Si Menantu Dokter - Bab 88 Asli Dan Palsu

Semua orang di keluarga Zhang saling memandang. Keluarga Conroy Zhang benar-benar rela membelanjakan uang mereka.

Tuan besar Zhang terkejut ketika mendengar ini. Junior favoritnya, Arnold Zhang adalah yang pertama menanggung beban itu. Mendengar ini, dia buru-buru berdiri dan berkata dengan prihatin: "Bagaimana kabar Arnold?"

“Hehe, tidak apa-apa, dia tidak terluka parah, dia akan datang untuk mengucapkan selamat ulang tahun padamu segera!” Conroy Zhang tersenyum!

Tuan besar Zhang dengan tegas berkata, "Bukankah ini tidak masuk akal? Telah terjadi kecelakaan mobil. Masih mengucapkan selamat ulang tahun kepada? Bawa aku menemuinya!"

Mendengarkan perkataan Tuan Besar Zhang, para junior dari keluarga Zhang sedikit cemburu, mereka semua adalah cucu kandung dan cucu dari Tuan Besar Zhang, tapi dibandingkan dengan Arnold Zhang, status mereka sepertinya sedikit berbeda!

Arnold Zhang dalam keluarga Zhang, seperti Diego Han dari keluarga Han, dilatih sebagai penerus!

Wajah Conroy Zhang memiliki sentuhan kesuksesan dan kebanggaan!

Pada saat ini, sebuah suara lemah tiba-tiba keluar: "Kakek, hari ini adalah hari ulang tahunmu. Ini adalah saat dimana cucumu seharusnya datang untuk mengucapkan selamat ulang tahun kepadamu!"

Semua orang melihat ke samping, dan melihat di pintu gerbang, dua pria kuat mendorong kursi roda, duduk di atasnya adalah Arnold Zhang.

Pada saat ini, seluruh tubuhnya ditutupi perban, dan kulitnya yang sangat pucat, dimana masih ada penampilan yang seperti sebelumnya!

Begitu dia memasuki pintu, Kevin Zhang memperhatikan Arnold Zhang, dan Arnold Zhang sepertinya menyadarinya, dan mengarahkan pandangannya ke arahnya. Matanya tiba-tiba memicu kemarahan tanpa akhir, tetapi segera, kemarahan ini ia tekan kembali!

Keduanya hanya menatap satu sama lain untuk waktu yang singkat, dan kedua belah pihak memiliki pemikiran mereka sendiri.Tidak ada seorang pun di antara penonton yang tahu cibiran yang mereka berikan untuk sesaat!

“Arnold, bagaimana kabarmu!” Tuan besar Zhang segera melangkah maju dan bertanya dengan penuh kasih, wajah tua itu penuh dengan rasa perihatin, terlihat bahwa dia sangat menyayangi cucu ini di dalam hatinya!

"Kakek, aku baik-baik saja!" Sambil menarik pandangannya, Arnold Zhang tersenyum enggan. Tidak ada yang tahu tentang cederanya kecuali Kevin Zhang dan asistennya.

"Kakek, cucu tahu bahwa selain teh, ada barang antik langka, yang memiliki jejak-jejak sejarah yang luar biasa. Sebelumnya paman telah menyiapkannya untukmu, jadi aku mempersembahkan vas ini sebagai hadiah ucapan selamat untukmu, semoga kakek panjang umur, sehat selalu!"

Setelah berkata, bodyguard di belakang Arnold Zhang mengeluarkan sebuah kotak, Setelah membukanya, hanya sepintas melihat penampilannya, tapi keduanya dengan di tangan Irwan Fang itu hampir persis sama!

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa, lukamu lebih penting, kemari, cepat bawa Arnold kembali agar dia cepat pulih dari cederanya!!” Kata Tuan besar Zhang!

Conroy Zhang juga melambaikan tangannya dan berkata, "Kalian berdua akan mengirim Xiaolei pulang lebih dulu. Tinggalkan saja sekarang!"

“Baik!" Kedua pengawal itu mengangguk, menyisihkan kotak itu, mendorong Arnold Zhang dan pergi!

“Ayah, ini dari Arnold, kamu harus menerimanya!” Conroy Zhang mengambil vas di dalam kotak dan meletakkannya di depan Tuan besar Zhang!

Tuan Besar Zhang tersenyum lebar, dan tertawa: "Oke, aku menerimanya, aku menerimanya!"

Adegan ini telrihat di mata semua orang di keluarga Zhang, semua orang terlihat berbeda, tetapi mereka pasti tidak memiliki suasana hati yang baik, tetapi tidak mudah untuk ditampilkan di depan Tuan Besar Zhang!

Di keluarga Zhang, keluarga Conroy Zhang sudah relatif kuat, ayah dan anak mereka sangat disayangi oleh Tuan Besar, dan pada jamuan ulang tahun ini, ayah dan anak telah membuat pertunjukan seperti itu, kali ini status mereka lebih stabil!

Tuan besar Zhang tertawa, dan keluarga Zhang di bawah juga menggemakan mereka, dari waktu ke waktu, dia sama sekali melupakan Irwan Fang!

Irwan Fang malu untuk beberapa saat dan tidak tahu harus berbuat apa.

Lina Zhang juga terlihat memerah, tetapi kali ini tidak malu seperti sebelumnya, karena dia sekarang memiliki kepercayaan diri, yaitu, Diego Han sangat menyukai putrinya!

“Kakek, ayahku juga punya hadiah untukmu!” Kevin Zhang dengan ringan mengingatkannya, dan mata semua orang langsung berkumpul!

“Barang palsu, kamu tidak tahu malu mengatakannya lagi?" Conroy Zhang mendengus, memandang Kevin Zhang, dan berkata tidak senang: “Singkirkan barangmu, jangan membuat malu!"

Raymond Zhang juga mengerutkan kening, tetapi nadanya lebih ramah, dan dia berkata dengan tergesa-gesa, "Lina, suruh Irwan ambil kembali barang ini!"

Yang lain tertawa dengan cara yang sama, membuat wajah Irwan Fang memerah, ingin rasanya menemukan tempat untuk bersembunyi!

"Hehe, nilainya adalah yang kedua, dan yang paling penting adalah hati yang baik. Ketika datang ke sini, bibi dipersulit oleh penjaga, mengatakan bahwa penjaga tidak mengenalinya sebagai keluarga Zhang. Karena alasan ini, orang-orang menonton lelucon, dan sekarang dia melakukan ini lagi, benar-benar membuat ngeri semua orang

"Hah!"

Harden Zhang tidak tahu di mana berdiri, dan berkata dengan ringan di belakang!

"Apa, ada hal seperti itu?"

"Hehe, aku khawatir Lina Zhang sudah berhubungan dengan keluarga Han dan Tuan muda Han, jadi dia sama sekali tidak peduli dengan sikap keluarga Zhang!"

"Ini bukan tidak masuk akal. Bagaimanapun, dia tidak mampu sebelumnya. Kali ini dia akhirnya mendapatkan posisinya. Tentu, dia akan bangga akan hal itu untuk sementara waktu!"

Semua orang menggelengkan kepala dan berkata dengan tidak senang, menyudutkan keluarga Lina Zhang dalam beberapa kata!

Tuan besar Zhang sedikit mengernyit, dan dia sudah tahu apa yang terjadi, tapi siapa yang menyeret Susi Fang pada Diego Han?

Di bawah keluarga Zhang, Tuan besar Zhang tidak pernah mempedulikannya, lagipula ini juga kemampuan. Siapa pun yang memiliki kemampuan akan mendapatkan yang terbaik, tetapi ini juga ada intinya, yaitu, tidak boleh menggunakan tangan orang luar untuk menyapu wajah Zhang sebelum ini!

“Ada apa dengan ini? Dari mulut siapa perkataan itu berasal?” Tuan besar Zhang bertanya dengan suara yang dalam.

“Ayah, aku melihatnya sendiri!” Tiara Mei, istri Charles Zhang, anak ketiga dari keluarga Zhang, berkata dengan gemetar!

“Apakah masalah ini sudah dipastikan?” Tuan besar melihatnya sekilas, dan berkata dengan acuh tak acuh!

“Ti… Tidak!” Tiara Mei menggelengkan kepalanya, namun langsung menambahkan: “Mobil Diego Han ada di tangan Susi Fang. Ini adalah mobil favoritnya. Jika dia tidak menyukai Susi Fang, bagaimana dia bisa rela memberikannya?”

Istri Conroy Zhang juga setuju, dan yang lainnya mengangguk. Jelas tebakan Tiara Mei disetujui oleh mereka!

“Bibi ketiga, kamu berkata tanpa bukti pasti, lalu kenapa kamu memfitnahku?” Tanya Susi Fang dengan tidak senang. Sekarang dia akhirnya mengerti mengapa semua orang di sekitarnya terlihat sedikit aneh!

Ternyata karena mobil itu, orang-orang ini mengira mereka telah mendekati Diego Han.

“Cukup, jangan ribut lagi!” Tuan besar Zhang menunduk dan menepuk meja, lalu memandang Charles Zhang, dan berkata, “Ketiga, serahkan dulu perusahaan bahan bangunan, dan istirahatlah!"

“Ayah!” Charles Zhang tertegun, tetapi kemudian dia menyadari bahwa istrinya yang membuat Tuan Besar tidak senang!

Tampaknya masalah ini tidak seperti yang mereka pikirkan, kalau tidak Tuan Besar tidak akan marah!

“Baiklah, jangan katakan apapun, lanjutkan perjamuannya!” Tuan Besar melambaikan tangannya tidak senang, tidak ada yang berani berkata lebih banyak!

“Oke, Irwan Fang, duduk dan makan juga!” Tuan besar Zhang langsung berkata!

Irwan Fang mengangguk, tersenyum masam, menutup tutupnya, dan menyingkirkan botol bayangan itu. Dia baru mau kembali, tetapi Kevin Zhang berkata lagi!

"Ayah, buka kotaknya dan biarkan kakek melihatnya dulu!"

“Kurang ajar, kamu terlalu lancang, sudah dibilang itu palsu, apa kamu meremehkan cara ayah menilai barang antik?” Conroy Zhang menatap Lina Zhang dengan marah dan bertanya!

“Kakak kedua, aku tidak bermaksud seperti itu!” Lina Zhang berkata dengan acuh tak acuh, lalu mengalihkan pandangannya ke Kevin Zhang, rasa jijik di matanya menjadi lebih besar!

Kevin Zhang tidak repot-repot menjelaskan.

Kevin Zhang memandang Conroy Zhang dan melanjutkan: "Siapa yang mengatakan bahwa barang kami palsu? Kamu?"

"Jadi maksudmu milikku palsu?"

"Bukan itu yang aku katakan!" Kevin Zhang mengangkat bahu dengan acuh tak acuh dan mengabaikan Conroy Zhang. Dia memandang Tuan besar dan berkata dengan santai: "Kakek, apa kamu tidak mau lihat dulu? Jika kamu melewatkannya, itu benar-benar hilang!"

Tuan besar Zhang mengangkat alisnya ketika mendengar ini. Sebenarnya, dia ingin melihatnya tadi, tetapi putranya berkata itu terlalu baik untuknya. Dia tidak baik untuk tidak memandang Conroy Zhang. Saat ini, Kevin Zhang mengangkatnya lagi, dan dia mengangguk!

Saat ini, Irwan Fang membuka kotak itu dan mengeluarkan barangnya!

Corak-corak rumit terukir di atasnya, meski sudah tua namun masih terlihat jelas. Ketika telapak tangan Tuan Besar Zhang menyentuh vas itu, tiba-tiba matanya berbinar...

Novel Terkait

Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Hei Gadis jangan Lari

Hei Gadis jangan Lari

Sandrako
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu