Si Menantu Dokter - Bab 135 Baiklah Kalau Begitu

Di vila Susi Fang, keluarga mereka yang terdiri dari tiga orang duduk di sana dengan raut wajah yang berat!

Susi Fang menurunkan alisnya, sedangkan raut wajah Lina Zhang marah, adapun Irwan Fang menghela nafas lagi dan lagi, statusnya di keluarga ini tidak terlalu baik. Meski kadang punya pemikiran sendiri, dia diabaikan!

Dalam penantian seperti itu, bel pintu akhirnya berbunyi!

Sejak terakhir kali Kevin Zhang diusir, dia juga mengembalikan kunci vila!

Pintu terbuka, saat Kevin Zhang masuk, Lina Zhang hendak berbicara. Susi Fang buru-buru berkata, "Bu, biarkan aku bicara dengannya sendirian!"

Lina Zhang menatap Kevin Zhang dengan galak dan mengangguk tanpa mengatakan apapun!

“Kevin Zhang, kemarilah!” Susi Fang melambai dan menyuruh Kevin Zhang masuk ke kamarnya!

“Apa kamu tahu kenapa aku memanggilmu kemari?” tanya Susi Fang lelah!

“Aku kira-kira bisa menebaknya, hari ini hari Jumat, Biro Urusan Sipil belum pulang kerja, jadi bisa pergi sekarang!” Kevin Zhang tidak menahan atau menunda apa pun, dia berkata dengan lugas!

“Sudahlah, sementara tidak cerai!” Susi Fang mengepalkan tinjunya dan menatap ke tanah, tidak tahu apa yang dia pikirkan. Setelah sekian lama, barulah dia menghela nafas panjang!

“Baiklah!” Kevin Zhang tidak bertanya banyak.

“Tapi, tidak bercerai juga kamu harus pergi dari sini, semakin jauh semakin baik, mengerti?” Susi Fang mendongak dan berkata kepada Kevin Zhang!

Dia masih memiliki uang Perusahaan Molin yang belum lunas, keluarga Provinsi Anhua yang diketuai oleh keluarga Han akan bertindak lagi, dia tidak tahu harus berbuat apa.

Sekarang hanya bisa mengusir Kevin Zhang pergi dan membiarkan dia meninggalkan Kota Huaibei, meski keluarga Han tidak ingin berakhir begitu saja, Negara Long sangat besar, mereka tidak mudah ditemukan!

Kevin Zhang tidak tahu apa yang terjadi dengan Provinsi Anhua, dia juga tidak tahu apa yang dipikirkan Susi Fang di kepalanya!

Kota Huaibei, dia akan pergi di masa depan, tapi tidak sekarang!

Kevin Zhang menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak, mengapa aku harus pergi?"

"Karena kamu membuatku jijik di Kota Huaibei, apa lagi yang bisa kamu lakukan selain membuat masalah, semakin jauh kamu pergi, semakin baik suasana hatiku!"

Susi Fang menatap Kevin Zhang tanpa berkedip, dan berkata dengan jijik di wajahnya!

Sebenarnya dia sangat membenci Kevin Zhang, seorang pria yang tidak memiliki tanggung jawab sama sekali dan benar-benar sampah, meskipun belakang menyadari ada sedikit kelebihan, tapi jika dibandingkan, kelemahannya semakin banyak!

Hanya saja karena perasaan beberapa tahun terakhir dan instruksi dari Tuan Besar Fang, makanya tidak bercerai!

Kevin Zhang mengerutkan kening. Tentu saja, kata-kata ini sangat tidak nyaman di telinganya!

“Sebenarnya, jika ada sesuatu, kamu benar-benar bisa berkata perlahan-lahan, kamu tidak perlu seperti ini!” Kevin Zhang ragu-ragu sejenak dan berkata dengan lembut!

Siapa sangka, kalimat ini menyebabkan Susi Fang meledak total, dia berteriak pada Kevin Zhang, “Memberitahumu, apa gunanya memberitahumu, apa yang bisa kamu selesaikan, hanya bisa menambah kekacauan!"

“Satu persatu masalah kamu timbulkan, apa lagi yang bisa kukatakan, kamu keluar dari Kota Huaibei sekarang. Semakin jauh kamu pergi, semakin baik akhir hidupku!"

“Aku tidak akan pergi, kamu juga tidak pernah memahamiku!” Kevin Zhang berkata dengan enteng!

Sisanya tersangkut di tenggorokannya dan tidak bisa diucapkan lagi. Dia sedang dalam suasana hati yang rumit. Jika dia memberitahu Susi Fang segalanya, itu hanya akan merugikannya!

Beberapa waktu yang lalu, pengurus rumah Keluarga Zhang sudah mencarinya, dia tidak yakin kapan Keluarga Zhang memperhatikannya. Meski Kevin Zhang sombong, dia tidak mengira dia bisa bersaing dengan Keluarga Zhang di Negara Long dengan kemampuannya saat ini!

Jika dia mengatakan yang sebenarnya, semakin banyak yang diketahui Susi Fang, semakin berbahaya!

“Hanya bisa begitu!” Kevin Zhang menelan semua kepahitannya dalam perutnya!

Terlepas dari kemarahan Susi Fang, dia berkata perlahan, “Cerai atau tidaknya itu kamu yang memutuskan, tapi aku masih ingin berkata satu hal, jangan menyimpan segala sesuatu di hati, kamu tidak pernah memahamiku, dan kamu tidak pernah mendiskusikan sesuatu denganku!"

Setelah selesai berbicara, Kevin Zhang berbalik dan pergi. Susi Fang menatap kosong ke punggung Kevin Zhang, lalu berteriak dengan wajah muram, "Kevin Zhang …."

Setelah berteriak, Susi Fang terkulai lemah di atas tempat tidur!

Lina Zhang dan Irwan Fang bergegas masuk ke dalam ruangan, Lina Zhang berkata, "Susi, ada apa, apa maksud sampah itu?"

Susi Fang memejamkan mata dan air matanya perlahan jatuh. Dia menarik napas dalam-dalam dan berkata, "Aku sudah mengatakan apa yang seharusnya kukatakan, jangan urusi dia lagi!"

"Kalau begitu ayo cepat ke rumah kakekmu!"

“Tidak, kalian duluan, urusan perusahaan masih harus diurus. Urusan Perusahaan Molin belum diproses, aku harus datang sendiri!” Susi Fang menggelengkan kepalanya dan menolak!

Sebenarnya, masih ada urusan apa lagi dengan perusahaan rusak itu, sejak keluarga Fang benar-benar menyinggung Perusahaan Molin, hampir tidak ada yang mau bekerja sama dengannya lagi. Adapun keluarga Fang, mereka melaporkan Changsheng Corp dan mengabaikannya sama sekali!

“Anakku, kamu …."

“Bu, jangan bicara lagi, kalian pergi duluan, aku akan pergi kesana dalam beberapa hari, kalian tenang saja!” Susi Fang melambaikan tangannya dan berkata demikian!

….

Kevin Zhang mengemudikan mobil dengan sedikit kesal, dia membuka jendela, angin menderu bertiup di wajah dan rambutnya!

Dia melirik jam, memikirkan urusan Lily Sun di sana, dia langsung berkendara ke jalan raya provinsi ke Kota Changming!

Jalan provinsi ini memiliki delapan jalur dua arah, yang merupakan jalan paling mulus menuju Kota Changming!

Ada lebih dari sepuluh juta mobil kelas yang diparkir di jalur darurat di kedua sisi jalan provinsi, melihat bentuknya, jelas sudah dimodifikasi!

Tidak perlu menebak, orang-orang yang tinggal di Kota Huaibei tahu sedikit akal sehat, pasti ada yang balapan di sini!

Begitu Kevin Zhang melaju ke jalan provinsi, kendaraan tersebut berbaris dan berhenti di depan mobil Kevin Zhang!

Sekelompok orang turun dari mobil, rambut mereka dicat warna-warni, juga ada para wanita muda dengan riasan tebal di tangan mereka, semuanya berpenampilan seperti layaknya bos!

“Dari keluarga manakah orang ini? Kenapa datang dengan BMW rusak?"

"Siapa tahu, pengikut bos mana gitu?"

"Tidak peduli siapa dia, yang terburuk di sini adalah Maserati. BMW rusak tidak memenuhi syarat untuk masuk!"

Sekelompok orang melihat ke arah mobil Kevin Zhang, lalu seorang pria berambut kuning dengan sebatang rokok di mulutnya berjalan kesana, mengetuk jendela Kevin Zhang, dan berkata dengan dingin, “Kemari dengan siapa?"

Kevin Zhang berkata dengan dingin, “Kenapa, tidak boleh kemari kalau tidak dengan orang?"

Alis orang berambut kuning terangkat, dia melanjutkan, "Bukankah kamu kemari untuk balapan?"

"Bukan!"

“Kalau begitu, ketika kamu datang, kamu lihat tanda di pinggir jalan barusan yang mengatakan dilarang masuk, apa kamu buta?” Suara orang berambut kuning menjadi dingin, dan orang-orang lainnya maju selangkah, menatap Kevin Zhang dengan saksama!

Tampaknya orang yang mengendara BMW rusak ini datang untuk membuat masalah, mereka tidak bisa terbiasa!

Ketika Kevin Zhang datang, dia melihat tanda besi yang mengatakan tidak diperbolehkan masuk. Dia mengira ada kecelakaan di depan jalan!

Kevin Zhang dalam suasana hati yang buruk pada awalnya, jadi dia tidak repot-repot berbicara omong kosong dengan mereka, dia langsung menenggelamkan suaranya, dan berkata dengan dingin, "Pergilah, aku masih ada urusan!"

“Bocah, apa kamu sedang berbicara denganku?” Orang berambut kuning terkejut. Dia jelas tidak menyangka seorang pengemudi BMW datang ke sini sendirian dan berani berbicara tidak sopan dengannya!

“Zery Huang, omong kosong apa yang dia bicarakan, hancurkan saja mobilnya, lumpuhkan orangnya, buang di sini, benar-benar tidak tahu diri!” Seseorang di belakang berteriak!

Para gadis yang ada disitu juga terlihat bersemangat, mulutnya terus mengejek Kevin Zhang tanpa henti, sekelompok orang mendorong dan berteriak, sama sekali tidak menatap ke arah Kevin Zhang!

“Bodoh, apakah kamu mendengar apa yang dikatakan semua orang?” Pria bernama Zery Huang itu mengeluarkan tongkat baseball dari bagasi dan memecahkan jendela Kevin Zhang hingga terbuka!

Raut wajah Kevin Zhang merosot, tidak ada tempat untuk melampiaskan depresi di hatinya, dia langsung merebut pemukul baseball Zery Huang, tanpa melihatnya, dia langsung memukul kepala Zery Huang!

Darah mengalir, Zery Huang menutupi kepalanya sambil berguling di tanah!

Orang-orang lainnya mundur selangkah dalam ketakutan, tetapi segera menjadi kesal!

“Sampah ini, berani turun tanganm, hari ini kita lumpuhkan dia, kalian duluan, aku mau telepon Kak Ma dulu!” teriak salah satu kerumunan!

Sekelompok orang bergegas maju. Meskipun Kevin Zhang menjatuhkan Zery Huang dengan tongkat baseball, mereka mengandalkan banyaknya orang dan tidak terlalu khawatir!

Ada terlalu banyak tikus untuk membunuh kucing, apalagi mereka yang menganggap perkelahian sebagai hal biasa!

Kevin Zhang mencibir. Dia menginjak tumitnya dengan keras dan bergegas ke kerumunan. Dia meraih kepala tongkat baseball pria itu dan mematahkannya tepat di bawah mata semua orang dengan luar biasa!

Tanpa memberi mereka waktu untuk bereaksi, Kevin Zhang langsung melayangkan pukulan, meledakkan dada orang pertama, dan kekuatan besar itu langsung menyebabkan dia terbang terbalik!

Ketika orang itu masih di udara, darah muncrat dari mulutnya, menimpa empat atau lima orang di belakangnya!

Pada saat ini, semua orang benar-benar tercengang, menghempaskan orang ke udara dengan satu pukulan, apakah dia masih manusia?

Mereka memandang pria yang tergeletak di tanah yang bahkan tidak bisa berbicara, mereka tidak berani bergerak!

Kevin Zhang berjalan ke arah mereka dengan raut wajah kosong, setiap Kevin Zhang melangkah, orang-orang itu mundur selangkah pada saat bersamaan!

Sampai akhirnya mereka tidak bisa mundur lagi!

"Kamu, jangan sembarangan kemari, kami ini komplotan dengan Kak Ma, kamu tahu Kak Ma tidak, dia ….”

“Plak!” Kevin Zhang menampar dan berkata dengan dingin, “Dia kenapa?”

“Huhu, bocah, kamu akan menyesal, beraninya kamu memukulku!” Pria itu berteriak kesakitan.

Pada saat ini, seberkas cahaya yang menyilaukan datang dari kejauhan, sebuah Ferrari sedang sedang melaju ke depan, dan berhenti dengan cara yang elegan tidak jauh dari Kevin Zhang, kemudian seseorang turun dari mobil dengan raut wajah yang suram!

"Ma, kak Ma, kamu harus membantu kami, anak ini telah melumpuhkan Zery Huang dan orang berambut kuning …."

Melihat orang datang, sekelompok orang yang takut akan Kevin Zhang melesat ke sana, mengerumuni orang yang disebut Kak Ma itu!

Wajah Kak Ma muram, dia sedang balapan lagi dan menerima panggilan, mendengar ada sesuatu yang terjadi di sini, jadi dia bergegas kemari!

Melihat Zery Huang dan orang berambut kuning meringkuk di tanah, dia bertanya, “Kamu yang melakukannya?"

Novel Terkait

Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
Unperfect Wedding

Unperfect Wedding

Agnes Yu
Percintaan
3 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu
Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Asisten Bos Cantik

Asisten Bos Cantik

Boris Drey
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
2 tahun yang lalu