Si Menantu Dokter - Bab 62 Polisi Datang

Kevin Zhang mengangguk-angguk, sebaiknya ia tak menunjukkan identitasnya dulu, lebih baik menggunakan nama Haidar Zhao untuk mengurus segalanya, padahal Haidar Zhao bekerja untuknya!

“Lakukan yang terbaik untuk mengaturnya, tak perlu menceritakan detail yang tak penting padaku, yang penting kerjakan dengan baik!”

“Baik!” Haidar Zhao mengangguk, saat ini ia tak lagi merasa ragu, saat ini ia merasa menyerahkan seluruh asetnya pada Kevin Zhang dan menjadi pengikut Kevin Zhang adalah keputusan yang tepat!

Lagipula, ialah yang akan mendapatkan keuntungan, di seluruh penjuru Kota Huaibei, hanya ia, Haidar Zhao, yang bisa dipastikan asetnya akan meningkat dua kali lipat berkat obat dari formula itu. Dalam 3 tahun, ia akan menjadi orang terkaya di Kota Huaibei!

Tapi Haidar Zhao juga tak berani mengabaikan fakta.

Kevin Zhang dengan mudahnya bisa menciptakan formula yang luar biasa ini, ia juga harus bekerja keras untuk memiliki pencapaiannya sendiri agar tak tertinggal jauh dari Kevin Zhang,

Setelah selesai berdiskusi, Kevin Zhang pulang. Haidar Zhao berencana mengganti mobil Kevin Zhang dengan mobil yang lebih sesuai dengan kedudukannya saat ini, tapi Kevin Zhang menolak. Ia tetap mengendarai mobil butut yang hampir hancur itu kembali ke apartemennya.

Di parkiran basement, saat ini sebagian besar penghuni masih belum pulang kerja, maka masih banyak tempat parkir kosong. Kevin Zhang memarkirkan mobilnya, tapi saat ia baru saja membuka pintu mobil, terdengar suara nyaring tak jauh darinya.

Kevin Zhang tak terlalu mempedulikannya. Akhir-akhir ini beberapa wanita tua suka berkumpul untuk mengobrol dan bergosip.

Saat ia hendak melangkah pergi, tiba-tiba terdengar suara jeritan yang membuat jantung Kevin Zhang berdegup kencang, ia segera menoleh dan bergumam, “Susi?”

Ia mengerutkan kening dan bergegas menghampiri arah suara itu, saat berbelok, ia melihat sekerumunan orang di hadapannya.

Tampak belasan wanita tua berusia sekitar 50-80 tahun, dan di sebelah mereka tampak beberapa pria muda.

“Nenek Xing, seharusnya Susi tak mencuri barangmu, Susi tak mungkin mencuri gelangmu, kan?”

“Benar, barang itu juga tak terlalu berharga, tidakkah sikapmu ini berlebihan?”

“...”

Beberapa wanita tua sedang berkumpul, menatap Susi Fang yang menitikkan air mata dengan wajah memerah, seseorang berusaha membelanya.

Meskipun sudah tua, wanita yang dipanggil Nenek Xing ini sangat pemarah, mendengar perkataan itu, ia meraung dengan marah, “Ialah yang mencurinya, gelang yang dipakainya sama persis dengan milikku, mana mungkin itu bukan milikku? Mana mungkin kebetulan sekali sama?”

“Saat itu aku melihat ibunya juga melakukan perbuatan hina ini, ia bersujud dan memohon-mohon saat akan diusir. Rupanya seluruh anggota keluarganya pencuri sepertinya, bisa-bisa apartemen kecilnya ini juga hasil curian!”

Kata Nenek Xing dengan tegas, seolah telah mengetahui kejadian yang sesungguhnya, ia mengeluarkan ponselnya dan menunjukkan foto sebuah gelang.

Modelnya memang sama persis dengan yang dikenakan Susi Fang, tapi yang membuat semua merasa heran, gelang itu memang pantasnya untuk gadis berusia 20an, apakah wanita tua berusia 50-60an ini berusaha tampak muda?

Tapi melihat putra Nenek Xing yang gagah, tak ada yang berani membuat masalah.

“Wanita jalang, tak peduli kau mengakuinya atau tidak, kau memang cantik, tapi perbuatanmu sangat hina!” Nenek Xing lagi-lagi menyerang Susi Fang.

“Aku tak mencurinya darimu!” kata Susi Fang dengan ekspresi tersudut, setelah Nenek Xing menjelek-jelekkan ibunya seperti itu, nadanya menjadi lebih ketus.

“Masih berani mengelak?” Nenek Xing menatapnya dengan tajam, ia hendak menamparnya sekali lagi, Susi Fang telah tertampar sekali, mana mungkin ia membiarkannya menamparnya lagi, ia segera mengangkat satu tangannya untuk menghadang tamparan Nenek Xing, dan tangan satunya mencakar wajah Nenek Xing.

“Ah, sakit, sakit...” sebelum tercakar, Nenek Xing sudah menjerit kesakitan, benar-benar tak tahu malu!

“Pergi, wanita jalang!” putra Nenek Xing yang tinggi besar segera maju dan menarik Nenek Xing ke arahnya, lalu menendang perut Susi Fang dan menamparnya.

Yang lain merasa tak tega melihatnya dan hendak maju membela, tapi mereka tak ingin terseret dalam masalah.

Beberapa pria yang duduk menonton merasa tak tega dan sambil mengerutkan kening berkata, “Ervan Wang, tidakkah kau bersikap keterlaluan terhadap wanita?”

“Persetan!” kata Ervan Wang dengan gusar, “Kenapa, apa karena ia cantik, kalian ingin menjadi pahlawan baginya?”

“Oh ya, suaminya juga sungguh tak berguna, kalian bisa mengambil kesempatan ini untuk memperkosanya tanpa perlu mengeluarkan uang!”

Wajah para pria itu memerah, mereka memang pernah memiliki maksud buruk terhadap Susi Fang, tapi saat ini mereka sama sekali tak berpikiran seperti itu, saat mereka hendak kembali membujuknya, Ervan Wang telah berkata dengan dingin, “Jika kalian tak takut akan kecelakaan mobil, coba saja!”

Segera, tak ada yang berani berkata maupun berbuat apapun. Ervan Wang memiliki seorang kakak yang sangat kuat, siapapun yang berani mencari masalah dengannya akan berakhir mengenaskan, menjadi pahlawan bagi Susi Fang tak sepadan untuk hal ini!

“Ervan, ibu sangat kesakitan, ia melukai ibu, ia harus memberikan 200.000 RMB untuk biaya pengobatan!” kata Nenek Xing tanpa tampak satupun luka di tubuhnya. Semua merasa jengkel padanya, ia sungguh tak tahu malu.

Tapi Ervan Wang mengangguk dengan patuh dan berkata pada Susi Fang, “Setelah memberi uang pengobatan 200.000, baru kau boleh pergi!”

“Aku tak punya uang, dan atas dasar apa aku harus memberi uang pengobatan! Ia sama sekali tak terluka,” Susi Fang merasa sangat disudutkan, air matanya terus mengalir, membuat orang yang melihatnya prihatin.

“Jika kau tak punya uang, lucuti saja pakaian wanita jalang ini di sini, aku ingin tahu seberapa menggoda ia sebenarnya!” kata Nenek Xing dengan geram, beraninya Susi Fang membalasnya, ia akan menerima akibatnya 100x lebih parah!

Kali ini, bahkan Ervan Wang pun mengerutkan kening, ini sudah keterlaluan. Tapi kemudian matanya berbinar dan ia berusaha membujuk, “Bu, bagaimana kalau begini, serahkan saja ia pada kakak, ia mempunyai banyak bawahan, ia bisa memuaskan mereka!”

Nenek Xing mengangguk dan tersenyum, “Idemu boleh juga, sepertinya wanita jalang ini akan bisa memuaskan mereka, mungkin sekarang dalam hati ia juga sedang memikirkannya, pantas saja ia bisa membeli apartemen ini, rupanya begini caranya!”

Beberapa orang tak tahan lagi melihatnya, mereka segera meninggalkan tempat itu. Beberapa orang yang bermaksud baik diam-diam menelepon polisi, dan dengan gugup menunggu mereka tiba.

Tiba-tiba, Kevin Zhang berjalan keluar dari kerumunan, menatap mereka dengan dingin, dan menarik Susi Fang ke dalam pelukannya.

Melihat Kevin Zhang, Susi Fang segera merangkul pinggangnya dengan erat, tangisnya semakin keras. Ia tak meminta Kevin Zhang melakukan apapun, ia hanya ingin bersandar di bahunya dan menumpahkan tangisnya.

Melihat Susi Fang terisak, ekspresi Kevin Zhang menjadi semakin dingin.

“Ha, kaukah pria tak berguna itu?” Ervan Wang mencemooh Kevin Zhang.

Ia bermaksud menyelinap ke apartemen Susi Fang dan memperkosanya, tapi karena Susi Fang jarang di rumah, ia tak mendapatkan kesempatan.

“Sudah, jangan menangis...” Kevin Zhang tak mempedulikan Ervan Wang, ia mengelus rambut Susi Fang, saat menatap wajahnya yang basah oleh air mata dan ujung bibirnya yang berdarah, amarahnya memuncak, ia tak bisa lagi menahannya, sebaiknya ia melampiaskannya!

“Kevin Zhang, kita pergi saja,” Susi Fang berusaha menenangkan Kevin Zhang. Tak peduli sekuat apapun ia, Susi Fang takut Kevin Zhang akan babak belur melawan mereka. Lebih baik menunggu polisi datang saja.

“Iya, sebentar lagi,” Kevin Zhang menatap wajah Susi Fang yang memerah dan membengkak dengan sedih, lalu menoleh menatap Nenek Xing dan Ervan Wang dengan dingin, “Kalian yang melakukannya?”

“Kuberitahu kau, pria tak...”

“Buk!” sebelum Ervan Wang sempat menyelesaikan perkataannya, ia merasakan sebuah pukulan keras menghantam dadanya dan ia pun terpental.

“Berani menampar istriku, sepertinya kau mencari mati!” seru Kevin Zhang sambil menjambak rambut Nenek Xing dan menamparnya.

Yang lain tertegun, sejenak mereka tak tahu harus berbuat apa. Mereka belum pernah melihat sisi tegas Kevin Zhang, biasanya ia seperti tikus yang selalu diusik orang lain, kini ia seperti harimau yang sedang marah, perubahan drastis ini membuat mereka tertegun.

“Ah, pria tak berguna, aku akan membunuhmu...” begitu bangkit, Ervan Wang melihat ibunya dijambak bagaikan babi yang akan disembelih, Kevin Zhang hampir membuatnya pingsan, ia segera meraih papan tanda parkir dan berjalan ke arah Kevin Zhang.

Kevin Zhang menendang Nenek Xing, lalu menghajar Ervan Wang tanpa henti, tinjunya mengenai hidung Ervan Wang.

Buk buk buk...

Kevin Zhang terus menghajarnya tanpa henti, sekujur tubuh Ervan Wang segera babak belur.

“Oh Tuhan, benarkah ia Kevin Zhang?” saat ini, seseorang mulai tersadar dan menatap dua orang yang sedang berkelahi itu, bukan, lebih tepatnya, seorang terus menghajar, dan seorang lagi dihajar hingga babak belur.

Yang lain dengan spontan menggeleng, mereka masih merasa tak percaya. Tinggi Kevin Zhang tak sampai 1.8meter dan ia sangat kurus, tapi ia bisa menghajar Ervan Wang yang berbobot lebih dari 100kg sampai babak belur. Tak bisa dipercaya!

“Cepat lerai mereka, jika mereka terus berkelahi, bisa-bisa nyawa Ervan Wang akan melayang!” gumam seorang wanita tua, tapi tak ada yang bereaksi, di saat seperti ini, siapa yang berani melerai mereka?

“Jangan bergerak, angkat tangan!” tiba-tiba terdengar sebuah seruan, dan 7-8 orang polisi merangsek maju dan memisahkan Kevin Zhang dan Ervan Wang.

“Bagaimana hal ini bisa terjadi?”

Novel Terkait

Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
2 tahun yang lalu
Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Uangku Ya Milikku

Uangku Ya Milikku

Raditya Dika
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Terlarang

Cinta Yang Terlarang

Minnie
Cerpen
3 tahun yang lalu
My Superhero

My Superhero

Jessi
Kejam
2 tahun yang lalu