Be Mine Lover Please - Bab 114 Sepertinya, Kamu Disambut Dengan Sangat Baik

Setelah mandi, Nikita Su duduk di tepi tempat tidur dan tidak bisa tidak memikirkan masalah kemarin. Sepanjang malam, Leonard Li tidak menelepon atau mendatanginya. Mungkin baginya, kepergiannya bukan hal yang penting. Memikirkan hal ini, Nikita Su merasa getir.

Sambil menghela nafas pelan, dia mengambil tasnya dan berjalan keluar. Seperti semua orang tahu, ketika dia merindukannya, Leonard Li juga mengkhawatirkannya. Dia tidak bisa tidur nyenyak sepanjang malam, tetapi dia terjaga sepanjang malam.

Ketika tiba di perusahaan, Melisa melihatnya, mengarahkan matanya, dan berkata dengan heran, "Kak Nikita, ada apa denganmu? Apakah kamu tadi malam tidak tidur nyenyak? Lingkaran hitam di bawah matamu sangat jelas."

Dengan senyum kecil di bibirnya, Nikita Su dengan tenang menjawab: “Tidak ada apa-apa, tadi malam menonton TV hingga larut malam.” Sambil berbicara, Nikita Su berjalan ke mejanya.

Duduk di kursi kantor sambil membolak-balik dokumen di tangannya, Nikita Su dengan tenang berkata, "Melisa, temani aku ke lokasi pembangunan."

Melisa melihat jam dan berkata sambil tersenyum: “Oke.” Melihat dia setuju, Nikita Su berjalan keluar sambil memegang dokumen. Dia tidak ingin memikirkan hal-hal yang tidak menyenangkan, jadi dia membuat dirinya tidak punya waktu untuk memikirkannya.

Di lokasi pembangunan, Nikita Su dengan cepat mengamati kondisi spesifik lokasi pembangunan. Dia baru saja mengambil alih proyek ini, dan ada banyak tempat yang tidak dia kenal. Ujung pena dengan cepat menguraikan pola pada kertas A4, ekspresinya tampak sangat serius.

Sambil mengikuti sisinya, Melisa bertanya sambil bergosip: “Kak Nikita, apakah kamu dan Direktur Li akan menikah? Terakhir aku melihat di Klub Pesona malam, dia benar-benar memperlakukanmu dengan baik."

Senyumnya terlintas di depan mata, Nikita Su menjawab dengan dingin: "Masih terlalu awal untuk menikah, ada banyak hal di masa depan. Tidak ada yang bisa memastikan jika sekarang bersama, apakah ke depannya akan tetap saling menyukai atau tidak."

Melihatnya dengan heran, mata Melisa berkedip dengan bingung. Nikita Su tersenyum ringan dan mengedipkan matanya: "Jika kamu ingin segera menjadi karyawan tetap, sebaiknya kamu mencatat beberapa detail dengan teliti."

Melisa segera mengucapkan ‘oh’, menundukkan kepalanya dan mulai mengikuti instruksi Nikita Su, memberi tanda pada gambar. Saat berjalan, suara berisik tiba-tiba datang dari kejauhan. “Kak Nikita, mari kita pergi melihat-lihat keramaian di sana.” Melisa tersenyum dan menariknya tanpa penjelasan apapun.

Nikita Su tidak sempat menolak, dia diseret ke pinggiran kerumunan orang banyak. Melihat sekeliling, lebih dari belasan orang berkumpul, dibagi menjadi dua kelompok, dan terus berteriak. Mendengarkan isi percakapan tersebut, pasti ada konflik antara kontraktor dan pekerja.

"Melisa, kita pergi saja, tidak ada bagusnya melihat pertengkaran seperti itu," kata Nikita Su yang tidak berminat.

Dengan cahaya bersinar di matanya, Melisa terus mendesak masuk ke dalam kerumunan, dan berkata sambil tersenyum: “Lihat sebentar saja, setelah itu kita pergi.” Dia selalu suka melihat keramaian, kebetulan hari ini menemukan situasi ini, tentu saja ia harus menyaksikannya.

Masalah antara kedua belah pihak menjadi semakin sengit, dalam waktu singkat, pertengkaran itu berubah menjadi perselisihan sengit, dan akhirnya berubah saling meninju. Nikita Su mundur beberapa langkah, berusaha mundur ke posisi aman. Tiba-tiba satu orang didorong kuat oleh yang lain, dan orang tersebut mundur ke arahnya.

Karena tidak stabil, Nikita Su mundur ke belakang dan jatuh. Lengannya jatuh dengan keras di atas tumpukan batu. Tiba-tiba, siku terasa nyeri. Melisa juga tidak luput, ia juga terjatuh.

Saat kedua belah pihak saling memukul, beberapa satpam melangkah maju dan memisahkan kedua pihak. Pada saat ini, sepasang tangan muncul di depannya. Nikita Su mengangkat kepalanya dengan bingung, lalu memandang orang itu dengan heran: "Saudara Albert, mengapa kamu di sini?"

Dengan senyum lembut di wajahnya, Albert Qiu berkata dengan lembut: "Aku pengacara yang mewakili kontraktor. Aku datang ke sini untuk menangani perselisihan. Aku tidak menyangka akan bertemu dengan kamu di sini. Nikita, apakah kamu baik-baik saja? Aku akan membantumu."

Nikita Su ragu-ragu selama beberapa detik sebelum menyerahkan tangannya. Albert Qiu meraih telapak tangannya, membungkuk dan meletakkan tangan di pinggangnya, lalu mendukungnya.

Melihat ke bawah ke siku, terlihat bahwa kulitnya pecah, semua batu kecil masuk di luka. Setelah melihat ini, Albert Qiu dengan cepat berkata: "Aku akan membawa kamu ke rumah sakit untuk mengobati lukamu."

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su dengan bijaksana menolak: "Tidak perlu, hanya sedikit luka kecil."

Melisa menepuk-nepuk debu dari tubuhnya, mendatanginya, melihat lukanya, dan berkata dengan cepat: "Kak Nikita, pergi dan tangani lukamu dengan cepat, jangan sampai meninggalkan luka."

Nikita Su ingin menolak lagi, tetapi melihat Albert Qiu mengerutkan kening dan berkata: "Lengan yang sungguh indah ini, jika meninggalkan bekas luka, pasti tidak akan terlihat bagus. Ayo pergi, aku akan membawamu." Albert Qiu langsung memimpinnya jalan ke depan.

Dalam ketidakberdayaan, dia mau tidak mau mengikutinya dari belakang dan pergi ke rumah sakit bersama. Di ruang gawat darurat, Nikita Su duduk dengan tenang, membiarkan perawat untuk mendisinfeksi dan mengobati lukanya.

“Nona, pacarmu sangat perhatian padamu, dia berlari kesana kesini, sepertinya keadaanmu sangat membuatnya gugup.” Perawat itu berdiri di samping sambil menggodanya dan melihat Albert Qiu yang sedang mengobati luka.

Lapisan kemerahan muncul di pipinya, dia dengan cepat menjelaskan: "Kamu salah paham, sebenarnya dia bukan ..."

Sebelum Nikita Su selesai berbicara, dia disela oleh Albert Qiu: "Nikita, jangan biarkan lukamu terkena air dalam beberapa hari ke depan, jangan sampai terinfeksi, usahakan jangan makan kecap."

Memalingkan kepalanya untuk melihatnya, Nikita Su mengangguk dan berkata sambil tersenyum: "Terima kasih, aku akan memperhatikannya."

Akhirnya lukanya selesai diobati, tidak ingin berlama-lama berada di rumah sakit, Albert Qiu meninggalkan rumah sakit bersamanya. Melisa baru saja masuk dan berkata dengan nada menyalahkan diri sendiri: "Kak Nikita, semua karena aku yang tidak baik, aku seharusnya tidak harus pergi menonton keramaian, jika tidak kamu juga tidak akan terluka."

Dia menggelengkan kepalanya, alisnya terangkat, lalu tersenyum dan berkata: “Sudahlah, jangan salahkan dirimu lagi, ini hanya memar saja. Jika kamu merasa tidak nyaman, tolong bantu aku untuk membawa barang-barang ini.” Katanya sambil menunjuk dokumen di tangan Albert Qiu.

Mendengar ini, Melisa dengan cepat mengambil alih dokumen tersebut dan berkata sambil tersenyum: "Aku saja yang membawanya."

Nikita Su tersenyum ringan dan perlahan berjalan keluar dari ruang gawat darurat. Pergelangan kakinya terkilir ketika tadi jatuh, sekarang baru terasa sakit untuk berjalan. Melihat dia menyembunyikannya, Albert Qiu melangkah maju, menekan lengannya dengan kedua tangan, dan berkata dengan lembut: "Aku akan membantumu."

Nikita Su hanya berkata ‘ya’, berjalan perlahan, berusaha untuk tidak membuat lukanya terasa sakit. Tiba-tiba, tatapan dingin jatuh di tubuhnya, Nikita Su melihat ke arah tatapannya dengan curiga, kedua kakinya langsung berhenti. Melihat dia berjalan dengan mantap ke arahnya, dada Nikita Su terasa sakit. Bagaimana dia bisa ada di sini?

Tatapan dingin menyapu tangan Albert Qiu yang menggendongnya, ingin menembaknya sampai mati. Tapi pandangan itu dengan cepat menghilang. Ketika dia mendatanginya, Leonard Li memandang dengan dingin: "Sepertinya kamu disambut dengan sangat baik."

Mendengar apa yang dia katakan, hati Nikita Su menjadi tegang, dia tahu dia telah salah paham. Secara naluriah mengulurkan tangannya dan meraih pergelangan tangannya: "Kamu salah paham, saudara Albert dan aku bukanlah jenis hubungan yang kamu bayangkan, kami adalah ..."

Sambil melepaskan tangannya, Leonard Li berkata dengan ringan, "Kamu tidak perlu menjelaskannya kepadaku."

Melihat kedinginannya, wajahnya pucat seperti kertas. Sekarang, dia sepertinya menekankan apa yang terjadi tadi malam. Rongga matanya tiba-tiba basah, Nikita Su dengan cepat mengangkat kepalanya agar air mata tidak jatuh. Dia seharusnya tidak melupakan apa yang terjadi kemarin, dan dia tidak seharusnya menjelaskan kepadanya dengan tergesa-gesa.

Albert Qiu mengerutkan kening, meraih tangannya dengan keras, mengerutkan senyuman, dan memandang pria di hadapannya: "Karena kamu menyukai Nikita, kamu seharusnya tidak boleh salah paham padanya. Seperti yang dikatakan Nikita, hubungan antara kita hanyalah teman."

Mendengar itu, Leonard Li tidak mengangkat kelopak matanya: "Aku sudah bilang, tidak perlu penjelasan."

Memegang erat roknya dan menggigit bibir, Nikita Su menyesuaikan emosinya. Melihatnya, Leonard Li berbalik dan melewatinya dengan acuh tak acuh.

Melihatnya berjalan belum jauh, Nikita Su tiba-tiba menoleh. Tanpa memperhatikan luka pada kaki, Nikita Su berlari ke depan dengan cepat sambil menangkap lengannya dengan kedua tangan. Dia memiliki banyak kekuatan dan sepertinya tidak ingin dia pergi seperti ini.

Leonard Li menoleh dan menatapnya dengan mata sedingin es: “Ada apa?” Nada suaranya tidak seperti memperlakukan wanita yang sangat dia cintai, seperti orang asing.

Terdengar ‘deng’ di dalam hatinya, hati yang berdarah berusaha untuk tidak memperhatikan. “Katakan padaku alasannya, oke?” Nikita Su berkata dengan getir. Dia tidak mengerti mengapa mereka berubah menjadi situasi ini dalam satu malam.

Dia mengatakannya dengan sederhana, tetapi dia mengerti apa yang dia maksud. Leonard Li tidak menjawab, tapi menatapnya dengan acuh tak acuh. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan suara rendah: "Kita tidak cocok."

Tidak cocok ... haha, alasan yang sederhana. Menatapnya secara tegas dengan air mata, Nikita Su lalu berkata dengan nada merendahkan diri sendiri: "Saat itu, mengapa kamu tidak mengatakan bahwa kita tidak cocok? Leonard, apakah kamu mempermainkanku?"

Melihat matanya yang menyakitkan, Leonard Li merasa tidak nyaman. Terutama ketika dia berpikir bahwa rasa sakit yang dirasakan Nikita Su disebabkan oleh dirinya. Tapi sekarang, dia harus bersikap tidak berperasaan.

“Terserah apa yang kamu pikirkan.” Dengan acuh tak acuh, Leonard Li menarik tangannya dan berjalan melewatinya dengan ekspresi wajah yang kosong.

Melihat telapak tangannya terlepas dari tangannya, tubuh Nikita Su kaku dan berdiri di sana dengan hampa. Membelakanginya, merasakan napasnya semakin jauh, air mata jatuh secara tidak sengaja dari matanya.

Melisa dan Albert Qiu berdiri dan menyaksikan seluruh proses kejadian tersebut, tetapi tidak ada yang maju untuk membujuknya. Melisa memandangnya dengan cemas dan ingin menenangkan dirinya, tetapi dihentikan oleh Albert Qiu dan menggelengkan kepala padanya. Menurut karakter Nikita Su, dia seharusnya tidak perlu rasa simpati.

Lima menit kemudian, Nikita Su menyeka air matanya, menoleh, melihat sambil tersenyum, seolah-olah wanita yang baru saja sedih itu bukan dia: “Ayo kita pergi.” Setelah berbicara, dia menoleh dan terus berjalan ke depan.

Albert Qiu melangkah maju, mencoba mendukungnya, tetapi dengan lembut melepasnya. Melihatnya, Nikita Su tersenyum: “Tidak apa-apa, aku akan berjalan sendiri di bagian jalan ini.” Meskipun masih sakit, namun dia dapat berjalan sendiri.

Melihat sosoknya yang keras kepala dan berjalan pincang, Albert Qiu mengerutkan kening. Teringat ketidakpedulian Leonard Li padanya tadi, keraguan melintas di hatinya. Apakah seperti yang dia katakan, hatinya sudah berubah?

Di sudut yang tidak bisa mereka lihat, Leonard Li berdiri di sana, memandangi sosoknya dari belakang dengan serius. Dia mengetahui kabar Nikita Su yang terluka dari seorang perancang Yitian di sana, dia pun segera meletakkan pekerjaannya dan pergi ke rumah sakit. Ketika dia melihatnya, dia tidak bisa memberi perhatian dan melindunginya seperti biasa. Ketidakpedulian adalah cara dia agar bisa melindunginya saat ini.

“Nikita, beri aku waktu lagi, semuanya akan cepat berlalu,” kata Leonard Li dalam hati.

Novel Terkait

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Angin Selatan Mewujudkan Impianku

Jiang Muyan
Percintaan
2 tahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu
Terpikat Sang Playboy

Terpikat Sang Playboy

Suxi
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu