah Nikita Su selalu tersenyum. Dia bisa merasakan bahwa Leonard Li sama sekali bukan tidak memiliki perasaan terhadap Kakek, tetapi disembunyikan olehnya.

Setelah makan malam, Nikita Su dan Leonard Li pergi bersama. Berdiri di depan pintu, Nikita Su berbalik: "Leonard Li, kamu mencubitku. Rasanya seperti mimpi, kenapa Kakek setuju?"

Melihat penampilannya yang imut, Leonard Li menunduk dan mematuk bibirnya: "Perasaan membuktikan bahwa itu bukanlah mimpi."

“Tidak ada perasaan.” Nikita Su bertanya.

Mendengar kata-katanya, Leonard Li merangkul pinggangnya dan menutupinya lagi. Hanya saja kali ini, dia berciuman dengan sangat bersemangat dan menolak untuk melepaskannya untuk waktu yang lama. Di bawah kepemimpinannya, Nikita Su menanggapi dengan lambat.

Untuk waktu yang lama, melihatnya hampir tidak bisa bernapas, Leonard Li melepaskannya dan berkata dengan goyah, "Sekarang, apakah kamu merasakannya?"

Mengangguk penuh semangat, Nikita Su menghela nafas dengan kencang: "Cukup sensasional, aku hampir kehabisan nafas. Jadi aku tidak sedang bermimpi, Kakek benar-benar setuju? Hebat, hebat!"

Melihat dia memegang tangannya, bahagia seperti anak kecil, Leonard Li tersenyum tertidur. "Bodoh, kamu begitu baik, cepat atau lambat dia akan setuju. Sekarang, bisakah kita menyelesaikan urusan kita?"

Setelah berkedip, Nikita Su menatapnya dengan curiga, dan kemudian tersipu: "Ini tidak begitu baik? Ini di jalan, yang akan mempengaruhi penampilan kota, dan aku tidak memiliki kebiasaan di awasi orang sekitar.."

Novel Terkait

Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Jalan Kembali Hidupku

Jalan Kembali Hidupku

Devan Hardi
Cerpen
2 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu
Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Asisten Wanita Ndeso

Asisten Wanita Ndeso

Audy Marshanda
CEO
2 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu
Aku bukan menantu sampah

Aku bukan menantu sampah

Stiw boy
Menantu
2 tahun yang lalu