Be Mine Lover Please - Bab 225 Kenapa Kamu Tidak Bisa?

Tubuh Nikita Su secara naluriah bergegas maju dengan cepat, dan kepanikan yang tak bisa dijelaskan langsung mengelilinginya. Saat itu, dia khawatir akan menyakiti anaknya. Membungkuk tanpa sadar, punggung menyentuh anak tangga terlebih dahulu.

Tubuh berguling dua atau tiga langkah di tangga, Nikita Su meraba-raba liar dan dengan cepat meraih pagar untuk mencegah tubuh terus berguling. “Nyonya, Nyonya !!” Suara cemas datang dari pelayan.

Detik berikutnya, cahaya kembali ke kamar. Alvina Mu langsung berlari, melihat wajah pucat Nikita Su, dan berteriak keras: "Cepat panggil dokter. Kalian satu orang dengan aku sama-sama membantu Nikita naik ke atas."

Sambil berbicara, Alvina Mu dengan cepat membantu Nikita Su naik dan dengan cemas naik ke atas. Berbaring di tempat tidur, perut Nikita Su sedikit sakit, dan alisnya mengerutkan. Alvina Mu menemaninya dan bertanya dengan prihatin, "Nikita, kamu baik-baik saja?"

Mendengarkan keprihatinannya, Nikita Su perlahan membuka matanya dan menatapnya: "Apakah itu kamu yang mendorongku? Kalau bukan karena aku yang memegang pagar tangga tepat pada waktunya, mungkin anakku tidak akan bisa bertahan."

Dengan berlinang air mata, Alvina Mu dengan cepat menjelaskan: "Bukan aku. Tadi kamu keluar duluan. Sebelum aku sampai di tangga, aku mendengar teriakan kamu. Nikita, kamu tidak bisa menuduhku."

Nikita Su menatap lurus ke arahnya, matanya berkedip karena kedinginan. Dia ingin melihat siapa yang ingin membunuh anaknya. Dokter datang untuk memeriksanya, tapi untungnya tidak melukai anak itu, sehingga Nikita Su merasa lega.

Keesokan harinya, Leonard Li bergegas ke rumah, dan pertama kali dia naik ke atas untuk memeriksa kondisi Nikita Su. “Nikita, bagaimana kabarmu?” Tanya Leonard Li prihatin.

Sambil menggelengkan kepalanya, bibir Nikita Su sedikit terangkat, lalu tersenyum dan menjawab: "Keberuntungan besar, kali ini tidak ada masalah dengan bayinya. Aku khawatir akan sangat sulit untuk mempertahankan bayi ini jika hal seperti ini terjadi lagi."

Leonard Li mengerutkan kening saat mendengarnya. Sambil mengelus kepalanya, Leonard Li berkata dengan lembut: "Aku tidak akan membiarkan ini terjadi lagi, aku akan mencari tahu siapa orang itu."

Melihat dirinya akan segera bangun, Nikita Su meraih tangannya: "Leonard, aku mencurigai pelakunya adalah Alvina Mu. Jika dia tidak memaksaku keluar dari kamar, ini tidak akan terjadi. Selain dia, aku juga tidak bisa memikirkan orang lain lagi yang ingin menyakitiku. "

Mendengar itu, Leonard Li berbicara dengan suara berat: "Nikita, aku tahu kamu tidak suka Alvina Mu, tapi aku merasa hal ini tidak ada hubungannya dengan dia, dia tidak akan melakukan hal seperti itu."

Mendengar pembelaannya terhadap Alvina Mu, Nikita Su merasa risih, namun tetap serius berkata: "Aku rasa dia melakukannya, tidak ada hubungannya aku menyukainya atau tidak. Leonard, kamu harus menyelidiki dengan jelas, aku merasa itu Alvina Mu! "

Leonard Li tidak membantahnya, hanya berkata: “Aku akan menyelidiki dengan jelas.” Dengan itu, Leonard Li bangkit dan pergi. Melihat punggungnya, Nikita Su menunduk. Dia, tidak percaya padanya?

Meninggalkan kamar tidur, Leonard Li menginterogasi Alvina Mu dan para pelayan, tentu saja tidak ada yang akan mengakuinya. Jadi Leonard Li memanggil pengawas. Karena listrik mati, pemantauan hanya dapat menangkap detik terakhir sebelum listrik mati.

Nikita Su berbaring di tempat tidur dan Leonard Li kembali ke kamar tidur. "Nikita, apakah kamu didorong dari belakang tepat setelah listrik padam?"

Setelah memikirkannya dengan cermat, Nikita Su menjawab dengan sungguh-sungguh: "Ini sekitar setengah menit setelah pemadaman listrik terjadi. Secara spesifik aku tidak begitu jelas."

Mendengar jawabannya, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Jika ini masalahnya, dapat menyangkal kemungkinan Alvina Mu mendorong kamu. Karena Alvina Mu berada di depan pintu kamar kita pada detik terakhir sebelum listrik padam. Penyakit mentalnya akan menyebabkan penglihatannya menjadi memburuk. Dalam kegelapan, dia tidak bisa berada di belakang Kamu selama setengah menit, lalu menemui Kamu secara akurat untuk mendorong Kamu. "

Nikita Su membuka matanya dengan heran, penuh keheranan: "Jadi, bukan Alvina Mu? Tapi selain dia, mengapa ada orang lain yang ingin mendorong aku?"

“Ada banyak orang di dunia ini yang melakukan sesuatu demi uang.” Leonard Li menjawab dengan acuh tak acuh, “Bukti kecenderungan saat ini adalah bahwa tidak ada pelayan yang dapat ditemukan. Demi keamanan, aku akan mengusir mereka semua.” Kamu bisa menghukum satu orang untuk memperingatkan orang lain. dan membiarkan pelayan lain menjaga Nikita Su dengan baik.

Nikita Su tidak berbicara, hanya melihat ke depan. Dia selalu merasa bahwa hal ini ada hubungannya dengan Alvina Mu. Namun, melihat penampilan Leonard Li bukan dengan sengaja membela dia. Apakah itu benar-benar karena perawatannya?

Alvina Mu telah berdiri di luar pintu dan menunggu. Melihat Leonard Li keluar, ia langsung meraih tangannya dan menatapnya sambil berlinang air mata: “Kakak ipar, apa kamu sudah periksa kebenarannya? Apakah ada bukti yang membuktikan aku tidak bersalah? Nikita sepenuh hati mengira itu dilakukan oleh aku, dan aku tidak tahu kenapa, dia sangat membenciku. "

Leonard Li menatapnya dan berkata dengan tenang: “Kamu jangan terlalu pedulikan, mungkin Nikita sedang ketakutan.” Dengan itu, Leonard Li berbalik.

"Aku tahu bahwa Nikita tidak suka aku. Dia selalu mengira aku adalah musuhnya. Kakak ipar, kamu akan membantu aku berbicara dengan Nikita, aku tulus padanya dan tidak ingin menyakitinya. Dia yang paling kamu pedulikan, aku juga memperlakukannya seperti kakak. ”Ucap Alvina Mu dengan sungguh-sungguh.

Dengan jawaban 'ya', Leonard Li diam dan pergi dengan tenang. Melihat punggungnya, mata Alvina Mu meledak karena emosi. Berbalik dan berjalan menuju kamarnya dengan acuh tak acuh.

Nikita Su merasa sangat tertekan, dan Leonard Li sama sekali tidak memercayai tebakannya. Pada akhirnya, ketiga pelayan itu dipecat. Di Klub Pesona Malam, Leonard Li mengusap pelipisnya dengan pusing. Melihatnya, David Hu berkata sambil tertawa: "Leonard, kamu mengkhawatirkan dua wanita?"

Membuka matanya, Leonard Li meliriknya: "Jangan mengejek aku."

Melihat ekspresinya, David Hu merentangkan tangannya dengan polos: "Ini semua kenyataannya, siapa yang tidak tahu, Kamu baru-baru ini dibuat pusing oleh kakak ipar dan Alvina Mu."

Leonard Li terdiam, dan sejak kejadian itu, sikap Nikita Su terhadapnya menjadi dingin. Hanya karena dia percaya bahwa Alvina Mu melakukan hal ini. Namun, berdasarkan analisis masalah tersebut, tidak mungkin Alvina Mu melakukan hal tersebut.

Leonard, kamu terlalu bertanggung jawab. "Calvin Fu berkata dengan tenang," Ketika tanggung jawab dilepaskan dengan tepat, hubungan antara kamu dan Nikita bisa diperbaiki. "

Sambil menggelengkan kepalanya, Leonard Li menjawab dengan tenang: “Tidak bisa.” Bagaimanapun, Leonard Li tidak bisa mengabaikan Alvina Mu.

Billy Song mencondongkan kepalanya dan bertanya dengan rasa ingin tahu: "Kakak Kedua, kenapa Alvina Mu harus mengganggu kamu untuk merawatnya? Aku ingat, dia bukannya masih punya ibu?"

“Awalnya setelah dia melukai ayah tirinya dengan pisau di tangannya, hubungannya dengan ibunya memburuk. Kemudian, Herni Yue mengajak Alvina Mu pergi. Menurutmu sekarang, tidak ada jembatan antara Herni Yue dan ibunya. Maukah kamu menerima Alvina Mu?" Calvin Fu berkata dengan dingin.

Justru karena Alvina Mu tidak lagi memiliki keluarga, kemauan dan rasa bersalah Herni Yue untuknya, yang mendorong Leonard Li untuk merawatnya.

“Memang benar setiap keluarga punya cerita kesulitannya sendiri, dan yang ini dari Kakak Kedua mungkin lebih sulit,” kata Billy Song simpatik.

Leonard Li memandang mereka, berbicara dengan suara berat: “Beri aku nasehat, bagaimana menyelesaikannya?” Sekarang dia benar-benar tidak tahu apa yang harus dilakukan adalah jawaban terbaik.

Melebarkan tangan, David Hu dan Billy Song tampak tak berdaya. Calvin Fu meletakkan tangannya di sekitar dadanya dan berkata, "Kecuali jika mereka hidup terpisah, kalau tidak, tidak ada solusi lagi."

“Omong kosong,” Leonard Li memberikan jawaban dua kata ini.

Mengayunkan anggur merah di gelas, Calvin Fu tiba-tiba berkata, "Leonard, apakah kamu benar-benar cukup mengenal Alvina Mu? Apakah wanita ini sesederhana yang kamu bayangkan?"

Mendengar hal tersebut, Leonard Li menghentikan gerakan di tangannya dan berkata dengan tenang: “Aku rasa dia tidak akan banyak berubah dalam satu atau dua tahun.” Dalam hatinya, dia masih percaya bahwa Alvina Mu adalah gadis yang baik seperti saat itu. Tetapi tidak tahu bahwa apa yang disebut cinta dapat mengubah orang.

Mendengar jawabannya, Calvin Fu merentangkan tangannya, mengungkapkan ketidaktahuannya. Leonard Li meletakkan gelasnya dan berdiri. “Mau kemana?” Suara Calvin Fu datang dari belakang.

“Pulang untuk menemani istriku.” Leonard Li meninggalkan kalimat ini dan menghilang langsung ke pandangan mereka.

Billy Song mencondongkan kepalanya dan berkata sambil bergosip: "Kakak Kedua seharusnya tidak berselisih dengan kakak ipar karna Alvina Mu, kan?"

David Hu mengangkat alisnya dan berkata, “Sulit untuk dikatakan, mendengarkan apa yang dia katakan, dia memiliki tanggung jawab untuk menjaga Alvina Mu. Kamu juga tahu bahwa Leonard memiliki rasa tanggung jawab yang kuat. Dia pasti akan melakukan apa yang dia janjikan. Jadi, dia pasti tidak akan meninggalkan Alvina Mu. "

Sambil menghela nafas pelan, Billy Song berkata penuh simpati, "Sepertinya jalan cinta Kakak Kedua dengan kakak ipar tidak akan berjalan mulus begitu saja."

Leonard Li pulang ke rumah, Nikita Su sudah istirahat di tempat tidur. Setelah hari itu, hal paling umum yang dilakukan Nikita Su di rumah adalah berbaring. Kecuali, saat Leonard di rumah.

Ketika dia datang ke tempat tidur dan melihat wajahnya yang tenang, Leonard Li mengangkat tangannya dan mendaratkan di pipinya. Ia selalu berharap agar Nikita Su dan Alvina Mu bisa rukun. “Aku menjaganya seperti adik perempuan, kenapa kamu tidak bisa?” Leonard Liberbicara dengan suara berat.

Apa yang tidak ketahui Leonard adalah bahwa tidak ada ruang untuk pasir di dunia perasaan. Bagi Nikita Su, Alvina Mu ibarat pasir.

Perlahan membungkuk, dan dengan lembut memberikan ciuman di bibirnya, Leonard Li berbicara dengan suara berat: “Selamat malam.” Setelah berbicara, Leonard Li bangkit dan menuju kamar mandi.

Mendengarkan suara air mengalir di kamar mandi, Nikita Su perlahan membuka matanya. Entah sejak kapan, hubungannya dengan Leonard Li berangsur-angsur menjadi asing. Perasaan itu sangat membuat tidak nyaman.

Menutup matanya lagi, Nikita Su berkata dengan lembut: “Aku sangat berharap Alvina Mu bisa segera pergi.” Tapi dia tahu bahwa permintaan ini bagaikan mimpi. Leonard Li tidak akan melepaskan tanggung jawabnya terhadap Alvina Mu.

Saat ini, Nikita Su tidak tahu apa lagi yang akan datang, menunggunya di sana. Dalam beberapa kasus, tidak bisa terlalu mempercayai seseorang. Permukaan yang kita lihat, belum tentu dia yang asli.

Novel Terkait

Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Love and Trouble

Love and Trouble

Mimi Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Uangku Ya Milikku

Uangku Ya Milikku

Raditya Dika
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
2 tahun yang lalu
Beautiful Lady

Beautiful Lady

Elsa
Percintaan
2 tahun yang lalu