Si Menantu Dokter - Bab 86 Tidak Akan Berlutut

Ferrari melaju cepat, dan meninggalkan tempat itu dalam sekejap!

Susi Fang mendengarkan raungan gas mobil dan melihat interior mewah di dalamnya, dia hanya merasakan perasaan yang tidak nyata!

Mobil terbaik yang pernah dia duduki!

Kapan dia akan memiliki mobil semacam ini?

Susi Fang terlihat sedikit terpesona dengan Kevin Zhang, mengatakan bahwa pria yang mengemudi dengan satu tangan adalah yang paling tampan, dia merasa kalimat ini tidak masuk akal!

"Eehh, Kevin Zhang, bagaimana kamu melakukannya!"

“Ini hanya keberuntungan!” Kevin Zhang tersenyum!

Susi Fang melirik Kevin Zhang, Kevin Zhang lalu berkata, "Aku tadi merangsang kudanya dengan jarum emas."

“Jarum emas itu lagi?” Susi Fang sedikit terkejut!

Keduanya mengobrol, dan segera mereka tiba di rumah Zhang!

Saat ini, Harden Zhang dan Aimee Zhang telah memasuki halaman belakang rumah Zhang!

Di halaman belakang, keluarga Zhang mewakili otoritas. Ini adalah kediaman Tuan Besar Zhang. Dia suka kesunyian, biasanya, bahkan putra dan putri Tuan Besar Zhang tidak berani datang dengan sembarangan!

Tuan besar Zhang sudah tua, tapi terlihat masih gagah, dia sedang menyirami taman dengan alat penyiram!

“Apa yang kalian berdua lakukan, apakah kalian sudah selesai dengan pekerjaan kalian?” Tuan Besar berkata kepada Harden Zhang dan Aimee Zhang setelah menyiram bunga!

“Kakek, sesuatu telah terjadi, ini cukup besar!” Harden Zhang berbicara tentang pacuan kuda secara mendetail!

"Kakek, sampai sekarang, Diego Han dan yang lainnya masih berhutang beberapa ratus juta pada Kevin Zhang!"

"Oh? Anak itu punya kemampuan seperti itu? Bukankah kamu selalu mengatakan bahwa dia adalah sampah?"

Tuan Besar bertanya dengan heran. Jelas, meskipun dia belum melihat Kevin Zhang, dia memang pernah mendengar nama Kevin Zhang!

Harden Zhang dan Aimee Zhang menggelengkan kepala. Mereka tidak tahu persis bagaimana Kevin Zhang menang.

“Kalian bawa dia kemari, aku sedikit penasaran dengan Kevin Zhang ini, darimana dia mendapatkan keberanian seperti itu!” Kata Tuan Besar Zhang dengan pelan!

“Baik!” Harden Zhang dan Aimee Zhang mengangguk dengan hormat, lalu pergi!

"Heh, kali ini akan ada pertunjukan, lihat saja apakah Kevin Zhang bisa sesenang hari ini!"

Harden Zhang dan Aimee Zhang berkata, mereka datang ke halaman depan setelah beberapa saat, dan mereka tercengang!

Semua orang di keluarga Zhang berkumpul di depan Ferrari, dan bahkan ibu Harden Zhang ada di depan mereka!

Bagi keluarga Zhang, meski Ferrari ini sangat berharga, bukan masalah besar, yang penting mobil ini sudah dicap dengan logo Diego Han!

"Apakah mobil ini benar-benar dikendarai kembali oleh Kevin Zhang dan Susi Fang?"

"Aku melihat mereka turun dari mobil dengan mata kepala sendiri!"

"Aneh. Dengan Susi Fang dan suami sampahnya, tidak mungkin Tuan muda Han meminjamkan mobil, apa mungkin mereka mencuri mobilnya? Tapi apa mereka berani mencuri?"

"Mungkinkah ... Diego Han memberi mereka mobil?"

"Hentikan, Kevin Zhang hanya orang tak berguna. Tuan muda Han memberikannya padanya? Bagaimana mungkin?"

"Kamu tampaknya telah melupakan Susi Fang, kamu telah melupakan apa yang terjadi empat tahun lalu ..."

Begitu kalimat ini keluar, semua orang tiba-tiba menyadari bahwa Diego Han telah mengejar Susi Fang empat tahun lalu, tetapi setelah itu Susi Fang kembali, dan masalahnya tidak ada lagi!

Mungkinkah sekarang perasaan lama bersemi kembali?

"Aaii, keluarga Lina Zhang kurang beruntung!"

"Bukankah begitu? Diego Han adalah penerus inti keluarga Han. Jika Susi Fang menikah, dia benar-benar akan berubah!"

Semua orang menghela napas dengan emosi. Harden Zhang dan Aimee Zhang semuanya aneh. Jika orang-orang ini tahu bahwa Kevin Zhang dan Susi Fang-lah yang menang, tidak tahu apa ekspresi orang-orang ini!

Orang-orang di luar sedang mengobrol, dan mereka yang aktif berlari langsung ke kamar Lina Zhang untuk memberi selamat, agar bisa lebih dekat!

Lina Zhang tertawa terbahak-bahak ketika dia mendengar kata-kata semua orang. Yang dimaksud dengan kesulitan dan kegembiraan, dia merasa bahwa dia akhirnya akan berakhir!

"Hehe, sepupu Lina, selamat!"

"Selamat, jangan lupakan semua orang di masa depan!"

Menghadapi kata-kata yang menyanjung, Lina Zhang sedikit bingung Kapan orang-orang ini tersenyum padanya?

Dia hanya merasa nyaman di hatinya sekarang, ingin mencari tempat untuk tertawa untuk waktu yang lama!

"Tidak! Ada juga Kevin Zhang si sampah itu!"

Lina Zhang tiba-tiba teringat sesuatu, sedikit kesal saat ini, bergegas kembali ke kamarnya, dan membicarakan masalah itu dengan Irwan Fang!

"Aku benar-benar bingung. Diego Han tulus kepada Susi. Kudengar mobil itu favorit Diego Han, dibersihkan setiap hari, jika dia tidak terlalu menyukai Susi, apakah dia bersedia memberikannya?"

"Ada lagi, kali ini kamu tidak boleh membawa Kevin Zhang si sampah itu, dia akan mengacaukannya lagi..."

Lina Zhang dengan bersemangat mengungkapkan kekhawatirannya satu per satu, dan Irwan Fang hanya kebingungan.

Di ruang pinggir, Susi Fang dan Kevin Zhang masih belum tahu kehebohan yang disebabkan oleh mobil di luar!

"Kevin Zhang, menurutmu bagaimana kita membelanjakan uang ini?"

"Katakan dulu, kamu tidak bisa berfoya-foya. Meskipun kamu punya banyak uang, kamu tidak bisa hanya diam di rumah. Kamu harus mendapatkan sertifikat dokter dan pergi bekerja!"

"Ya ..." Kevin Zhang mengangguk tanpa daya!

...

“Apakah kamu ingin mengatakan yang sebenarnya kepada mereka?” Di luar, Aimee Zhang memandang Harden Zhang dan bertanya.

"Tak perlu, seberapa tinggi Lina Zhang dipuji sekarang, dan betapa kejamnya dia akan jatuh saat itu, apa gunanya mereka untuk kita jika mereka berkuasa?"

Harden Zhang tersenyum dan berkata, "Cepat cari tahu di kamar mana Kevin Zhang dan Susi Fang berada."

"Baik!"

Keduanya pergi mencari mereka satu per satu, dan mereka menemukan kamar Kevin Zhang dan Susi Fang setelah beberapa saat!

"Hehe, sepupu, Tuan Besar memintamu pergi ke tempatnya!" Kata Harden Zhang!

"Ada apa?"

"Kalian akan tahu setelah menemuinya!"

“Oke!” Susi Fang mengangguk.

Harden Zhang memimpin jalan, melewati taman, paviliun belakang, dan hutan bambu. Ini adalah halaman belakang rumah Zhang.

Di sepanjang jalan, bisikan suara dari sekitar pasti masuk ke Susi Fang, dan beberapa bahkan memanggilnya jauh-jauh: Kakak ipar Han!

Susi Fang sedikit bingung dengan situasinya, dan Harden Zhang kakak ber adik, yang membuatnya merasa sedikit tidak enak!

Segera, tiba di ruang halaman belakang, di depan sebuah bangunan yang mirip dengan rumah halaman, Harden Zhang menunjuk ke pintu kayu di depan dan tersenyum dan berkata, "Tuan Besar menunggu Anda di dalam!"

Susi Fang sedikit khawatir, dan dengan erat menggenggam tangan Kevin Zhang, lalu membuka pintu!

Di dalam, seorang lelaki tua menghadap mereka dengan tangan di belakang, dan ketika dia mendengar suara pintu, dia perlahan berbalik!

"Kakek..." Panggil Susi Fang dengan malu-malu, ini kedua kalinya dia melihat pria tua ini!

“Berlutut!” Tuan Besar tiba-tiba berteriak!

Puukk!

Susi Fang tidak berani ragu dan berlutut!

Kevin Zhang mengerutkan kening, membungkuk sedikit, dan berkata, "Halo kakek!"

“Berlutut!” Tuan Besar masih berkata dengan wajah serius!

Kevin Zhang kali ini mengerutkan kening lebih erat.

Tuan besar Zhang juga kaget. Sepertinya dia belum melihat seorang junior yang berani menghadapinya. Jarang dia tidak marah, tapi bertanya dengan wajah tenang: "Kenapa kamu tidak berlutut?"

Susi Fang juga menarik Kevin Zhang, dengan mengedipkan mata menandakan Kevin Zhang segera berlutut!

Kevin Zhang tersenyum dan menggelengkan kepalanya, dan berkata dengan datar: "Aku, Kevin Zhang hanya berlutut kepada orang tuaku, selain mereka, aku tidak akan berlutut pada siapa pun di dunia ini!"

Mendengar ini, wajah Tuan Besar Zhang tiba-tiba muram, dan jantung kecil Susi Fang berdegup kencang!

Pada saat ini, dia sepertinya ingat bahwa selama tiga tahun pertama dalam keluarga Fang, ketika Tahun Baru ada di pertemuan tahunan, junior keluarga Fang semuanya berlutut untuk merayakan Tahun Baru, dan Kevin Zhang tidak pernah begitu saja membungkuk!

Wajah Tuan Besar Zhang tegang, dan dia tidak bisa melihat apa yang dia pikirkan. Setelah sekian lama, dia melanjutkan: "Ada apa dengan mobil di luar?"

“Mobil apa?” Kata Kevin Zhang.

"Hehe, tujuh atau delapan anak muda yang dipimpin oleh Diego Han dari keluarga Han kehilangan semua kekayaan bersihnya padamu, dan pada akhirnya mereka berhutang padamu tiga ratus juta RMB, bukan?"

Kevin Zhang mengangguk dan tidak menyembunyikannya. Harden Zhang membawa mereka ke sini. Tampaknya Harden Zhang sudah menceritakan semua ini, dan mereka tidak bisa menyembunyikannya!

"Tahukah kamu konsekuensi macam apa dari masalah ini? Besok semuanya harus dikembalikan kepada mereka secara utuh, apa kamu mengerti?"

Tuan besar Zhang berkata dengan tajam, wajah lamanya penuh dengan hal yang tidak perlu diragukan lagi, tampaknya siapa pun yang ingin melawan keinginannya akan menanggung amarahnya!

Di luar, Harden Zhang dan Aimee Zhang mendengar kemarahan Tuan Besar di dalam, dan buru-buru mendorong pintu, mengira ada sesuatu yang telah terjadi!

Tapi Kevin Zhang mengerutkan kening, kenapa harus dikembalikan kalau sudah didapatkan?

Susi Fang juga sedikit enggan, lagipula aset yang bernilai tinggi begitu menarik sehingga orang biasa tidak akan pernah mendapatkannya selama sepuluh kali seumur hidup!

Novel Terkait

My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
3 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu