Si Menantu Dokter - Bab 81 Kedudukan

“Harden Zhang, jika anjing kecil ini tidak keluar dari rumah Zhang hari ini, maka bibi seperti itu tidak akan masuk!” Lina Zhang berkata dengan enggan, tetapi Kevin Zhang berbicara tanpa daya!

Wajah Harden Zhang juga benar-benar muram. Dia tahu percuma mengatakannya seperti ini. Sepertinya dia hanya bisa mengorbankan penjaga gerbang. Sebelum menendang, dia harus memastikan Kevin Zhang benar-benar merekam suaranya.

"Ya, karena bibi mengatakan ini, jika benar-benar melakukan ini, aku secara alami akan mengikuti instruksi bibi. Kamu dapat mengeluarkan rekamannya dan mendengarkannya. Semua orang ada di sini. Aku tidak akan membuka mata dan berbicara omong kosong!"

“Oke!” Lina Zhang langsung menatap Kevin Zhang dan berkata: “Keluarkan dan tunjukkan pada mereka…”

Jika bukan karena Lina Zhang adalah ibu kandung Susi Fang, Kevin Zhang tidak dapat menahan diri untuk menendang Lina Zhang ke samping. Jika dia punya rekaman, dia harus membuang banyak uang. Dia hanya akan mendesak penjaga gerbang dan kemudian Mereka masuk dengan lancar, tetapi dia melakukannya, dan mereka memang mengundang mereka masuk!

Siapa yang mengira Lina Zhang akan segera mengaitkan sisa masalah ini, dan sekarang saatnya merekam, ke mana dia akan pergi?

“Tidak!” Kevin Zhang berkata dengan tegas!

“Haha, bibi, apakah ini bukti yang kamu katakan?” Harden Zhang, yang sudah siap untuk menendang orangnya sendiri, terkejut saat mendengar kata-katanya, dan kemudian tertawa!

"Bibi, ohh bibi, aku pikir kamu di sini untuk mencari eksistensimu. Jika membiarkan kakek mengetahuinya, kamu masih mengajukan keluhan. Tidak buruk bagi kakek untuk membuat perhitungan denganmu, dan kamu benar-benar membalikkan kebenaran?"

Harden Zhang berbalik dalam sekejap, gelombang demi gelombang kata-kata yang mengejek, Lina Zhang hampir meledak ketika dia mendengarnya, dia menunjuk langsung ke Kevin Zhang dan bertanya dengan tajam, "Bukankah kamu mengatakan bahwa ada rekaman suara?"

Kevin Zhang terdiam, ketika keadaan sampai pada titik ini, untuk apa lagi mengatakan yang lain. Siapa sangka Lina Zhang terus mencarinya!

“Oke, jangan berpura-pura lagi, kamu tidak tahu malu, keluarga Zhang kita menginginkannya, pintunya ada di sini, masuk atau tidak terserah kalian!” Harden Zhang mendengus dingin, berjalan ke pintu.

“Dasar sampah, mengapa kamu mengatakan itu tanpa kamu, apakah kamu sangat senang mempermalukanku?” Lina Zhang menunjuk ke arah Kevin Zhang dan memarahinya.

“Aku baru saja mengingatkanmu!” Kevin Zhang berkata dengan ringan!

“Kamu ... kamu berani berkata seperti itu padaku!” Lina Zhang menjadi semakin marah!

“Bu, cukup, Kevin Zhang tidak memikirkan tahap ini, ayo cepat masuk!” Susi Fang langsung membujuk.

Lina Zhang masuk dengan mata merah!

Kediaman keluarga Zhang sangat besar. Mungkin menempati setidaknya seratus hektar tanah. Taman, air mancur, dan halaman rumput memiliki segalanya. Di tengahnya ada aula dengan tanda berlapis emas yang tergantung di atasnya dengan dua kata"Keluarga Zhang!"

Saat ini, sudah ada banyak orang di aula. Ketika Kevin Zhang dan lainnya masuk, mereka langsung mencuri perhatian!

Beberapa dari tatapan ini terlihat ramah, beberapa merendahkan, dan beberapa menghina, dan mereka mengelilingi keempat Kevin Zhang dengan tegas, bahkan Kevin Zhang, yang terbiasa melihat dunia, sedikit jijik.

Lina Zhang memiliki wajah yang malu, tidak tahu apakah itu menangis atau tertawa. Dia berjalan maju. Tiba-tiba, kakinya terganggu. Dia berteriak dan berbaring di tanah. Untungnya, Irwan Fang ada di sisinya, ini tidak membuat Lina Zhang malu di depan umum!

“Marisca Wang, apa yang kamu lakukan?” Lina Zhang berdiri diam dan berkata keras.

“Oh, maafkan aku, aku tidak melihatmu datang, apa kamu terjatuh?” Wanita bernama Marisca Wang berkata dengan nada meminta maaf, tapi dengan melihat ekspresinya, itu hanya olok-olok!

"Marisca Wang, seorang pencuri tetaplah pencuri, untuk apa meminta maaf? Jika tidak melihatnya, ya tidak melihatnya, apa bisa langsung mati karena terjatuh?"

"Ya, itu benar, ini pantas diterima pencuri!"

Beberapa orang lain juga ikut berkata, dan inilah orang-orang yang memiliki kontak langsung dengan keluarga Zhang, kecuali orang-orang keluarga Zhang yang tidak jauh dari sepupu!

"Aku tidak mencuri. Aku tidak melakukannya. Aku datang ke sini untuk menjelaskan hal ini kepada ayah!" Lina Zhang berkata dengan sedih.

Susi Fang pun buru-buru berkata: "Benar, kalian terus bilang ibuku pencuri, apa kalian punya bukti? Aku juga bilang kalian berhutang uang!"

“Berani juga gadis kecil satu ini!” Seorang pria dari keluarga Zhang berkacamata emas mencibir. Dia adalah sepupu Lina Zhang, Cedric Zhang!

Hanya melihat mendorong bingkai kacamatanya, dengan nada menghina: "Maksudmu ibumu tidak mencuri, lalu bagaimana dengan buktinya kalau dia tidak mencurinya?"

“Benar!” Saat suara Cedric Zhang muncul, semua orang ikut berkata: “Karena mengatakan tidak mencuri, tunjukkan buktinya!”

“Sudah, cukup, mari kita bicarakan ini setelah Tuan besar datang!” Seseorang melambaikan tangannya dengan tidak sabar dan berkata, “Lina Zhang, kamu harus pergi dan istirahat dulu. Dia datang jauh-jauh, dan pasti lelah, ayo naik!"

Lina Zhang mengangguk. Begitu banyak orang di sini yang menghinanya, dan dia tidak bisa diam di sini saja.

Ketika dia keluar dari pintu, dia menyeka matanya, dan Irwan Fang, yang menaruh seluruh hatinya pada istrinya, segera mengejarnya.

Susi Fang ingin segera menyusul, tetapi tiba-tiba ditangkap oleh seorang wanita yang masuk.

“Susi, kenapa terburu-buru?” Pengunjung itu agak gemuk, dengan riasan tebal di wajahnya!

"Aku, aku ..." Susi Fang membuka mulutnya, tidak tahu bagaimana menjelaskan, perempuan itu langsung tersenyum: "Oh, aku aku apanya, ayo pergi, aku akan mengajakmu bermain!"

“Ehh, suami kesayanganmu ada di sini juga!” Wanita itu melirik Kevin Zhang!

“Dia Aimee Zhang, sepupuku!” Susi Fang menjelaskan, lalu memandang Aimee Zhang dan berkata, “Kamu pergi saja, kami tidak pergi!”

Aimee Zhang ini adalah adik perempuan dari Harden Zhang yang baru saja di depan pintu!

“Haha, ada apa?” Aimee Zhang memandang Kevin Zhang seolah-olah dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, dan berkata: “Aku tidak menyangka, kamu tidak malu untuk mengikutinya!”

“Mengapa malu?” Kevin Zhang bertanya balik.

“Hehe, orang seperti ini, mengandalkan istrinya untuk mendapat uang setiap hari, katakan bagaimana orang seperti ini masih tidak tahu malu?” Suara lain datang, dan yang datang adalah Harden Zhang.

"Oh?" Aimee Zhang berkata dengan heran: "Kevin Zhang, sudah lama sekali, apakah kamu masih bergantung hidup pada orang lain dan belum keluar untuk mencari pekerjaan?"

Susi Fang mendengarkan saudara-saudara yang menargetkan Kevin Zhang, dan beberapa junior berjalan dari jarak dekat. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata: "Aimee Zhang, ini adalah urusan keluarga kita sendiri, tidak ada hubungannya denganmu, kan?"

"Hehe, Susi, yang kamu bicarakan itu adalah sebuah keluarga. Aku sudah tidak peduli lagi. Lagipula, fakta Kevin Zhang yang tidak bisa apa-apa, dan itu bukan sesuatu yang aku buat begitu saja. Kenapa kamu begitu marah?"

"Kamu ..." Susi Fang tidak bisa berkata-kata lagi!

“Oke, cukup, kita semua adalah keluarga!” Harden Zhang terkekeh dan berkata, “Susi, jangan marah padaku, aku tidak bermaksud begitu. Bagaimanapun, aku tidak memiliki masalah dengan keluargamu, aku juga hanya mengikuti perintah."

“Apa maksudmu?” Susi Fang mengerutkan kening dan bertanya!

"Hehe, nanti kamu akan mengerti. Kamu bisa bertanya pada ibumu. Kita semua junior, bahkan jika kita ingin berpartisipasi, kita tidak punya banyak hak untuk dikatakan, kita tidak akan membicarakan hal-hal buruk, tapi kamu akhirnya datang ke sini, mari kita pergi keluar untuk berjalan-jalan!"

Harden Zhang berkata dengan tulus, mendengar kata-kata ini, Susi Fang tidak bisa melihat apakah Harden Zhang berbohong!

Namun, apa urusan ibunya?

Susi Fang merasa sedikit kesal, bagaimana dia tidak perlu khawatir, lagipula itu ibunya!

Sepertinya aku perlu meluangkan waktu untuk berbicara dengan kakek, Susi Fang memikirkannya!

“Terima kasih atas kebaikanmu, aku tidak akan pergi!” Susi Fang menggelengkan kepalanya. Suatu ketika dia tidak ingin berurusan dengan Harden Zhang, meskipun dia terus mengatakan bahwa dia juga diperintahkan oleh orang lain,

Tetapi melakukan itu berarti melakukannya Kedua, mereka tidak akrab satu sama lain, dan hubungan belum mencapai titik itu!

“Susi, kami tidak sedang membicarakanmu, izinkan aku mengajukan pertanyaan, setelah generasi yang lebih tua pensiun, apakah kita akan mengambil alih?” Tanya Harden Zhang.

Susi Fang tidak tahu apa arti kata-kata Harden Zhang, tetapi dia mengangguk, seluruh dunia seperti ini, generasi tua menjadi tua, generasi muda tumbuh untuk mengambil alih, inilah perputarannya!

"Hehe, bukan begitu. Memanfaatkan fakta bahwa junior dari keluarga Zhang tidak memiliki kekuatan nyata, kamu tidak memiliki banyak kontak dengan lingkaran ini. Di masa depan, kamu memiliki hak untuk berbicara untuk ibumu. Di mana rasanya sekarang? Tidak bisa melakukannya!"

"Ini adalah kesempatan sekarang!" Harden Zhang berkata perlahan, "Ngomong-ngomong, tidak ada yang bisa dilakukan di sini sekarang. Lebih baik berkeliling dan mencari beberapa teman. Akan lebih mudah melakukan sesuatu jika kamu memiliki jalan yang lebih luas di masa depan, kan?"

Susi Fang mengangguk. Dia memang sedikit tersentuh. Kata-kata Harden Zhang bukannya tidak masuk akal, dan dia setuju saja!

“Hehe, ayo pergi, kamu jarang datang kesini, aku akan mengajakmu berkeliling!” Harden Zhang tertawa, terlihat sangat antusias!

“Ya!” Susi Fang mengangguk, menarik Kevin Zhang untuk ikut!

Adegan ini dilihat oleh Harden Zhang, alisnya sedikit berkerut, dan dia tersenyum: "Kamu bawa dia ... Sepertinya kurang baik!"

“Dia suamiku, kenapa tidak bisa membawanya?” Tanya Susi Fang!

Aimee Zhang menarik Harden Zhang dengan tenang, dan berbisik: "Biarkan dia membawanya, atau dia tidak akan pergi, akan sulit untuk menjelaskannya nanti!"

“Tapi, kenapa membawanya?” Tanya Harden Zhang.

"Dia sendiri mencari hal yang tidak menyenangkan, untuk apa peduli sebanyak itu?"

Novel Terkait

More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
2 tahun yang lalu
Eternal Love

Eternal Love

Regina Wang
CEO
2 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
2 tahun yang lalu
Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
Evan's Life As Son-in-law

Evan's Life As Son-in-law

Alexia
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu