Be Mine Lover Please - Bab 79 Istriku

Tidak peduli kapan, Leonard Li adalah pria yang sangat tangguh. Apalagi saat tubuhnya dalam keadaan bugar, itu merupakan pukulan telak baginya. Tapi ini tidak berarti dia akan dikalahkan secara langsung.

Keesokan harinya, Leonard Li sibuk dengan pekerjaan, Nikita Su selalu berada di sisinya untuk mengurusnya. Nikita Su menangani semua pekerjaan perawat wanita.

Di hotel, Nikita Su menjatuhkan ujung jarinya ke luka di punggungnya, menyentuhnya dengan lembut, dan bertanya dengan sedih: "Apakah sakit?"

“Tidak akan.” Leonard Li menjawab dengan datar.

Berlutut di atas tempat tidur, Nikita Su membungkuk, bibirnya jatuh di atas lukanya. Dia ingat bahwa dia telah mencium tempat yang terluka seperti ini. “Bodoh, aku baik-baik saja,” kata Leonard Li parau.

Mengambil obatnya, Nikita Su menatap lukanya dengan saksama, dengan hati-hati mengoleskan obat padanya. Merasakan kehati-hatiannya, sudut bibir Leonard Li melengkung. Rasanya menyenangkan dirawat olehnya.

Setelah meletakkan obat di atasnya, melihat waktu, Leonard Li mengambil mantel, memeganginya dengan satu tangan: "Ayo pergi."

Mengetahui bahwa dirinya memiliki pekerjaan lain, Nikita Su bersenandung dan patuh berjalan di sisinya. Saat dia keluar dari lift, sesosok tubuh tiba-tiba menghilang. Setelah melihat ini, Nikita Su melihat ke arah itu dengan curiga.

“Melihat apa?” Leonard Li bertanya, menoleh.

Sambil menggelengkan kepalanya, Nikita Su menarik kembali pandangannya, meraih tangannya, dan menuju ke anak perusahaan.

Siang hari, Nikita Su dan Leonard Li makan bersama di restoran kelas atas. Bersama dengan pimpinan anak perusahaan Perusahaan Li di negara J. Mendengarkan mereka berbicara tentang pekerjaan dalam bahasa Inggris, Nikita Su tidak mengerti dan makan dengan tenang.

Saat dia minum sup di sana, kata-kata orang yang bertanggung jawab melayang ke telinganya tanpa peringatan: "BOSS, istrimu sangat cantik."

Sebelum kata-katanya selesai, Nikita Su tidak bisa menahan tercekik, langsung batuk di sana. Setelah melihat ini, Leonard Li mengulurkan tangannya dan menepuk punggungnya: "Mengapa kamu begitu ceroboh."

Melihat kesalahpahamannya, Nikita Su mengangkat kepalanya, wajahnya memerah karena tercekik: "Dia sepertinya telah salah memahami hubungan kita."

Mendengar alasan dia tersedak, bibir Leonard Li mengangkat lengkung pendek: "Cepat atau lambat, akan terjadi. Sekarang hanya lebih awal memanggil."

Uh, tidak menyangka dia akan menjawab seperti itu, pipi Nikita Su semakin merah. Tampaknya level ini tidak cukup, Leonard Li menjawab dengan senyuman: "Istri aku sangat malu."

Pada saat itu, Nikita Su ingin mencari lubang untuk masuk, tetapi dia hanya bisa mencibir. Melihat ekspresinya, orang yang bertanggung jawab berkata dengan setuju: "Kurasa begitu."

Makanan ini, Nikita Su merasa sangat lama. Makan dengan cepat, lalu cepat kabur. Nikita Su keluar dari kamar mandi sampai mereka selesai mengobrol.

Mendatanginya, meraih tangannya, Leonard Li menuntunnya ke mobil yang diparkir tidak jauh. “Apakah kamu sudah selesai sibuk dengan pekerjaan?” Nikita Su bertanya dengan heran dalam perjalanan ke bandara.

Leonard Li bersenandung, memejamkan mata dan tertidur. Dia tidak bisa tidur sepanjang malam, dan mulai bekerja lagi pagi ini, terlihat sedikit lelah.

Melihat wajah lelah di antara kedua alisnya, Nikita Su mengulurkan tangan dan meletakkan kepalanya di pangkuannya: "Tidur nyenyak. Aku akan memanggilmu nanti."

Dalam perjalanan pulang, Nikita Su merasa perjalanan ini tidak lagi membosankan karena ditemani. Melihat pemandangan di luar jendela, mata Nikita Su memantulkan cahaya: "Di masa depan, aku akan memberi diri aku liburan panjang dan kemudian berkeliling dunia."

“Baiklah, bersama-sama.” Leonard Li menjawab dengan tenang.

Memalingkan kepalanya untuk melihat ekspresinya, Nikita Su berkata sambil tertawa: "Tidakkah menurutmu akan lebih romantis untuk mengatakan bahwa aku menemanimu?"

Ekspresi Leonard Li yang dingin dan tenang menjawab: “Satu makna.” Dalam hidup, dia bukanlah orang yang tahu tentang romantisme, kecuali keadaannya yang spesial.

Akhirnya kembali ke Kota A, Leonard Li mengirim Nikita Su kembali ke Jingyuan, menjawab telepon, dan pergi dengan tergesa-gesa. Kembali ke rumah, Nikita Su menyalakan telepon. Sebelum duduk, telepon langsung berdering.

Melihat nomor tersebut, Nikita Su langsung menutup telepon, tetapi melihat bahwa pihak lain tidak menyerah dan terus menelepon. “Jeanie Su, apa yang akan kamu ributkan?” Nikita Su menyambung dengan marah.

Jeanie Su tertegun sejenak, lalu berteriak: "Nikita Su, apakah ini nada bicaramu padaku? Ajak ibu Aldo keluar secepatnya. Jika tidak, keluar dari keluarga Su. "

Hanya melalui ponselnya, Nikita Su bisa merasakan arogansi Jeanie Su. “Kamu tidak perlu terburu-buru, aku tidak akan pernah kembali ke rumah itu,” kata Nikita Su tegas.

Apa yang terjadi terakhir kali benar-benar membuatnya frustrasi. Anggota keluarga yang hanya menggunakannya sepanjang hari, bagaimana bisa menyebutnya anggota keluarga?

"Gadis bau, sayapnya keras, kan? Keluarkan ibunya untukku, jika tidak, kamu akan makan dan minum gratis di Keluarga Su kita tahun ini, semua uang untuk sekolahmu, muntahkan semua." Jeanie Su berkata dengan agresif.

Nikita Su hanya merasa paru-parunya akan meledak, berkata dengan kesal: "Bukankah ayahmu ayahku? Wajar saja merawatku di bawah usia delapan belas tahun, membayar kembali uangnya? Kentut! Jeanie Su, kamu begitu tanpa wajah dan kulit, tidak heran Aldo Ye akan mencampakkan kamu. "

Setelah berteriak dengan marah, Nikita Su langsung mengakhiri panggilannya. Dadanya terus naik dan turun, seluruh wajahnya memerah. Dia selalu memiliki temperamen yang baik, tetapi dia tidak bisa terus dibully karena temperamennya yang baik, bukan?

Bangun dan berjalan ke dapur, minum segelas besar air dingin, dan merasa lebih nyaman. "Kenapa aku punya adik perempuan yang begitu luar biasa." Nikita Su berkata dengan murung, "Sepertinya dia ingin memulai dari ibu Aldo."

Di sisi lain, Jeanie Su mengakhiri panggilan, melempar telepon ke tanah dengan marah: "Gadis bau, beraninya kamu berbicara denganku seperti ini? Heh, ketika aku menjadi Nyonya Ye, kamu pergi tidak bisa memakannya lagi."

Melalui banyak orang, Jeanie Su menerima telepon Nyonya muda Ye dan membuat janji dengan lancar. Dia tahu bahwa ini adalah satu-satunya kesempatannya.

Di ruang makan, Nyonya muda Ye mengerutkan kening dan memandang wanita di seberangnya: "Apakah kamu adik perempuan Nikita? Katakan, ada urusan apa kamu mencari aku."

Jeanie Su tersenyum lembut, berkata dengan patuh, "Bibi, aku datang kepadamu hari ini untuk membicarakan sesuatu denganmu. Aku benar-benar tidak tahu harus berbuat apa, jadi aku hanya berpikiran untuk menghubungi bibi."

Nyonya muda Ye tidak suka saat dia melihat rubah itu. Melambaikan tangannya, berkata dengan tidak sabar, "Langsung sedikit, aku harus pergi ke pesta."

"Bibi, aku hamil. Ini anak Aldo," jawab Jeanie Su sambil tersenyum.

Sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, Nyonya mudaYe menatapnya dengan heran: "Kamu hamil anak Aldo? Kamu dan Aldo?"

Melihat wajah kagetnya, Jeanie Su tersenyum dan menjawab: "Ya, bibi, sudah lama. Aku telah bersama dengan Aldo selama beberapa tahun, aku sangat mencintainya. Sekarang Aldo tidak ingin menceraikan kakak perempuan aku, jadi aku harap aku akan menggugurkan anak itu. Tetapi aku mendengar bahwa bibi sangat menginginkan seorang cucu ... "

Nyonya muda Ye akhirnya membaca isinya dan berkata dengan takjub: "Aku tidak menyangka Aldo bersamamu ... Hei, tidak heran Nikita sangat marah hingga dia akan bercerai. Anakmu adalah cucu dari Keluarga Ye, tidak boleh mengugurkan."

Sudah mengharapkan jawaban ini, Jeanie Su berkata sedih: "Aku juga ingin anak ini, tapi Aldo..."

Menyeka ekspresinya yang tidak bahagia, Nyonya muda Ye berkata dengan ramah, "Pihak Aldo, aku akan pergi berkata, kamu, rawat saja anakmu di perutmu. Sekarang semuanya diprioritaskan pada anak-anak."

Jeanie Su tersenyum dan mengangguk, berkata dengan penuh rasa terima kasih, “Merepotkan Bibi.” Sekarang, dia mempertaruhkan semua taruhan pada Nyonya muda Ye. Dia sangat menginginkan cucu, dia secara alami akan melakukan yang terbaik. Tapi, apakah Aldo Ye akan mudah berkompromi?

Selama dua hari berikutnya, Nikita Su hidup relatif damai. Sampai hari ini, dia bertemu dengannya.

Pada hari Senin, Nikita Su bekerja di Perusahaan Li. Ragu-ragu untuk waktu yang lama di kantor CEO, tetapi masih tidak tahu bagaimana cara berbicara. “Nona Su, apakah kamu ada sesuatu untuk dilakukan dengan CEO?” Girno Chen tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

Mengangguk, diam-diam mencondongkan kepalanya, melihatnya di kantor, dan menghela napas lagi: "Tidak tahu kapan dia bisa selesai kesibukannya."

Mendengar ini, Girno Chen berkata sambil bercanda: "Selama Nona Su masuk, CEO akan segera selesai dengan kesibukannya. Nona Su, masuklah. Kamu telah goyah di sini, efisiensi tindakanku berkurang, mungkin akan di pecat. "

Mendengar hal ini, Nikita Su menyadari keseriusan masalahnya dan dengan cepat berkata: “Oke, kalau begitu aku akan masuk sekarang. Maaf, mengganggu kamu.” Setelah itu, Nikita Su mengumpulkan keberanian, masuk ke kantor.

Setelah ragu-ragu selama lebih dari sepuluh detik, Nikita Su hanya ke depannya dan duduk di hadapannya, menatapnya. Leonard Li tidak mendongak, hanya bertanya, "Ada apa?"

"Hmm ..." Melebarkan suara penutupnya, Nikita Su menyortir kata-kata, "Aku ingin menghadiri pesta, tapi ... tidak mendapatkan undangan."

Menaruh pena di tangannya, Leonard Li mengangkat kepalanya dan menatapnya dengan penuh tanya: "Pesta?"

Dia selalu merasa matanya memiliki semacam sihir, mampu melihat melalui pikirannya.

Tidak berani menatapnya, Nikita Su berkata dengan mata berkedip: "Ya, aku mendengar bahwa akan ada pesta malam ini, dan perancang internasional dikabarkan akan hadir pada saat itu, aku ingin mengagumi gayanya."

Melipat tangannya, mengerutkan kening, dan bertanya: "Bibi Shu?"

Nikita Su mendengar panggilan Della Shu yang dipanggilnya, bertanya dengan heran: "Kamu tahu?"

Dengan bersenandung, Leonard Li menjawab dengan tenang: "Dia adalah sahabat ibuku selama hidupnya."

Ternyata hubungan ini masih ada, tak heran dia dan Winny Li memiliki hubungan yang begitu baik. Memikirkan hal ini, Nikita Su tidak bisa menahan perasaan masam. “Bisakah kamu mendapatkan kartu undangan?” Nikita Su menarik pikirannya dan bertanya dengan sungguh-sungguh.

“Aku telah diundang,” jawab Leonard Li datar.

Meraih tangannya dengan gembira, Nikita Su berkata dengan riang, "Kalau begitu bawa aku."

Melihat senyumnya yang penuh, Leonard Li tidak tahan untuk menolak. Meski awalnya, dia tidak punya rencana untuk berpartisipasi. “Baik,” Leonard Li langsung setuju.

Keluar dari kantornya, Nikita Su tersenyum kembali ke mejanya. Mengeluarkan dompet dari tas dan ambil potongan foto dari koran dari interlayer.

Melihat wajah asing di foto itu, tercengang. Dua puluh tahun, sepertinya seumur hidup. Dia berpikir bahwa dia tidak akan pernah melihatnya lagi dalam hidup ini.

Mengetahui hal itu baginya, dia hanyalah orang asing. Tetapi ketika dia tahu dia akan muncul malam ini, dia tidak bisa menahan ingin bertemu dengannya. Namun ada pepatah yang mengatakan, lebih baik saling merindukan daripada bertemu.

Novel Terkait

Cinta Yang Terlarang

Cinta Yang Terlarang

Minnie
Cerpen
3 tahun yang lalu
A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Jika bertemu lagi, aku akan melupakanmu

Summer
Romantis
3 tahun yang lalu
Evan's Life As Son-in-law

Evan's Life As Son-in-law

Alexia
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu