Be Mine Lover Please - Bab 43 Orangmu Adalah Milikku

Dengan enggan datang ke klub biliar, Nikita Su memegang pilar di kedua tangannya dan menolak untuk melepaskan: "Itu Tuan Song, aku benar-benar ada yang harus dilakukan, jadi aku tidak akan naik."

Melihat penampilan kecilnya yang cemas, Billy Song meraih tangannya dan berkata dengan ramah: "Kakak ipar, jangan gugup, mereka semua adalah teman lama, dan kakak kedua juga hadir, takut apa?"

Dia ketakutan hanya karena kehadirannya ... Dia memegang pilar dengan erat dan hampir melingkarkan kakinya. Nikita Su berkata sambil tersenyum: "benar-benar tidak perlu, kalian memiliki wanita disana, ini dapat menganggumu dalam merayu wanita. "

Billy Song tidak menyangka Nikita Su begitu gigih. Apa dia bertengkar dengan kakak kedua? Memikirkan kemungkinan ini, Billy Song menjadi lebih bertekad untuk membawanya. Menunjuk ke suatu tempat, Billy Song tiba-tiba berteriak: "Kakak kedua, kamu sudah datang."

Dia sudah datang? Nikita Su secara naluriah mengikuti arahan katany. Memanfaatkan kekosongan ini, Billy Song dengan mudah menariknya dari pilar. “Kakak ipar, jika ingin melihat kakak kedua langsung ke lantai atas saja.” Kata Billy Song sambil tersenyum.

Nikita Su menyadari bahwa dirinya telah ditipu. Tertekan dan diseret ke depan olehnya, dia diam-diam memarahi dirinya sendiri karena terlalu bodoh. Billy Song berjalan di sepanjang jalan dengan baik, berbelok beberapa kali, dan sampai di ruang biliar yang besar dan kosong.

“Kakak kedua, aku membawa kakak iparku.” Billy Song berteriak ke dalam.

Calvin Fu yang berdiri dihadapan Leonard Li, mengangkat kepalanya dan melihat Nikita Su berdiri di samping Billy Song. Tiba-tiba, Leonard Li dengan lekat-lekat melihat ke suatu tempat, matanya sedikit menyipit.

Rasa dingin menyapu, dan Billy Song memandang Leonard Li dengan bingung. Mengikuti tatapannya, Billy Song melepaskan tangannya dengan cepat seolah disetrum. “Kakak kedua, jangan salah paham, aku hanya ingin membawa kakak iparku padamu.” Billy Song menjelaskan dengan cepat agar tidak kehilangan nyawanya.

Leonard Li tidak berbicara, hanya meletakkan isyarat dan berjalan dengan mantap menuju Nikita Su. Nikita Su langsung menundukkan kepalanya yang ingin kabur, namun ternyata kakinya tidak bisa bergerak.

Mendekati dia, Leonard Li mengerutkan kening: "Tidak kembali ke rumah Su?"

Tanpa mengangkat kepala, Nikita Su berbisik: “Ya, aku tinggal sebentar lalu pergi.” Ada beberapa hal yang dia tidak ingin dia ketahui. Mereka berdua hanya teman, bukan?

Melihat dia menghindari dirinya sepanjang waktu, Leonard Li mencubit rahangnya dan memaksanya untuk menatapnya. Melihat mata merahnya, Leonard Li mengerutkan kening, "Kamu menangis tadi?"

Tidak melihatnya, meninggalkan kendalinya, Nikita Su mengerucutkan bibirnya dan tersenyum: "Tidak ada, untuk apa aku menangis? Kamu sedang bermain bola, maka aku tidak akan mengganggu."

Billy Song datang lagi dan meletakkan tongkat biliar ke tangannya: "Kakak ipar, apakah kamu tertarik untuk membandingkan denganku sekali. Jika kamu tidak bisa, aku bisa memberimu kesempatan tiga bola."

Orang ini, tidakkah bisa kamu membiarkan dia pergi malam ini? Bagaimanapun, dia sedang dalam mood yang buruk, bermain dengannya. Memikirkan hal ini, bibir Nikita Su meringkuk: “Tidak perlu begitu, ayo.” Dengan itu, Nikita Su berjalan menuju meja biliar.

Leonard Li berdiri di tempat, memperhatikan Nikita Su mengambil stik, menyipitkan matanya, membidik bola putih, dan melakukan tendangan yang indah. Billy Song bengong selama beberapa detik sebelum dia mengambil klub dan mulai bermain.

Calvin Fu berdiri di sampingnya, dan keduanya memandangi meja biliar bersama. Namun, dalam beberapa ronde, Nikita Su hanya memiliki sedikit bola tersisa. Di sisi lain, Billy Song lebih baik. “Wanitamu lumayan pandai bermain biliard,” kata Calvin Fu dengan tenang.

Dengan senyuman ringan, mata Leonard Li sedikit bangga: “Tentu saja.” Ini adalah pertama kalinya dia melihatnya bermain, tapi dia terkesan. Ternyata wanita bermain biliar itu terlihat sangat keren.

Di akhir, Nikita Su memainkan biliar dan tersenyum licik: "Tuan Song, kamu kalah."

Tanpa diduga, Billy Song melemparkan dirinya ke dalam pelukan Leonard Li dan berkata dengan sedih: "Kakak kedua, kakak ipar menindasku."

Menariknya dengan menjijikkan, Leonard Li menjawab begitu saja: "Kamu pantas mendapatkannya."

Mendengar ini, Billy Song memandang Calvin Fu dengan sedih. Sebelum dia bergegas, dia melihatnya langsung menghindari dan berjalan menuju Nikita Su: "Apakah kamu tertarik bermain snooker?"

Baru saja, Nikita Su dan Billy Song memainkan biliar delapan gaya, yang relatif sederhana. Snooker memiliki lebih banyak aturan, lebih menantang, dan menguji tingkat teknis seseorang.

Suasana hati yang buruk perlu melampiaskan. Untuk tantangannya, Nikita Su selalu bersedia ikut, mengangkat alisnya, Nikita Su tertawa kecil: "Boleh, aku dengar Tuan Fu adalah seorang master, aku harus berhati-hati agar tidak kalah terlalu banyak."

Setelah sapaan, Nikita Su menyesuaikan keadaannya dan segera memasuki keadaan permainan dengan Calvin Fu. Calvin Fu membungkuk dan dengan cepat mengamati pola di atas meja. Pegang stik, arahkan ke bola isyarat, suara tabrakan yang jelas, dua bola masuk ke dalam lubang.

Benar saja, bertemu dengan seorang master ... Nikita Su berseru, menyipitkan mata, menyaring gerakan bola di benaknya. Setelah mendapat ide, naikkan klub agar sejajar. Ada tatapan pahit di matanya, benturan keras, dan dua bola yang sama jatuh ke dalam kantong.

Billy Song bertepuk tangan dengan gembira, dan berkata dengan keras, "Kakak ipar, kamu luar biasa."

Leonard Li tetap diam, matanya tertuju pada wajahnya. Dia memperhatikan setiap kali dia melakukan putt, ada katarsis di matanya. Sepertinya sesuatu yang tidak menyenangkan telah terjadi di rumah Su.

Dalam pertarungan keduanya, skor sangat ketat dan jarak tidak terpisahkan. Bahkan jika seseorang secara tidak sengaja mengurangi poin sesekali, mereka dapat mengejar ketinggalan dalam waktu singkat. Billy Song menyaksikan duel indah ini dengan napas tertahan dan sangat penasaran dengan hasil akhirnya.

Calvin Fu melakukan tembakan terakhir dan bola hitam jatuh ke dalam lubang. Rasa frustrasi melintas di mata Nikita Su, tetapi dia segera tersenyum cerah lagi. “Tuan Fu, kamu benar-benar luar biasa.” Kata Nikita Su tulus.

Menurunkan isyarat, wajah Calvin Fu tersenyum: "Kamu juga sangat kuat. Kamu bisa mendorongku ke level ini. Selain Leonard, kamu yang pertama."

Mendengar penghargaannya, Nikita Su menggaruk kepalanya dengan malu-malu dan tersenyum naif: "Benarkah? Ini hanya keberuntungan."

Berjalan ke sisinya dan memberinya segelas air, Leonard Li berkata dengan suara lembut, "Minumlah."

Nikita Su mengambilnya sambil tersenyum, mengucapkan terima kasih yang lembut padanya, lalu mengangkat kepalanya, dan 'Gululu' meminum segelas air itu. “Tuan Fu, semoga aku masih punya kesempatan untuk belajar darimu.” Kata Nikita Su dengan santai.

“Tentu saja, aku menyambut kamu.” Calvin Fu menjawab dengan tenang.

Menyerahkan cangkir kepada pelayan, Leonard Li menatap mereka: “Lanjutkan.” Setelah berbicara, Leonard Li langsung meraih tangannya dan pergi. Melihat ini, Nikita Su buru-buru memanggil namanya dan berlari di belakangnya.

Billy Song memandang mereka dan berkata sambil bergosip: "Kak, apakah kakak kedua ini termasuk merebut dari keponakannya sendiri, apa itu tidak bermoral?"

Setelah menyesap, Calvin Fu menjawab dengan lemah: “Leonard sendiri memiliki indra pengukur.” Di antara saudara mereka, Leonard Li tahu apa yang paling dia inginkan.

Mengangguk setuju, Billy Song berkata sambil tersenyum: "Ya, aku suka kakak ipar ini, mendengar keponakan kakak kedua bermain-main sepanjang waktu, jadi lebih baik kakak ipar bersama dengan kakak kedua secepat mungkin."

Sudut mulutnya terangkat, Calvin Fu tidak berbicara, tetapi dia sudah memiliki jawaban di dalam hatinya.

Berjalan keluar dari ruang billiard, Nikita Su melepas tangan Leonard Li dan sengaja menjaga jarak darinya. “Sebenarnya kamu tidak perlu mengantarku. Aku punya kaki dan bisa pulang sendiri. Lagipula, tidak jauh dari Jingyuan,” kata Nikita Su dengan pura-pura dan enteng.

“Aku bersedia,” jawab Leonard Li dengan santai.

Sudut mulutnya bergerak-gerak, dan Nikita Su tidak berbicara. Saat melewati KFC, Nikita Su teringat belum makan malam. Biarkan Leonard Li menunggu di sana dan lari dengan cepat. Saat dia keluar, ada kantong makanan ekstra di tangannya.

Mengambil dua burger dan membawa satu di depannya, Nikita Su tersenyum dan berkata, "Apa kamu mau makan?"

Leonard Li menggelengkan kepalanya, dia tidak memaksanya, dan hanya menundukkan kepalanya untuk makan. Setelah makan suap besar, Nikita Su merasa lapar. “Tidak makan malam?” Leonard Li tidak bisa menahan untuk bertanya.

Setelah makan setengahnya dengan cepat, Nikita Su berkata terus terang, “Ya, mereka sudah makan saat aku pulang.” sambil bicara, Nikita Su minum.

Melihat dia makan dengan semangat, tampak kelaparan, Leonard Li menegur: "Kenapa tidak memberitahuku tadi, seharusnya makan dulu sebelum pergi."

Gerakan di tangannya terhenti, dengan senyuman pahit di bibirnya: “Jika itu tadi, mungkin aku tidak bisa makan.” Saat itu, dia hanya mengkhawatirkan kesedihannya, dan dia tidak mau makan.

Leonard Li tidak berbicara, hanya menatap matanya. Wanita bodoh ini selalu suka menyimpan sesuatu di dalam hatinya. Dan dia tidak punya hak untuk memata-matai privasinya.

Akhirnya bisa mengisi perutnya, Nikita Su meregangkan tubuhnya dengan puas. “Aku sudah cukup makan, dan aku telah memulihkan semangatku.” Nikita Su tersenyum, “Tidak ada rintangan di dunia ini yang tidak bisa dilewati. Begitu kamu membuka dan menutup mata, satu hari akan berlalu.”

Tiba-tiba, Leonard Li berhenti dan menatapnya: "Jika kamu tidak tahan, katakan padaku."

Merasa sesak, Nikita Su menatapnya dengan tatapan kosong. Setelah beberapa saat, dia tersenyum sedikit: “Aku baik-baik saja, sungguh.” Dia sepertinya mengerti hatinya, dan bisa melihat jelas isi hatinya. Jelas berpikir untuk menjaga jarak, sejak kapan menjadi seperti ini?

Berjalan ke Jingyuan, berhenti, Nikita Su ragu-ragu untuk waktu yang lama, lalu berkata dengan sedikit memohon: "Paman, kuharap, aku bisa menjaga jarak denganmu. Mulai sekarang, kecuali untuk pekerjaan, mari kita tidak bertemu, oke?"

Leonard Li tidak menjawab, hanya menatapnya. Diam-diam, tidak ada yang berbicara lagi. Tepat ketika dia berpikir dia tidak akan memberikan jawaban apa pun, dia melihatnya melangkah maju, memegangi kepalanya.

Nikita Su mengangkat kepalanya karena terkejut, melihatnya menundukkan kepalanya, bibirnya jatuh ke dahinya, dan berbisik: "Selamat malam. Dan lagi... tidak bisa."

Nikita Su menggigit bibirnya tidak tahu rasa seperti apa ini. “Kamu akan membuatku merasa mengkhianati pernikahanku dengan Aldo,” kata Nikita Su dengan gemetar.

Telapak tangannya membelai wajahnya, dan jari-jarinya mengusap lembut. Leonard Li dengan tenang berkata, "Tidak, kamu dan dia tidak melakukan kewajiban suami istri. Dan aku dan kamu, ada."

Tubuh sedikit bergetar, dan perasaan bersalah menjadi lebih kuat. Cinta Aldo Ye adalah urusannya, tapi dia tidak bisa. “Leonard Li, kamu…” Nikita Su hendak berbicara tetapi dihentikan olehnya.

“Tidak peduli sebelum atau kelak, Nikita, hatimu, dirimu, akan menjadi milikku.” Leonard Li mengumumkan dengan dominan.

Novel Terkait

Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Doctor Stranger

Doctor Stranger

Kevin Wong
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku CEO Misterius

Ternyata Suamiku CEO Misterius

Vinta
Bodoh
2 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu