Si Menantu Dokter - Bab 156 Kemampuan Sebiji Jagung

"Sekumpulan sampah, tak perlu mempermalukan diri kalian sendiri!" Kevin berlagak seolah tak melihat orang-orang ini, ia langsung berjalan ke arah Thomas!

Didengar dari percakapan orang-orang ini, ia sudah tahu siapakah orang yang berkuasa di sini!

"Kenapa diam saja, ayo serang!" teriak Christopher!

Para penjaga itu pun langsung maju dengan membawa tongkat kasti di tangan mereka, berlari ke arah Kevin sambil mengangkat tangan masing-masing, kalau sampai terkena pungkulan mereka, mungkin Kevin tidak akan bisa bangkit berdiri lagi!

"Lemah!"

Tanpa melihat, Kevin pun langsung maju dengan kepalan tangannya!

Seketika, tongkat kasti itu pun berubah menjadi serpihan kayu, dan para penjaga langsung tercengang di tempat seketika!

Sepertinya, mereka masih belum keluar dari rasa terkejut mereka!

Namun Kevin tidak akan memberikan mereka waktu untuk menyadarkan diri, ia langsung mengangkat kaki tangannya, menopang tubuhnya dengan kaki kirinya, lalu menendang dada penjaga itu dengan keras!

Brak!

Suara yang keras itu pun terdengar, tubuh sang penjaga itu pun terpental ke belakang, penjaga yang terkena tendangan Kevin itu dadanya langsung masuk ke dalam, tampaknya ada bekas injakan kaki yang samar-samar di dadanya itu!

Ssttt!

Seketika orang-orang di ruangan itu pun menarik nafas dingin, apa dia adalah manusia, kenapa tendangannya sekeras itu!

"Penjaga, penjaga, penggal kepalanya!" Namun bagaimanapun, orang-orang yang berkuasa yang di Keluarga Han ini adalah orang-orang yang pernah mengarungi hujan dan badai, hanya yang begini saja tidak mampu menakut-nakuti mereka!

Mendengar teriakan Christopher itu, para penjaga yang berada tak jauh di sana pun segera berlari kemari, mereka membawa belati mereka masing-masing, aura pembunuh berdarah dingin pun terpancar dari tubuh mereka!

Kelihatan sekali, orang-orang yang datang kali ini adalah penjaga terhebat milik Keluarga Han, kalau mereka tidak pernah menghabisi nyawa orang di tangan mereka, tak mungkin mereka bisa memiliki aura yang seperti ini!

Kevin pun berteriak, seperti seekor serigala yang haus akan darah, kedua matanya memerah, sekujur tubuhnya memancarkan aura yang sangat menakutkan, membuat orang-orang di sana tak berani menatapnya!

Seketika, Kevin pun masuk ke dalam kerumunan orang itu, jurus dan gerakannya tidak terlalu rumit, semua hanya tergantung pada kekuatan dan kecepatan!

"Krek!"

Setelah suara yang nyaring itu terdengar, belati yang baru saja diasah itu pun langsung patah di tangan Kevin!

Kevin pun mengangkat tangannya dan melemparkan patahan belati itu!

"Psst... psst... psst..."

Lalu, darah pun terciprat di udara!

Patahan belati yang dilemparkan Kevin itu ternyata mengenai lengan atas dan pundak tiga orang penjaga, kalau Kevin tidak mengatur sudut lemparnya, mungkin ketiga orang itu sudah kehilangan kepalanya!

"Thomas, kau harus mati, seluruh Keluarga Han hari ini juga akan mati tak bersisa, apa kau yakin kau ingin bertarung denganku?"

Kevin memotong lengan satu orang lagi, tubuhnya penuh dengan darah, sorotan matanya ia tatapkan ke arah Thomas, mata pisaunya itu ia arahkan ke dada Thomas.

Keadaan Kevin yang terlihat seperti binatang buas ini pun membuat Thomas murka, "Kevin, apa kau tahu apa akibatnya berbuat seperti ini?"

"Akibat?" Kevin tersenyum santai, dengan dingin ia berkata, "Aku seorang diri, kalau hari ini aku memusnahkan seluruh Keluarga Han, katakan saja apa akibatnya?"

"Kutanya kau terakhir kalinya, orang utusanmu itu, kau tarik atau tidak?"

Thomas benar-benar kesal dibuatnya, selama bertahun-tahun, ini pertama kalinya ada orang yang datang seorang diri ke rumah Keluarga Han dan mendesaknya untuk melakukan sesuatu!

Kalau ia menganggukkan kepalanya, bagaimana caranya Keluarga Han berdiri tegak di Provinsi Anhua ini, bagaimana caranya dia, Thomas Han, menjadi tuan rumah dari keluarganya ini?

"Serang!"

Thomas pun melontarkan satu kata itu dari mulutnya, ia telah menentukan sikapnya!

"Kakek, anak ini tidak biasa, sepertinya orang-orang ini tidak akan bisa menandinginya!" kata seorang pria berumur tiga puluhan yang berjalan ke belakang tubuh Thomas dengan wajah muramny!

Di sana, Kevin masih sedang memukuli para penjaga itu, para penjaga yang telah ia latih dengan sepenuh hati sudah hampir dihabisi oleh Kevin semua!

Melihat keadaan di hadapannya itu, Thomas pun berkata dengan wajah suramnya, "Kalau

dibandingkan denganmu?"

"Ilmunya tidak biasa, kalau hanya dilihat begini saja, sama sekali tidak kelihatan apa-apa, aku hanya bisa mencobanya!" kata pria itu.

"Tak perlu khawatir, sekarang sudah zaman apa, kalaupun ilmunya hebat, apa ia bisa mengalahkan peluru?" Thomas juga sangat keji, ia langsung memanggil penembaknya.

"Wolf, cobalah dulu, kalau tidak bisa, aku hanya bisa memukulnya sampai habis!" kata Thomas, kalau tidak terdesak, ia juga tidak ingin menggunakan pistolnya, karena bagaimanapun ini adalah hal yang snagat terlarang!

Wolf pun mengangguk-anggukkan kepalanya!

Di sebelah sana, hanya tersisa lima orang penjaga saja, tiba-tiba mereka juga tidak berani maju ke depan!

Kevin benar-benar sangat bengis, kalau mereka maju, sebenarnya mereka hanya akan mengurangi energi Kevin saja!

Namun mereka hanya tertegun sejenak, sebagai penjaga yang telah dilatih dengan biaya tinggi oleh Keluarga Han, ini adalah tanggung jawab mereka, kalau mereka tiba-tiba menyerah, mereka takut Thomas akan mengubur mereka hidup-hidup keesokan harinya!

"Brak... brak... brak!" Lima suara yang besar pun terdengar di sana, kalau tidak salah tebak, kelima orang itu terpental secara bersamaan!

"Huh!" Kali ini, Wolf pun tak ragu lagi, ia langsung maju menyerang ke depan!

"Hei, Nak, hentikan sampai di sini!" Sorotan mata Wolf sangat tajam, jari-jarinya berubah tajam dan langsung ia tujukan ke leher Kevin!

"Ilmu yang keji, gelap seperti iblis!" kata Kevin!

"Ilmu yang bisa merenggut nyawamu adalah ilmu yang hebat, gelap seperti iblis apanya, bodoh!"

Begitu menyodorkan tangannya, tangan Wolf pun bertabrakan dengan tangan Kevin!

Debu-debu di atas tanah pun beterbangan, suara tabrakan yang sangat keras pun terngiang di seluruh ruangan itu!

Wajah para anggota Keluarga Han terlihat sangat suram, mereka sangat tahu jelas bagaimana kehebatan Wolf, namun sepertinya, kali ini Wolf juga tidak bisa mengalahkan Kevin!

"Kakek Yang, bagaimana menurutmu?" tanya Tuan Muda Tian pada seorang petua yang berada tak jauh dari dirinya itu, petua itu mengenakan baju putih, memiliki jenggot yang sangat panjang, kelihatannya seperti dewa!

"Tidak bisa dipastikan, Kevin ini bisa dibilang sangat hebat, masih sangat muda tapi mempunyai ilmu yang sehebat ini, sedangkan Wolf itu auranya sangat gelap, kalau tidak, ia tak mungkin memiliki prestasi seperti ini di usianya sekarang!"

"Asalkan Kevin itu bisa mempertahankan dirinya sendiri, mungkin Wolf juga akan melemah, lihat saja siapa yang akan lengah duluan di antara kedua orang ini!"

"Hn?" Tuan Muda Tian agak sedikit terkejut, ia benar-benar tidak mengira petua ini akan memberi Kevin nilai yang setinggi itu!

"Brak... brak... brak..." Suara pukulan pun terdengar lagi, Kevin dan Wolf pun mundur tiga langkah bersamaan!

"Bagus, hebat juga kau bisa mendesakku sampai seperti ini!" Wolf sedikit kelelahan, energi di lengan kanannya itu kini sudah tidak banyak lagi, sedangkan Kevin, wajahnya masih tampak sangat santai!

"Sampah, tak usah basa-basi lagi!" Kevin melirik Thomas sejenak, ia ingin segera menghabisi Wolf ini!

Tiba-tiba, tubuh Kevin pun maju ke depan lagi, suara pukulan yang keras pun terdengar dari kepalan tangannya, langkah kakinya sangat amat cepat, lalu ia tendangkan ke arah Wolf!

Wolf segera mundur ke belakang, ia mengangkat tangannya untuk menghadang tendangan Kevin, lalu ia balikkan tangannya ke arah pundak Kevin, wajahnya tampak sangat amat keji!

Kalau ini adalah orang lain, mungkin orang itu hanya bisa berdoa saja, namun, Kevin sama sekali tidak panik, ia menggerakkan pundaknya sedikit dan langsung menghindari cengkraman tangan Wolf!

Wolf agak sedikit kecewa, lalu ia pun merubah serangannya!

"Selesai!"

Tiba-tiba, Kevin pun tersenyum ke arah Wolf, ia mengulurkan tangannya dan langsung menahan pundak Wolf!

Saat Wolf masih sedang terkaget-kaget, lutut Kevin pun langsung menyerang perut Wolf dengan keras!

Pukulan itu pun membuat wajah Wolf berbuah masam, asam lambungnya sudah naik sampai ke kerongkongannya!

Inilah yang disebut noda setitik, rusak susu sebelanga!

Serangan Kevin ini adalah serangan beruntun, Wolf juga kehilangan kekuatannya karena serangan ini, seketika tubuhnya pun berubah menjadi sebuah sandsack bagi Kevin!

Brak... brak... brak!

Kevin juga tidak segan-segan, ia tidak akan bersikap lemah terhadap musuhnya, tiga pukulan beruntun pun ia layangkan ke dada Wolf, Wolf membuka mulutnya lebar-lebar, darah pun keluar bercucuran keluar!

Sorotan matanya bisa dimengerti oleh Kevin, ia tidak terima, Kevin dulu juga pernah merasakan perasaan seperti itu!

Namun, siapa yang menang, itulah yang terhebat.

Kemudian, tanpa rasa iba sedikit pun, Kevin langsung menekankan jempolnya pada leher Wolf, lalu ia lepaskan!

Wolf pun terjatuh dan berubah menjadi seperti sebongkah daging yang sangat lunak!

Meskipun Kevin tidak membunuhnya, tapi dengan tekanan dari jempol Kevin itu, Wolf kini hanya bisa berbaring di atas ranjang seumur hidupnya!

Seketika, seluruh orang pun tercengang, Kevin ini benar-benar hebat sekali, kenapa anak semuda ini memiliki sifat yang sebegis ini?

"Te, tembak......" Thomas juga terkejut bukan kepalang!

Namun, tiba-tiba, ada sebuah jarum emas yang kasat mata beterbangan, lalu para penembak itu pun sama sekali tidak bisa mengeluarkan pistol mereka!

"Tembak, kenapa diam saja?" teriak Thomas sambil mundur ke belakang karena terkejut!

"Mereka sudah tidak bisa bergerak!" kata Kevin sambil senyum gigi!

Kalau tadi mereka hanya terkejut akan kehebatan Kevin, sekarang mereka bisa dibilang sangat ketakutan terhadapnya!

Kenapa orang-orang bawahannya tidka bisa bergerak?

Apa mereka memberontak!

Namun seketika, pemikiran Thomas itu pun langsung hilang, karena tepat pada saat itu, para penembak pun berjatuhan di lantai satu per satu, seperti sudah dibicarakan sebelumnya!

"A, apa yang terjadi?" Seluruh anggota Keluarga Han kebingungan, bahkan Thomas yang sangat berpengalaman itu pun juga tercengang.

Kejadian ini, benar-benar di luar bayangannya!

"Kakek Yang, apa kau tahu apa yang terjadi?" Kekagetan Tuan Muda Tian juga tidak kalah dari Thomas, ia juga tidak mengerti apa yang terjadi, atau mungkin, apa seorang manusia bisa melakukan semua ini?

Hampir seluruh orang di sana menatap sang petua itu, dan Thomas bahkan lebih terlihat seperti sedang memegangi gandum penolong terakhirnya!

Iya ya, di belakangnya kan masih ada Keluarga Tian!

Novel Terkait

My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu
Predestined

Predestined

Carly
CEO
3 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu