Si Menantu Dokter - Bab 89 Berpihak

Ekspresi halus Tuan besar Zhang jatuh di mata semua orang, membuat keluarga Zhang saling menatap, sedikit terhentak di hati mereka!

Dan Kevin Zhang tersenyum lembut, dia yakin Tuan Besar Zhang benar-benar bisa menilai yang benar dan yang salah!

Dia mengetuk vas untuk beberapa saat. Tuan besar Zhang memperhatikan dengan hati-hati, dan kemudian dia terdiam!

Kali ini, ekspresi semua orang di keluarga Zhang sedikit berubah, jika itu salah, Tuan Besar Zhang akan mengatakannya secara langsung, tetapi mengapa dia memilih untuk diam?

“Mungkinkah ini asli?” Seseorang membisikkan tebakan!

"Hehe, bagaimana mungkin!"

"Lalu, bagaimana kamu menjelaskan pemandangan di depan sekarang ini?"

"..." Charles Zhang menggelengkan kepalanya, dia tidak tahu kenapa, tapi dia bisa percaya bahwa Irwan Fang yang asli, dan milik Conroy Zhang-lah yang palsu!

Hati Conroy Zhang juga tiba-tiba tegang. Dia langsung bertanya, "Ayah, bagaimana?"

“Heh!” Tuan Besar mengerang sejenak, dan berkata pelan: “Yang asli dan yang palsu, kalian semua adalah anak-anakku, dan aku menyukai hadiah itu. Yang asli atau palsu itu tidak penting, yang penting ketulusan hati!”

"Oke, oke, aku tidak bisa memastikan, bawa kembali ke tempatku, dan aku akan memeriksanya perlahan!"

Semua orang diam, kata-kata Tuan Besar Zhang agak aneh, atau apakah Tuan Besar benar-benar gagal membedakan antara asli dan palsu?

“Hehe, biar aku yang melakukannya!” Kevin Zhang terkekeh, dan berkata: “Barang yang asli memiliki sentuhan halus dan warna yang merata, diketuk sedikit akan menghasilkan suara yang tumpul tapi menyenangkan."

"Apa maksudmu?" Conroy Zhang mengerutkan kening dan menatap Kevin Zhang, dan bertanya dengan tajam: "Maksudmu milikku palsu?"

"Hehe!" Kevin Zhang mengangguk. Conroy Zhang agak emosi.

Suara Kevin Zhang turun, dan semua orang menebak sendiri kata-kata aneh Tuan Besar!

“Haha, yang asli tidak bisa dipalsukan, yang palsu tidak mungkin asli, apa gunanya mendengarkan omong kosong anak ini, tunjukkan bukti dan lemparkan ke wajahnya!” Raymond Zhang tertawa dan berkata dengan nada bercanda!

"Kakak benar! Langsung lempar bukti ke wajahnya untuk melihat apa lagi yang bisa dia katakan!" Mata Charles Zhang mengkilatkan cahaya, dan dia buru-buru mengikuti kata-katanya!

Hanya dalam beberapa kata, bentuk keluarga Zhang dapat dikatakan jelas sekilas, wanita menerima tunjangan tetap mereka sendiri, bagaimana laki-laki keluarga Zhang bertarung, mereka umumnya tidak ikut campur, paling banyak untuk menonton kegembiraan!

Adegan ini membuat Kevin Zhang terlihat sedikit aneh, namun Lina Zhang yang semula geram bahkan ingin mengantarkan Kevin Zhang kembali, memikirkannya. Mungkinkah Kevin Zhang memberi mereka produk asli?

Tapi dari mana Kevin Zhang mendapatkan begitu banyak uang?

Ketika semua orang memiliki pemikiran mereka sendiri, Conroy Zhang tidak bisa menahan diri untuk tidak meledak. Dia tidak mengerti apa yang terjadi setelah mendengarkan gosip di sekitarnya, tetapi apa yang dikatakan saudara-saudaranya mulus, dan itu jelas ditujukan pada Kevin Zhang, dia tidak mudah untuk membantah, dia hanya bisa mulai dengan Kevin Zhang!

"Bocah, Arnold baru saja mengundang seorang master untuk duduk bersamaku sekarang, biarkan dia menilainya langsung di tempat!"

Kelopak mata Tuan Besar Zhang terangkat dan mencoba menghentikannya, tetapi dia hanya membuka mulutnya dan menelan kata-katanya. Dia hanya berkata bahwa dia tidak bisa membedakannya. Sekarang dia sedang mencoba untuk mencari tahu kebenarannya. Baik dia maupun Conroy Zhang tidak dapat menyelamatkan mukanya!

“Bocah brengsek ini!” Tuan besar Zhang geram, dan menatap Kevin Zhang dengan galak.

Istri Conroy Zhang segera keluar dari aula dan pergi ke putranya untuk mengundang tuannya!

…………

Di halaman sisi selatan, Arnold Zhang menggunakan headset Bluetooth untuk melakukan panggilan telepon sendirian di sudut halaman!

"Hehe, Diego Han, sekarang kamu tahu kalau Kevin Zhang itu luar biasa, kalian benar-benar berani bermain, sampai membuang uang sebanyak itu!"

“Jangan bicara omong kosong.” Suara dingin Han Dongwu keluar dari telepon!

"Lalu apa yang ingin kamu lakukan? Membalas dendam?"

"Ya, ayahku sudah tahu tentang ini. Aku akan pergi ke rumah Zhang-mu sebentar lagi!"

Arnold Zhang terkekeh, "Tidak cukup sendirian, lebih baik kamu menyiapkan beberapa orang!"

"Apa maksudmu?"

"Kevin Zhang tidak sembarangan. Meskipun aku tidak menemukan apa-apa, ini adalah keraguan terbesar. Dan di sini, di kakekku pasti akan melindungi keluarga mereka demi muka!"

Arnold Zhang berpikir sejenak, dan berkata, "Baiklah, aku akan segera mengundang nenekku. Dia belum mengetahuinya, dia pasti akan menghentikan kakek, aku sedang mempersiapkan beberapa orang lagi, jika tidak kata-kata itu tidak akan berarti apa-apa!"

"Arnold!" Pada saat ini, sebuah suara datang, dan Arnold Zhang segera menjawab, berkata: "Ibuku datang, yang aku katakan, kamu lakukan sendiri!"

"Arnold, master yang kamu undang masih belum datang, keluarga Lina Zhang berkeras bahwa barang kita palsu, dan ayahmu meminta master kenalanmu untuk melihatnya!"

"Palsu? Itu lelucon, Bu, aku akan segera memanggil master itu!" Arnold Zhang mencibir!

…………

Di aula kediaman Keluarga Zhang, mata semua orang sedikit menghina, tetapi Kevin Zhang dan Tuan Besar Zhang tidak tahu bahwa mereka telah bertukar tatapan beberapa kali secara diam-diam, tetapi Kevin Zhang menggelengkan kepalanya sedikit demi sedikit.

“Ya, inilah akhir dari wajah anak keduaku!” Tuan besar Zhang menghela napas.Tidak ada cara lain selain berpura-pura bingung!

Segera, Arnold Zhang dan master penilai barang antik datang!

“Master Mo, kemari, dan lihatlah mana yang asli dan mana yang palsu?” Conroy Zhang buru-buru menyapanya dan berkata!

“Baik!” Master Mo mengangguk, lalu menyapa Tuan Besar Zhang!

Dua barang ditempatkan di atas meja. Jika bukan karena warna kotak yang berbeda, tidak ada yang tahu mana yang milik keluarga Kevin Zhang dan yang satu lagi milik keluarga Conroy Zhang!

Identifikasi barang antik ini adalah pekerjaan teknis, dan dibutuhkan banyak pengetahuan!

Tuan Mo juga mengetuk ketika dia melihat bagian bawahnya!

Setelah mengamati dengan hati-hati sebentar, baru kemudian menyadari bahwa banyak mata tertuju padanya, Master Mo tiba-tiba merasakan banyak tekanan!

Dia juga tahu bahwa beberapa hari adalah hari ulang tahun Tuan besar Zhang, dan saat ini ada dua barang antik berharga, jelas, ini pasti diberikan oleh putra dan putri Tuan besar Zhang, tetapi sekarang ada satu yang palsu, jika dia mengatakannya langsung, apakah dia akan menyinggung perasaan orang yang memberikan?

Untuk sementara waktu, Master Mo juga sedikit serba salah.

Tidak cukup, bagaimanapun juga, itu orang tua. Dia menulis hasilnya langsung di atas kertas, lalu memasukkannya ke Tuan besar Zhang, berkata: "Tuan besar Zhang, ini hasil penilaianku dan beberapa bukti, aku harus segera pergi, masih ada beberapa hal di rumah!"

Setelah selesai berbicara, Tuan Mo menyeka keringatnya dan bergegas keluar seolah-olah untuk melarikan diri.

“Ayah, buka dan umumkan hasilnya!” Raymond Zhang berkata sambil tersenyum saat ini!

Sekarang keputusan sudah kembali di tangan Tuan Besar, dia menatap Irwan Fang dan Conroy Zhang lagi.

"Irwan, tidak buruk bagimu untuk memiliki ketulusan hati ini, meski caramu menilai sedikit buruk, kamu bukan spesialis barang antik, Ayah tetap menyukainya!"

Setelah merenung,

Tuan besar Zhang berkata dengan enteng!

"Haha, sudah kuduga, bagaimana mungkin kakak kedua memberikan barang palsu pada Ayah? Sekarang buktinya sudah keluar, adik, keluargamu tidak bisa berkata apa-apa kali ini, kan?"

Raymond Zhang tiba-tiba berkata dengan tertawa.

Lina Zhang mengangguk dengan wajah muram, dan berkata, “Kakak, sampah di keluargaku ini bodoh, dan tidak tahu diri, aku minta maaf!” Lina Zhang menundukkan kepalanya dan berkata.

“Eehh, Kevin Zhang, bukankah itu asli?” Susi Fang menatap Kevin Zhang dan bertanya!

Kevin Zhang memandangi istrinya tak berdaya, dan mendesah: "Kakekmu berbohong!"

“Hah? Tidak mungkin!” Susi Fang membelalakkan matanya dan berkata dengan tak percaya!

Pada saat ini, Tuan Besar Zhang juga tertawa dan berkata, "Oke, hari bahagia ini tidak perlu berdebat hal ini, masalahnya sudah berlalu, Lina, Irwan, ayo kemari, kalian selalu tidak di sini, dan sudah lama tidak bertemu!"

Pada saat ini, Kevin Zhang tersenyum tipis dan berkata dengan lantang: "Aku mengucapkan selamat ulang tahun kepada Kakek ..."

Kelopak mata Tuan Besar Zhang bergerak-gerak sedikit. Sebelum dia bisa mengatakan, dia mendengarkan Kevin Zhang melanjutkan: "Aku yang memilih barang itu, aku tidak menyangka itu palsu, aku merasa malu. Bagaimana ini bisa diberikan? Untuk memberi selamat kepada Kakek atas ulang tahun, aku mengambil kembali vas itu dan akan memberikan lagi hadiah yang asli, aku juga berharap Kakek dapat memahami usia mudaku dan cara menilaiku yang buruk!"

Novel Terkait

The True Identity of My Hubby

The True Identity of My Hubby

Sweety Girl
Misteri
2 tahun yang lalu
More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Cinta Pada Istri Urakan

Cinta Pada Istri Urakan

Laras dan Gavin
Percintaan
2 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
3 tahun yang lalu
Adieu

Adieu

Shi Qi
Kejam
3 tahun yang lalu