Be Mine Lover Please - Bab 108 Horor Tengah Malam

Dalam perjalanan kembali ke hotel, Leonard Li selalu memegang erat tangannya, seolah-olah dia takut Nikita Su akan menghilang jika dia tidak berhati-hati.

Di dalam kamar, Nikita Su sedang duduk di sofa dengan menyilangkan kaki. Memegang gelas air dengan kedua tangannya, dia menatap ke suatu tempat dengan tatapan kosong. Memikirkan adegan barusan, Nikita Su masih sedikit ketakutan. Dia tidak tahu di mana dia akan berada sekarang jika dia tidak berhasil melarikan diri.

Melihat ketidakpeduliannya, Leonard Li melangkah maju dan memeluknya: "Malam hari, mengapa pergi tiba-tiba?"

Bersandar di pundaknya dan menutup matanya, Nikita Su perlahan berkata: "Seorang gadis kecil meminta aku untuk membawanya pulang, tetapi aku tersesat. Jangan khawatir, aku bukannya berdiri di depan kamu dengan baik-baik."

Leonard Li tidak berbicara, tetapi melihat ke belakang kepalanya sambil berpikir. Setelah mencium rambutnya, Leonard Li berkata dengan suara rendah: “Kapanpun, buat prioritasmu sendiri.” Dia tidak membutuhkan dia betapa baik, selama dia baik-baik saja sudah bagus.

Mendengarkan detak jantungnya, Nikita Su bersenandung lembut. Tapi dia tidak mengerti apakah kedua pria itu benar-benar mengikutinya. Jelas hari ini, dia baru saja tiba di kota C.

Karena masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan, Leonard Li pergi bekerja di kamar sebelah. Nikita Su berbaring di kamar tidur, berencana untuk tidur lebih awal. Saat aku lapar, bel pintu berbunyi.

Melihat dirinya masih bekerja, Nikita Su berdiri dan berlari ke pintu untuk membukanya. “Apakah ada masalah?” Nikita Su bertanya dengan tidak bisa dimengerti, memandang pelayan yang mengenakan pakaian hotel di luar pintu.

Menunjuk ke gerobak di sebelahnya, pelayan berkata sambil tersenyum: "Ini adalah makan malam yang khusus disiapkan oleh hotel untuk Tuan Li, tolong gunakan perlahan."

Mendengar itu, Nikita Su memberi jalan, pelayan mendorong gerobak ke dalam kereta. Menaruh piring di ruang makan, lalu pergi dengan tersenyum. Mereka tinggal di ruang CEO, biasanya memiliki layanan ini, Nikita Su tersenyum dan menutup pintu.

Melihat hidangan yang lezat, Nikita Su mengelus perutnya: “Benar-benar lapar.” Dengan itu, Nikita Su berlari menuju kamar.

“Kamu makan dulu.” Tanpa menunggunya berbicara, Leonard Li berkata tanpa mengangkat kepala.

Melihatnya bekerja dengan penuh perhatian, Nikita Su tidak ingin mengganggu, jadi dia kembali ke ruang makan sambil menghela nafas. Dia mengambil sumpit, makan dengan gembira. Setelah mencicipi masing-masing sedikit, Nikita Su berkata dengan kagum: "Hidangan ini benar-benar enak."

Usai makan, Nikita Su menepuk perutnya dengan puas dan berdiri sambil tersenyum. Memegang gelas air, ketika Nikita Su hendak menyesap, tiba-tiba ada rasa sakit di perutnya. Dengan berjabat tangan, cangkir itu terlepas dari tangannya.

Mendengar suaranya, Leonard Li segera menghentikan pekerjaannya dan segera berdiri. Ketika datang ke restoran, melihat Nikita Su membungkuk kesakitan dan berlutut di tanah. Setelah melihat ini, Leonard Li bergegas ke depan dan memegangi lengannya: "Ada apa?"

Nikita Su perlahan mengangkat kepalanya, wajahnya pucat seperti kertas, berkata kesakitan, "Perutku sakit ..."

Leonard Li mengerutkan kening ketika dia melihat piring tiba-tiba. Sebelum dia sempat memikirkannya, dia segera memeluknya, “Jangan takut, aku akan membawamu ke rumah sakit.” Setelah berbicara, Leonard Li berlari keluar dengan cepat.

Bersandar di pelukannya, Nikita Su merasa sakit perutnya semakin parah. Dengan semua fitur wajah yang dipelintir menjadi satu, rasa sakit Nikita Su berlipat ganda: "Ah, sakit ..."

Melihat wajahnya, hati Leonard Li penuh dengan kebingungan. Ketakutan semacam itu sudah lama tidak muncul. Keluar dari hotel, Leonard Li segera menghentikan taksi dan dengan cepat berteriak: "Rumah Sakit."

Berbaring di pelukannya, sakit kepalanya semakin parah, sakit perut di perutnya sepertinya membunuhnya hidup-hidup. “Katamu, apakah aku akan mati karena kesakitan?” Nikita Su berkata dengan susah payah.

Merasakan dinginnya tubuhnya, Leonard Li memeluknya erat-erat, berusaha menghangatkannya: "Tidak, ada aku, kamu tidak akan mati."

Dia tidak berbicara, hanya menutup matanya perlahan. Kepalanya tenggelam, kesadarannya berangsur-angsur mundur.

Sepuluh menit kemudian, Nikita Su dikirim ke ruang gawat darurat. Setelah beberapa saat, Girno Chen dan yang lainnya semua bergegas. “CEO, bagaimana kabar Nona Su?” Tanya Girno Chen dengan cemas.

Leonard Li tidak berbicara, tetapi hanya melihat ke lampu merah. Tinju yang tergantung di sisinya terkepal dengan kuat. Dengan mata dingin, Leonard Li berkata dengan wajah muram: "Tutup seluruh hotel, tidak ada nyamuk yang diizinkan terbang keluar!"

“Ya, CEO.” Kata Girno Chen cepat, memanggil untuk menghadapinya. Ketika dia kembali, melihat dia menatap lampu merah, ekspresinya tegang, tidak ingin melewatkan momen apa pun.

Seorang dokter berjas putih keluar dari ruang gawat darurat, Leonard Li melangkah maju dengan cepat: "Bagaimana?"

Dokter itu memakai masker dengan butiran keringat di dahinya: "Pasien menderita keracunan makanan, sedang menjalani bilas lambung. Situasi spesifiknya akan diketahui nanti." Setelah berbicara, dia tidak berani berhenti, pergi bekerja dengan cepat.

“Keracunan makanan?” Setelah membaca kata-kata ini dengan hati-hati, Leonard Li menggigit bibirnya dan sedikit menyipitkan matanya.

Girno Chen mendatanginya dan bertanya dengan curiga: "CEO, apakah ada yang mau berurusan dengan kamu, tetapi secara tidak sengaja melukai Nona Su?"

Dengan kekejaman haus darah di wajahnya, Leonard Li berkata kata demi kata: "Siapa yang telah melewati piring-piring itu, satu per satu, cari jawabannya. Dalam dua hari. Jika tidak, hotel tidak akan buka lagi. "

Melihat tanda kemarahannya, Girno Chen menelan ludah dan dengan cepat berkata, “Ya, CEO, aku akan segera mengurusnya.” Setelah berbicara, dia dengan cepat berbalik dan pergi.

Waktu tunggu selalu lama, satu jam telah berlalu, tepat ketika Leonard Li hendak menendang pintu ruang penyelamatan, pintu perlahan terbuka. Segera setelah itu, Nikita Su perlahan-lahan didorong keluar.

Ketika dia mendatanginya, dokter melepas topengnya dan menghela nafas lega. "Tuan Li, sementara hanya tahu itu keracunan makanan, racun sangat kuat, tapi spesifikasinya belum dipelajari dengan cermat. Baru setelah cuci lambung, pasien akan koma setengah jam, tunggu saja efek biusnya." Kata dokter.

Mengetahui bahwa dia baik-baik saja, hati yang menggantung itu akhirnya jatuh. “Ini sangat beracun, apakah itu mempengaruhi tubuhnya?” Leonard Li berkata dengan ekspresi dingin.

Untungnya, dikirim ke rumah sakit tepat waktu, racun tidak menembus ke organ lain. Efek spesifiknya harus tinggal di rumah sakit selama beberapa hari untuk mengetahuinya. ”Dokter mengatakan ini, pergi untuk menangani sisanya.

Leonard Li melihat ke suatu tempat sambil berpikir, hatinya tiba-tiba menegang. Beberapa hari yang lalu, laporan Ye terngiang-ngiang di telinga.

Di bangsal, Nikita Su terbaring diam di tempat tidur, wajahnya masih tanpa darah. Leonard Li berdiri di sisi tempat tidur, menatap wajahnya sejenak. Seiring waktu berjalan sedikit demi sedikit, Nikita Su akhirnya membuka matanya perlahan.

Melihat lingkungan yang asing di hadapannya, Nikita Su berkata dengan bodoh: "Apakah aku sudah mati?"

“Aku tidak bisa mati.” Suara Leonard Li datang dari jauh. Nikita Su menggerakkan matanya perlahan, dan akhirnya melihat yang familiar dengannya, bibirnya melengkung.

Perlahan mengangkat tangannya, Nikita Su menatapnya dan tersenyum. Leonard Li memegangi telapak tangannya, telapak tangannya mengirimkan suhu tubuhnya.

Menempatkan tangannya di pipinya, Nikita Su tersenyum manis: "Yah, kupikir aku tidak akan pernah melihatmu lagi."

Sambil membelai kepalanya, Leonard Li berkata dengan sayang, "Bodoh."

Mungkin badan setelah cuci lambung relatif lemah, setelah beberapa saat Nikita Su merasa lelah dan perlahan menutup matanya. “Aku ingin tidur denganmu.” Nikita Su berkata dengan genit.

Leonard Li tidak menjawab, berbaring di sampingnya. Di ranjang rumah sakit kecil, dia dan dia dekat satu sama lain. Mendengarkan detak jantungnya, Nikita Su merasa lega dan perlahan tertidur.

Dia tidur nyenyak, tapi dia tidak tidur sepanjang malam. Selalu merasa di balik hal ini, pasti tidak sesederhana itu. Malam ini ditakdirkan panjang.

Keesokan harinya, di bawah perawatan staf medis yang cermat, semangat Nikita Su pulih dengan cepat. Sambil makan di sana dengan bubur nasi putih, Nikita Su berkata dengan samar: "Aku telah berlompatan kelopak mata sebelum datang ke sini, ternyata tidak ada yang baik."

Setelah mendengar ini, Leonard Li tersenyum tipis: "Baiklah, aku akan mengirim kamu kembali hari ini."

Nikita Su mengangguk dan berkata dengan santai: "Iya, tadi malam benar-benar mengejutkan. Aku hampir tertangkap duluan lalu hampir mati. Benar-benar menakutkan."

“Apa, tertangkap?” Setelah mendengar dua kata ini dengan tajam, Leonard Li mengerutkan kening.

Menyadari bahwa dia telah membocorkan sesuatu, Nikita Su tiba-tiba menjadi kaku. Mengangkat kepalanya dengan susah payah, menatap matanya, Nikita Su memberikan senyum, tidak berkata apa-apa.

Melihatnya dengan merendahkan, Leonard Li mengangkat suaranya: "Nikita, jangan menyembunyikan."

Menggigit sendok sebentar, Nikita Su berkata dengan lembut: "Tadi malam, aku bukannya mengirim seorang gadis kecil pulang. Lalu, aku bertemu dengan dua orang jahat di gang dan ingin menangkapku. Kemarin di bawah gedung perusahaan, aku melihat kedua pria itu. "

Sambil memegang tangannya, Leonard Li dengan sedikit amarah: "Bagaimana bisa kamu tidak memberitahuku hal sepenting itu."

Sambil meletakkan bubur dan memegang tangannya, Nikita Su berkata dengan nada meminta maaf: "Maaf, aku hanya tidak ingin kamu khawatir."

Leonard Li tidak berbicara, tetapi menatapnya dengan serius. Setelah beberapa saat, ekspresinya sedikit mereda: "Apa pun yang terjadi di masa depan, kamu harus memberitahuku."

Mengangguk penuh semangat, Nikita Su menjawab sambil tersenyum, "Aku tahu, aku akan memberitahumu dengan patuh di masa depan, tidak akan ada penyembunyian."

Leonard Li membelai kepalanya, lalu berdiri dan berjalan ke jendela. Menurut kata-katanya, seseorang pasti sedang mengamatinya. Tampaknya kedua kejadian tadi malam sudah direncanakan sebelumnya.

Girno Chen berjalan ke bangsal, mengangguk ke arah Nikita Su, mendatangi Leonard Li. “Bagaimana investigasinya?” Leonard Li berkata dengan kosong.

“Membalas CEO, orang-orang di hotel sudah memeriksa, ada karyawan yang baru datang beberapa hari yang lalu, dia menghilang. Penyelidikan membuktikan bahwa informasi identitas yang dia berikan adalah palsu. Sepertinya ada yang tahu keberadaan kita. Sengaja mengincar CEO. ”Kata Girno Chen dengan sungguh-sungguh.

Matanya sedikit menyipit, Leonard Li memandang ke suatu tempat dengan saksama. Intuisi memberitahunya bahwa orang yang ingin dibidik orang tersebut bukanlah dirinya, melainkan ... Nikita Su.

Novel Terkait

Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
Your Ignorance

Your Ignorance

Yaya
Cerpen
3 tahun yang lalu
Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
3 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu