Si Menantu Dokter - Bab 30 Bisnis

"Kenapa, haruskah aku meminta petugas bank untuk membuktikannya padamu?"

Kevin Zhang memandang Jimmy Li dan berkata dengan main-main!

Mulut Jimmy Li sedikit bergetar. Orang yang lewat di jalan ini tidaklah sedikit. Jika mereka benar-benar ingin meminta orang-orang bank untuk datang, mereka takut itu akan menyebabkan banyak orang yang menonton pada saat itu. Pada saat itu, wajah Jimmy Li benar-benar terinjak-injak!

Tentu saja, yang paling penting adalah bahwa Jimmy Li mengerti bahwa orang biasa bahkan tidak tahu arti kartu emas semacam ini, Jika tidak ada uang di kartu itu, fungsinya hanya menjadi cerukan, dan menjadi kartu sampah yang tidak ada fungsinya!

Melihat mata bercanda Kevin Zhang, wajah Jimmy Li memerah. Kali ini, Yenny Zhou tidak perlu mengatakan itu. Dia naik bus dan pergi dengan emosi!

"Hei, dari mana kamu mendapatkan kartu ini?" Setelah Jimmy Li pergi, Yenny Zhou memandang Kevin Zhang seperti bayi yang rasa ingin tahu yang besar dan bertanya.

Apakah kamu percaya Ketika Kevin Zhang tersenyum, Yenny Zhou mengira bahwa Kevin Zhang tidak ingin mengatakannya, dan tidak bertanya apapun!

Toko obat Renfeng tidak dapat dibuka untuk saat ini. Selain membayar denda, Yenny Zhou harus membayar biaya kehilangan reputasi untuk Toko obat Renfeng. Lagipula, dia bergabung dengan toko. Sekarang karena keluarganya dalam kesulitan, reputasi Toko obat Renfeng akan terpengaruh!

"Jika ada kesempatan, kita jumpa lagi." Kevin Zhang menyapa dan bersiap untuk pergi!

Pada saat ini, ada satu mobil yang mengahadang di depan mereka, berbeda dengan Porsche Jimmy Li. Pada saat ini, mobil bisnis dengan body hitam yang tampak sangat murahan!

"Yenny!" Ada seorang pria paruh baya turun dari mobil. Dia langsung bergegas ke arah Yenny Zhou dan berkata, "Yenny Zhou, sekarang toko obat Renfeng yang kamu urusi sedang ada masalah, keluargamu akan menyuruhmu kembali!"

Kevin Zhang sedikit tercengang. Dia pikir teman Susi Fang ini hanyalah gadis biasa. Sekarang sepertinya dia terlalu banyak berpikir. Di keluarga biasa tidak akan ada pelayan seperti ini.

Yenny Zhou mengangguk, lagi pula, sekarang dia tidak punya tempat untuk pergi, jadi dia naik mobil bersama pria itu.

"Tuan Kevin Zhang, kami punya sedikit urusan untuk dibicarakan denganmu. Ayo pergi dengan kami." Kata pria itu menghentikan Kevin Zhang!

"Baiklah kalau begitu." Kevin Zhang berpikir sejenak, mengangguk dan ikut menaiki mobil!

……

Ada satu villa keluarga di ujung jalan Yancheng di kota Huaibei. Ada ladang rumput besar di sekitar villa. Di sini sunyi dan damai. Orang yang bisa membeli gedung ini, pastilah orang kaya.

Empat pengawal berdiri di depan mereka dengan punggung dan kepala yang tegap. Tiga meter di belakang mereka, seorang lelaki tua memandangi awan dengan membelakangi penawal tersebut. Meskipun dia tidak bisa melihat wajahnya, dia bisa menebak usianya sekitar 60 tahunan!

Sesaat kemudian, suara kecil dari mesin mobil datang. Mendengar suara itu, lelaki tua itu berbalik. Dia mengambil tongkat golf di satu sisi dan memukul bola golf. Kemudian dia melihat mobil bisnis!

"Tuan, pria itu datang. Pria yang cakap berkata, dan kemudian menunggu Kevin Zhang dan Yenny Zhou keluar dari mobil, dia bergegas kembali!

"Yenny Zhou!" Begitu pria tua itu tertawa, Yenny Zhou segera melangkah maju dengan gembira, menyipitkan matanya dan berkata, "Kakek!"

"Iya!" Orang tua itu mengiyakannya, namanya Rendi Zhou. Keterampilan medisnya yang terkenal di kota Huaibei dan kota Jiangling. Dia tidak melakukannya dengan mudah dalam beberapa tahun terakhir ini. Namun, Kevin Zhang, tidak bisa keluar dari pintu, karena tidak mengenal orang di depannya!

"Kamu Kevin Zhang kan? Mari duduk!" Rendi Zhou menunjuk ke sebuah meja tidak jauh letaknya. Dia menuangkan tiga cangkir teh panas!

Kevin Zhang tidak terlalu memikirkannya dan mengikutinya. Sebelum dia pergi ke Toko obat Renfeng, dia bahkan tidak melihat Yenny Zhou, apalagi Rendi Zhou. Selain itu, dia mengatakan bahwa dia memiliki bisnis untuk dibicarakan. Dia tidak ingat proyek apa yang dia punya di sini!

"Kakek, kapan kamu kembali? Bagaimana kamu bisa kepikiran untuk mencariku?" Yenny Zhou tampaknya dalam suasana hati yang baik untuk melihat kerabatnya, dan kabut masalah Toko obat Renfeng telah dilupakan untuk sementara waktu!

"Bukannya kamu seorang gadis, kamu harus berjalan sendiri. Sekarang kamu sedang terbentur masalah, lain kali kamu harus lebih patuh. Apa yang aku punya tidak cukup untukmu?"

Rendi Zhou membelai kepala Yenny Zhou, lalu memandang Kevin Zhang dan sambil tersenyum berkata, "Kamu adalah Kevin Zhang yang terkenal di luar sana kan!"

"......" Dengan senyum pahit mengangguk, Kevin Zhang merasa tertekan. Dia memang terkenal, tetapi reputasinya agak buruk!

"Ha ha, anak muda yang baik. Kudengar kamu telah menyembuhkan lima orang dengan baik. Sepertinya kamu punya cara sendiri, tidak seperti desas-desus."

"Kakek, jika kamu memiliki bisnis katakanlah, kek, jangan memujiku, jangan membuatku melayang!" Kevin Zhang sedikit tersenyum!

"Rendi Zhou langsung terkekeh dan bertepuk tangan. Pengawal itu, yang masih di tempat, melangkah pergi. Langsung ada empat orang mendatangi bersama beberapa orang dengan membawa koper!

Ketika koper dibuka, ada uang kertas baru di dalamnya. Melihat volume, diprediksikan itu berkisaran 700 ribu sampai 800 ribu RMB (sekitar 1,4 sampai 1,6 miliar rupiah). Ini adalah jumlah yang besar bagi orang biasa!

Jika tidak ada yang perlu diperhatikan, apakah itu perzinahan atau pencurian, Kevin Zhang tidak berpikir bahwa pihak lain akan memberinya uang cuma-cuma, dan apa yang bisa dia lakukan untuk membantu pihak lain?

Menarik kembali pandangannya, Kevin Zhang merenung dan berkata, "Apa maksudnya, tuan?"

Yenny Zhou juga bingung, tetapi tidak mengajukan pertanyaan.

Setelah sedikit merenung, Rendi Zhou tidak melihat perubahan apa pun di wajah Kevin Zhang. Ekspresinya datar sama seperti baru turun dari mobil. Tampaknya uang di dalam koper ini belum membawa perubahan emosional pada Kevin Zhang!

"Anak muda, aku tidak dapat melihat keterampilan medismu, tapi aku rasa itu cukup bagus dan masa depanmu akan cerah. Apakah kamu tertarik untuk bekerja dengan aku?" Kata Rendi Zhou!

Kevin Zhang tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Ada begitu banyak tempat di dunia yang tidak bisa ia kunjungi. Lagipula dia tidak tertarik mengikuti orang tua.

"Apa yang kamu maksud dengan uang itu, Tuan?" Kata Kevin Zhang!

"Itu tidak berarti apa-apa lagi. Ini adalah biaya pengobatan lima orang yang kamu rawat. Ambillah!" Kata Rendi Zhou!

"Kenapa, tidak cukup?" Melihat Kevin Zhang tidak tergerak, Rendi Zhou bertanya lagi!

Kevin Zhang menggelengkan kepalanya, uang itu tidak sedikit. Kelima keluarga itu hanya orang biasa. Jika mereka menyatukan biaya pengobatan, mereka akan dapat menghasilkan sejumlah ini.

Tapi langkah sederhana Kevin Zhang di awal bukan semata-mata demi uang, belum lagi yang lain, hanya kartu emas yang diberikan keluarga Sun kepadanya bisa lebih dari 50 juta RMB (sekitar 100 miliar rupiah).

Menurut pendapat Kevin Zhang, dia tidak perlu mengambil uang itu, lagipula dia juga tidak bisa mengambilnya!

"Jika Anda membicarakan bisnis ini, kurasa aku tidak perlu membicarakannya lagi!"

Rendi Zhou sambil tersenyum berkata: "Ini 700 ribu RMB. Kamu dapat membeli rumah kecil di luar jalan lingkar ketiga. Selama kamu mengangguk setuju, aku akan menambahkan 1 juta RMB lagi. Selama kamu bisa melupakan masalah diagnosis dan perawatanmu terhadap lima orang itu, itu saja. Bagaimana? "

"Kakek, kamu kenapa sebenarnya?" Setelah mendengar tujuan akhir, Yenny Zhou bertanya!

Rendi Zhou tidak menyembunyikannya. Dia berkata dengan blak-blakan: "Reputasi Toko obat Renfeng sudah rusak. Kamu dapat kembali dan mengelola properti kita sendiri. Namun, kamu masih gadis dan terlalu muda. Tentu saja, kamu memerlukan nama!"

Berbicara tentang ini, Kevin Zhang dan Yenny Zhou tiba-tiba menyadari bahwa jika mereka meletakkan lima orang itu dalam nama Yenny Zhou, mereka percaya jalan Yenny Zhou akan jauh lebih lancar. Singkatnya, dia membuka jalan untuk Yenny Zhou dan bahkan keluarga Zhou!

"Tapi aku tidak memiliki keterampilan di bidang itu!" Balas Yenny Zhou.

"Tidak perlu!" Kevin Zhang mencibir dan memandang Rendi Zhou dan berkata, "Apa yang diinginkan kakekmu adalah sebuah nama. Selama berita itu menyebar, siapa yang tahu kalau itu yang kamu lakukan, dan apa yang diinginkan kakekmu adalah tingkat panas, dan bukan kamu yang menyelamatkannya! "

"Benar!" Rendi Zhou tertawa kecil, kesempatan ini bisa dikatakan sangat baik, bisa digunakan untuk mendorong keluar cucunya, tetapi senyumnya juga menghilang dengan cepat!

"Aku pernah mengatakan masalah ini, tidak akan ada hasil!" Suara Kevin Zhang datang!

"3 juta RMB (sekitar 6 miliar rupiah)!" kata Rendi Zhou!

"4 juta RMB!" Melihat Kevin Zhang masih terdiam, Rendi Zhou berteriak lagi!

"Kakek, mengapa kamu melakukan ini? Ini adalah kredit dari Kevin Zhang. Pada saat itu, aku bahkan tidak punya cara untuk menstabilkan kondisi orang-orang itu!" Yenny Zhou berkata dengan keras bahwa dia sangat mandiri, kalau tidak, dia tidak akan meninggalkan rumahnya minggu depan untuk bergabung dengan Toko obat Renfeng orang lain.

Menurut pandangannya hal semacam ini tidak ada bedanya dengan perampokan, dan itu bertentangan dengan jiwanya sendiri!

"Bukankah aku sudah memberikan kompensasi untuknya?" Suara Rendi Zhou menjadi lebih dingin. Siapa yang peduli apakah itu benar atau tidak, yang dia inginkan adalah ketenaran. Dengan uang otomatis reputasinya pasti akan muncul. Sungguh ia benar-benar mengira dirinya adalah reinkarnasi Buddha!

Setelah melirik Yenny Zhou, Kevin Zhang mengalihkan perhatiannya ke Rendi Zhou lagi, dan berkata sambil tersenyum: "Tuan Rendi Zhou, urusan ini aku tak akan membicarakannya dulu, tetapi untuk sifat dan karakter, benar-benar parah dan tak baik!"

"Lancang!" Rendi Zhou memukul meja dengan marah, dan wajah keempat pengawal yang menunggu di samping juga menjadi suram!

"Anak muda, kamu tidak ingin bersulang, tidak makan dan minum, baik. Tapi kamu berani berbicara dengan Tuan Rendi Zhou seperti ini, tidak banyak orang yang berani berbicara dengan tuan Zhou seperti ini!"

"Uang ini cukup untukmu. Kaum muda seharusnya tahu bagaimana menerimanya ketika mereka menemukan sesuatu yang baik ..."

“……”

Rendi Zhou diam-diam mendengarkan pengawalnya mengancam Kevin Zhang. Setelah beberapa saat, dia melambaikan tangan untuk menghentikannya dan sambil tersenyum berkata, "Kevin Zhang, ini adalah keuntungan besar bagimu. Apakah itu layak untuk apa yang kamu sebut karakter dan sifat?"

Begitu kata-kata itu keluar, Kevin Zhang tidak punya apa-apa. Yenny Zhou sudah melebarkan matanya dan menatap kakeknya dengan aneh. Dia tidak berpikir bahwa kata-kata seperti itu akan diucapkan di mulut kakeknya!

"Kakek, menjadi dokter hal yang harus diperhatikan adalah etika medis. Apakah kamu tidak melanggar kepercayaan dokter, dan apa perbedaan antara ini dengan para pebisnis yang hanya tahu cara mengejar keuntungan?"

"Ini benar-benar berbeda. Bagaimana bisa para pengusaha yang mengejar keuntungan dibandingkan dengan dokter? Sebagai dokter, mereka harus bersyukur ketika orang lain memberi kita uang!" Kata Rendi Zhou!

Novel Terkait

Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Cinta Seorang CEO Arogan

Cinta Seorang CEO Arogan

Medelline
CEO
2 tahun yang lalu
Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu
Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
2 tahun yang lalu
Gadis Penghancur Hidupku  Ternyata Jodohku

Gadis Penghancur Hidupku Ternyata Jodohku

Rio Saputra
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu